Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 204 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 204

wheel of fortune (4)

Moning awal.

Mengambil napas dalam-dalam dari udara fajar yang dingin, pelatihan unit langsung di bawah Roman Dmitry, yang dipimpin oleh Chris, dimulai.

“Mulai sekarang, canter dimulai.”

Itu adalah pelatihan sederhana.

Mula-mula dia berlari dengan kecepatan sedang untuk menghangatkan diri, dan Flora Lawrence dengan cepat menyusul kerumunan pria.

Pernafasan cukup stabil.

Orang biasanya berpikir bahwa kekuatan fisik staf itu lemah, tetapi dia melatih panahan dan tidak mengabaikan pelatihan fisik.

Kecepatan itu semakin cepat.

Tanpa waktu untuk menstabilkan pernapasannya ke titik di mana paru-parunya sakit, Flora Lawrence berusaha mengendalikan napasnya sebanyak yang dia bisa.

hanya sekali.

Ketika napas Anda berhenti, itu berakhir.

Dalam tes minggu ini, saya tidak ingin gagal dari pelatihan pertama.

“Aduh, wah.”

sekitar 1 jam.

Saya basah kuyup oleh keringat dari canter yang dimulai di pagi hari.

Panas naik dari rambut yang diikat, dan udara yang menyentuh kulit terasa dingin, tidak seperti tubuh yang menjadi panas. Untuk latihan pagi, rasanya agak terlalu intens sejak awal.

Pasukan khas menyelesaikan pelatihan dengan canter yang berlangsung paling lama 30 menit, tetapi tentara Dmitry menerima canter pagi sebagai hal yang normal.

Akhir sudah di depan mata.

Saya pikir itu akan berhenti sekarang, tetapi Chris tiba-tiba memasuki celah gunung.

‘pasti.’

Kecemasan telah menjadi kenyataan.

Ini adalah awal dari kanopi.

Chris mulai berlari di jalan pegunungan yang curam, dan napasnya yang merangsang otaknya disertai dengan vertigo karena dia tidak bisa bangun ke dagunya.

Kepalaku berputar kencang.

Jika saya tahu sebelumnya bahwa itu adalah tingkat intensitas ini, saya akan membagikannya secara fisik, tetapi saya tidak pernah berpikir bahwa akan ada canter skala penuh setelah berlari selama satu jam.

Diatas segalanya.

Tidak seperti dirinya, dia mengagumi para prajurit yang belum kehabisan napas.

“Hei, sial.”

pernapasan menjadi kasar.

Itu melampaui ranah kontrol kecepatan.

Flora Lawrence bertahan dengan kekuatan mentalnya, dan Chris memperhatikan bagaimana dia mengejarnya dan mengangkat suaranya.

“Morning canter adalah latihan untuk bertahan hidup. Medan perang tidak peduli dengan situasi Anda. Seberapa pagi, apakah Anda sudah makan, dan apakah Anda dalam keadaan sehat? Anda tidak bisa selalu bertarung dalam kondisi sempurna. Jadi dorong diri Anda untuk batasnya setiap hari. Setelah menghabiskan seluruh staminamu seolah-olah akan mati, kamu akan melihat ‘kenyataan’ yang akan kamu hadapi di medan perang.”

Ini bukan pelatihan untuk merawat tubuh Anda.

bertahan hidup.

Untuk bertahan hidup dalam situasi di mana darah dan kematian merajalela, bahkan pelatihan membutuhkan intensitas yang setara dengan itu.

“Pelatihan fisik diperlukan untuk semua orang, terlepas dari posisinya. Bahkan jika itu hanya pekerjaan kepala. Tempat di mana peran mereka bersinar bukanlah barak yang nyaman, tetapi pertempuran lapangan di mana musuh dapat menyerang kapan saja. Jika Anda tidak bisa melakukannya apapun dengan alasan bahwa situasinya mendesak karena Anda tidak memiliki stamina pada saat itu, Anda tidak dapat menghindari kematian di medan perang. Begitu juga untuk posisi lain. Bahkan jika itu hanya pekerjaan membawa perlengkapan militer, kedua kaki harus bertahan sampai akhir untuk melakukan peran mereka di medan apa pun.”

Itu adalah serangan yang terang-terangan.

Menyaksikan Flora Lawrence tertinggal, Chris berbicara tentang realitasnya.

kata-katanya.

tidak tahu

Jadi dia tidak mengabaikan pelatihannya, tetapi pasukan Dmitry terlalu kuat sejak awal.

