Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 154 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 154

How to deal with wizards (2)

‘Apa ini?’

Sebuah pertanyaan muncul di benakku.

api ajaib.

Panasnya pasti tak tertahankan bahkan dengan tubuh yang terbungkus aura, tapi Roman Dmitry bergegas masuk, dilalap api.

Tidak ada waktu untuk menemukan jawaban.

Aku hanya harus menghindarinya.

“berkedip.”

flash.

sihir gerakan luar angkasa.

Felix menghilang.

Sepuluh langkah dari posisi awalnya, Felix menyaksikan pemandangan yang mencengangkan, bahkan tanpa harus menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya.

Romawi Dmitry.

Dia, yang jelas-jelas seharusnya menyerang bayangannya, berbalik dan berlari ke arah Felix persis seperti yang dia harapkan.

hanya tiga langkah.

berada di depanku.

Felix mengatupkan giginya dan menyebarkan mana.

“Memegang.”

mengikat pergelangan kaki

Ini akan memberi Anda 10 detik.

Dia dengan cepat mundur, dan Roman melepaskan mana yang menekannya sekaligus.

‘Kamu gila.’

Itu adalah serangkaian situasi di luar akal sehat.

Dia menahan api dari sihir api lingkaran ke-4 dengan tubuhnya, segera mengikuti gerakan luar angkasa Blink, dan sekarang sihir penahannya dilepaskan dalam 3 detik.

Itu adalah monster. Anda telah melakukan sesuatu yang tidak mungkin dengan akal sehat.

Saya tidak tahu bagaimana Roman bisa melakukan hal seperti itu, tetapi yang pasti dia tidak bisa melihat lawannya dengan enteng.

Sikap yang pasti akan kemenangan.

Ada alasan bagus.

Roman Dmitry tahu bagaimana menghadapi penyihir, tetapi Felix tidak berniat berantakan.

‘Kau bilang padaku Lakukan yang terbaik. Ayo, aku akan memberimu 1000 emas.’

berdeguk.

matanya diwarnai merah.

Rahasia Menara Phoenix.

Pembakaran.

Tidak mungkin untuk mengekspresikannya sepenuhnya, tetapi mungkin untuk meniru setengahnya.

“Neraka.”

gemuruh gemuruh.

membuat api

Api yang kuat menyebar ke segala arah, dan pada saat yang sama, setiap nyala api menunjukkan gerakan mengancam sesuai dengan kehendak Felix.

Api yang tampaknya memiliki ego. Lusinan atau ratusan api bergegas menuju Roman ke arah yang berbeda.

Itu adalah kemampuan di luar kendali sihir api normal, dan Roman tidak diizinkan untuk melarikan diri.

Ngomong-ngomong.

kuang!

gemuruh gemuruh.

Roman menghindari serangan tepat di depannya.

Itu bahkan tidak banyak bergerak.

Ketika dia memutar kepalanya sedikit, nyala api melewati wajahnya, dan ketika dia jatuh ke samping, nyala api meledak sekaligus.

Tanpa memperlambat kecepatan lari. Roman Dmitry menerobos dari depan.

Seolah memprediksi bagaimana serangan itu akan datang, dia benar-benar kewalahan oleh gerakan menghindari semua sihir.

itu tidak masuk akal

Ratusan api

Itu normal bagi salah satu dari mereka untuk membakar kulit mereka, tetapi bagaimana mereka melakukan gerakan seperti itu?

‘Sial.’

Mendadak.

Lawan muncul di depan Anda.

Tidak ada cara untuk melarikan diri, dan kali ini, dia mencoba mengendalikan jarak dengan kedipan.

“Berkedip.”

flash.

ruang terlipat.

Gerakan yang tidak dapat diterima secara fisik.

Saat tubuh yang menghilang meninggalkan bayangan muncul 20 langkah jauhnya, Felix menyaksikan kenyataan yang menyedihkan.

keping!

“Menjilat?!”

Serangan mengenai perut.

Aku membuka mataku.

Roman segera menyusul Blink dan menghantamkan tinjunya ke perut Felix.

membuang.

berlutut

Saya tidak bisa menenangkan diri.

Suara tenang Roman Dmitry terdengar di atas kepala Felix, dengan kepala tertunduk dan meneteskan air liur.

“Dalian hari ini sudah berakhir. Sampai jumpa besok jam segini.”

* * *

sekali sehari.

adalah syarat-syarat transaksi.

Setelah menyelesaikan pertarungan hari pertama, Felix menatap langit dengan wajah kosong.

‘… … Bagaimana ini mungkin?’

Romawi Dmitry.

Dari satu hingga sepuluh, penampilan yang dia tunjukkan berada di luar akal sehat.

Jelas, rune flare yang digunakan dengan menempatkan lawan di sudut pasti merupakan tembakan kuat yang memutuskan pertandingan, tetapi Roman Dmitry menunjukkan serangan cepat melalui nyala api.

Itu adalah awalnya.

Tak satu pun dari hal-hal ini berjalan seperti yang Felix pikirkan, dan semakin kami bertengkar, semakin aku merasa seperti tenggelam ke dalam lumpur.

