Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 149 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 149

greedy collector (1)

bulan lalu.

Marquis of Valentino mengalami hari yang membuat frustrasi.

Pada awalnya, dia yakin bahwa Master Blacksmith Dmitry, Hendrick, adalah pengrajin yang menciptakan Blaze.

Tidak ada orang lain di wilayah timur laut yang bisa membuat pedang seperti itu.

Jadi, segera setelah saya mendapatkan tawaran di pelelangan, saya mengirim seseorang ke Dmitry, tetapi bertentangan dengan harapan yang meningkat, saya mendapat jawaban yang mengecewakan.

“Aku belum menaruh pedangku di rumah lelang akhir-akhir ini.”

Jika Hendrick membuat Blaze.

Ini pasti akan menjadi mahakarya seumur hidup.

Dia tidak akan tahu bahwa karyanya dijual di rumah lelang, jadi Hendrick dikeluarkan dari daftar naga.

Itu adalah awal dari obsesi. Marquis Valentino menggunakan koneksi dan sumber daya keuangan yang dapat dia mobilisasi untuk mengunjungi semua pengrajin di Kerajaan Kairo untuk mengonfirmasi bahwa dia adalah pemilik Blaze.

“Bukan saya.”

“Tidak ada seorang pun di Kairo yang bisa membuat pedang seperti ini.”

“Pedang yang menerima mana dengan sempurna. Singkatnya, ini adalah teknologi yang tidak dapat ditemukan bahkan jika Anda mencari di seluruh benua.”

jawaban kembali.

Tidak ada petunjuk kebenaran.

Padahal, mengetahui pemilik kobaran api tidak memiliki tujuan khusus.

Itu adalah keserakahan yang datang dari rasa ingin tahu yang murni, dan saya pikir saya akan sangat bahagia sebagai seorang kolektor hanya dengan tertawa dan berbicara sambil minum teh bersama.

Apakah begitu? Seiring berjalannya waktu, rasa frustrasi itu pasti meningkat.

Jelas, pedang itu dibuat di Kerajaan Kairo, tetapi identitas pengrajinnya tidak dapat ditemukan.

Lukas.

Dia benar-benar menghapus jejaknya.

Dia hanya menyimpulkan Hendrick karena Dmitry adalah yang terbaik dalam pandai besi, tetapi dia tidak meninggalkan petunjuk.

Tapi beberapa hari yang lalu.

Marquis Valentino mendengar kabar baik dari Suha.

“Aku mendengar dari seseorang yang bertemu dengan Master Blacksmith Dmitry beberapa hari yang lalu, dan dia berkata dia melihat pedang yang mirip dengan api di koleksi Hendrick. Aku tidak yakin itu pedang yang dibuat oleh orang yang sama, tapi pedang itu, yang dibanggakan Hendrick, menunjukkan kemampuan mengejutkan untuk menyerap mana dengan sempurna, seperti kobaran api. Marquis. Apa yang harus saya lakukan?”

Kemampuan yang sama dengan Blaze.

Pembenarannya sudah cukup.

Marquis Valentino bangkit dari tempat duduknya, segera mengenakan pakaian luarnya dan masuk ke kereta.

“Pergi ke Dmitry sekarang!”

beberapa hari setelah itu.

Marquis Valentino muncul di Dmitry.

* * *

Master Pandai Besi Dmitry.

Hendrick bukanlah orang yang mudah ditemui.

Namun, jika pelanggannya adalah raksasa seperti Marquis of Valentino, Hendrick tidak punya pilihan selain menggerakkan pantatnya yang berat.

“Untuk apa kau datang padaku?”

Interior kantor sederhana.

Itu bukan tempat yang biasanya dia tinggali, tapi dia tidak bisa berurusan dengan Marquis Valentino di bengkel berdebu.

Di seberang Hendrik.

Kata Marquis Valentino dengan wajah yang sedikit mengingat.

