Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 179 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 179

For a definite conclusion (5)

di layar.

Roman Dmitry muncul.

Begitu komunikasi terjalin, Daniel Cairo menjelaskan situasi saat ini.

“Para bangsawan Marquis Benedict telah bergandengan tangan dengan Kekaisaran Kronos. Front Barat telah runtuh ke garis pencegahan kedua, dan jika itu berlanjut, hanya masalah waktu sebelum bahkan garis pencegahan ketiga akan runtuh. Anda tahu apa artinya. Saat Kekaisaran Kronos menyerbu wilayah Kairo, kekacauan Kairo akan semakin diperparah oleh perang saudara. bagaimana Anda ingin melakukan ini Penting untuk membersihkan faksi aristokrat Benediktus, tetapi kita tidak bisa meninggalkan Tentara Kekaisaran Kronos sendirian.”

Kairo Barat.

Orang-orang yang tinggal di sana berisiko.

Sementara dia membuang-buang waktu untuk menyelesaikan perang saudara, dia tidak tahu apa yang akan dilakukan Kekaisaran Kronos.

[Perang saudara pasti akan meninggalkan sisa jika tidak segera diselesaikan. Marquis Benedict mengetahui fakta itu, jadi dia membawa Kekaisaran Kronos, dan jika kamu mundur sekarang, kamu akan mengikuti niatnya.]

“Aku juga tidak tahu itu. Namun, Marquis Benedict meninggalkan Kerajaan Kairo. Dia tidak peduli apa yang terjadi di kerajaan, tapi aku, Raja Kairo, tidak bisa membuat pilihan yang sama. Dengan menarik Kronos, mereka akan berperang selama mungkin. Dan sehari, dua hari, seiring berjalannya waktu. Kengerian yang dimulai di barat akan melanda Kairo.”

Itu dilema.

raja dan bangsawan.

posisi mereka berbeda.

Jika keputusan dibuat untuk meninggalkan orang-orang kerajaan, sejak saat itu, keluarga kerajaan pasti akan kehilangan makna.

“Marquis Benedict mendesak saya untuk menyerah. Jika saya meninggalkan kekuatan yang terlibat dalam pembersihan ini, saya akan mempertahankan hidup dan tahta saya. Saya menolak tawaran itu. Bukan karena keserakahan untuk mempertahankan kekuasaan, tetapi karena, jika Kairo menjadi negara bawahan. kekaisaran, pengorbanan rakyat tidak dapat dihindari. Jika demikian, saya akan bertanya. Apa yang penting sekarang bagi rakyat? Kehidupan orang-orang di Barat membawa beban yang sama, apakah benar menyuruh mereka membuat pengorbanan sampai perang saudara berakhir? Atau apakah penting untuk mengakhiri perang saudara dan mengalahkan Kekaisaran Kronos dengan cara yang tepat?”

Aristokrasi telah dikalahkan sekali.

Jika Anda puas dengan ini dan membalikkan pasukan Anda, Anda dapat mengalahkan Kronos dan mengamankan keselamatan orang-orang.

Tentu.

Marquis Benedict akan meninggalkan warisan.

Jika tidak seperti sebelumnya, jelas bahwa dia berencana untuk menjual Hoshi Tam Tam Nara.

Namun, sejak dia menolak tawaran Marquis Benedict, Daniel Cairo tidak menganggap penting untuk menyelesaikan perang saudara dan memulihkan otoritas kerajaan.

Untuk masa depan kerajaan, Dmitry tidak meninggalkannya, tetapi di antara pilihan Dmitry dan orang-orang, dia berpihak pada orang-orang.

Itu adalah.

Itu Daniel Kairo.

Bahkan jika itu adalah orang-orangan sawah, dia berharap untuk mengambil jalan menuju kerajaan sebanyak mungkin dari pilihan yang terbatas.

[Aku tahu apa artinya itu.]

Reaksi Roman sangat blak-blakan.

itu tidak diterima

Saya hanya mengerti, Roman Dmitry adalah orang yang harus melihat akhir jika dia menghunus pedangnya.

[Yang Mulia Raja. Dari saat kami memutuskan untuk membersihkan, kami tahu bahwa Kekaisaran Kronos dapat melintasi perbatasannya. Entah itu Count Gregory atau Marquis Benedict. Alasannya tidak masalah. Kronos mengolok-olok kita. Dia menunjukkan keberanian untuk melancarkan serangan hanya dengan mereka yang berada di Front Barat, tanpa perlu mengumpulkan pasukan. Apa yang akan terjadi jika Anda meninggalkan musuh di dalam yang berkomunikasi dengan mereka? Anda mungkin berpikir bahwa Anda hanya mundur selangkah sekarang, tetapi akan membutuhkan banyak pengorbanan untuk maju di masa depan.]

