Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 161 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 161

Two-way (4)

Perang Iblis Sejati.

Hari-hari ketika darah dan pembantaian berkecamuk setiap hari.

Baek Jung-hyeok, yang telah membantai semua penguasa faksi yang bergegas masuk seperti gelombang, melihat seekor kuda berlumuran darah.

“… … Ups, aduh.”

Gwangma menghela napas berat.

Ada yang salah dengan paru-parunya, suara nafasnya tidak stabil, dan hal-hal yang tidak bisa membedakan apakah itu darahmu sendiri atau darah musuh terus mengalir di wajah.

Gwangma menyeka darah dengan lengan bajunya.

Tubuhnya, yang telah kehilangan kekuatannya, terhuyung-huyung berulang kali, tetapi dengan mata seekor binatang hidup, dia menusuk mayat-mayat partai politik dengan pedang satu per satu.

“Uh huh!”

beberapa dari mereka

Ada yang selamat.

Hanya setelah sepenuhnya memblokir variabel yang tidak diketahui, Gwangma berlutut dengan satu lutut dan menunjukkan wajah bermasalah.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“… … Baik.”

Gwangma meluruskan posturnya.

Baek Joong-hyuk hanya menanyakan kondisi fisiknya, namun Kwang-ma berusaha menunjukkan penampilannya yang tidak terganggu sebanyak mungkin.

Rasa sakit menjalar di sekujur tubuhku.

Tidak peduli seberapa besar dia memiliki kemampuan pemulihan manusia super, dia harus mengatupkan giginya untuk menangkap roh yang hanyut dari waktu ke waktu.

Memang.

Saya pikir itu menyedihkan.

Anak itu, yang tidak punya apa-apa, bisa menjalani kehidupan yang sedikit lebih biasa jika dia tidak bertemu dengannya.

Kata Baek Jung-hyuk.

“Kehidupan manusia tak berawak tidak bisa damai sampai hari kematiannya. Anda bisa eksis sebagai manusia di ambang kematian hanya jika Anda terus-menerus menguji diri sendiri dan bekerja keras untuk hidup. Apakah Anda tidak menyesali pilihan Anda untuk mengikuti saya?”

“Aku tidak menyesal.”

“Mengikuti rantai nasib, kami berangkat untuk menaklukkan Moorim. Jika tidak ada yang naik ke atas, rencana yang mengancam kehidupan satu sama lain tidak akan berhenti, dan saya memiliki tugas untuk memperjuangkan pengikut saya sebagai kepala Shinto Cheonma. .tapi kamu tidak Jika kamu mengatakan kamu akan kembali ke kehidupan sehari-harimu bahkan sekarang, aku akan mempersiapkan segalanya untukmu. Aku akan menghapus masa lalu sehingga tidak ada yang bisa menyentuhmu, dengan harta emas dan perak yang cukup untuk hidup untuk sisanya hidupku, rumah yang akan membuatmu nyaman, dan tidak ada orang lain yang menyentuhmu.”

melihat cahaya

Orang-orang bilang dia gila, tapi di mata Baek, itu masih tumpang tindih dengan hari pertama kita bertemu.

Kecemerlangan saat itu.

Tidak ada pilihan.

Yang harus dia lakukan hanyalah mengikuti Baek Joong-hyeok, dan dia dipanggil Gwangma karena dia berjuang setiap hari.

Gwangma menggelengkan kepalanya.

“Seperti yang dikatakan tuannya, saya mungkin tidak memiliki kewajiban apa pun. Namun, penyebab Perang Yang Mulia dan kepentingan yang terlibat dalam proses itu tidak penting bagi saya. dalam jurang keputusasaan. Tuan adalah satu-satunya harapan yang memberi bantu aku. Itu saja. Aku hanya melakukan apa yang tuanku inginkan, dan jika mereka mengancam tuanku, aku akan bertarung dengan nyawa mereka.”

tersenyum cerah.

Gigi bernoda darah menunjukkan keadaan kuda ringan saat ini.

