Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 136 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 136

one step forward (2)

Itu adalah ledakan besar.

Badai aura naik, mencabik-cabik kepala pelayan virtual.

Saat itu.

Kwajik.

Denting!

Pedang itu patah.

Pedang kedua yang dia buat, Blaze, telah dipercayakan kepada Lucas, jadi Roman menggunakan pedang terkenal Dmitry untuk berlatih ilmu pedang.

Kondisi pedang itu tidak buruk.

Namun, pedang biasa tidak dapat sepenuhnya menerima kekuatan Roman, dan ledakan aura yang kuat pecah seperti kaca.

Itu adalah hasil yang alami.

Pecahan itu berceceran dan merobek tangannya, tetapi Roman tidak bisa menahan tawa yang keluar dari darah yang menetes.

“Ini benar-benar menyenangkan.”

kehidupan sekarang.

Pada suatu waktu, saya pikir hidup tidak ada yang istimewa.

Dengan mengikuti jalan yang telah dia alami di kehidupan sebelumnya, dia berharap bisa menghilangkan kebosanan yang dia rasakan di tahun-tahun berikutnya, meski sedikit.

Tahun-tahun terakhir Cheonma sangat membosankan.

Tidak ada orang kuat di dunia yang mengancam Baek Joong-hyeok, dan kehidupan yang aman tidak terlalu menarik bagi Baek Joong-hyeok, yang menjalani seluruh hidupnya dalam kehidupan makanan yang lemah dan kuat.

kerinduan muncul

Dia selalu ingin berkembang, tetapi dia tidak bisa menguji dirinya sendiri, jadi dia tidak punya pilihan selain berdiri diam.

Dan sekarang.

Romawi mengalahkan Butler.

Itu cukup bagus, tapi yang benar-benar membuat Roman tertawa adalah cara dia mengalahkan Butler.

‘Saya pikir jalan Surga itu sempurna. Itu benar. Ilmu Pedang Sihir Surgawi, yang mengikuti pengetahuan generasi sebelumnya dan yang baru diciptakan, jelas merupakan seni bela diri terbaik saat itu, tetapi saya mengadopsi metode baru di dunia baru dan menggunakan Ilmu Pedang Sihir Surgawi ke arah yang sama sekali berbeda. Itu berarti Ilmu Pedang Surgawi Roman Dmitry memiliki ruang untuk pengembangan.’

bergairah

Hanya satu fakta bahwa saya melihat jalan ke depan.

Itu adalah kehidupan yang berbeda dari kehidupan saya sebelumnya.

Daripada hanya mengikuti kehidupan yang mencapai puncaknya, adalah mungkin untuk memasuki dunia yang belum pernah dialami sebelumnya dengan menerima budaya baru.

Betapa bahagianya ini.

Orang-orang memandang kehidupan Cheonma Baek Jung-hyuk, tetapi pemikiran bahwa tidak ada cara untuk naik lebih jauh memberinya rasa kehilangan yang besar.

Benua Salamander.

Butler hanyalah permulaan.

Dia hanya berada di akhir peringkat benua, dan para ahli yang melampaui dia tersebar di seluruh benua.

“Wah.”

mengambil napas

Padahal udah seminggu gak makan.

Kepenuhan udara yang memenuhi paru-paru saya sudah cukup untuk mengisi saya.

Tidak ada seorang pun di depan mereka, tetapi Roman menatap langit yang cerah dan berpikir.

‘Saya harap ada banyak variabel di dunia ini yang tidak saya ketahui. Seorang pria kuat seperti Butler terus-menerus muncul untuk menguji saya dan mengancam hidup saya pada saat kewaspadaan sekecil apa pun. Semakin saya melakukan itu, semakin saya akan menemukan makna hidup. Sama seperti Celestial Swordsmanship yang telah terlahir kembali sebagai seorang pejuang lengkap melalui cobaan yang tak terhitung jumlahnya, cobaan yang diberikan dunia ini padaku akan membuatku bisa hidup sebagai manusia. Hidup sebagai Roman Dmitry. Saya jatuh dari puncak ke bawah lagi, tapi saya akan naik ke puncak lagi seperti orang gila.’

kekuatan baru.

sastra baru.

