Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 156 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 156

How to deal with wizards (4)

3 bulan yang lalu.

Roman menetapkan tujuan untuk menganalisis sihir.

Sejak saat itu, saya mulai mengumpulkan semua buku tentang sihir, dan saya menghabiskan waktu menganalisis sihir setiap kali saya punya waktu luang.

Pemahaman ajaib.

Itu adalah teori yang paling dasar.

Saya telah membacanya sekali sebelumnya, tetapi Roman membacanya lagi.

Sihir dimulai dengan beresonansi mana dari lingkaran dengan mana dari alam. Karena tidak mungkin untuk mengekspresikan sihir sepenuhnya hanya dengan mana di dalam tubuh, karakteristik mana menurut kecenderungan individu adalah faktor yang sangat penting. Jika mana yang Anda miliki di tubuh Anda akrab dengan atribut api, Anda dapat menarik kekuatan api yang ada di alam, dan dimungkinkan untuk menciptakan sinergi yang kuat saat menggunakan sihir api.”

Resonansi dengan alam.

Itu adalah akar dari sihir.

Penyihir umum mempelajari Memahami Sihir』 dan mencoba menemukan karakteristik mana yang cocok untuk mereka, sama seperti orang-orang yang pergi lebih dulu.

Api adalah api, air adalah air, dan angin adalah angin. Seperti yang dikatakan pemahaman tentang sihir, saya menemukan atribut yang cocok daripada atribut yang berlawanan dan mempelajari sihir yang terutama terkait.

saat pertama kali membaca buku.

Roman menerima isi literalnya.

Dan sekarang, setelah berurusan dengan Edwin Hector sekali, Roman menafsirkan ajaran buku dari perspektif yang berbeda.

‘Resonansi dengan alam berarti ada semacam sinyal dalam cara Anda menggunakan sihir. Orang sering mengungkapkan sihir sebagai keajaiban Tuhan yang menciptakan sesuatu dari ketiadaan, tetapi seperti yang dijelaskan oleh pemahaman sihir, sihir bukanlah kekuatan tanpa syarat. Jika saya bisa membaca sinyal. Bukankah mungkin untuk mendeteksi keberadaan sihir terlebih dahulu dan menghindarinya selangkah demi selangkah?’

Itu bukan hanya merasakan dan bereaksi terhadap energi mana.

pola reguler.

Saya ingin melihat esensinya.

Meskipun itu adalah teori yang sangat mendasar, berdasarkan itu, pertanyaan Roman membuntuti.

‘Sihir adalah ilmu yang terorganisir dengan baik. Karena semua orang dapat menggunakan sihir yang sama jika mereka bertindak sesuai dengan sistem yang jelas, para penyihir telah mewariskan pengetahuan dari generasi ke generasi untuk mencapai sistem saat ini. Ini berarti bahwa adalah mungkin untuk menggunakan sistem standar. pengecoran ajaib. Saat mana yang terjadi dalam lingkaran terhubung ke mana dari alam, Anda dapat memprediksi jenis sihir apa yang akan digunakan lawan tergantung pada bentuk, jumlah mana, dan sifat mana. Misalnya, jika bentuk bola menunjukkan beberapa sifat mana dan api, maka penyihir itu jelas menggunakan bola api. Jika Anda dapat mengetahuinya terlebih dahulu, tidak sulit untuk meresponsnya nanti. Bola api adalah kekuatan yang meledak dalam garis lurus. Anda bisa menghindari bola api hanya dengan bergerak ke kiri dan ke kanan.’

tenggelam dalam imajinasi

dalam pikiran saya.

Aku ingat sebuah gambar menghindari bola api.

‘Sulit untuk memahami resonansi mana. Oleh karena itu, untuk menerapkan teori yang baru saja saya pikirkan menjadi kenyataan, perlu untuk sepenuhnya memahami keajaiban para penyihir dan juga mengetahui sistemnya.’

Seratus lima puluh pertempuran dalam bahaya.

Kemenangan yang sempurna dimulai dengan mengenal lawan Anda.

Buku sihir mahal.

membelinya

Setelah mengumpulkannya di rak buku, dia mengisi sejumlah besar pengetahuan itu ke dalam kepalanya.

Bahkan, dia juga memeriksa potensinya sebagai penyihir, tetapi menemukan bahwa lingkaran dan dandan mana tidak bisa hidup berdampingan.