“Jangan tinggalkan aku. Fakta bahwa tuan hanya percaya padaku membuatku ingin tetap di sisiku selama sisa hidupku.”

kemudian.

Baek Joong-hyuk berpikir.

orang yang percaya pada dirinya sendiri.

Sama seperti mereka menunjukkan iman buta mereka terhadap diri mereka sendiri, demikian juga mereka akan menunjukkan iman mereka yang sepadan.

Kemungkinan bahwa mungkin ada pengkhianatan pada akhirnya tidak masalah.

Karena masa kini itu penting.

Dalam kehidupan seorang pria yang tidak pernah tahu kapan dia akan mati, Baek Jung-hyuk setia pada apa yang dia lihat dan rasakan.

Itu saja.

Baek Jung Hyuk.

Tidak, Roman Dmitry.

Karena dia mengingat kehidupan masa lalunya, dia tidak berpaling dari ketulusan orang-orang yang percaya padanya.

* * *

Hans pulang.

ruang kecil.

Itu adalah tempat di mana hanya satu orang yang hampir tidak bisa hidup.

Faktanya, keluarga Dmitry telah berulang kali menjanjikan Hans lebih banyak ruang, tetapi Hans menunjukkan sikap bahwa dia tidak membutuhkannya.

Ini mungkin ruang yang tampak sempit dan kumuh bagi orang lain.

Namun, tempat ini, tempat dia tinggal sejak pertama kali memasuki keluarga Dmitry, membuat Hans tenang.

membuang.

duduk di lantai

Melihat sekeliling interior tanpa tempat tidur, jejak Roman Dmitry ditemukan di mana-mana.

Sebuah sapu tergeletak di dinding pada suatu sudut.

Roman sering pergi jalan-jalan di pagi hari, jadi Hans bangun lebih awal dan menyapu jalan dengan sapu.

Tidak ada yang memesannya.

Bahkan jika ada hari-hari di mana Roman akan melewatkan jalan-jalan untuk pekerjaan lain, dia selalu mengatur jalur dengan rapi jika terjadi keadaan yang tidak terduga.

Dan ketika saya kembali ke asrama, saya mengambil barang-barang di lemari di sebelah sapu.

Handuk jika Roman banyak berkeringat, atau sesuatu yang berhubungan dengannya jika Anda ingin mandi. Hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan saya memenuhi lemari.

Selimut diletakkan di lantai.

Tubuhnya tidak menerima ranjang empuk, dan ada kalender di samping ranjangnya yang mengatur jadwal Roman.

“Besok adalah hari pertemuan rutin.”

jadwal Roma.

mencatat semuanya.

Pada hari pertemuan, saya mengumpulkan bahan dan mengambil kolonel, berpikir bahwa tinta dan kertas mungkin habis di kantor, jadi saya mengambil beberapa persediaan.

Kemudian, saya memeriksa status orang-orang yang menghadiri rapat saat ini untuk melihat apakah ada perubahan yang tidak terduga.

Ini adalah detail yang tidak akan dikenali Roman jika tidak ada yang berubah, tetapi Hans mencoba mengatur semuanya agar Roman tidak merasa tidak nyaman.

penerus Hans.

Murphy punya alasan untuk bernyanyi.

Pada awalnya, saya pikir saya hanya bisa melakukan pekerjaan rumah tangga, tetapi daripada yang saya pikirkan, Hans tidak punya waktu untuk mengatur napas di siang hari.

berdiri tegak.

mata berhenti.

Bingly, dia tersenyum.

Itu adalah mainan tua.

Sebagai seorang anak, Roman pernah memberikan mainan yang paling berharga untuk Hans, yang merawatnya setiap hari.

Anda mungkin tidak akan ingat.

Anak-anak bangsawan memiliki banyak mainan, dan ini hanya salah satunya.

Namun.

Hans tidak pernah melupakan momen itu.

“… … tuan Muda.”

Jari Dmitry yang sakit.

Masa kecil Roman memilukan.

Baron Romero bukanlah orang yang sangat serakah akan kekuasaan, tetapi ketika dia adalah orang biasa, dia bekerja siang dan malam untuk mengatasi batas statusnya.

