Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 169 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 169

Cairo First Sword (4)

Gemuruh yang tenang.

Dunia bergetar.

Orang-orang terlempar ke belakang karena kaget, dan hasilnya tidak bisa dilihat dengan mata telanjang di awan debu yang tebal.

Ini bukan pertempuran manusia.

Orang-orang yang tertutup debu melihat sekeliling dengan wajah terkejut.

Wah.

Angin bertiup.

Pada pandangan pertama, orang-orang membuka mata mereka.

membuang.

“… … Keren.”

Count Nicholas berlutut dengan satu lutut.

Bahkan dengan darah yang menetes dari mulut dan hidungnya, dia mengangkat kepalanya dan menatap pria di depannya.

“Maksudmu aku kalah?”

bentrok saja.

Count Nicholas melakukan yang terbaik.

Dalam konfrontasi tatap muka, dia yakin bahwa itu adalah angka kemenangan (必勝), tetapi Roman Dmitry tidak mundur dan melawan dari depan.

Hasilnya adalah seperti sekarang ini.

Bahkan dengan pukulannya sendiri yang telah dia kumpulkan selama 60 tahun, dia tidak dapat mengalahkan Roman Dmitry dan muntah darah.

Sudut mataku bergetar.

Melihat Roman menatapnya dengan wajah polos, Count Nicholas merasa sedih.

‘jadi.’

Pertandingan diputuskan.

Kemenangan Roman Dmitry.

Gilirannya untuk mengakui kekalahan, tetapi Count Nicholas memaksa kakinya yang gemetar untuk berdiri tegak.

menetes, menetes.

Darah menetes dari lengannya.

Seluruh tubuhnya tidak mendengarkan, tetapi dia mengatupkan giginya dan mengangkat pedangnya.

“… … Lanjutkan.”

Suara itu pecah.

Sikap menerima kemenangan.

Dia mengatakan itu adalah kebajikannya sebagai pendekar pedang, tetapi Count Nicholas tidak dapat menerima kenyataan, bahkan jika dia miskin.

di punggung Anda sendiri.

Keluarga kerajaan Kairo diabadikan.

Di kepalanya, dia menerima kenyataan bahwa dia jelas dikalahkan, tetapi dia tidak bisa berlutut ketika dia mempertimbangkan kenyataan yang akan menimpa keluarga kerajaan Kairo di masa depan.

Saya tidak tahu persis apa yang harus dilakukan.

Dia kehilangan perannya sebagai pendukung dengan menunjukkan kelemahannya, tetapi yang harus dia lakukan selama 60 tahun terakhir adalah bertarung dengan pedang.

berjuang sampai akhir.

Itu yang terbaik.

Kelopak mata yang berat memaksanya untuk menyerah, tetapi saat dia menelan darah, dia dengan paksa sadar kembali.

“Mengapa kamu melakukan itu?”

Itu adalah Roman Dmitry.

Hitung Serangan Nicholas.

Itu mengancam.

Dia bisa menang dengan menggunakan herbivora di tengah Ilmu Pedang Surgawi, tetapi Count Nicholas sejauh ini adalah yang terbaik di antara pendekar pedang yang dia hadapi.

Jika saya tidak bertemu Butler.

Jika saya tidak memiliki satu tahun waktu reorganisasi. Melawan kuda api yang menyala-nyala, Roman Dmitry tidak mungkin begitu terluka.

akhirnya.

Pemenangnya adalah dirinya sendiri.

Dia menembus api dan menginjak-injak pedang pertama Kairo dengan paksa.

Count Nicholas tertawa lemah.

“… … Kenapa kamu melakukan itu? Bukankah itu wajar? Aku adalah pedang terbaik Kairo. Bahkan jika itu rusak parah, bahkan wasiatnya tidak dapat dipatahkan.”

Suara itu terus kehilangan kekuatan.

kekalahan ini.

Itu tidak indah.

Count Nicholas berlumuran darah, dan bertentangan dengan reputasinya, dia miskin.

Tapi apa yang harus dilakukan?

