Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 185 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 185

Relationships in the present (3)

Masa kecil.

Kehidupan Rodwell Dmitry tidak terlalu bahagia.

Meskipun ia jelas dilahirkan sebagai bangsawan, satu-satunya kakak laki-lakinya terus-menerus menyentuh kejahatan keluarga Dmitry.

“Aku benar-benar tidak mengerti. Bagaimana orang itu dan Rodwell saudara yang sama?”

“Mungkinkah kita saudara tiri?”

“Sudah pasti bahwa Rodwell sangat menyedihkan. Kamu harus hidup dengan Roman Dmitry yang vulgar sebagai kakak laki-lakimu selama sisa hidupmu. Jika aku berada di posisi Rodwell, aku akan meminta ayahku untuk menendang Roman Dmitry keluar. keluarga.”

hari itu.

Roman Dmitry mengunjungi daerah kumuh.

Itu untuk bertemu teman-teman dari zaman rakyat jelata, tetapi setelah bermain larut malam, dia kembali ke kastil dengan bau busuk di kotorannya.

Itu adalah pemandangan yang hanya bisa dilihat sebagai rasa malu bagi putra-putra keluarga bangsawan yang bergaul dengan Rodwell.

Mereka berbisik tak terdengar olehnya, tetapi kata-kata mereka menusuk hati Rodwell.

kemudian.

Rodwell Dmitry juga belum dewasa.

Dia jelas hidup sebagai bangsawan selama sisa hidupnya, tetapi dia tidak bisa memahami Roman yang merusak status keluarganya.

‘Kenapa kamu hidup seperti itu? Saya tidak tahu bahwa kami dulunya adalah orang biasa, tetapi sekarang kami adalah bangsawan. Bahkan jika dia mencoba untuk memiliki kehidupan dan martabat yang cocok untuknya, itu tidak cukup, Roman hanya memilih tindakan yang membuat orang lain tertawa. Orang seperti itu, aku tidak bisa menerimanya sebagai kakak laki-laki.’

marah

apapun prestasimu.

Sebuah tag ‘common origin’ diikuti.

Itu semua rumor dari Roman Dmitry, dan Rodwell Dmitry tidak tahan dengan perasaan perpisahan.

Sejak saat itu.

Ada keinginan untuk posisi pengganti.

Rumor bahwa jika Roman Dmitry mewarisi keluarga, Dmitry akan dihancurkan, jadi dia bekerja keras untuk tidak kehilangan tempatnya.

Dia mengayunkan pedangnya sepanjang malam, dan sebagai penerus Dmitry, dia mengunjungi bengkel setiap hari, meskipun dia tidak mau.

Saat Anda mengetuk baja.

Kemarahan meletus di dalam.

Romawi Dmitry.

Saya mengerti.

Karena dia pernah menjadi orang biasa, dia tidak bisa sepenuhnya meninggalkan kehidupan orang biasa.

Tapi, di sisi lain, bagaimana dengan saudara-saudara?

Adik-adik, yang aristokrat sejak lahir, secara paksa ditarik ke dalam kenangan hari-hari mereka sebagai rakyat jelata karena satu Dmitry Romawi.

Dunia yang belum pernah Anda alami sebelumnya.

orang menunjuk

Rodwell tahu bagaimana rasanya, jadi dia ingin memastikan dia tidak merasakannya, setidaknya tidak sebanyak saudaranya.

tanur tinggi.

Aku harus menjadi kakak yang bangga.

Dia bekerja tanpa henti untuk menjadi pendekar pedang aura dan memasuki Akademi Kerajaan.

Kehidupan yang dikagumi banyak orang.

Semuanya sempurna.

Sampai desas-desus datang bahwa Roman Dmitry telah mengalahkan Homer.

memotong keuntungan.

kuung

Gerbang dibuka.

Rodwell Dmitry melangkah masuk.

Darah terus mengalir dari mata yang ditinggalkan jauh oleh pedang, dan seluruh tubuhnya sangat menyedihkan sehingga tidak ada bagian yang tidak terluka.

Sungguh menakjubkan berjalan-jalan hidup-hidup.

Dalam situasi di mana bahkan sorakan para prajurit di dinding teredam, Rodwell Dmitry menekan kenangan masa lalu yang terus muncul di benak.

Masih.