Bahkan jika Anda belajar keras, Anda tidak dapat menggunakannya untuk diri sendiri.

Dengan satu-satunya tujuan menganalisis sihir, Roman menghabiskan banyak uang dan waktu untuk mempelajari hal yang sama seperti penyihir.

bulan pertama.

Analisis sangat lambat.

Karena fondasinya belum diletakkan, dia fokus untuk memahami sihir dengan cermat tanpa menjadi tidak sabar.

jadi seiring berjalannya waktu.

Analisis telah mendapatkan momentum.

Saat rak buku penuh dengan buku, Roman mulai memahami sifat sihir.

Akhirnya, hari tiga bulan.

Roman Dmitry menyadari bahwa perlu untuk berjalan seiring dengan pertempuran yang sebenarnya.

* * *

kata Roma.

“Alasan aku bisa merespon dengan cepat sihir Felix-sama adalah karena aku membaca pola tertentu. Tergantung pada jumlah, bentuk, dan atribut mana, kami tahu sebelumnya jenis sihir apa yang digunakan, dan mengambil tindakan balasan yang sesuai. Apakah akan menggunakan bola api, gelombang api, atau nyala api rune. Ketika seorang penyihir memutuskan untuk menggunakan mantra tertentu, tidaklah sulit untuk mengantisipasi tujuannya berdasarkan sihir jenis apa itu.”

dari pernyataan pertama.

Felix terkejut.

Roman mengatakan itu tidak istimewa, tetapi mewujudkan teori yang baru saja dia bicarakan adalah masalah lain.

Pertama.

1. Rasa resonansi membaca.

2. Pengetahuan untuk mengetahui jenis sihir hanya dengan melihat bentuk resonansi.

3. Keputusan cepat untuk merespon berdasarkan informasi yang dimasukkan.

Setidaknya ada tiga syarat yang dibutuhkan.

Mata Felix bergetar, namun Roman menjawab pertanyaan Felix satu per satu.

“Menghancurkan sihir tipe kutukan seperti menahan adalah semacam offset. Diketahui di lingkaran sihir bahwa kutukan dapat dihilangkan ketika mana yang menyusup ke tubuh dikeluarkan. Namun, metode ini pasti memakan waktu. Di medan perang di mana setiap menit dan setiap detik penting, ini bukan solusi yang baik. Itu sebabnya saya memilih untuk menggunakan mana di tubuh saya untuk membuat ledakan dan mana dari luar. Ledakan di dalam tubuh. Bahkan sedikit salah urus jangkauan dan intensitas ledakannya akan menghasilkan banyak kerusakan, tetapi jika digunakan dengan benar, itu dapat menetralisir kutukan.”

ini juga.

itu tidak masuk akal

Bertemu Romawi.

Felix menanyakan tiga hal.

Bagaimana dia bereaksi dengan cepat, mengapa sihir kutukan tidak bekerja, dan perisai apa yang menghalangi sihir itu?

Roman memberikan jawaban yang jelas.

Tapi sementara Felix mendengarkan dengan telinganya sendiri, dia menyadari bahwa tidak semua orang yang tahu teori Roman bisa melakukannya.

“Akhirnya yang ketiga. Perisai yang menghalangi sihir dibentuk seperti ‘perisai’ dengan mengekspos aura ke luar. Inilah yang saya sebut perisai pedang. Ini adalah metode menggunakan kekuatan aura yang kuat secara defensif untuk memblokir serangan lawan.”

layar hitam.

Itu adalah cara Moorim.

Berlawanan dengan penggunaan aura yang meledak-ledak di dunia, perisai pedang membutuhkan kontrol yang tepat hanya dengan mengeksposnya ke luar.

Jika jaksa biasa mengikuti cara Roman.

Jauh dari membentuk perisai dengan aura, aura tidak aman akan meledak bahkan sebelum terbentuk.

Membawa keluar pemahaman magis pertama.

Felix mempertanyakan tindakan Roman.

Tetapi ketika dia mendengarkan serangkaian penjelasan, Felix menyadari mengapa dia tidak punya pilihan selain kalah.

secara luas.

Roman menutup bukunya.

Lalu.

“Penjelasan saya sudah selesai. Apakah Anda memiliki sesuatu untuk ditambahkan?”

bertanya lagi.

