Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 191 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 191

new game (1)

Sudah waktunya untuk pertempuran yang panjang.

Istana Kerajaan Kairo menjadi sunyi senyap.

‘Pilihan saya dipertaruhkan dalam nasib Kairo.’

Daniel Kairo.

Bahkan setelah dia memberi perintah untuk menyerang Roman Dmitry, sejak saat itu dia terus mengulangi apakah pilihannya benar.

Mempertimbangkan nilai keberadaan sebagai kerajaan, jelas bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Namun, tergantung pada keberhasilan atau kegagalan, harga yang harus ditanggung Kairo cukup ekstrem untuk digambarkan sebagai surga atau neraka.

Jika berhasil.

‘Satu kemenangan akan membawa Kairo ke jalan yang sama sekali berbeda dari sebelumnya. Orang-orang akan bangga karena tidak menyerah pada Kronos, dan pada saat yang sama membersihkan para pemberontak dan menyelesaikan sistem sebagai kerajaan. Terlepas dari konflik dengan Kekaisaran Kronos, itu pasti menjadi kesempatan untuk melarikan diri dari kenyataan sebuah negara kecil.’

masalahnya adalah.

Itu adalah sebuah kegagalan.

Itu tidak berakhir dengan hanya kehilangan pasukan dalam perang, tetapi mungkin membayar harga yang lebih tinggi.

‘Pertempuran ini adalah perang yang mengerahkan semua pasukan Front Barat. Saat mereka dikalahkan di luar kastil, Kekaisaran Chronos akan mengambil kesempatan itu dan mencoba menghancurkan Barat. Jika titik strategis diberikan kepada musuh, Kronos dapat menyimpang dari rute ke arah yang secara langsung menargetkan Kairo, tidak peduli seberapa tidak konsistennya dengan Federasi Kerajaan. Pertempuran yang telah mendahului pertempuran membenarkan perang, dan bahkan jika mereka pertama kali campur tangan dalam pemberontakan, tidak mungkin kita bisa melawan logika kekuasaan.’

Itu kemungkinan terburuk.

Meski begitu, dalam keadaan di mana kekuatan kerajaan dilemahkan oleh perang saudara, kekalahan itu memiliki konsekuensi yang tidak dapat diubah.

Oh ya.

Itu sulit.

Jika Anda tahu jawabannya.

Tidak, setidaknya jika harga tanggung jawab hanya nyawanya sendiri.

Saya tidak akan begitu cemas dan cemas.

‘Pilihan saya telah menempatkan Kairo di jalan yang tidak bisa kembali. Bahkan jika itu adalah pilihan untuk kerajaan, sejarah benua akan membuat saya bertanggung jawab atas kekalahan. Dan banyak orang akan mati. Untuk kekaisaran yang ingin menggunakan Hositamtam Kairo sebagai jembatan untuk penaklukan benua, kami membuat pilihan yang memberikan tujuan yang sempurna.’

Pendapat orang-orang itu benar.

diri.

Dia adalah orang yang tidak cocok dengan usia yang bergejolak.

Melihatnya gemetar karena kecemasan sendirian di istana kerajaan yang kosong jauh dari raja yang jujur ​​dan tak tergoyahkan yang diinginkan rakyat.

Saya tidak ingin menggunakan alasan bahwa itu karena usia saya yang masih muda.

Roman Dmitry baru berusia pertengahan 20-an, melawan Kekaisaran Kronos di garis depan.

Hanya saja Anda tidak punya cukup

Kairo memiliki seorang raja yang layak untuk sebuah negara kecil, dan bahkan jika itu adalah keputusan yang tepat, dia tidak yakin bahwa ini adalah jawaban yang tepat.

Saya cemas dan cemas.

kursi raja.

Ada harga yang besar untuk membayar kembali untuk satu kata.

Jadi, jika kemampuan Anda kurang, Anda mencoba mempercayai orang yang akan mengimbanginya.

Saat itu.

naik

dari jauh.

Suara langkah kaki yang mendesak terdengar.