Aku tidak bisa menerima keberadaan kakakku.

Kecuali saya melihat Roman Dmitry secara langsung, sepertinya saya tidak akan bisa menghilangkan emosi yang telah saya kumpulkan sejak saya masih kecil.

Saat itu.

orang-orang keluar untuk bertemu

Hitung Vandenberg dan para pemimpinnya.

dan Flora.

Rodwell Dmitry berjalan ke Flora, berlumuran darah.

“Peranku sudah berakhir. Akankah rencana kita berhasil?”

pertanyaan yang tenang.

Dia tidak peduli bahwa dia kehilangan mata.

Melihat tatapan yang sama seperti kemarin, Flora memandang Rodwell Dmitry dan mengangguk.

“Ya, tentu saja.”

suara percaya diri.

dari sekarang.

Sudah waktunya untuk menyeret musuh ke dalam perangkap.

* * *

Kekalahan Pertempuran Daejeon.

Kronos tidak goyah sama sekali.

Sejak mereka melepaskan Osford, pertarungan Daejeon Warriors hanyalah hiburan sesaat.

Kemenangan adalah hasil alami.

Bahkan jika mereka dikalahkan, tidak ada keraguan bahwa mereka akan dirugikan dalam perang ini.

Sebaliknya, kemarahan muncul.

Atas perintah Count Fabio, komandan Kronos, serangkaian pasukan berbaris ke depan.

“Bersiaplah untuk suar.”

“Mulai sekarang, aku akan menghancurkan dinding musuh dengan serangan suar dan penyihir.”

Itu seperti yang diharapkan.

wow penyihir.

mereka pergi keluar

Dari atas tembok, Flora memperhatikan mereka dengan tatapan cemas.

‘Jika penyihir lebih dari 300m jauhnya dari perangkap ajaib, Anda tidak dapat membunuh mereka dalam satu pukulan. Semakin jauh dari jangkauan ledakan, semakin lemah kekuatannya, dan jelas bahwa itu akan membentuk perisai untuk melindungi mereka pada saat setelah ledakan. Seperti yang direncanakan, rentang kesalahan sekitar 100m. Jika para penyihir di dalamnya menunjukkan keadaan tak berdaya untuk memanifestasikan casting mereka, jebakan sihir dapat menghapus semua keberadaan mereka dengan satu pukulan.’

Bum Bum.

Para penyihir pindah.

lokasi mereka.

itu ambigu

Itu mungkin untuk menentukan posisi lawan dalam pertempuran para pejuang besar, tetapi keajaiban berdiri di atas perangkap ajaib tidak terjadi dengan tepat.

Sekitar 150m dari perangkap ajaib.

Itu tidak sempurna, tetapi itu tidak berarti rencana Flora salah.

Count Vandenberg bertanya.

“Flora. Kapan kamu akan meledakkan perangkap ajaib?”

“Ledakan yang tergesa-gesa dapat memberi musuh waktu untuk bersiap. Pengecoran sihir paling rentan terhadap klimaks dari manifestasi mantra. Jika kamu membidik pada waktu itu dan menyebabkan ledakan, aliran balik mana akan membuat para penyihir setidaknya dalam keadaan tidak mampu.” .”

“Aku tahu. Biarkan aku memberimu sinyal.”

“Iya.”

saraf yang tajam.

Pertama.

Tentara Kairo bergerak.

Dengan mengarahkan mereka untuk menyerang dari jarak jauh, itu menunjukkan bahwa Kerajaan Kairo secara umum bersedia untuk merespons.

Dorong Diam.

Panah menyulam langit.

Mereka tidak mencapai penyihir.

Sebagian besar dari mereka bahkan tidak bisa mendekat dan jatuh, dan panah yang mencapai di dekatnya kehilangan kekuatannya.

Saat itu.

Energi mana muncul di sekitar para penyihir.

Sampai sihir mereka mencapai puncaknya, para penyihir tidak menyadari adanya jebakan dalam konsentrasi mana yang kental.

jahat.

Mana yang bersinar terang.

Saat itu.

seru Flora.

“Sekarang!”

“Ledakan itu.”

pemicu jebakan.

Tepat sebelum sihir itu muncul, ledakan besar terjadi di dekat para penyihir.

Quang.

Wah, wah, wah, wah, wah!