1 jam pemanasan canter.

1 jam canter gunung skala penuh.

Total 2 jam canting selesai.

Flora Lawrence, yang menyelesaikan canter sampai akhir meskipun dia sedikit tertinggal dari tim utamanya, menunjukkan wajah yang sepertinya akan segera mati, berkeringat seperti hujan.

Kakiku gemetar.

Saat saya berlari, saya memuntahkan apa yang ada di dalam diri saya beberapa kali, dan saya hanya ingin segera duduk di kepala saya berputar-putar.

Tetap saja, aku mengacaukannya.

Aku ingin menunjukkan padanya sekuat mungkin, tapi kata-kata Chris selanjutnya menjerumuskannya ke kedalaman keputusasaan.

“Aku akan memulai pertarungan ilmu pedang mulai sekarang!”

pelatihan yang belum selesai.

Neraka baru saja dimulai.

* * *

Itu adalah jadwal yang gila.

Dalam pertarungan ilmu pedang yang dilakukan setelah mendorong kekuatan fisiknya hingga batasnya, Chris mengatakan ini.

“Poin terpenting di medan perang adalah seberapa efektif Anda bisa bertarung ketika stamina Anda mencapai batasnya. 10 menit setelah pertemuan pertama dengan musuh. Pada saat itu, itu akan menunjukkan kepada Anda gambar terbaik yang muncul di pikiran dalam kondisi sempurna, tetapi setelah 10 menit, Anda akan merasa seperti Anda memiliki belenggu di sekujur tubuh Anda. Saat itulah perang yang sebenarnya dimulai. Jika tubuh mengikuti kendali pikiran bahkan ketika pernapasan tidak normal dan anggota badan tidak bergerak bebas, saya dapat meyakinkan Anda bahwa tentara biasa tidak akan bisa berurusan dengan Anda.”

Tujuan pelatihan itu jelas.

ekstrim.

Itu mendorong para prajurit hingga batasnya.

Mereka semua menghabiskan banyak kekuatan fisik karena canter sebelumnya, tetapi mereka mulai berlatih tanpa sepatah kata pun yang tidak disukai.

“Hah.”

keran.

Kakak!

Dalian seperti pertempuran nyata.

Prajurit Dmitry menarik napas dan mendorong prajurit di sisi lain.

Seperti yang dikatakan Chris di premis, tubuh tidak dalam kondisi terbaiknya.

Namun, serangannya sangat tajam.

Dia mendorong lawan ke sudut dan terus menyerang titik vital, tetapi kemampuan bertahan prajurit yang bertahan tidak tangguh.

pertarungan yang penuh gairah.

Itu adalah adegan yang terjadi di seluruh teater.

Dalam serangkaian situasi, Flora Lawrence tidak bisa tidak tercengang.

‘… … Apakah ini latihanmu yang biasa?’

pelatihan Dmitry.

Itu sangat sulit.

Bahkan para ksatria yang melatih tubuh mereka selama sisa hidup mereka cukup kuat untuk menjulurkan lidah mereka, tetapi tentara Dmitry terbiasa menerima serangkaian situasi.

Bukan hanya itu. Seperti apa lagi pertempuran itu?

Selain kekuatan individu mereka, mereka menunjukkan penampilan yang menakutkan, bahkan setelah dua jam berlari.

mendadak.

Saya ingat Dmitry di medan perang.

Mereka adalah tentara yang kuat.

Itu membanjiri para prajurit Kekaisaran Kronos, yang terkenal kuat, dan tidak menunjukkan gangguan apa pun dalam pertempuran kejutan.

Pada saat itu, saya hanya berpikir itu hebat.

Pasti banyak konsumsi fisik karena pengejaran yang terlambat, tetapi tentara Roman Dmitry secara sepihak mendorong lawan.

kekuatan pendorongnya.

Itu ada di sana dalam pelatihan.

Anda menerima pelatihan konyol ini sebagai rutinitas sehari-hari, bagaimana Anda bisa tidak kuat?

‘Sebenarnya, ini adalah teori yang sangat sederhana untuk melatih tentara melalui pelatihan intensitas tinggi. Namun, alasan mengapa hal itu tidak dapat diterapkan pada kenyataan adalah bahwa para prajurit merasakan kebencian terhadap situasi yang mendorong mereka ke ekstrem. Tetapi tentara Roman Dmitry tidak menunjukkan tanda-tanda ketidakpuasan. Sebaliknya, mereka secara aktif terlibat dalam pelatihan dan menunjukkan keinginan mereka untuk mengembangkan diri.’

kontrol penuh.