Seseorang berlari di lorong dan berlari ke tempat Daniel Cairo berada.

namun.

Menabrak.

Pintu terbuka.

Saat aku memeriksa wajah Simon saat dia masuk.

‘Ah, Tuhan.’

Dengan ekspresi cerah seolah-olah dia memiliki segalanya di dunia, Daniel Cairo mengepalkan tangannya.

* * *

Itu adalah kemenangan besar.

Di luar layar, Count Vandenberg berbicara dengan wajah yang tidak bisa menahan kegembiraan kemenangan.

[Yang Mulia Raja! Kairo menang! Ada satu pertempuran di barat, dan sebagai hasilnya, Pangeran Fabio, komandan Kekaisaran Kronos, terbunuh dan pasukan lainnya ditangkap!]

Kerajaan Kairo.

Para pemimpin yang berkumpul dengan tergesa-gesa berseru sorak-sorai.

Mereka sama-sama cemas, dan berita dari Barat seperti oasis di padang pasir.

Daniel Kairo bertanya.

“Apa yang akan terjadi pada kita?”

Rintangan berbahaya telah dilewati.

Tapi itu masih belum sepenuhnya menyelesaikan masalah.

Proses pembersihan bagian dalam tetap ada, dan pasukan diperlukan untuk mempersiapkan tanggapan Kronos.

Terutama.

Keamanan Roman Dmitry adalah masalah penting.

[Kerusakan sekutu dapat diabaikan. Ini semua berkat penampilan Roman Dmitry. Serangan mendadak membingungkan musuh, sementara Roman Dmitry menangani Count Fabio, yang dengan cepat membuat lawannya menyerah. Dan dalam prosesnya, saya berurusan dengan Gustavo, komandan Knights of the Kronos Empire.]

Itu benar-benar pencapaian yang luar biasa.

Meskipun Daniel Cairo memberi perintah untuk menyerang, dia ragu apakah dia bisa mengalahkan Kekaisaran Kronos di luar kastil.

Sebanyak itu, gen kekalahan Kairo terukir di tulangnya.

Kemenangan itu bukanlah hasil yang sangat kukenal di Kairo, dan kupikir beruntung bisa menang melawan kekuatan besar Kekaisaran.

Ngomong-ngomong.

Kemenangan dengan kerusakan minimal.

Daniel Cairo tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.

Saya ingin bersorak seperti orang lain, tetapi ada fakta yang tidak boleh saya lupakan sekarang.

‘Perang belum berakhir. Diplomasi di luar medan perang juga merupakan cabang dari perang. Jika dialog dengan Kekaisaran Kronos tidak dapat diselesaikan dengan baik, bahkan jika pertempuran dimenangkan, itu dapat menyebabkan hasil yang buruk.’

“Saya tidak tahu bagaimana Kekaisaran Kronos akan keluar dari masalah ini. Setelah kami menjamin keselamatan para tahanan sebanyak mungkin, mulai sekarang, kami akan bersiap untuk negosiasi dengan Kronos. Tujuan utamanya jelas. Daripada mengemudi situasi yang ekstrim melalui kekacauan, kita harus menyelesaikan pekerjaan ini setenang mungkin. Kita belum menyelesaikan perang saudara. Meskipun aristokrasi Marquis Benedict telah jatuh, perlu diingat bahwa mereka perlu waktu untuk menyelesaikan pengaruh mereka dan bangsawan kekaisaran.”

[Saya akan menerima pesanan.]

Layar yang diwarnai dalam kegelapan.

Daniel Cairo menarik napas dalam-dalam.

Dia tidak membiarkan kecerobohannya, tapi aura lega menyebar di wajahnya.

* * *

dataran barat.

Api hangat berkobar di tempat yang jarang penduduknya.

Hwareuk.

berdeguk.

Perang ini, seperti yang dikatakan Count Vandenberg, hanya menimbulkan sedikit kerusakan.

Tapi itu adalah standar perang umum, dan itu tidak berarti bahwa sangat sedikit yang terbunuh.