“Saya akan memberi tahu Anda poin utamanya secara langsung. Sebulan yang lalu, di Rumah Lelang Adelian, saya memenangkan tawaran untuk pedang bernama Blaze. Seperti yang Anda tahu, saya adalah kolektor dari penghobi. Seperti Master Hendrick, dia tidak berurusan dengan besi sepanjang hidupnya, tetapi saya pikir dia memiliki mata untuk melihat betapa berharganya pedang itu. Blazes benar-benar harta karun. Melihat pedang menerima mana sepenuhnya, aku yakin bahwa pengrajin yang membuatnya adalah yang terbaik di Kairo.”

memberi sinyal

Kemudian, ksatria yang menunggu di belakang meletakkan sesuatu yang terbungkus kain di atas meja.

Tentu.

“Ini adalah Blaze.”

berjalan kain

satu pedang.

Sebuah penampilan yang halus terungkap.

Hendrik menunjukkan ekspresi terkejut pada pedang yang bersinar terang di bawah cahaya.

‘Juga.’

Reaksi Hendrik.

Bukan karena dia mengagumi keadaan pedang.

Dia menyadari keberadaan pedang di tempat pertama, dan dia tampak terkejut mengetahui bahwa itu milik Marquis Valentino.

Itu seperti yang diharapkan. Sebagai Marquis of Valentino, yang hidup sebagai kolektor dan bertemu banyak pengrajin, dia berpikir bahwa tidak ada pengrajin lain yang bisa membuat pedang seperti ini di Kerajaan Kairo kecuali Hendrick.

Sejujurnya saya sempat ragu dengan kemampuan Hendrick, namun saya tidak menutup kemungkinan Hendrick karena tidak ada pilihan lain.

Dan sekarang.

Hendrick tidak bisa menyembunyikan rasa malunya.

Apakah dia berhasil atau tahu siapa yang membuatnya, Hendrick punya petunjuk.

“Kamu juga tahu nilai pedang. beberapa hari yang lalu. Saya telah mendengar dari bawahan saya bahwa ada pedang yang mirip dengan ini dalam koleksi Master Hendrick. Itulah tujuan kunjungan saya ke Guru. Kebetulan, bisakah kamu memastikan pedang yang dipegang Tuan Hendrick?”

Suaranya dipenuhi dengan antisipasi.

Jika laporan Suha tidak salah, Marquis Valentino akan menuntut jawaban pasti dari lawan bicaranya.

Apakah Anda master pedang?

Atau, apakah Anda tahu master pedang?

Pedang Hendrik adalah bukti keyakinan.

“Bagus.”

Hendrick tampak khawatir.

Valentino Marquis.

mendengar desas-desus

Ini adalah pertama kalinya saya bertemu dengannya secara langsung, tetapi karena dia adalah kolektor yang sangat bersemangat, dia sering membeli barang dari Dmitry Forge.

Seseorang yang pantas disebut VVIP hanya karena riwayat transaksinya.

Meski beberapa orang menyebutnya sebagai kolektor yang rakus, para pengrajin tidak pernah menyinggung Marquis of Valentino.

‘The Marquis of Valentino terkenal karena membuat hal-hal yang berharga, dan diperlakukan layak untuk itu.’

pesaing koleksi.

Mereka mungkin jahat di antara mereka.

Untuk menguasai barang-barang yang dikeluarkan para pengrajin, dia tidak memilih cara dan metode apa pun, tetapi setidaknya menunjukkan sikap tulus terhadap para pengrajin.

Saya bisa tahu hanya dengan melihat sikap terhadap Hendrick.

Jika Hendrick ingin menjual barang-barang kesayangannya, Marquis Valentino adalah orang yang sangat cocok.

Artinya.

‘Orang ini akan mengenali nilai pedang.’

Sebenarnya.

Hendrick sedang menunggu situasi ini.

Saya selalu ingin memamerkan hadiah yang saya terima, tetapi akhirnya, seseorang yang akan sepenuhnya menghargai nilainya datang kepada saya.