Saya tidak bisa lebih bersemangat dari ini karena saya tidak bisa memprediksi masa depan.

mundur selangkah

Sudah waktunya untuk membuat pedang lagi.

Saat dia mencapai level baru, pedang yang dia buat kali ini harus lebih sempurna dari sebelumnya.

Saat itu.

naik

“Tuan!”

“Apakah kamu baik-baik saja?!”

orang yang datang tiba-tiba.

Orang-orang Roman, termasuk Chris, tiba di tempat kejadian dengan ekspresi mendesak.

* * *

saat Anda tiba di tempat kejadian.

mereka berintuisi

Tidak ada yang terjadi pada Roman, tetapi sepertinya dia telah menciptakan adegan tragis di depannya.

‘… … Bagaimana ini bisa terjadi?’

Saya tercengang.

Area di sekitar bengkel benar-benar hancur.

Seolah-olah Archmage bahkan menggunakan sihir Lingkaran Tinggi, area sekitarnya dihancurkan dengan mengerikan.

Tidak mungkin dengan kekuatan manusia.

Meskipun Roman Dmitry adalah pendekar pedang aura yang mengalahkan Butler, ada batas kekuatan ledakan aura.

Tapi apa sih pemandangan ini?

Rupanya, mereka adalah orang-orang yang bergegas ke Roman dengan khawatir, tetapi mereka tanpa sadar menelan air liur kering sambil memeriksa jejak yang hancur satu per satu.

“Apa yang sedang terjadi?”

suara kering.

Roman menatap orang-orang itu.

Kulitnya tidak sebagus apa yang telah terjadi, tetapi matanya penuh vitalitas saat dia melihat bawahannya.

kata Kris.

“Aku mendengar ledakan dan lari. Apa terjadi sesuatu padamu?”

“Tidak, tidak ada yang terjadi.”

“… … Jika demikian, Anda beruntung. Tuan, kami adalah orang-orang yang melayani Anda. Saya tidak tahu apa yang tuanmu belanjakan di sini, tetapi jika Anda membutuhkan bantuan kami, silakan hubungi kami. Saya akan selalu menunggu pesanan Anda.”

“Aku tahu.”

mundur selangkah

karena tidak ada yang benar-benar terjadi.

Aku akan mengirim anak buahku dan menghabiskan waktuku sendiri lagi.

Itu adalah momen yang mengecewakan.

Menyaksikan Roman menghilang ke bengkel, Chris sekali lagi melihat sekeliling area sekitarnya.

‘Apakah ini dimaksudkan untuk melangkah lebih jauh?’

Jantungku berdegup kencang.

Anehnya rasanya mencekik.

Romawi Dmitry.

Chris bertemu dengannya dan memulai hidup baru, dan dia tumbuh sangat cepat.

Itulah sebabnya, baru-baru ini, saya memiliki keyakinan pada kemampuan saya.

Saat berpartisipasi dalam turnamen yang diselenggarakan oleh Roman kali ini, dia tidak khawatir sama sekali tentang siapa yang dia lawan.

tidak peduli seberapa kuat saya yakin bahwa saya tidak akan lebih kuat dari Roman Dmitry, jadi saya meluangkan waktu untuk memeriksa keterampilan bawahan saya setiap kali saya punya waktu.

Tapi sekarang.

Aku melihat pemandangan di depanku.

Saya tahu bahwa Roman berada di depan saya sehingga saya tidak dapat mengejarnya, tetapi ini adalah tingkat pertumbuhan yang jauh melebihi imajinasi saya.

‘Keris. Apa yang kau lakukan?’

Saya merasa skeptis.

Saat pertama kali bertemu Roma.

Chris bersumpah untuk menjadi lebih kuat darinya.

Seiring berjalannya waktu, dia menyadari bahwa itu adalah tujuan yang secara realistis tidak mungkin, dan secara bertahap menunjukkan citra puas diri dengan kenyataan daripada mengejar tujuan Roman.

Itu adalah naluri alami.

Ketika manusia menghadapi tembok yang tidak dapat mereka atasi, mereka berhenti dalam kekaguman daripada tekad untuk mengatasinya.

Kris juga.

adalah manusia yang lemah.

