Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 224 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 224

Land of the blind (3)

Jacqueline menangkupkan wajahnya.

Tubuhnya bergetar dan terisak, dan dia tidak bisa berhenti menangis, bercampur dengan keputusasaan atas emosi yang tidak bisa dia tangani.

“… … Maaf, aku benar-benar minta maaf. Aku tidak pernah mengira Count Rondon adalah orang yang bekerja begitu keras untuk kita. Tidak, aku tidak berpikir. Semua orang memanggilnya patriot, jadi aku selalu meragukan niatnya untuk kehangatannya. ”

Lahir dari keluarga biasa.

Jacqueline menjalani kehidupan yang berbeda dari yang lain.

Daripada merencanakan masa depan yang jauh, kehidupan di depan saya lebih diprioritaskan, dan karena saya hidup seperti itu, membangun keluarga dan bertanggung jawab atas mata pencaharian anak-anak saya menjadi segalanya dalam hidup saya.

Itu adalah kenyataan yang membosankan.

Mengetahui bahwa kenyataan tidak akan berubah bahkan jika kita mencoba hal yang sama seperti yang kita lakukan sekarang, ketidakpuasan kita hanya meningkat seiring berjalannya waktu.

menjadi berpikiran sempit

penglihatan menyempit.

Kisah sukses orang-orang yang kita dengar dari waktu ke waktu tidak senyata kisah negara-negara yang jauh.

“Heh heh, bagaimana aku harus melakukan ini? Tolong beri tahu aku caranya. Aku tidak tahu. Bahkan setelah melakukan hal yang begitu hebat, masih sangat sulit untuk menerima situasi ini.”

dia adalah.

itu hanya masyarakat umum.

Dia menjadi pahlawan Redford secara kebetulan, tetapi pada kenyataannya, dia spesial dalam prosesnya, jadi dia tidak bisa memimpin orang.

Sebaliknya, karena mereka adalah orang biasa, orang-orang bersimpati dengan komentar Jacqueline.

Jacqueline adalah target agitasi, tetapi pada kenyataannya, siapa pun dapat sepenuhnya menggantikan peran Jacqueline.

Wajahnya ternoda oleh air mata.

Dikonfirmasi oleh Roman Dmitry, wajahnya berkerut mengerikan seperti seorang pria yang dunianya benar-benar runtuh.

Sebagai orang biasa yang menjalani kehidupan yang berulang setiap hari. Saya tidak memiliki pengalaman untuk menerima serangkaian situasi.

Frustrasi.

Dia terisak-isak dan menangis dengan keras, terlepas dari apa yang orang lihat.

Sebuah ruang di mana keheningan diselesaikan.

Orang-orang tidak bisa berkata apa-apa.

Dia tidak mengkritik Jacqueline atau menghiburnya.

Karena mereka tidak berbeda.

Dia memproyeksikan dirinya ke Jacqueline, dan akhirnya meninggalkan Roman Dmitry untuk menilai situasi sepenuhnya.

kata Roman Dmitry.

“Jacqueline. Kamu juga punya cerita sendiri. Kerusuhan yang menyerang Earl of Rondon bukan untuk keuntungan pribadi, dan kamu, yang merampok koin emas, memberikannya kepada orang-orang, membuktikan untuk apa kamu membawa senjata. Namun… ….”

Sst.

mengambil pedang

Terlepas dari tatapan bingung orang-orang, dia mengarahkan pedang ke leher Jacqueline.

“Tidak ada alasan untuk apa yang kamu lakukan untuk alasan apa pun. Kamu dihasut dan menyerang kereta Count Rondon, membunuh tentara yang tidak bersalah dalam prosesnya. Mereka juga memiliki keluarga. Bahkan jika kamu memulai kerusuhan untuk keluargamu, kesalahpahamanmu menyebabkan para prajurit ‘ keluarga kehilangan satu-satunya ayah dan anak mereka. Menurut Anda apa yang dapat Anda bayar untuk itu? Bahkan jika Anda memohon dengan air mata, itu tidak berarti bahwa orang mati dapat kembali.”

melihat orang

Ini bukan hanya tentang Jacqueline.