Dia tidak punya waktu untuk merawat satu-satunya anak laki-lakinya.

Perjalanan harian ke dan dari tambang besi, pandai besi, dan mitra dagang diulang, dan Rihanna memiliki hari yang sibuk untuk mengurus Baron Romero.

Roman secara alami kehilangan minat.

Mereka mengatakan bahwa mereka melakukan yang terbaik, tetapi pada usia yang membutuhkan perhatian, Roman tidak punya pilihan selain belajar bagaimana hidup sendiri.

Dan.

menjadi bangsawan

Baron Romero memberikan banyak hadiah untuk putranya, yang tidak bisa dia urus, tetapi itu setelah Roman Dmitry diselewengkan.

kekuasaan dan uang. Itu menjadi dasar keberangkatan.

Seorang anak yang tinggal di perbatasan antara rakyat jelata dan bangsawan minum alkohol untuk mengisi lubang di dadanya dan mengekspresikan kehadirannya dengan meninggikan suaranya.

Hans tahu itu.

Dia juga dalam posisi membesarkan seorang putra, jadi dia merawat Roman tidak peduli seberapa bodohnya dia.

Bahkan jika orang mengkritik Roman.

Hans tidak pernah bisa melupakan Roman, yang memberinya mainan dan tersenyum lebar.

“… … aduh.”

menetes, menetes.

Air mata mengalir.

Menangis, emosi muncul.

dia adalah seorang hamba

Bangsawan normal meremehkan keberadaan pelayan, jadi saya pikir akan sangat senang bagi Roman untuk mengingat kerja kerasnya.

Itu berlebihan.

Ketika saya mendengarkan cerita para pelayan keluarga lain, ada banyak kasus di mana mereka tidak mengenali saya seperti yang dilakukan Roman Dmitry, dan bahkan mengalihkan pandangan mereka ketika mereka melakukan kesalahan kecil.

Ngomong-ngomong.

Roman berbicara kebenaran hari ini.

Dia menyebutkan fakta bahwa dia bukan hanya pemberi, tetapi makhluk yang bisa mendapatkan kembali sebanyak yang dia berikan.

“Ihhhhhhhh”.

Air mata tidak berhenti.

pelayan.

Kelahiran itu rendah hati

Ini adalah fakta yang semua orang tahu, dan itu adalah kenyataan yang tidak bisa disangkal oleh semua orang.

keberadaan seperti itu.

Roman memperlakukannya dari orang ke orang.

Hans tidak bisa berhenti menangis pada kenyataan bahwa ada hari ketika dia akan mendapatkan perasaan yang telah dia sebarkan secara membabi buta karena dia tidak mungkin mendapatkannya kembali.

Kereta yang membawanya ke sana, penjaga Adelian yang mengawalnya, pembaptisan hadiah dari bangsawan di timur laut, dan surat rekomendasi untuk masuk ke Akademi Kemuliaan untuk cucunya.

Apa yang terjadi padamu tidak masalah.

emosi di dalamnya.

Fakta bahwa Roman Dmitry mengenali perasaannya yang sebenarnya, perasaan Hans yang dia tahan meledak.

Itu tidak menyedihkan sama sekali.

Ini tidak terlalu menyedihkan, tapi aku tidak bisa menahan air mataku.

Saya menangis.

Seorang pelayan yang biasanya menahan napas jika dia bisa mendengarnya di luar.

Dia tidak peduli apa yang orang lain lihat, dan mencurahkan emosinya.

Hari itu, sampai larut malam.

Hans tidak bisa tidur.

Dan atas perintah Roman Dmitry, tidak ada yang mengganggu malam panjang Hans.

* * *

acara pesta ulang tahun.

Rumor menyebar.

Meski tidak disengaja, peristiwa hari itu kembali membuktikan betapa Roman Dmitry sangat mencintai orang.

Menara Phoenix.

Para pemimpin yang berkumpul untuk pertemuan itu menyebutkan insiden pesta ulang tahun.