Itu adalah kesempatan. Harapan sudah muncul, tetapi dia berbicara dengan suara tenang tanpa menunjukkan ekspresi apa pun di wajahnya.

“Tunggu sebentar. Saya akan menunjukkan pedang itu kepada Anda. ”

pada kata itu.

Ekspresi Marquis Valentino menjadi cerah seolah-olah dia telah memenangkan dunia.

* * *

secara luas.

meletakkan pedang

Dengan sosok halus yang menarik perhatian, Marquis Valentino tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya begitu dia memeriksa pedangnya.

‘Apakah kamu yakin. Ini adalah pekerjaan pengrajin yang membuat kobaran api.’

Saya belum memeriksa kemampuan saya.

Namun, karya-karya perajin memiliki ciri-ciri tertentu.

Pedang Hendrik memiliki bentuk yang mirip dengan api, dan bilah cahaya yang terbakar membuat hatiku sejuk hanya dengan melihatnya.

Itu pasti. Bahkan tanpa perlu menyuntikkan mana ke dalam pedang, Marquis Valentino yakin bahwa pencipta pedang itu adalah orang yang sama dengan pemilik api.

kata Hendrik.

“Nama pedang itu adalah Salamander. Seperti yang diprediksi oleh Marquis Valentino, Salamander dan Blaze dibuat oleh orang yang sama. Tepatnya, Salamander adalah produk pertama, dan Blaze diciptakan setelah itu.”

Saat.

Marquis Valentino mengangkat kepalanya.

Alih-alih fakta bahwa itu adalah karya pengrajin yang sama, pernyataan bahwa Salamander adalah produk pertama yang menangkap pikirannya.

‘Apakah ini pekerjaan pertamamu?’

Mulut terasa kering.

pertama dan kedua.

Itu adalah perbedaan besar.

Meskipun api mungkin lebih unggul daripada pedang, para kolektor pada awalnya sangat mementingkan mereka.

Alasannya sederhana. Yang kedua akan kehilangan nilai pesanan dengan yang ketiga dan keempat setiap saat, tetapi fakta bahwa yang pertama adalah yang pertama saja tidak punya pilihan selain menerima nilai tinggi dari pengumpul.

Jantungku berdegup kencang.

Keinginan membengkak dengan kuat.

“Aku benar-benar ingin memilikinya.”

Marquis of Valentino memiliki aturan besi.

Jika barang itu ditemukan oleh pengrajin ahli.

tidak pernah mengabaikan fakta itu.

Dia tidak membuat kesalahan bodoh dengan mengingini barang-barang pengrajin, hanya mengambil barang-barang yang dibuat oleh pengrajin itu.

Hendrik.

Bisa jadi master yang membuat pedang.

Atau, itu mungkin hadiah dari pemiliknya.

Mengetahui bahwa apa yang akan dia katakan akan tidak sopan, Marquis Valentino tidak punya pilihan selain meludahkannya.

“Saya sangat berhati-hati, tetapi bisakah Anda menjual pedang ini kepada saya? Jika Anda menjualnya, saya akan membayar harga yang cukup untuk itu. ”

“Maaf, tapi ini tidak untuk dijual. Itu adalah hadiah, dan saya pikir Marquis Valentino akan sepenuhnya mengerti bagaimana perasaan saya, sebagai seorang kolektor seperti saya, tidak bisa menjual barang ini.”

“… … Apakah kamu mengatakan itu hadiah sekarang?”

ekspresi berubah.

Menunjukkan kekecewaan pada penolakan tegas, dia dibangunkan oleh kata hadiah.

‘Ini bukan pedang yang dibuat Hendrick. Jika diberi hadiah, dia mungkin tahu identitas pengrajinnya.’

Itu pasti.

Jika Anda tidak bisa membeli pedang.

Setidaknya, saya ingin mengetahui identitas pengrajin.

“Kalau begitu bolehkah aku bertanya siapa yang membuat pedang?”

Pertanyaan dari Marquis Valentino.

Itu adalah bar yang telah ditunggu-tunggu Hendrick.