Jika Anda lahir di Taepyeongseongdae.

Daniel Cairo mungkin adalah raja yang baik.

Namun, untuk melewati masa-masa sulit, dia masih belum bisa menghadapi kekejaman kenyataan.

[Garis Pencegahan ke-3 di Front Barat berbeda dari dua garis pencegahan sebelumnya, dengan sejumlah besar pasukan yang dikerahkan. Dan jelas bahwa Kronos tidak mengerahkan seluruh kekuatannya dalam serangan ini. Percayai komandan Kairo. Jika mereka memberimu cukup waktu… ….]

Seorang raja yang tidak pernah kehilangan asmara.

Roman Dmitry mengatakan itu tidak terlalu buruk.

Dia sangat lelah dengan kenyataan, dia berharap bahkan raja akan memikirkan rakyatnya.

[Dalam tiga hari, saya akan mengatur semua bangsawan Marquis Benedict dan pergi ke Front Barat untuk menghentikan Kekaisaran Kronos.]

pidato Roma.

Daniel Kairo terdiam.

Dia pikir dia tidak bisa mengambil keduanya, tetapi Roman Dmitry bersumpah untuk melakukan keduanya.

Itu pasti.

Romawi Dmitry.

“… … Aku tahu. Dalam tiga hari, para pemberontak harus dihukum mati.”

Itu adalah yang terbaik yang bisa dipilih oleh keluarga kerajaan Kairo.

* * *

Serangan terakhir kaum bangsawan.

laut yang diharapkan.

Jika Anda didorong ke tepi tebing, pilihan bagi Marquis Benedict untuk menarik Kekaisaran Kronos ada dalam perhitungan.

‘Minggu lalu. Kami perlahan mendorong kaum bangsawan ke sudut. Karena jika Anda berhenti bernapas di tengah, perang saudara pasti akan berkepanjangan. Dengan memotong anggota tubuh musuh satu per satu, saya membuat piring sehingga musuh akan bertarung sampai akhir.’

Hari pertama pengepungan.

Roman Dmitry segera menyerang.

Berbeda dengan momentum yang tampaknya memajukan pasukan setiap saat, dia mengambil jeda dan memilih serangan jarak jauh.

Mengapa?

Untuk meminimalkan kerusakan?

tidak.

Roman Dmitry memindahkan pasukannya di malam hari.

Dia memblokir rute pelarian dari Kastil Benedict sebanyak mungkin, dan menunggu sampai pertahanan sihir tembok mencapai batasnya.

untuk kesimpulan yang pasti. Sudah cukup moksibusi.

Saat dinding musuh kehilangan fungsinya, pengepungan sempurna terbentuk di dinding utama untuk mencegah bahkan seekor semut pun melarikan diri.

satu minggu.

Itu adalah investasi untuk pembersihan yang sempurna.

Sekarang, ketika musuh masih berpikir itu sepadan, adalah yang pertama kali dipikirkan oleh Dmitry Romawi D-day.

besok.

Sesuai jadwal, serangan besar-besaran di Kastil Benedict akan dimulai.

Tapi sore itu.

Orang tak terduga menemukan Roman Dmitry.

“Komandan. Tempatkan aku di barisan depan.”

suara keras.

Dia adalah Pangeran Fabius.

* * *

mengkhianati bangsawan.

Count Fabius bergabung dengan tentara kerajaan.

Tetapi fakta bahwa dia tidak dipanggil ke pertemuan penting, dia berpikir bahwa dia tidak bisa hanya duduk diam.

‘Dari apa yang saya temukan, Roman Dmitry jelas merupakan sosok yang memberi penghargaan dan hukuman. Jika saya membuat terobosan sebagai orangnya, itu berarti saya bukan orang yang akan pernah berpaling darinya.’

minggu pertama.

Roman Dmitry akhirnya mengumumkan serangan besar.

Count Fabius, yang mendengar hal ini, melihat kesempatan itu dan pergi menemui Roman Dmitry.

Lalu.

berkata dengan suara keras.

“Komandan. Tempatkan aku di barisan depan.”

pelopor.

Ini peran yang berbahaya.

Mengetahui bahwa hidupnya dalam bahaya, Count Fabius menatap Roman Dmitry dengan mata tak tergoyahkan.

Sebuah hubungan yang dimulai sebagai hubungan pengkhianat.

Untuk mengembangkan hubungan yang tertinggal di belakang orang lain sekaligus, perlu untuk menunjukkan kesetiaan buta, bahkan memainkan peran sebagai penangkap.