Dan terakhir.

Gerakan untuk menghindari sihir api sangat luar biasa.

Meskipun dia meningkatkan dominasi sihir api hingga batasnya dengan efek terbakar, dia tidak bisa mengikuti pergerakan lawannya.

‘Roman Dmitry tentu tahu bagaimana sihirku akan terwujud. Jika bukan karena itu, saya tidak akan bisa mengejar Blink dua kali. Sejauh yang diketahui akademisi, tidak ada yang namanya teknologi keajaiban yang memprediksi keajaiban. Jika demikian, itu pasti berarti bahwa itu sepenuhnya kemampuan Roman Dmitry.’

Jantungku berdegup kencang.

Awalnya ringan.

Perjodohan ajaib tidak terlalu sulit, dan saya pikir itu akan berakhir jika saya tinggal di Dmitry dan menerima sejumlah uang yang layak.

Dalam prosesnya, saya sama sekali tidak mengharapkan kesulitan seperti hari ini.

Meskipun Roman Dmitry adalah pendekar pedang yang hebat seperti yang dikabarkan, Felix yakin bahwa dia tidak akan dikalahkan oleh keahliannya.

Namun.

malang sekali.

Tidak dapat melakukan apa pun dengan benar, Felix berlutut dan memuntahkan air liur yang kental.

Itu memalukan.

Meskipun dia tampak malu kepada orang lain, lebih banyak pikiran tentang Roman Dmitry mendominasi pikirannya.

‘Bisakah kita menang jika kita bertarung lagi?’

imajinasi yang dilepaskan.

Roman Dmitry muncul di depannya.

Dia menggunakan sihir ke arahnya, yang bergegas ke arahnya dengan cepat, tetapi gerakannya seperti binatang buas yang cepat tidak memungkinkan serangan.

Ilmu sihir benar-benar rumit.

Tidak peduli seberapa kuat kekuatannya, tidak ada artinya jika serangan itu tidak berhasil, jadi Felix tahu betul bagaimana membuat lawan terpojok.

semua cara itu.

Itu runtuh karena kemampuan untuk menghindari sihir.

Metode tidak mengetahui prinsip tidak dapat dihancurkan, dan dalam imajinasi saya, tidak ada cara untuk menghancurkan Roman.

akhirnya.

‘Jika ini masalahnya, Anda tidak akan pernah bisa menang.

kekalahan (必敗).

Aku berlutut tak berdaya bahkan dalam imajinasiku.

Namun, dia terus-menerus berpikir.

Orang menyebut Felix jenis anjing.

Saat master mage menghilang.

Semua orang mengatakan bahwa Menara Kuda Phoenix sudah berakhir karena warisan Pembakaran terputus, tetapi Felix tetap berpegang pada itu dan berhasil menerapkan bagian dari Pembakaran.

Tentu saja, itu adalah pencapaian yang tidak seberapa.

Namun, fakta bahwa sebagian Burning, yang hanya diturunkan melalui suksesi satu orang, diwujudkan dalam sistem yang begitu rumit dan rumit, membuktikan betapa besar dedikasi Felix.

3 tahun.

Seseorang yang tidak lain hanyalah seorang penerus naik ke posisi Ma Thap Master.

Meskipun orang masih menyangkalnya dengan kata “akting”, Felix entah bagaimana memimpin Phoenix.

Sekarang masih sama.

kesal

Kekuatan Roman Dmitry?

diakui

Dari saat dia sangat mengalahkannya, dia tahu bahwa dia lebih besar dari rumor, tetapi menerima kekalahan tanpa daya adalah masalah lain.

Seolah-olah bagian dari pembakaran dilaksanakan dengan ribuan atau puluhan ribu percobaan.

Felix tidak berniat diperlakukan seperti orang-orangan sawah selama sisa waktunya.

‘Pertempuran berikutnya pasti menang.’

Aku tersesat dalam pikiran.

matahari terbenam

Sampai hari itu datang lagi.

Felix tidak bergerak satu langkah pun dari titik itu.

* * *

hari berikutnya.

Pertandingan kedua digelar.

Felix kemarin dan hari ini tidak berbeda, tapi itu membuat perbedaan besar dalam cara dia berurusan dengan Roman.

‘Jika lawan bisa memprediksi gerakan sihir. Itu hanya membuat dunia prediksi menjadi tidak berarti.’

Kali ini yang memimpin adalah Felix.

tidak menyerah pada nikmat.

Felix, yang menaikkan mana, segera menjalankan rencananya.

“Tepi Batu.”

Kwareung.

Gemuruh yang tenang.

membuat batu

Apa yang biasanya dia gunakan sebagai sihir ofensif, dia sengaja mengatur koordinat di kakinya.

Hal ini menyebabkan Felix memanjat ke atas batu yang menjulang.

Setelah mendapatkan keuntungan dalam sekejap, Roman Dmitry langsung melompat dan mencoba menyerang Felix.

‘Seperti yang diharapkan.’

posisi tinggi.

Bukan keuntungan yang sangat menarik.

Kecuali Anda menggunakan lalat ajaib lingkaran ke-6, Anda tahu bahwa Anda tidak bisa keluar dari jangkauan serangan Roman.

namun.