Dengan hanya Jacqueline di sampingnya, kata-kata Roman Dmitry ditujukan untuk semua orang yang terlibat dalam kerusuhan itu.

“Air tumpah. Agar Redford tidak mengulangi preseden yang sama, kesalahan tidak dapat menghancurkan tanggung jawab atas tindakan. Jacqueline. Anda bukan ‘pahlawan Redford’ yang dihormati orang. Saya hanya seorang pembunuh yang melakukan pembunuhan dalam satu kesalahan, dan aku akan meminta pertanggungjawabannya.”

Jacqueline memejamkan matanya.

menerima kematian.

Tubuhnya yang gemetar membuktikan bahwa dia adalah manusia yang rapuh, tetapi darah Count Rondon berkilauan di kepalanya.

kesalahan mereka sekaligus. Seseorang yang mendedikasikan dirinya untuk Kerajaan Redford akan segera mati.

Jika dia memberinya sedikit lebih banyak kekuatan, Count of Rondon, yang jatuh berdarah dan jatuh, tidak akan pernah bisa bangun.

mengacaukannya

dia setidaknya. Dia tidak menghindari apa yang telah dia lakukan.

“Dengar, warga Redford. Ingat hari ini Jacqueline mungkin bukan pahlawan Redford, tapi dia akan tetap menjadi penyelamat yang menerima kematianmu dan menanggung dosamu. Nanti, ketika kamu melakukan kesalahan yang sama berulang-ulang. tidak ada orang seperti Jacqueline yang menggantikan dosa-dosamu.”

Saat itu.

flash.

mengayunkan pedangnya

Seorang pria yang terlalu biasa untuk disebut pahlawan.

Persis seperti itu, Jacqueline jatuh ke lantai, berlumuran darah.

* * *

waktu itu.

Count Rondon memimpin pasukannya ke istana kerajaan.

Dia tidak ingin pertumpahan darah yang akan membuat negara menjadi kacau, tetapi untuk saat ini tidak ada cara lain.

‘Kemarahan orang-orang telah mencapai puncaknya. Itu hanya menyerang saya sebagai bangsawan belaka sekarang, tetapi jika masalah mendasar tidak diselesaikan, kekacauan yang tak tertahankan akan datang kapan saja. Bagaimanapun, untuk masa depan Kerajaan Redford. Seseorang harus mengangkat tangan mereka dan menurunkan Raja Redford dari takhta.’

bahkan sambil berjalan.

Pikiranku terjerumus ke dalam kebingungan yang tak berujung.

Meskipun mereka sekarang sepakat tentang tujuan menjatuhkan Raja Redford, Roman Dmitry berharap untuk merebut takhta dan naik takhta sendiri.

Itu masalah lain.

Raja Redford memiliki seorang pangeran yang mengkhawatirkan keselamatan negaranya.

Ketika dia mengingat wajah pangeran yang mengatakan kepadanya bahwa dia bersedia memberontak demi negara ini, dia bertanya-tanya apakah benar mengikuti Roman Dmitry.

di bawah langit yang sama.

Garis keturunan kerajaan tidak dapat dibagi dua.

Jika Anda ingin menggulingkan raja dan mengklaim takhta, Anda tidak punya pilihan selain mengambil nyawa sang pangeran.

‘Untuk apa aku memberontak?’

hanya satu tujuan.

kesejahteraan negara

Menilai dengan sangat dingin, Pangeran Redford tidak layak naik takhta.

Di masa kekacauan, seseorang membutuhkan seseorang untuk menyelesaikan kekacauan, tetapi bertahun-tahun telah membuktikan bahwa pangeran bukanlah orang yang hebat secara politik.

Dia juga meminta saya untuk memimpin pemberontakan.

Seolah-olah dia tahu bahwa tindakan raja itu salah, tetapi dia mengakui bahwa dia tidak memiliki kekuatan dan kemampuan untuk membalikkan situasi.

cabang pilihan.

memutuskan

Saat Anda datang ke istana dengan senjata Anda, keraguan sesaat akan menghancurkan segalanya.