“… … Sungguh, aku tidak tahu bagaimana mengungkapkan ini. Ketika pertama kali menginjakkan kaki di Dmitry, saya sangat tidak puas dengan tindakan Lord Matap. Mengapa mereka datang ke wilayah terpencil ini untuk menghasilkan uang, tidak peduli seberapa buruk status Menara Kuda Phoenix, tidak seperti ini. Tapi melihat apa yang terjadi akhir-akhir ini, mau tak mau aku merasa bahwa aku kurang wawasan.”

Itu adalah Knox.

Di mata yang menatapnya, dia mengungkapkan perasaannya yang jujur.

“Roman Dmitry. Tuan baru kami telah melakukan banyak hal untuk Menara Kuda Phoenix. Mereka mengurus proses migrasi dengan hati-hati, mengalokasikan anggaran yang besar, dan menyediakan situs untuk menara kuda untuk masa depan. Kami belum melakukan apa pun untuk Anda belum. Sangat sombong, saya pikir mungkin itu adalah investasi untuk sesuatu yang akan membuat saya kembali di masa depan. Bukankah kerajaan Franka sama? Mereka bertindak seolah-olah mereka akan mengambil hati dan kantong empedu dari kita, tapi begitu Master Matap hilang, mereka memperlakukan kami sebagai sampah tak berguna yang hanya menyedot uang kami.”

pandangan negatif.

dari rasa sakit masa lalu.

Pria berusia 50-an, yang berpikir bahwa setiap bantuan memiliki tujuan, merasa kepalanya seperti dipukul ketika dia mendengar tentang insiden pesta ulang tahun.

“Roman Dmitry berbeda. Putra tertua dari keluarga bangsawan tidak dapat mengambil manfaat dari seorang pelayan. Sekejam apa pun itu, tuan mengadakan pesta besar untuk Hans hanya karena dia adalah suaminya. Serius atau tidak, tidak masalah .Setidaknya dia adalah orang yang bekerja keras untuk bangsanya sendiri. Untuk itu saja, kita layak untuk tuan kita.”

3 tahun terakhir.

Menara Kuda Phoenix hangus dari dalam ke luar.

Ma Thap menghilang, Felix kurang sebagai agen, dan tidak ada harapan untuk masa depan Phoenix.

Semuanya telah berubah.

Sejak tiba di Dmitry, Knox tidak pernah sebahagia ini.

“Tuan menara. Saya benar-benar minta maaf untuk itu.”

sejauh ini.

Knox memanggil Felix dengan namanya.

Dia memberi saya gelar kehormatan, tapi saya tidak memanggilnya Ma Thapju.

“Penglihatan Lord Matthew benar. Lord of the Towers memimpin Menara Phoenix yang runtuh di jalan yang benar, dan kami akhirnya menemukan jalan ke depan. Mulai sekarang, saya akan sepenuhnya mengikuti Lord Matthew. Di masa depan, saya ingin menjadi orang yang dipercaya oleh Lord Matthew dan Lord. Jadi. Lupakan kesalahan masa lalu, dan pimpin aku dan para penyihir dengan baik di masa depan.”

menundukkan kepalanya.

Knox adalah pusat penyihir.

Sumpah setia yang diucapkannya berarti bahwa Menara Phoenix sepenuhnya berada di bawah kendali Felix.

Felix tertawa.

tindakan Knox.

Saya sudah cukup mengerti.

Mengetahui bahwa dia juga memikirkan Phoenix, Felix menerima hatinya.

“Aku tahu. Di sini, di Dmitry, kita akan menjalani kehidupan yang berbeda dari sebelumnya.”

hari itu.

Menara Kuda Phoenix bersatu.

Orang-orang telah menegaskan bahwa tidak ada masa depan bagi Phoenix, tetapi mereka memiliki pusat yang belum pernah ada sebelumnya.

Dengan nama Roman Dmitry.

Dengan cara itu, Menara Kuda Phoenix mulai mendapatkan kembali bentuk aslinya.

* * *

Waktu telah berlalu.

1 tahun kemudian.

Akhirnya, saat yang dinubuatkan Romawi telah tiba.

Leave a Comment