Keriting gemuruh gemuruh.

Itu bukan hal yang harus ditanggapi.

Flora menempatkan perangkap sihir berlapis-lapis di lokasi tertentu, dan rantai ledakan benar-benar menyapu bersih orang-orang di sekitar mereka.

Keajaiban para penyihir dibatalkan oleh kejutan besar.

Mereka memuntahkan darah di aliran balik mana, dan akhirnya mereka tidak punya pilihan selain mati dalam ledakan yang menghantam mereka.

rencana Flora.

Itu sukses.

Rencana yang dimulai dengan pertempuran para Prajurit Besar, akhirnya berhasil melenyapkan senjata ampuh milik Kronos.

Namun.

“Sama-sama. Kalian sangat marah Dengar, prajurit Kronos. Kerajaan Kairo sekarang dalam keadaan rusak akibat perang saudara. Bagi mereka yang berani berpikir bahwa mereka dapat bertahan dari Kekaisaran, tunjukkan pada mereka apa itu Kekaisaran Kronos. !”

“Wow!”

“Menyerang!”

Perintah itu dijatuhkan.

Hanya senjata penyihir yang dilepas.

Awan gelap bergegas ke depan barat saat melihat musuh yang berkerumun gelap.

* * *

Itu adalah waktu yang benar-benar berdarah.

Tidak lama kemudian, tentara kekaisaran mendekati tembok benteng, mengangkat puluhan tangga, dan dengan cepat memanjat tembok.

“Hentikan!”

“Dorong tangga!”

Tentara Kairo sangat marah.

Mereka mendorong tangga yang memanjat seperti semut, dan beberapa tentara menyerang musuh menggunakan air panas dan panah.

Keunggulan Suseong (守城) sudah jelas.

Tentara Kekaisaran mampu mengurangi sejumlah musuh sebelum mereka bisa melakukan apapun, tapi itu tidak berarti perang berakhir dengan kemenangan.

tentara kekaisaran.

Mereka tidak berhenti.

Dia menaiki tangga, dan dari saat tertentu, makhluk mulai menginjakkan kaki di dinding satu per satu.

keping!

Satu anak panah menembus musuh.

Itu Flora.

Mengenakan pakaian medan perang, dia mengarahkan panahnya dan mengeluarkan musuh yang memanjat tembok satu per satu.

“Jangan kehilangan konsentrasi! Musuh telah kehilangan penyihir! Ini pertarungan yang menguntungkan kita!”

memekik.

darah dan kematian.

Jeritan terdengar dari semua sisi.

Tidak ada cara untuk mengetahui apakah itu jeritan musuh atau jeritan sekutu, tetapi Flora tidak goyah.

Segera setelah datang ke ibukota.

Flora menerima dua guru.

Salah satunya adalah profesor taktik di akademi kerajaan, dan yang lainnya adalah orang biasa yang dikenal sebagai master penembak di daerah tersebut.

Dia mengalami perang di Lawrence.

Rencana yang saya pikir baik-baik saja dengan caranya sendiri dihancurkan oleh satu suar, dan melihat ke belakang sekarang, itu adalah keputusan yang sangat mudah.

Mengapa.

Tidak bisakah kamu memikirkan Flair?

Tidak peduli seberapa keras lawan secara finansial, keberadaan flare harus dipertimbangkan tanpa syarat.

Jadi saya belajar taktik.

Itu untuk membuat keputusan yang bijaksana dalam situasi yang sama, dan alasan saya belajar memanah adalah karena saya tahu bahwa perang adalah dunia yang diatur oleh logika kekuasaan.

Tidak peduli seberapa masuk akal taktik yang direncanakan.

Anda membutuhkan kekuatan untuk benar-benar bergerak dan membunuh musuh.

Flora tidak ingin menjadi komandan yang mencolok, tetapi dia ingin menjadi makhluk yang bisa mengalahkan musuh dengan bekerja sama dengan para prajurit.

Tanganku yang cantik berubah menjadi berantakan.

Itu jelek dengan jari-jari robek dan kapalan, tetapi dia tidak malu dengan tangannya.

Karena itu adalah hasil dari kerja keras.

Panah yang telah meninggalkan tangannya menembus kepala musuh dengan rambut putih.

keping!