Itu adalah kekuatan Roman Dmitry.

Imbalan yang jelas dan hasil yang jelas menunjukkan kepada para prajurit bahwa cara yang mereka lakukan tidak salah.

Kepercayaan dibangun satu demi satu.

Dalam proses mengalahkan Barco, mengalahkan Hector, dan mengalahkan Benedict dan Cronus.

Tentara Dmitry menjadi yakin bahwa jika mereka percaya dan mengikuti Roman Dmitry, mereka tidak akan mati.

Jadi, tidak peduli seberapa berat pelatihannya, tidak ada alasan untuk tidak mengikutinya, mengingat itu mengorbankan nyawanya.

Semua orang terbakar dengan antusias.

Mereka bertarung dengan sengit, dan situasi berbahaya tercipta seperti di kehidupan nyata.

Cedera tidak menjadi perhatian.

Ada juga kepercayaan bahwa Roman Dmitry akan bertanggung jawab jika terjadi kecelakaan, dan di atas segalanya, Dmitry menunjukkan respons yang jelas terhadap kecelakaan sesekali.

Tabib yang sedang menunggu menyembuhkan lukanya menggunakan ramuan mahal, dan setelah itu, dia menjaga keamanan sambil mengamati perkembangannya.

preseden di masa lalu.

Itu menciptakan adegan di depan saya.

Flora Lawrence menelan air liur kering pada panas yang terpancar dari para pria.

‘… … Aku juga tidak bisa menyerah.’

Itu sulit.

Stamina yang habis oleh canter tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan, tetapi Flora Lawrence juga pergi ke samping dan bergabung dalam pertarungan.

Untungnya, belum ada lawan yang ditetapkan.

Dia baru saja berlatih ilmu pedang melawan orang-orangan sawah, tetapi mata tajam Chris tidak memungkinkan dia untuk beristirahat sama sekali.

Setiap orang akan jatuh ke dalam rasa heran.

Tapi Flora Lawrence berbeda.

Meskipun giginya terkatup di lengannya yang gemetar, dia menunjukkan antusiasme yang sama seperti di awal.

‘Kamu tidak perlu khawatir lagi. Saya bukan sumber daya tempur, jadi saya tidak bisa membantu tetapi kurang dalam latihan kekuatan.’

namun.

Bukan gilirannya untuk membuktikan dirinya.

peran masing-masing berbeda.

Flora Lawrence menerima kekurangannya, dan lebih mengingat arti pelatihan.

* * *

beberapa hari kemudian.

Chris melapor ke Roman Dmitry.

“Selama ini latihan dilakukan tanpa kendala. Ia langsung pingsan begitu latihan di hari pertama selesai, dan di hari kedua latihan, ia pingsan karena canter dan menunjukkan tanda-tanda dehidrasi, namun ia menunjukkan kemauan. untuk melakukan pelatihan entah bagaimana jika dia sadar. Tentu saja, saya masih belum sepenuhnya beradaptasi dengan pelatihan, tetapi saya tidak melihat alasan diskualifikasi.

Kurangnya kekuatan fisik bukanlah alasan untuk didiskualifikasi.

Jika sejak awal dia mengharapkan orang yang sempurna, tidak ada satu pun prajurit Dmitry yang akan tertinggal.

Orang-orang dari orang biasa seperti Henderson.

Alasan mereka bisa mencapai kondisi saat ini berasal dari keinginan mereka untuk melanjutkan latihan bahkan jika stamina mereka jatuh ke lantai.

Oleh karena itu, tes selama seminggu adalah proses untuk mengkonfirmasi kehendak.

Tidak peduli seberapa sulit pelatihan Dmitry, jika dia memiliki keinginan untuk menanggungnya, jalan pengembangan telah dibuka.

masalahnya adalah.

Itu adalah peran Flora Lawrence.

“Kemampuan bertarungnya tidak terlalu bagus. Panahan memiliki akurasi yang cukup tinggi, tetapi memiliki keterampilan praktis yang buruk dan sangat lemah dalam pertarungan jarak dekat. Tampaknya ada kebutuhan yang jelas untuk perbaikan di area ini. Dan… ….”

dia adalah ibu tiri

Kemudian, area yang harus dia buktikan dalam tes adalah kemampuan strategis daripada kemampuan tempur.