“Saya adalah anggota bangsawan. Namun, mereka pikir kehendak mereka tidak adil, jadi mereka menolak perintah bangsawan, dan dengan demikian membuat pilihan untuk mengikuti Roman Dmitry-sama. Beri saya kesempatan untuk membuktikan kesetiaan saya. Bahkan jika Aku mati, aku akan memuliakan nama Roman Dmitry di barisan depan.”

Itu adalah suara putus asa.

Saat.

memakan.

Roma tersenyum.

Dia adalah pria yang menyenangkan.

Dia menempel kesana kemari seperti kelelawar, tapi Roman tidak terlihat begitu buruk padanya.

‘Monster yang menduduki salah satu dari Empat Raja Surgawi adalah orang seperti itu.’

raksasa.

Dia adalah orang tua yang unik.

Jika Gwangma mewakili kesetiaan yang berlebihan mengikuti Baek Jung-hyeok, dan iblis darah mewakili keinginan untuk menjadi lebih kuat, monster itu mengubah pemiliknya tiga kali hingga Baek Jung-hyuk mencapai puncaknya.

Jika itu adalah orang biasa, itu akan menjadi normal jika lehernya diledakkan, tetapi dia bertahan sampai akhir dan tetap bersama pemenang terakhir, Baek Jung-hyuk.

Baek Joong-hyuk menginginkan hubungan yang saling menguntungkan.

Ketika monster itu meninggalkan tuan ketiga dan datang mengunjunginya, dia dengan senang hati menerima sumpah setia si pengkhianat.

“Kamu tidak harus menunjukkan senyum palsu di depanku. Buktikan nilaimu dengan kemampuanmu. Jika kamu membuktikan bahwa kamu berguna sebagai orangku, aku tidak akan peduli apa yang kamu pikirkan.”

pengkhianatan.

Ini adalah pilihan yang tersedia untuk semua orang.

Baek Joong-hyuk percaya pada kemampuannya.

Alih-alih mengharapkan kesetiaan buta dari mereka yang mengikutinya, dia menggunakan kekuatannya yang luar biasa untuk menahan orang agar tidak mengkhianatinya.

Begitu juga monsternya.

Jika dia mengkhianatinya bahkan setelah melihat kemampuannya, dia akan membayar harganya, tetapi tidak seperti orang lain, dia tidak berpikir bahwa dia akan mengkhianati tanpa syarat.

Hasil dari.

Monster itu menduduki salah satu dari Empat Raja Surgawi.

Dia memimpin medan perang tanpa Baek Jung-hyeok, yang menghasilkan banyak kemenangan, dan partai-partai politik gemetar mendengar namanya.

Dan sampai hari Baek Joong-hyuk meninggal.

Monster itu tidak mengkhianati.

Saya pernah berbicara dengannya, dan dia berkata bahwa dia tidak akan pernah membiarkan perhitungan mengkhianati Chunma di kepalanya.

‘Hitung Fabius.’

pengkhianat bangsawan.

Dalam situasi di mana orang lain akan memperhatikan dan menyelamatkan diri, mereka dengan berani datang dan menundukkan kepala.

Penilaiannya benar.

Sama seperti dia menerima Viscount Konrad, Roman Dmitry tidak menilai masa lalu dengan standar absolut.

“Itu berbahaya. Masih bisakah kamu melakukannya?”

“Kamu bisa! Aku akan mendedikasikan hidupku untuk Fabius ini!”

ekspresi menjadi cerah.

Count Fabius memukul kepalanya.

Ahli waris dari keluarga bangsawan dan bangsawan tinggi.

Perbedaan statusnya jelas, tetapi tidak ada rasa malu di wajahnya.

“Aku tahu. Fabius, kamu akan berada di garis depan perang ini.”

Fabius.

Dia meraih serangkaian peluang.

* * *

Hari itu cerah.

Bangsawan tidak berbeda dari hari lainnya.

Fakta bahwa mereka membawa Kekaisaran Kronos di punggung mereka, daripada hari sebelumnya, menunjukkan tampilan yang lebih penuh kemenangan.

Saat itu.

Bum Bum.

Sesosok berjalan menuju dinding.

Seorang pria dengan jubah ketat.

Dalam perkembangan yang berbeda dari sebelumnya, para prajurit di dinding benteng tampak mencurigakan.

secara luas.

berhenti berjalan.

Pria itu menatap dinding.

‘Sudah waktunya untuk membalas kepercayaan tuannya.’

Dia adalah Felix.

minggu lalu.

Felix tidak pernah menggunakan sihir.

Dia hanya memimpin para penyihir yang menginspirasi kekuatan Flare, tetapi dia menyimpan kekuatannya sebanyak mungkin.