“Jangan pernah menyerah! Saat Front Barat runtuh, keluarga kami di Kairo akan terancam.”

Pertempuran itu sengit.

Kekaisaran Kronos, yang tampaknya akan merebut kastil setiap saat, tampaknya didorong mundur seiring berjalannya waktu.

Sekali lagi, ini adalah keberhasilan strategis.

Count Vandenberg meninggalkan garis pertahanan kedua dan memusatkan pasukannya di sini, dan berkat konsolidasi pasukan barat, dia tidak dapat diguncang oleh serangan kekaisaran.

akhirnya.

Kekaisaran Kronos ditarik.

Dia tidak memenangkan perang.

Mereka hanya memblokir serangan pertama, tetapi perang baru saja dimulai.

hari berikutnya.

Serangan Kronos dilanjutkan.

Mendorong pasukan mereka ke dinding, mereka hampir jatuh, dan sekali lagi memerintahkan mundur.

ujung tebing.

Itu adalah nafas terakhir.

Rencana awal adalah untuk 5 hari terakhir.

Namun, bahkan setelah berurusan dengan penyihir, Front Barat menghadapi krisis dalam waktu tiga hari.

Namun.

Serangan ketiga Kekaisaran Kronos tidak dicoba.

Alasannya sudah jelas.

Pasukan Kerajaan Roman Dmitry telah tiba di Front Barat.

* * *

hanya 3 hari.

Keajaiban telah menjadi kenyataan.

Pada saat dia berpikir bahwa mengakhiri pemberontakan sudah dekat, Roman Dmitry muncul di Front Barat.

Para pemimpin berkumpul.

Count Vandenberg tidak bisa menyembunyikan kekagumannya pada Roman Dmitry.

“… … Itu bagus. Membersihkan pemberontak Marquis Benedict hanya dalam satu hari. Terima kasih kepada Anda, kami menghela nafas. Jika sudah sedikit terlambat, nasib Front Barat tidak akan terjamin.”

Semua orang setuju.

Front Barat melakukan yang terbaik.

Itu tentu saja mengarah pada situasi yang sangat ideal, tetapi masalahnya adalah kekuatan Kronos terlalu kuat.

ruang rapat.

Ada wajah-wajah yang familiar bagi Roman.

Flora Lawrence mengikat rambutnya dengan kuncir kuda kuyu, dan Rodwell Dmitry memutar matanya dengan perban.

Mereka menunjukkan tanda-tanda agitasi sejak mereka bertemu Roman Dmitry.

Mata mereka berkibar liar setiap kali mereka bertemu, tetapi Roman Dmitry tidak pernah berbicara kepada mereka.

berpaling.

Melihat Count Vandenberg, kata Roman Dmitry.

“Tolong kumpulkan pasukanmu mulai sekarang.”

“… … Bolehkah saya bertanya mengapa? Kekaisaran Kronos mungkin tidak akan menyerang. Bangsawan Marquis Benedict, yang memiliki komunikasi internal, juga jatuh, dan pengepungan gagal, jadi tidak ada alasan untuk berlebihan. Seperti yang diharapkan, dalam waktu singkat. satu atau dua hari, musuh lebih mungkin untuk membersihkan dan mundur.”

Perang sudah berakhir.

Itu adalah kemenangan bagi Kairo.

Tidak, itu tidak bisa disebut kemenangan.

Kekaisaran Kronos dinilai tidak bermanfaat dan mundur begitu saja.

Ngomong-ngomong.

Roman Dmitry punya ide yang berbeda.

“Musuh telah menginvasi wilayah Kairo. Sampai saat ini, jika Kronos terbiasa mengamuk dan pergi sesukanya, mulai sekarang, Kerajaan Kairo akan menunjukkan sikap yang kuat terhadap tindakan musuh. Yang Mulia Raja telah mempercayakan saya dengan kekuatan penuh dari masalah ini. Jadi, kumpulkan kekuatanmu dan bersiaplah untuk membuka gerbang.”

Mata Count Vandenberg melebar.

kata-kata Romawi.

Aku tahu apa artinya itu.

“Kami akan mengejar musuh kembali ke Kekaisaran dan mengalahkan mereka.”

Pernyataan yang berbeda dari yang diharapkan.

Orang-orang di ruang konferensi terkejut.

Leave a Comment