“Hari ketiga pelatihan taktis benar-benar berbeda dari yang sebelumnya. Grup yang mencakup Flora menang sembilan kali dari sepuluh. Kami dikalahkan oleh strategi anomali sekali, tetapi kami membalikkan situasi berkali-kali dengan menemukan solusi dari hal-hal yang tidak terduga. situasi sampai akhir.”

Sst.

materi disajikan.

Itu adalah catatan tentang apa yang terjadi dalam pelatihan taktis, yang dibaca dengan cermat oleh Roman Dmitry.

9 kemenangan.

mengikuti aturan.

Itu adalah strategi standar untuk memblokir variabel sebanyak mungkin, tetapi poin yang paling mencolok adalah kekalahan terakhir.

Bagaimanapun, serang dengan cara yang masuk akal. Dia juga sangat pandai berimprovisasi.

Faktanya, kekalahan pertama hanya dikalahkan karena komandan lawan, Kevin, menyerang titik yang sangat tajam, dan kemampuan Flora Lawrence juga diakui.

Selain.

Flora Lawrence menunjukkan tingkat kemampuan ini meskipun dia belum beradaptasi dengan Dmitry.

tanya Roman Dmitry.

“Kris. Menurutmu Flora Lawrence adalah yang dibutuhkan Dmitry?”

pada kata itu.

Chris menjawab tanpa ragu-ragu.

“Ya. Flora Lawrence yakin bahwa Dmitry adalah sumber daya yang diperlukan.”

tes satu minggu.

Itu adalah momen untuk mengakhirinya.

* * *

akhir pemberontakan.

Pendirian Kerajaan Dmitry.

Dua minggu telah berlalu sejak itu.

Saat Dmitry tenggelam dalam kehidupan yang damai, Thomas, pemilik restoran Dmitry, berlari ke suatu tempat.

“Kau seharusnya masih memiliki bahan makanan.”

belakangan ini.

Dmitry menikmati ledakan besar.

Orang-orang yang ingin bekerja di tambang besi berbondong-bondong ke sana, pedagang yang ingin berbisnis dengan mereka membuka kios, dan budaya kehidupan malam berkembang secara alami.

Itu adalah dunia yang sangat bagus untuk ditinggali.

Thomas juga sedang dalam perjalanan untuk mendapatkan bahan makanan yang habis lebih awal dari yang diharapkan karena terlalu banyak pelanggan.

Biasanya, semua bahan makanan habis di pagi hari.

Berpikir bahwa dia mungkin tidak memiliki makanan yang dia inginkan, Thomas tidak punya pilihan selain bergerak buru-buru.

Saat itu.

keping!

segi empat.

“Ugh.”

Saat saya sedang berjalan menyusuri gang, saya bertemu dengan seorang pria.

Dia adalah seorang pria ramping dengan jubah menutupi wajahnya, dan dia memandang Thomas dengan tatapan dingin.

“Buka matamu.”

Itu adalah suara yang sangat mengancam.

Thomas hendak mengatakan sesuatu pada rasa sakit yang akan datang, tetapi ketika dia melihat mata orang lain, dia buru-buru menundukkan kepalanya.

Karena ini adalah pekerjaan yang berhubungan dengan orang, aku bisa merasakannya hanya dengan melihat matanya.

Baunya cukup mengintimidasi, dan pengalaman menunjukkan bahwa dia melihat darah dalam perkelahian dengan orang-orang seperti ini.

“… … Maaf.”

Thomas benar.

Menanggapi permintaan maaf yang cepat, pria itu menarik pandangannya dan pindah ke suatu tempat.

berjalan begitu lama

Ketika pria itu memasuki gang dengan beberapa orang, beberapa orang tiba-tiba muncul seperti bayangan dari sekelilingnya.

Tingkah laku mereka biasa saja.

Pemandangan biasa di jalan, kata pria itu dengan suara pelan.

“Rencananya akan berjalan tiga hari dari sekarang. Sampai saat itu, jangan menimbulkan kekacauan sebanyak mungkin, dan kumpulkan informasi seperti sistem keamanan Dmitry. Aku akan menjelaskan rencana yang tepat kepadamu di sini dalam dua hari.”

“Baik.”

Orang-orang itu mundur.

Kemudian, seolah-olah mereka muncul untuk pertama kalinya, mereka menghilang seolah-olah meresap ke dalam bayang-bayang.

Lalu.

Pria yang memberi perintah juga pindah ke kegelapan gang.

Leave a Comment