Jika pedang itu sudah patah, bahkan jika itu benar-benar patah, dia harus menunjukkan keinginannya.

“Selesaikan saja ini.”

menabrak

dia menghancurkan tanah

Itu terlalu lambat.

Saat dia bergegas, darah berceceran di tanah, dan dia tampak genting seolah-olah dia akan pingsan sendiri.

Roma tertawa.

“Richard Nicholas.”

Dia orang yang baik

Gelagar Kairo.

Aku tidak akan membunuhnya.

Namun, dalam proses perubahan generasi, dia tidak bermaksud menunjukkan belas kasihan apa pun.

Rom mengirim pesan.

Mendengar kata-kata yang dikirim Roman melalui Mana, Count Nicholas, yang berlari ke arah Roman, membuka matanya.

Saat itu.

flash.

Ups!

Pedang yang menembus menembus dada.

Darah menyembur keluar seperti air mancur.

Mata Count Nicholas kehilangan fokus, dan ambruk dengan postur yang sama saat dia berlari.

membuang-

Pedang terbaik Kairo.

Itu adalah akhir dari raksasa yang memimpin sebuah era.

* * *

Itu adalah akhir dari perjalanan panjang.

Menyaksikan Count Nicholas berlumuran darah, Willas berkata dengan suara gemetar.

“… … Dengan ini, Roman Dmitry menjadi peringkat No. 1 di Kerajaan Kairo.”

hasil yang mengejutkan.

Tidak ada yang bersorak.

Dalam pertandingan yang luar biasa, orang-orang hanya memandang Count Nicholas dan Roman secara bergantian dengan wajah yang hilang.

Willa juga.

Aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku.

Bahkan saat dia benar-benar menikmati pertandingan peringkat publik, dia tidak bisa menerima hasil hari ini.

‘Ini tidak masuk akal.’

Romawi Dmitry.

Ini adalah subjek dari batas ekspres.

Karena bakatnya yang luar biasa, dia berkembang dengan pesat, sehingga Knaful dari Kekaisaran Valhalla terus mengawasi pergerakan Romawi.

Dari peringkat ke-99 ke peringkat ke-2. Tindakan mengalahkan petinggi Kairo mengundang kekaguman.

Dia tidak punya pilihan selain mengakui keterampilan Roman Dmitry, tetapi dia tidak menganggapnya sebagai lawan Count Nicholas.

Menurut sumber Valhalla.

Count Nicholas lebih kuat dari lima tahun lalu.

Tidak peduli berapa banyak Roman Dmitry terbang dan merangkak, menurut data, tidak mungkin mengalahkan Count Nicholas.

Ngomong-ngomong.

Romawi menang.

sangat juga.

Melihatnya menekan dalam konfrontasi tatap muka, Willas tampaknya kehilangan akal sehatnya sepanjang waktu dia menyaksikan pertarungan itu.

‘Apakah kita meremehkan Roman Dmitry? Tidak, bukan itu masalahnya. Tidak peduli seberapa tinggi batas Roman Dmitry, monster itu hanya melampaui mereka. Sayangnya, monster telah muncul di Kerajaan Kairo. Roman Dmitry, bahkan jika dia lahir di Kekaisaran Valhalla, akan menyebabkan kegemparan besar.’

Jantungku berdebar-debar.

Hitung Nicholas.

Di Valhalla, dia tidak menempati peringkat teratas.

Namun, fakta bahwa seorang pria berusia pertengahan 20-an mengalahkannya patut diperhatikan dengan tingkat pertumbuhan yang fenomenal.

“Aku akan menyelesaikan pertandingan peringkat publik.”

buru-buru meninggalkan tempat itu.

Hasil pertandingan peringkat?

Itu tidak masalah.

Sekarang giliran saya untuk menghubungi negara asal saya dengan cepat.

Apa yang terjadi di sini di Kairo harus dikomunikasikan kepada para pemimpin Valhalla.

‘Roman Dmitry tidak lagi menjadi subjek untuk disia-siakan. Jika dia menganut sikap bahwa dia tidak tertarik dengan naturalisasi … … .’

fatal (必殺).