Tanpa sadar, saya berdiri di tempat saya, dan saya merasa puas bahwa perkembangan saat ini mungkin baik-baik saja.

‘Tuan Anda berkembang lebih cepat daripada siapa pun yang pernah saya lihat. Mengalahkan pendekar pedang bintang 5 pada usia hanya pertengahan 20-an adalah pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah benua, tetapi tuan tidak puas dengan itu dan terus berkembang. bulan purnama terakhir. Sementara saya menjaga kondisi bawahan saya, tuan membawa tubuhnya ke tingkat yang baru dengan menggunakan dirinya sendiri secara brutal. Apa di dunia yang saya percaya untuk menunjukkan sikap santai seperti itu? Bahkan makhluk yang telah naik ke posisi yang begitu tinggi sehingga saya bahkan tidak berani mengejarnya, hidup dengan ganas setiap hari, tetapi betapa menyedihkannya saya sudah puas dengan masa kini.’

marah

Melihat tulang telanjang Roman.

Mengetahui betapa sulitnya dia melalui, Chris merasakan rasa malu yang tak terlukiskan.

ini bukan

Sebuah turnamen yang diselenggarakan oleh Roman.

Dia akan menang dengan dirinya sendiri seperti sekarang.

Namun di luar sekadar hasil kompetisi, Chris juga ingin menjadi orang yang tidak malu dengan nama Roman.

‘Tidak cukup hanya untuk menang. Sehingga tidak semua orang berani menatap tuannya. Anda harus mengalahkan musuh dengan sangat banyak. Kompetisi ini baru permulaan. Sekali lagi, saya akan bekerja tanpa lelah untuk melampaui tuan saya.’

“Pergilah.”

mundur selangkah

Mulai sekarang, saya tidak mampu untuk mengajar siapa pun.

Dia akan berpegang teguh pada pelatihan seperti orang gila, dan dia akan membuktikan siapa dia di depan Roman.

Seminggu sebelum kompetisi.

Dengan Chris memimpin, pasukan Roman telah mencapai titik balik baru.

* * *

Tepat satu bulan telah berlalu.

Roman menyelesaikan pedangnya.

berdeguk.

Api meraung.

Roman mengangkat pedangnya dan mengarahkan pedangnya ke dalam api.

‘Sangat cantik.’

bulan lalu.

Dia tidak mengalihkan pandangannya dari pedang untuk sesaat.

Saat dia menebas pedang tanpa henti, dia benar-benar berasimilasi dengan pedang, dan apa yang awalnya hanya baja berangsur-angsur berubah menjadi bentuk ideal yang diinginkan Romawi.

Pedang yang sangat cocok untuk diri saat ini.

Saya belum makan apa pun di masa lalu, jadi saya tidak mengatakan apa-apa tentang kondisi fisik saya, tetapi saya ingin segera memeriksa kekuatan pedang ini.

keluar

Lalu.

Saya memanggil makhluk virtual.

Makhluk artifisial yang diciptakan oleh panca indera tubuh membuat tiga Butler, tidak seperti yang terakhir kali.

naik

Butler bergegas pada saat bersamaan.

Makhluk yang diambil sebagai ukuran kekuatan.

Mereka menciptakan aura, dan pada saat yang sama bergabung untuk menyerang Romawi.

Quarreung.

Wah, wah, wah, wah, wah!

Suasana tercabik-cabik.

Aura yang menumpuk lapis demi lapis.

Serangan dengan kekuatan gabungan dari ketiganya lebih mengancam dari sebelumnya, tetapi bahkan tidak ada sedikit gerakan pun di mata Roman yang menatapnya.

Jika Anda bertemu musuh yang lebih kuat dari Butler.

Makhluk itu akan menggunakan kekuatan yang sebanding dengan ini, dan hanya jika dia mengatasi kekuatan yang begitu kuat, dia dapat melaksanakan rencana masa depannya.

secara luas.

mengambil langkah

menatap lurus ke depan.

Mana yang mendidih di danjeon diekspresikan melalui pedang.

‘Upacara tiga detik di tengah Ilmu Pedang Surgawi.’

Pedang Surga.

Pedang itu menyala.

Itu menciptakan embusan angin yang kuat dan menebas ketiga Butler dengan aura mereka yang sepertinya melahap dunia.