Ratusan orang mengorbankan nyawa mereka untuk operasi tersebut.

Kadang-kadang, para komandan yang kejam tidak melakukan pemakaman karena kekacauan, tetapi Roman Dmitry tetap tinggal sampai semua mayat dibakar.

Kematian itu akrab.

Saya telah menyaksikan banyak kematian di kehidupan masa lalu saya, tetapi saya mencoba untuk tidak terbiasa dengan sikap menerima kematian selain itu.

Orang-orang yang mempertaruhkan hidup mereka untuk diri mereka sendiri.

Meskipun itu adalah pilihan mereka, dia tahu betul bahwa saat dia menerima pengorbanan orang begitu saja, komandan akan kehilangan kepercayaannya.

Romawi juga.

Karena suatu saat ia terpaksa harus berkorban.

Melihat api yang menyala, dia menunjukkan rasa hormat kepada mereka.

“Pastikan Anda membersihkan lingkungan Anda.”

“Baik.”

Pemakaman selesai.

Roman Dmitry, yang meninggalkan Chris untuk membersihkan diri, segera kembali ke kastil dan memeriksa kondisi yang terluka.

ruang yang luas.

Itu penuh dengan orang-orang yang terluka.

Orang-orang mengerang kesakitan dan mencari terapis, dan banyak terapis memantau kondisi pasien untuk melihat di mana mereka muncul.

sebelum meninggalkan pertempuran. Roman Dmitry menghubungi Pangeran Fabius dan memerintahkan penyembuh ibukota dikirim ke barat.

Dmitry berjanji untuk menjaga keamanannya, dan Count Fabius mengirim begitu banyak terapis untuk memastikan dia menyelesaikan pekerjaannya.

Mereka semua mengabdikan diri untuk pengobatan.

Itu bukan perawatan sederhana, tetapi ramuan mahal dituangkan tergantung pada kondisinya.

Prajurit lain melihatnya.

Mengetahui bahwa pemandangan di depan mereka berasal dari Roman Dmitry, mereka benar-benar kagum.

“Luar biasa.”

“Menggunakan ramuan untuk menyembuhkan satu prajurit.”

“Bahkan jika Dmitry punya banyak uang, itu semua berkat Roman Dmitry-sama.”

perang ini.

Cara dia memandang Roman Dmitry berubah.

Kekuatan yang luar biasa membangkitkan kekaguman, dan saya tidak punya pilihan selain dengan tulus mengakui untuk merawat para prajurit setelah perang usai.

Faktanya, bahkan pada awalnya, dia tidak memahami kesetiaan buta tentara Dmitry.

Saya pikir perintah Roman Dmitry benar-benar bodoh untuk melompat ke dalam lubang api, tetapi setelah melihat perlakuan mereka, saya menyadari apa sumber kepercayaan itu.

Romawi Dmitry.

Dia tidak mengabaikan rakyatnya.

Untuk membuat mereka puas dengan hadiahnya, dia memberi mereka perawatan yang tidak pernah mereka terima di tempat lain.

Pada pandangan pertama, mereka mengatakan bahwa jika mereka mati atau menjadi cacat dalam perang, mereka akan mengirimkan kompensasi yang layak kepada keluarga mereka.

Mengikuti Roman Dmitry bukanlah tugas yang mudah.

Dia ditakdirkan untuk selalu mengunjungi tempat berbahaya sebanyak reputasinya di benua itu, tetapi meskipun demikian, itu adalah makhluk yang layak untuk kesetiaannya.

Pada saat pengobatan berakhir.

Ada eksistensi yang berbicara dengan Roman Dmitry.

“Bisakah kamu meluangkan waktu sebentar?”

Dia adalah kepala Staf Barat.

Itu adalah Baron Noel.

* * *

Staf adalah otaknya.

Alih-alih bertarung langsung di medan perang, ia menyusun rencana dan memimpin situasi sehingga bidak caturnya mengarah ke arah yang ideal.