Dari saat saya menyaksikan Roman membuat pedang.

Hendrik selalu ingin menunjukkan kepada dunia betapa hebatnya putra sulung pengrajin Dmitry.

tepat waktu.

Terompet yang sesuai muncul.

Jika itu adalah Marquis of Valentino, itu adalah target yang baik untuk mengatakan yang sebenarnya.

“Marquis Valentino. Siapa yang akan membuat pedang ini di Dmitry?”

“… … pasti. Apakah Anda Baron Romero?”

“tidak.”

Astaga, dia tertawa.

Senyum mereka yang mengetahui kebenaran.

Hendrick mengejutkan Marquis of Valentino, yang merindukan kebenaran.

“Putra tertua keluarga Dmitry. Roman Dmitry adalah penguasa kedua pedang itu.”

* * *

Aku kehilangan kata-kataku.

Apakah ini rasanya shock?

Pada pernyataan yang jauh di luar akal sehat, Marquis Valentino tidak sadar untuk sementara waktu.

‘Romawi Dmitry. Dia membuat Salamander dan Blaze?’

Itu mengejutkan.

dua pedang.

Karya artistik.

Dapat dimengerti jika itu adalah karya orang-orang yang menghabiskan seluruh hidup mereka di bengkel, seperti Baron Romero dan Hendrick, tetapi fakta bahwa itu adalah karya Roman, yang baru berusia pertengahan 20-an, tidak dapat dengan mudah diterima.

Pekerjaan pengrajin tidak berbohong.

Ada berbagai macam orang jenius di dunia ini, namun setidaknya dalam ranah seorang perajin yang menciptakan sesuatu, hanya dengan pengalaman dan usaha yang cukup untuk menciptakan sebuah karya seni.

itu tidak masuk akal

Bagaimana Anda menciptakan karya yang begitu sempurna pada usia 20 tahun?

Selain.

‘Roman Dmitry adalah pendekar pedang yang jenius. Rumor mengatakan bahwa Anda mengalahkan Butler, seorang ranker di kerajaan Hector. Jenius terbesar Kerajaan Kairo menciptakan pedang terbaik di Kerajaan Kairo. Jika ini benar … … .’

rapat.

kekuatan memasuki tinjunya.

Pikirkan tentang itu.

Ranker benua termuda.

‘Hasil’ saja pantas mendapat pujian yang tinggi, tetapi identitas pengrajin memberikan karya modifikator yang hebat.

Ini.

Itu benar-benar mengagumkan.

Dari hasil karya hingga cerita yang terkandung di dalamnya.

Jantungku berdegup sangat kencang, rasanya ingin berhenti seketika.

‘Setiap karya memiliki cerita yang penting untuk itu. Jika orang yang membuat pedang itu hanyalah seorang pengrajin yang tidak dikenal, itu hanya akan dievaluasi sebagai hasilnya, tetapi jika itu adalah seorang pengrajin seperti Hendrick, sebuah premi akan ditambahkan. Tetapi bagaimana jika pendekar pedang terbaik yang tak terduga di kerajaan adalah pengrajin sejati? Tak perlu dikatakan Orang-orang melampirkan arti khusus pada pedang, dan Anda berdua akan mengungkapkan niat Anda untuk membelinya, dan kelangkaannya saja tidak akan membuatnya berharga.’

Api.

Itu lebih banyak harta dari yang diharapkan.

Orang-orang mengatakan bahwa tawaran yang menang cukup tinggi, tetapi ketika nilai sebenarnya diketahui, itu hanya satu sen.

mata menjadi kabur.

jatuh cinta

Romawi Dmitry.

Aku ingin bertemu dengannya.

Saya bertanya-tanya bagaimana pendekar pedang terbaik di kerajaan menciptakan pedang terbaik di benua itu.

melompat

“Kurasa aku harus bertemu langsung dengan Roman Dmitry.”

Satu bulan cinta tak berbalas.

Akhirnya, tiba saatnya untuk melihat hasilnya.

Leave a Comment