Wah, wah, wah!

Wah, wah, wah, wah, wah, wah, wah!

Dunia bergetar.

Semua makhluk yang menyentuh pedang dimusnahkan.

Ketiga kepala pelayan itu jelas kuat, tapi pedang Roman mencapai tingkat lebih dari itu.

ransel.

musuh yang menghilang.

Meskipun itu adalah entitas fiksi yang tidak ada, Roman sampai pada kesimpulan bahwa dia bisa mengalahkan mereka.

“Akhirnya siap.”

Aku menatap pedang itu.

Apa nama yang bagus?

Salamander, Blaze.

Jika pedang sebelumnya berarti kehidupan baru, pedang ketiga ingin mengekspresikan diri saat ini.

‘Aku akan memanggil namamu Darkness.’

Pedang Surga.

Eksistensi yang akan menjerumuskan lawan ke dalam keputusasaan.

Roman menghunus pedangnya.

Latihan penutupan sudah selesai.

* * *

Mari kita kembali ke kastil.

Orang-orang itu sedang menunggu Roman.

Setelah mengantre para pria, Chris berjalan di sepanjang sisi Roman dan melaporkan apa yang telah terjadi.

“Bulan lalu. Seperti yang diperintahkan tuannya, ia memasuki kompetisi tak terbatasnya sendiri. Pertandingan yang akan direkam diadakan dengan interval tiga hari, dan sebagai hasilnya, enam jaksa dengan tingkat kemenangan tinggi dipilih. Ini adalah daftarnya. ”

Sst.

punya daftar

Setelah memeriksa isinya, nama-nama yang familiar muncul.

[Chris, Kevin, Gunung Berapi, Pooky, McBurney, Henderson.]

4 orang di depan.

Mereka adalah karakter yang diharapkan.

Mereka menunjukkan pertumbuhan yang luar biasa di antara bawahan Romawi, dan mereka berpikir bahwa mereka tanpa syarat akan menempati peringkat atas dalam hal keterampilan mereka.

Namun, dua yang terakhir tidak terduga.

McBurney membutuhkan waktu untuk beradaptasi karena keterbatasan fisiknya, dan Henderson berasal dari orang biasa, jadi dia mungkin tertinggal dari jaksa lainnya.

Namun.

Hasilnya berbeda.

Ketika McBurney dan Henderson dengan bangga menduduki peringkat teratas dalam rasio kemenangan, Roman tersenyum tanpa suara.

Kris bertanya.

“Bisakah kita melanjutkan seperti ini?”

Keputusan ada di tangan Roman.

Kecuali Roman mencerminkan daftar.

Terlepas dari jenis konfrontasi apa yang telah mereka lawan di masa lalu, antek-antek Roman akan menerima perintah dan menerima kenyataan.

perkembangan mereka.

Mereka semua berasal dari Romawi.

Jika dia menyimpulkan bahwa Roman tidak ada di enam besar, dia tidak punya niat untuk meragukannya. Keberadaan Romawi adalah mutlak bagi mereka. Bahkan jika dia mengatakan sesuatu yang berbeda dari akal sehat, dia memiliki keyakinan untuk mengikutinya.

“Aku akan melanjutkan seperti ini. tapi.”

melihat para pelayan.

Dengan ekspresi tekad di wajah mereka, Roman memberikan alasan bahwa mereka harus menang.

“Ini adalah kompetisi yang saya selenggarakan atas nama saya. Saya percaya bahwa kekalahan yang indah tidak ada di dunia. Buktikan kepada orang-orang bahwa Anda adalah tipe orang yang layak untuk nama saya.”

“Ikuti perintah.”

Artinya mengikuti perintah.

Dia menyatakan keinginannya sampai mati.

Para bawahan, yang pada awalnya kurang dalam bentuk prajurit, kini telah berubah menjadi sangat keren.

“Aku menantikannya.”

dalam kata itu.

Para pelayan mempertaruhkan nyawa mereka.

Saya tidak tahu lawan seperti apa yang akan mereka hadapi, tetapi mereka benar-benar menghapus kemungkinan kekalahan dari pikiran mereka.

seperti itu.

Kompetisi semakin dekat.

Leave a Comment