Jika Anda tidak bisa merangkulnya sebagai sekutu.

Roman Dmitry adalah sesuatu yang tidak boleh diselamatkan.

* * *

akhiri pertarungan

Roman menuju ke istana.

Dengan fakta bahwa dia telah mengalahkan Count Nicholas, sudah waktunya untuk mengumumkan fakta bahwa dia adalah pedang terhebat Kairo.

Ngomong-ngomong.

Dalam perjalanan ke rumah kerajaan, ada kerumunan yang menghalangi bagian depan Roman.

“… … Roman Dmitry. Aku tidak pernah berpikir bahwa kamu bahkan akan mengalahkan Count Nicholas.”

Dia adalah Marquis Benediktus.

bangsawan, termasuk dia.

Mereka muncul dalam kelompok.

Pasukan dari setiap keluarga memenuhi jalan-jalan, dan masyarakat umum dengan tergesa-gesa bersembunyi dari momentum sengit yang mereka pancarkan.

Suasana tidak serius.

Marquis Benedict, yang telah melihat Roman Dmitry selama setahun terakhir dengan mata penuh kasih, menunjukkan ekspresi dingin ketika dia menghadapi Roman Dmitry.

“Menyaksikan kejatuhan Count Nicholas memberiku pemikiran yang rumit. Apakah itu bodoh karena aku tidak mengharapkannya, atau apakah kamu sengaja tidak mengungkapkan kekuatanmu? Saya pikir itu yang terakhir.”

Sementara itu.

Marquis Benedict percaya dia bisa mengendalikan Roman Dmitry.

Kekuatan Roman tidak terlalu besar, jadi bahkan setelah memberinya waktu satu tahun, dia tidak perlu terlalu khawatir.

Hasil dari.

Count Nicholas telah jatuh.

Keluarga Dmitry membentuk koalisi di wilayah timur laut, dan Roman Dmitry membuktikan bahwa dia lebih kuat dari Count Nicholas, yang diwaspadai para bangsawan.

Ini bukan hasil yang dapat diterima.

Apa yang dia yakini bisa dia kendalikan, ternyata hanya manifestasi dari kekuatan yang bisa dia kendalikan.

Itu gila.

Roman Dmitry adalah rubah.

Saya tidak tahu itu, tetapi saya tidak tahu bahwa saya akan sangat mengolok-olok diri saya sendiri.

‘Roman Dmitry tidak membutuhkan satu tahun persiapan sejak awal. Pasti dia membutuhkan waktu untuk membersihkan Dmitry dengan dalih mengambil tantangan yang tepat sebelum peringkat publik. dari dulu sampai sekarang. Roman Dmitry menunjukkan apa yang bisa saya tangani. Pada akhirnya, saya yakin bahwa Roman Dmitry tidak punya pilihan selain mematuhi saya, berpikir bahwa dia berasal dari pinggiran dan seorang individu.’

Sekarang itu berbeda.

Roman Dmitry memperoleh kekuatan.

Mulai sekarang, jika Anda memikirkannya, bukan tidak mungkin untuk membentuk kekuatan atau bertarung melawan faksi aristokrat.

yang seperti itu.

pasukan dipanggil.

Meskipun Kairos adalah tanggung jawab keluarga kerajaan, para penjaga dengan senang hati membuka gerbang.

kata Marquis Benedict.

“1 tahun yang lalu. Kamu bilang kamu akan memilih setelah semua pertandingan peringkat publik selesai. Katakan jawabannya sekarang. Apakah kamu akan mengikuti aristokrasi setelah aku, atau akankah kamu membuat pilihan yang berbeda? Jika kamu memilih yang pertama, aku akan menerima Anda apa adanya, tetapi jika Anda memilih yang terakhir, Anda harus membayar harga untuk apa yang Anda terima dari saya.”

Saat-saat penerimaan.

Itu kembali dengan kebencian.

Marquis Benedict berkata dengan suara tegas.

“Pilih. Apa keputusanmu?”

akhirnya.

Saat pilihan telah tiba.

* * *

Kehidupan Baek Joong-hyuk.