Felix punya alasan untuk menduduki posisi tinggi.

“Neraka.”

Hwareuk.

gemericik gemericik.

membuat api

Itu tidak secara khusus menyerang lawan.

Api yang kuat menyerang sekitarnya tanpa pandang bulu, dan melampaui area di mana ia bisa diprediksi dan melarikan diri.

Hujan api turun dari langit. Bagaimana Anda menghindari serangan yang mengambil alih dunia?

Bahkan Roman Dmitry tidak bisa terburu-buru melewati api kali ini.

‘Kekuatan sihir adalah kamu tidak harus menargetkan musuh secara akurat.’

Bahkan jika itu menyerang jarak 5M.

Sungguh ajaib bahkan makhluk dalam jarak 10M tersapu oleh daya tembak.

Felix membidik itu.

daya tembak yang sembrono.

Meskipun ini adalah metode yang tidak efisien yang biasanya tidak disukai, telah ditentukan bahwa tidak ada serangan seperti itu sekarang.

“Gelombang Api.”

Hwareuk.

gemuruh gemuruh.

Api berkobar.

Sebuah kekuatan yang tidak mengidentifikasi Roman membakar sekitarnya, dan Felix terus-menerus memuntahkan sihir dalam lingkaran yang kencang.

Penampilan Roman Dmitry tidak terekam dengan baik.

Batu itu dilalap api dan tidak dapat ditemukan, tapi kupikir lawan yang seperti monster tidak akan runtuh seperti ini.

Saat itu.

Tentu-

Romawi Dmitry.

Dia muncul melalui api.

Melihat sosok yang dilalap api dan melayang di udara, Felix menggunakan nomor yang telah dia siapkan.

“Meriam Api.”

Hwareuk.

gemuruh gemuruh.

5 lingkaran sihir.

Kali ini tidak bisa dihindari.

Fire Cannon adalah pukulan yang cepat dan kuat.

Karena melayang di udara, mereka menggali jebakan yang sempurna untuk membuat Roman terpojok.

kuang-

Gemuruh yang tenang.

sihir yang meledak.

Nyala api meriam api melalap tubuh Roman.

Saat itu.

Felix melihat.

Dinding tak berwujud yang menghalangi api.

Felix tidak punya pilihan selain mengangkat matanya ke efek pertahanan seperti perisai.

* * *

perisai Aura.

Itu adalah jenis teknologi yang belum pernah saya dengar dalam hidup saya.

Yang pasti sihir itu benar-benar terhalang oleh perisai, dan tidak ada cara untuk menghentikan Roman karena dia telah menghabiskan seluruh kekuatannya.

keping!

Kepala menoleh dengan cepat.

Kejutan yang kuat terjadi, dan Felix jatuh ke lantai.

Itu sakit.

Wajah dan pikirannya menjerit, tetapi kepalanya diliputi satu pikiran.

‘Apakah itu artefak sihir? tidak. Jika saya meminjam kekuatan sihir, saya tidak akan menyadari aliran mana, dan yang terpenting, tidak ada alasan bagi Roman Dmitry untuk menang seperti itu. Dia jelas membentuk perisai aura dengan kemampuannya sendiri.’

tawa keluar.

bagaimana.

Apa identitas asli Roman?

Dia memutar kepalanya sepanjang malam untuk mengalahkan Roman, tapi dia bahkan tidak bisa menyentuh sehelai rambut pun dari Roman.

Aku kecewa.

Perasaan aneh muncul.

Kemudian, Roman datang dan berkata,

“Pak Felix. Tidak masalah saya mengalahkan Anda. Saya memiliki sesuatu untuk diperoleh dari pertarungan dengan Felix, jadi konfrontasi sepihak seperti kemarin dan hari ini bukanlah gambaran yang saya inginkan. Jadi, jangan lakukan apa pun untuk turunkan aku. Selama itu ajaib, aku akan membiarkanmu menggunakan metode apa pun.”

kata-kata Romawi.

Itu adalah komentar yang memalukan.

Panas naik dari dalam, tetapi Roman tidak berhenti berbicara.

“Jika kekuatanmu sendiri tidak cukup, kamu dapat memanggil penyihir menara. Bahkan jika itu adalah pertempuran satu lawan satu, kamu hanya perlu mengalahkanku entah bagaimana. sekali setiap hari. Dalam enam bulan, 180 pertempuran diadakan, dan jika kamu tidak bisa membuatku terpojok sekali pun, aku mungkin akan menyesal memilih Felix-sama dari sekian banyak penyihir.”

Saat.

Matanya dipenuhi amarah.

Rasa sakitnya belum mereda, tapi aku tidak bisa terus mendengarkan Roman.

Tapi kemudian.

“Hanya sekali. Jika kamu mengalahkanku sekali saja, aku akan membayarmu 10.000 emas sebagai hadiah.”

sepuluh ribu emas.

Atas lamaran yang mengejutkan itu, Felix terdiam.

Itu pasti.

Romawi Dmitry.

Sejak awal, dia tidak menganggap dirinya ‘teman sekelas’.

Leave a Comment