“Maaf, Pangeran.”

Pilihan ada di tangan pemimpin.

Bahkan bagi mereka yang mengikutinya.

Count Rondon tidak lagi terguncang.

“Kepala Ksatria.”

“Katakan.”

“Saat Anda memasuki istana. Kami hanya akan meminta satu percakapan. Jika Ksatria Kerajaan yang mengikuti Yang Mulia menunjukkan kemarahan mereka kepada kami, maka tanpa ragu-ragu, tiup kepala Komandan Ksatria Kerajaan dan taklukkan pasukan di bawahnya sekaligus. ingatlah Pada akhirnya, ini adalah pertarungan yang menggerogoti daging Redford. Tanpa hasil dan proses, Redford pasti akan jatuh ke dalam kehancuran.”

“… … Baik.”

Komandan ksatria menunjukkan ekspresi yang rumit.

Knights of London dan Royal Knights sudah dekat, tetapi dia tidak menunjukkan keraguan dalam perintah Count of London yang dia ikuti.

Itu adalah sesuatu yang selalu saya inginkan.

Menyaksikan pengabdian Earl Rondon kepada negaranya, orang selalu berpikir bahwa kenyataan akan berbeda jika orang seperti itu menjadi Raja Redford.

Akhirnya.

tiba di istana kerajaan.

Namun, penjaga membuka pintu seolah menunggu mereka.

“Silakan masuk ke dalam.”

di luar pandangan.

Ada ksatria kerajaan.

Mereka menemukan Count Rondon dan berlutut.

“Ksatria Kerajaan Redford adalah orang-orang yang melindungi keluarga kerajaan. Mengetahui bahwa melawan Yang Mulia Raja adalah kejahatan pengkhianatan, saya membuat keputusan untuk menegakkan negara. Kami akan menutup mata dan menutup telinga kami di sini. . Jadi dapatkan apa yang Anda inginkan. Lakukan apa yang harus Anda lakukan untuk Redford, untuk negara ini.”

Hitung keputusan Rondon.

Orang-orang dari keluarga London bukan satu-satunya yang menginginkannya.

* * *

orang di istana.

Mereka memiliki hal-hal untuk didengar.

Orang-orang berbicara tentang Count Rondon sebagai seorang petani, tetapi isi informasi yang mengalir ke istana berbeda.

Harapan Redford.

Dalam keadaan keuangan yang runtuh, Earl of Rondon begitu berdedikasi pada negara sehingga kekayaan besar yang dia peroleh dari generasi ke generasi habis.

Itu adalah langkah yang tidak bisa dibandingkan dengan raja.

Tidak seperti raja, yang pergi ke meja judi setiap hari dan menghabiskan uangnya, dan terobsesi dengan wanita dan alkohol, Earl of London mengambil tugas raja.

yang seperti itu.

membuka pintu

Meskipun mereka tahu arti pedang keluarga kerajaan, meskipun mereka tahu bahwa satu penampilan akan merusak nilai mereka.

Komandan Ksatria Kerajaan menutup matanya.

Meskipun dia tidak dapat bergabung dengan pemberontakan, dia memutuskan bahwa akan lebih baik bagi Kerajaan Redford untuk menghentikan pertumpahan darah sebanyak mungkin sementara Earl of Rondon naik takhta.

Berkat ini, Count Rondon bisa menyeberang jalan dengan aman.

Dia berjalan melalui koridor panjang yang biasanya digunakan untuk melapor kepada raja, dan angkatan bersenjata mengikutinya dengan kejam.

Hari ini.

Bagaimana anak cucu akan dikenang?

Beberapa akan menyebutnya pemberontak pemberontakan, tetapi catatan sejarah tidak begitu penting.

Seorang pria bernama Maekukno.

Bagi Earl Rondon, prioritas pertama selalu adalah keselamatan Redford.

Apa pun namanya, dia hanya melakukan apa yang menurutnya benar.

nyaring.

membuka pintu

Saat para ksatria keluarga membuka jalan, Count Rondon memasuki ruang di mana raja akan berada dengan ekspresi mengeras.