Itu sama saat itu.

Saat dia berjuang untuk hidup, pada titik tertentu, dia menghadapi momen pilihan sebagai Baek Joong-hyuk.

“Junghyuk. Aku akan menjadi yang tertinggi mutlak dari Shinto Cheonma. Sementara itu, aku telah memperlakukanmu sebagai saudara, tapi mulai sekarang, pilihanmu akan menentukan hubungan kita. Ayo, pilih Akankah kamu menikmati kekayaan dan kehormatan untuk sisa hidupmu di sisiku, atau akankah kamu tetap menjadi musuhku?”

hari itu.

Baek Ho-yeol, Pangeran Agung Cheonma Shinkyo, muncul dengan pasukan yang cukup untuk mewarnai bumi sehitam langit malam.

Itu bukan masalah pilihan.

Dalam situasi di mana Baek Jung-hyeok membuktikan nilainya dan sedang dibahas sebagai penerus Chunma baru, Baek Ho-yeol menunjukkan keinginannya untuk tidak membiarkan Baek Joong-hyuk lagi tumbuh.

Di samping Baek Ho-yeol.

Ada saudara-saudara lain.

Pada awalnya, orang-orang yang semuanya mengincar tempat Iblis Surgawi bersama-sama membuat pilihan untuk menyerah satu per satu seiring berjalannya waktu.

‘Apa pilihannya untukku?’

Hidup penuh perjuangan.

Setiap saat adalah serangkaian neraka.

Dia tidak pernah tidur dengan nyaman, dan orang-orang yang mengikutinya sering ditemukan tewas hanya karena mereka adalah orang-orang Baek Jung-hyuk.

Pada saat itu, semua yang ada di dalamnya terkuras.

Setiap kali saya memikirkan kata-kata dan perbuatan yang dilakukan orang yang hidup sambil melihat saya, saya ingin mengakhiri semuanya dengan mengutuk nasib seperti pengemis ini.

Saat Anda memegang tangan Baek Ho-yeol.

Ini akan menjadi nyaman.

Anda tidak akan lagi harus berjuang, dan Anda akan dapat tidur dengan nyaman tanpa pedang di samping tempat tidur Anda.

Namun.

“Kakak. Maaf, tapi aku tidak bisa hidup untuk orang lain.”

di dasar kehidupan.

Baek Joong-hyuk memulai perjuangannya dengan mematahkan kepala anak laki-laki seperti dirinya dengan batu.

bunuh, bunuh, bunuh lagi.

Baek Joong-hyeok selalu bertahan sebagai pemenang, bahkan jika ada seseorang yang memandang rendah dirinya atau mencoba untuk berdiri di atas kepalanya, menggigit telinganya dengan giginya dan menusuk matanya dengan jarinya.

esensinya.

Itu tidak akan pernah bisa berubah.

Binatang buas, yang telah merasakan darah, tidak bisa menundukkan kepalanya meskipun Baekho-yeol membawa kematian.

Baek Ho-yeol menunjukkan ekspresi dingin.

Saat dia mundur selangkah, iblis yang memenuhi tanah hitam bergegas menuju Baek Joong-hyeok.

siang dan malam penuh.

Baek Joong-hyuk menghabiskan waktu mengeringkan darahnya.

Bayangan kematian menekan kelopak matanya, dan haus darah.

Baek Joong-hyuk menebas semua musuh yang menyerbunya.

Akhirnya.

Ketika Baek Ho-yeol menatap Baek Ho-yeol dengan tatapan yang sulit dipercaya, Baek Jung-hyuk memenggal kepalanya.

sudip.

Dan sekarang.

“Aku tahu apa yang kamu maksud.”

Roman Dmitry melihat ke depan.

Marquis Benediktus.

orang-orang di belakang mereka.

Roman Dmitry menyeringai dalam situasi yang membangkitkan ingatan akan kehidupan sebelumnya.

“Omong-omong. Kurasa aku tidak bisa hidup untuk orang lain. Itu pilihanku.”

pada kata itu.

Ekspresi Marquis Benedict berubah seperti iblis.

Leave a Comment