Untuk menambah ilmunya, ia tak segan-segan mengungkapkannya kepada orang lain.

Itu adalah kepercayaan diri yang besar.

Menatap Roman seperti itu.

“… … Tidak ada.”

Felix bahkan tidak bisa berkata apa-apa.

* * *

mengakhiri percakapan.

Felix pulang.

Meski singkat, percakapan dengan Roman membuatnya merasa sangat rendah hati.

“Apa yang selama ini aku dengarkan?”

Feliks.

Orang-orang menyebutnya jenius.

Sampai sekarang, dia mengira dia dilahirkan dengan bakat, tetapi Roman Dmitry adalah makhluk yang sama sekali berbeda.

raksasa.

Itu tidak bisa diungkapkan dengan kata lain.

Dia menjelaskan bagaimana menghadapi penyihir satu per satu, tetapi tampaknya dunia akal sehat sedang runtuh.

‘Romawi Dmitry. Ini bukan hanya makhluk yang mengikuti naluri. Saya menganalisis lawan saya secara menyeluruh, dan, dengan perhitungan yang sempurna, memenangkan lusinan kemenangan melawan saya. Itu pasti sama untuk 10.000 emas pertama sebagai hadiah. Roman Dmitry yakin bahwa dia akan menang, jadi dia dengan sengaja memojokkan dirinya dengan hadiah besar.’

Ini bukan penilaian umum.

tidak peduli seberapa percaya diri Anda.

Dengan sejumlah besar uang sebagai hadiah, Roman Dmitry menjelaskan secara rinci bagaimana dia menang.

Niat Roma terlihat jelas.

daripada aliran pengetahuan.

Menyatukan kepala mereka, mereka berharap untuk menambah pengetahuan mereka.

Karena itu adalah metode yang tidak bisa digunakan siapa pun, dia menunjukkan keberanian untuk tidak menyembunyikan keunikannya.

‘Bisakah saya melakukan itu?’

tidak.

Saya tidak akan pernah melakukan itu.

Bahkan jika dia tidak dapat menambah pengetahuannya dengan kekuatannya sendiri, jelas bahwa dia akan memikirkan manfaat apa yang akan dia dapatkan dengan menggunakan kelangkaannya dengan merahasiakannya.

Bukannya penghakiman seperti itu memalukan.

Mengetahui bahwa kebanyakan orang akan membuat pilihan yang sama dengannya, Roman merasa lebih seperti seorang mutan.

mendadak.

Percakapan dengan Roman muncul di benakku.

“Pak Felix. Tidak masalah saya mengalahkan Anda. Saya memiliki sesuatu untuk diperoleh dari pertarungan dengan Felix, jadi konfrontasi sepihak seperti kemarin dan hari ini bukanlah gambaran yang saya inginkan. Jadi, jangan lakukan apa pun untuk turunkan aku. Selama itu ajaib, aku akan membiarkanmu menggunakan metode apa pun.”

kata-kata Romawi.

Dia konsisten dari awal hingga akhir.

Dia tidak peduli untuk mengungkapkan kekuatannya atau pengetahuannya sendiri, dan dia berharap mendapatkan kesempatan sekecil apa pun dari hubungannya dengan Felix.

Dalam prosesnya, sejumlah besar uang dikonsumsi dan kebocoran pengetahuan ditoleransi.

Jika dia hanya bisa mengambil satu langkah ke depan, dia tidak peduli sama sekali siapa yang mengikutinya.

Itu bagus.

karena itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia lakukan.

Untuk pertama kali dalam hidupnya, Felix merasa keberadaannya tidak berarti.

‘Bahkan orang kuat seperti Roman Dmitry terus berusaha untuk menjadi lebih kuat. Tapi apa yang aku lakukan? Sejak Guru menghilang, saya selalu menghindari kenyataan dengan alasan bahwa saya tidak punya pilihan selain melakukan apa pun untuk maju sebagai penunggang kuda di Phoenix. Hal yang sama berlaku untuk memilih pergi ke Dmitry. Jika saya benar-benar memiliki kemauan, saya akan memilih perbaikan diri daripada menghasilkan uang.’

karena itu.

Saya bertemu Roman dan mendapat pencerahan.

Namun, jika dia membuat keputusan yang tepat, dia tidak akan memilih Dmitry, yang menawarkan beberapa.