Itu tidak berbeda kali ini.

Dia menyarankan arah yang stabil bahkan jika dia sedikit cerdas.

Saat tinggal di Front Barat, dia mengalami banyak pertempuran, dan rasa sakit yang dia alami tidak memungkinkan operasi Roman Dmitry dalam pikirannya.

sampai saat terakhir.

Baron Noel skeptis dengan operasi itu.

Mempertimbangkan kekuatan Cronus dan Kairo, pertempuran di luar kastil tidak dapat dijamin.

Ngomong-ngomong.

Itu adalah kemenangan besar.

Baron Noel menghadapi kenyataan sendiri saat melihat pembukaan gerbang dan kembali ke gerbang emas (錦衣還鄕).

“Aku sudah mundur.”

Flora Lawrence.

Dia bersikeras untuk percaya pada Roman Dmitry sampai akhir.

Selain fakta bahwa dia telah menjalin hubungan di wilayah timur laut, dia adalah orang yang tahu bagaimana memahami tren dan menerimanya.

Keputusan untuk membuka gerbang, dan saran untuk mempercayai Roman Dmitry dan melindungi kekuatan sebanyak mungkin dari belakang.

Pemikiran terbuka seperti itu akhirnya menghasilkan hasil yang paling positif.

penglihatan itu terbuka.

Sekarang bukan waktunya untuk memikirkan maju ke ibukota, tetapi itu perlu untuk berkembang sebagai orang yang cocok untuk Front Barat.

untuk membuat komitmen.

Baron Noel menemukan Roman Dmitry.

Dia pindah ke tempat yang langka, dan mengucapkan kata-kata yang tulus.

“… … Kami mohon maaf karena memandang negatif penilaian Roman Dmitry sementara itu. Saya benar-benar tidak percaya. Lahir di negara bernama Kairo, kenyataan yang saya hadapi sebagai penasihat negara kecil tidak diizinkan untuk membuat keputusan seperti hari ini . Saya pikir saya telah mendapatkan pengalaman saya sendiri di Front Barat, tapi saya rasa itu hanya pandangan sempit. Jadi saya hanya ingin mengucapkan terima kasih bersama dengan permintaan maaf saya. Berkat ini, Front Barat dan Kerajaan Kairo telah aman.”

Baron Noel.

Dia adalah orang yang baik.

Dunia yang dia alami hanya memaksanya untuk membuat pilihan negatif, dan dia cocok untuk Front Barat.

Kairo.

Negara yang disebut Negara Kecil didukung oleh orang-orang seperti Baron Noel.

Untuk alasan apa pun, ada makhluk berdarah dan berkeringat di garis depan, dan karena keberadaan mereka, Kairo selamat dari invasi kekuatan asing.

kata Roma.

“Tidak. Di medan perang, kepercayaan buta adalah racun yang mematikan. Saya tidak membabi buta mengikuti pilihan saya, tetapi sangat penting bahwa saya memiliki perbedaan pendapat. Hanya dengan begitu kita dapat sampai pada kesimpulan yang lebih ideal. Baron Noel melakukan bagiannya, dan kami memenangkan perang pada akhirnya.”

“Terima kasih telah mengatakan itu. Omong-omong, apa yang Anda rencanakan di masa depan? Setelah mengamankan tahanan Kronos, kami berada di atas angin di meja perundingan.”

mengubah topik.

Masih ada pekerjaan yang harus dilakukan.

Perang akan benar-benar berakhir hanya ketika negosiasi dengan Kronos berhasil diselesaikan, dan seluruh pimpinan memikirkannya dengan penuh harap.

Tapi.

Roman berpikir berbeda.

“Situasinya tidak seberharap yang kita kira.”

“… … Maksud kamu apa?”

preseden di masa lalu.

Roman Dmitry menegaskan pilihan Kronos.

“Bahkan jika kita memiliki banyak tawanan perang, Kekaisaran Kronos tidak akan pernah mengizinkan kita untuk bernegosiasi.”

Leave a Comment