Pertama-tama, waktu ketika dia akan memanifestasikan kekuatannya sudah ditentukan.

Ketika para penyihir telah cukup mengurangi daya tahan pertahanan sihir di depan mereka, dan menyelesaikan semua persiapan selama seminggu, Felix mengambil peran untuk mengakhiri perang ini.

Wah.

Angin bertiup.

Saat Felix mengangkat mana, nyala api muncul di sekelilingnya.

“panggil salamander.”

Ups, ups.

Terjadi kebakaran.

Mereka terjerat satu sama lain dan berubah menjadi monster dalam bentuk api.

sihir roh.

Itu adalah masalah besar Phoenix.

Dan.

“Pembakaran.”

kegairahan.

gemuruh gemuruh gemuruh.

pembukaan lingkaran.

Felix menelan salamander itu.

Seluruh tubuhnya dilalap api, dan bahkan rambutnya dicat merah cerah. Guru Felix selalu menghargai kemampuan menerima api.

Jika seseorang yang tidak menggunakan Burning, mereka tidak dapat bertahan dari api Salamander.

“Apa ini?”

“Lihat itu!”

Ada keributan di atas tembok.

Mereka tidak mengerti pemandangan di depan mereka.

Itu bukan bakar diri, dan saya terpesona melihat orang yang terbakar.

Saat itu.

“Hujan Api.”

Keriting bergemuruh.

Itu melanggar batas lingkaran.

Felix, yang hanya berada di lingkaran ke-5, meminjam kekuatan Salamander dan memasuki lingkaran ke-6.

Hwareuk.

Cepat bergemuruh!

Kembang api jatuh dari langit.

Pada awalnya, itu tentang percikan api kecil, tetapi awan gelap muncul dan kembang api seukuran kepalan tangan mulai mengalir keluar seperti orang gila.

kuang!

Keriting bergemuruh!

“Aduh!”

“Angkat perisaimu!”

Itu adalah awal dari pembantaian.

Para prajurit, yang telah menyaksikan api yang jatuh dari langit, dilalap api yang panas. Dalam sekejap, teriakan menyebar ke mana-mana.

Para prajurit buru-buru mencoba menyembunyikan diri, tetapi nyala api yang jatuh dalam jangkauan yang begitu luas tidak memungkinkan mereka untuk melarikan diri.

Namun, pertahanan sihir yang terbentuk di dinding tidak menghentikan mereka semua.

Ketika suar mulai menyerang pada saat yang sama, pertahanan sihir juga melebihi kekuatan yang dapat diterima.

engah engah!

Keriting gemuruh gemuruh!

Suar dan 6 sihir lingkaran.

Itu benar-benar bencana.

Phoenix.

Orang-orang menyebutnya yang terbaik dalam hal daya tembak.

Namun, kemampuan untuk menerima api adalah kondisi yang sangat terbatas, sehingga mereka tidak dapat menghasilkan lebih dari dua penyihir yang selalu menggunakan api.

Oleh karena itu, Phoenix dinilai sebagai yang terendah di antara 13 menara kuda.

Felix, pemilik baru menara kuda di sana, berhasil membakar lubang klorida yang baru.

Keriting gemuruh gemuruh.

itu neraka

Hanya satu penyihir.

Dengan suar yang ditembakkan dari 5 peluncur.

Tembok Benediktin, yang disebut Benteng Besi, dilalap api, dan para prajurit yang menghitam jatuh satu per satu.

satu minggu.

Roma menunggu.

Sehingga daya tembak Felix dapat digunakan dengan baik.

Setelah memobilisasi suar untuk mengurangi pertahanan sihir, itu berakhir hari ini.

akhirnya.

Gemuruh yang tenang.

“Temboknya runtuh!”

Pertahanan sihir telah kehilangan kekuatannya.

Dia mengenai batu mana, tetapi dia mencapai batas karena akumulasi kerusakan dan sihir lingkaran ke-6.

sebuah lubang digali

dari sekarang.

Tembok Benediktin bukanlah benteng.

Dari lubang yang terbuka lebar seolah menyambut musuh, seseorang dari Tentara Kerajaan bergegas keluar.

“Prajurit! Ikuti aku!”

Rakun Kairos.

Itu Count Fabius.

Dia tidak hanya memberi perintah dari belakang, tetapi langsung ke garis depan dengan menunggang kuda.

“Pertaruhkan nyawamu dan hukum pengkhianatan yang keji!”

“Wow!”

Teriakannya adalah katalisatornya.

Tentara bergegas pada saat bersamaan.

Medan perang terbakar.

Itu adalah pemandangan yang terjadi hanya dalam satu hari dari tiga hari yang dijanjikan Roman.

Leave a Comment