Sekarang saat ini.

Felix lupa kesepakatannya.

Selain hadiah besar, dia, seperti Roman, berharap mendapatkan sesuatu.

‘Untuk sisa waktu. Saya akan melakukan yang terbaik untuk melawan Roman Dmitry. Semoga Roman Dmitry hanya mendapat satu kesempatan karena saya, dan saya berharap saya juga bisa mendapatkan apa pun dari konfrontasinya. Bukan hanya untuk menghasilkan uang, saya akan menghabiskan waktu untuk mengembangkan diri.’

Ada banyak jenis manusia di dunia.

Ada yang menemukan tembok tinggi dan putus asa, ada pula yang menganggapnya sebagai motivator pembangunan.

Felix termasuk yang terakhir.

dari saat itu.

Menang atau kalah, Felix mulai membenamkan dirinya dalam kenyataan.

* * *

Waktu telah berlalu.

Meskipun dia berubah pikiran dan bertarung dalam puluhan pertempuran, Felix tidak pernah memenangkan satu pertandingan pun.

kekalahan sepihak.

Menang atau kalah tidak masalah.

Felix selalu bekerja keras untuk menjatuhkan Roman Dmitry dengan berbagai cara, dan Roman tidak menambahkan kata-kata khusus, meskipun ia menang setiap saat, mungkin karena usahanya.

Felix adalah subjek yang sangat bagus.

Roman Dmitry juga menunjukkan respons yang semakin terampil terhadap pengalaman praktis yang telah dia kumpulkan.

cepat atau lambat.

Dua bulan telah berlalu sejak saya tiba di Dmitry.

Tinggal jauh dari keluarga Frank, Felix mengetahui betapa anehnya Dmitry.

‘Dmitry adalah keluarga baron di pinggiran. Namun, kekuatan militer jauh lebih kuat daripada standar umum.’

penjaga di gerbang.

Saya pikir mereka juga telah dilatih secara sistematis, tetapi melihat tamtama Roman Dmitry benar-benar mengubah pikiran saya.

Itu benar-benar seratus per hari.

Bahkan tentara biasa menunjukkan kekuatan yang luar biasa sejauh itu akan aman untuk menyebut mereka seorang ksatria jika mereka mengenakan baju besi dan helm.

Selain.

Loyalitas mereka buta.

Kadang-kadang saya berkesempatan untuk menonton pelatihan, dan mereka menunjukkan keinginan yang kuat untuk menggigit lidah Roman.

Itu tidak berbeda untuk orang-orang Dmitry.

Ketika Roman Dmitry muncul, mereka berpisah ke samping untuk menunjukkan kesopanan.

Meskipun Roman jelas bukan penguasa Dmitry, dia menunjukkan posisi yang luar biasa di dalam tanah Dmitry.

Itu pasti.

penggaris.

Roman Dmitry terbiasa dengan posisi memerintah orang lain.

Sikap tidak menoleh ke belakang dan tampak meremehkan kesetiaan orang menimbulkan perasaan aneh.

guru Felix.

Dalam ketidakhadirannya, menara mulai bergetar.

Jika Phoenix memiliki center seperti Roman Dmitry, Phoenix mungkin menuju ke arah yang sedikit lebih baik.

Kemudian suatu hari.

Felix mendengar kata yang mengejutkan dari pengrajin pandai besi.

“Apakah Master Roman sering mengunjungi bengkel? Kadang-kadang, dia menyinari wajahnya untuk mengurus mata pencaharian orang, tetapi ketika dia membuat pedangnya sendiri, dia menggunakan bengkel pribadi. Sebenarnya, itulah yang saya dengar dari Master Blacksmith. Konon katanya bahwa ketika Master Roman bekerja, api dari oven membungkus tubuhnya, membuatnya tampak seperti dewa api.”

Itu adalah percakapan acak.

Mendengar ungkapan bahwa api melahap seluruh tubuhnya saat bekerja, Felix tidak bisa mendengar kata-kata itu.

‘pasti.’

Jantungku berdegup kencang.

kemampuan untuk menerima api.

Jika kata-kata pandai besi itu benar, bukan obat mujarab, itu adalah jawaban yang dirindukan Felix.

Biggie Phoenix.

Untuk melaksanakan pembakaran secara penuh, diperlukan kemampuan untuk menerima api.

Leave a Comment