Saat itu.

Ekspresi Count Rondon menjadi gelap karena takjub.

Ke singgasana aku selalu memandang ke atas.

Raja Redford memiliki wajah pucat dan kepalanya menunduk.

* * *

wajah pucat.

darah menetes dari mulutnya.

Raja telah meninggal.

Dengan informasi yang tidak dapat diterima secara visual, Earl of Rondon menemukan sebuah catatan yang diyakini telah ditinggalkan oleh Raja.

[Hitung Rondon. Ketika saya mendengar bahwa Anda sedang diserang, saya tidak bisa mengendalikan kemarahan saya terhadap diri saya sendiri untuk sementara waktu. Karena kekacauan yang disebabkan olehku, Raja Redford. Meskipun saya tahu Anda berdedikasi untuk Redford, hari-hari ketika Anda mengabaikan saya untuk waktu yang lama membuat saya marah.]

Itu aneh.

Isi surat wasiat itu berbeda dengan apa yang orang katakan tentang raja.

[Sebenarnya, aku punya alasan untuk hidup berlimpah. Orang-orang mengatakan kematian anak-anak saya adalah kecelakaan yang tidak menguntungkan, tetapi di balik layar ada segerombolan kejahatan yang mengancam kesejahteraan Redford. Mereka tidak hanya membunuh putra sulung, mereka juga merenggut nyawa putri mereka yang masih kecil. Dan suatu hari. mengirimi saya surat Ancaman mereka adalah jika dia tidak pergi ke meja judi setiap hari dan menjalani kehidupan yang bejat, dia bahkan akan membunuh putra terakhirnya. Bahkan, yang kedua diracuni oleh racun. Saya tidak menyadari fakta itu karena saya mengambil penawar yang saya dapatkan dari mereka setiap waktu, tetapi jika saya menunjukkan sikap yang benar untuk negara bahkan sedikit, yang kedua akan mati.]

Itu adalah kebenaran yang tersembunyi.

Ada informasi dalam surat wasiat yang bahkan Count Rondon tidak tahu.

[Saya seorang raja yang tidak kompeten. Dia tidak memenuhi tugasnya sebagai raja, dan sebagai ayah dari anak-anak, dia dengan egois merawat anak-anaknya. Tapi sekarang aku tahu bukan itu masalahnya. Seandainya saya lebih serakah untuk melindungi anak-anak saya, banyak orang di Redford akan kehilangan nyawa mereka. Hitung Rondon. Anda adalah pemimpin yang diinginkan Redford. Jika saya turun dari takhta, Redford akan segera mendapatkan kembali stabilitas di sekitar Anda. begitu. Jangan sampai ada darah di tanganmu. Saya akan bunuh diri agar tidak ada lagi kekuatan jahat yang dapat mengancam saya, jadi tolong jaga negara yang telah saya hancurkan ini.]

“… … Apa ini?”

Tangan yang memegang catatan itu bergetar.

Count Rondon mengatupkan giginya dan membaca kata-kata terakhir.

[Akhirnya, saya harap Anda tidak memaksa pangeran untuk mengambil sisa hidupnya. Bagaimanapun, dia adalah seorang anak dengan sedikit kehidupan yang tersisa.]

Itu bagian akhirnya.

Count Rondon mengambil surat wasiat itu.

Itu sama.

Sama seperti Jacqueline tidak mengetahui kebenarannya, dia juga tidak mengetahui kebenaran Raja.

Itu benar-benar tidak bertanggung jawab.

Kematian ini tidak menghapus kekejaman yang telah dilakukan raja, tetapi ada sesuatu yang harus dia lakukan sebagai Count Rondon.

“Temukan pangeran sekarang juga! Kamu harus mengatakan ini padanya.”

sisa hidup.

meskipun waktu itu singkat.

Earl of Rondon ingin sang pangeran mengetahui kebenaran tentang raja yang tidak kompeten yang dikecam orang.

bahkan tidak kompeten.

Bahwa Raja Redford hanyalah seorang ayah bagi putranya.

Leave a Comment