Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 261 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 261

night of slaughter (4)

Orang tidak dapat menyimpang dari akal sehat sampai mereka mengalaminya secara langsung.

Roman Dmitry mengalahkan Barbossa dan mendengarkan betapa menakutkannya itu, tetapi bahkan sebagai seorang komandan berpengalaman yang mengalami peperangan gunung, dia tidak dapat membuat penilaian di luar akal sehat.

Jadi itu adalah akal sehat. Tidak peduli berapa banyak aku memutar kepalaku dan berpikir berulang kali.

Mustahil untuk mendekati gagasan bahwa sepuluh ribu pasukan diserang oleh hanya satu pendekar pedang.

Ngomong-ngomong.

Bento sudah mati.

Melihatnya jatuh dengan satu pukulan, Count Pablo akhirnya keluar dari ‘kerangka akal sehat’.

‘… … Orang ini benar-benar akan membantai kita semua.’

Aku merinding.

Berpikir bahwa api mungkin digunakan untuk memblokir rute pelarian, seperti yang dipikirkan Bento, ketenangan yang memenuhi wajahnya menghilang seketika.

Prajurit Cronus masih terlihat.

Dia sengaja menahan diri untuk tidak ikut campur dalam situasi kacau, tetapi mulai sekarang, ceritanya berbeda.

“Yale!”

“Iya.”

“Serang Roman Dmitry menggunakan sihir serangan sekarang juga!”

“… … Dalam hal ini, kerusakan pada sekutu kita tidak dapat dihindari.”

“Apa hubungannya dengan itu?! Apa kelihatannya semuanya berjalan sesuai keinginanmu sekarang? Jika tetap seperti ini, bahkan jika kamu mengalahkan Roman Dmitry, kamu akan kehilangan sejumlah besar pasukan! Jika mereka pergi untuk mati di tangan musuh, lebih baik bagi kita semua untuk menyerahkan hidup kita untuk Kekaisaran.”

“Baik.”

Dalam kemarahan Count Pablo, Yale mundur selangkah.

Itu benar.

Ini mungkin kenyataan yang kejam bagi para prajurit, tetapi bahkan Bento khawatir tentang kerusakan pada sekutunya di halaman, jadi dia harus menggunakan senjata yang paling kuat, sihir.

Atas sinyal Yale, para penyihir Pulau Biru muncul ke permukaan.

Kekuatan magis muncul dari mereka, dan sihir muncul secara bersamaan.

“Meriam Aqua.”

“Bola air.”

“Bola Air.”

kuang!

Wah, wah, wah, wah!

Ruang lingkup sihir tidak ditentukan.

Ledakan air yang kuat menyapu situasi kacau, dan para prajurit yang dengan panik menyerang Roman Dmitry tidak dapat menghindari kematian akibat serangan mendadak.

Tekanan air membuat kepalanya patah dan punggungnya patah.

Air yang penuh dengan saluran udara meledak dari dalam dalam sekejap, mencekik napas orang.

Itu adalah pemandangan yang brutal.

Tepat ketika dia yakin bahwa Roman Dmitry tidak dapat dihindarkan, Yale menyaksikan pemandangan yang luar biasa.

Tentu.

di depanmu.

Roman Dmitry muncul.

Dalam sekejap, dia secara naluriah membuat penilaian menghindari risiko.

“Hafalkan, tahan.”

mengikat lawan

Saat menggunakan harta eksklusif penyihir yang berurusan dengan prajurit, dia mencoba menghindari bahaya di depannya dengan sekejap.

Serangkaian situasi secara alami diambil dari penilaian di kepalaku.

Namun, ketika mana benar-benar dinaikkan, sihir itu tidak muncul seperti yang dimaksudkan dalam darah merah yang memercik di atas tatapannya.

‘… …?!’

Ada rasa sakit yang membakar di dadaku.

Efek dari penahanan itu tidak bertahan bahkan selama satu detik, dan penyihir yang mencapai lingkaran 5 dikalahkan tanpa melakukan apapun.

Penyihir Pulau Biru.

Mereka sangat marah dan melemparkan sihir mereka.

Namun, sihir yang meledak hanya meledak di udara, dan sosok Roman Dmitry menghilang seperti fatamorgana di depan matanya.

Lalu.

“Bagus.”

“Hei, apa ini… … Ups!”

membunuhnya seketika

Roman Dmitry bergerak cepat melalui ruang angkasa, dan ketika dia sadar, dia memotong tubuh para penyihir.

Aku bahkan tidak bisa bereaksi untuk melihatnya.

Ketika dia menunjukkan sihirnya untuk menyerang Roman Dmitry, dia melihat bahwa dia telah melarikan diri dari dunia sihir dan menyerang penyihir lain.

Saya tercengang.

Apakah ini ketidakberdayaan manusia?

Sihir dihancurkan sekaligus, dan arti keberadaan para penyihir menghilang.

“Lindungi para penyihir!”

“Menyerang!”

Para prajurit bergegas masuk.

Mereka ingin entah bagaimana menyelesaikan situasi, tetapi apa yang menunggu mereka adalah kenyataan yang menyedihkan.

‘Petir (落雷).’

Energi penghancur mengamuk dari pedang Roman Dmitry.

Di antara seni bela diri sihir, kekuatan paling kuat melawan banyak orang.

flash.

Wah, wah, wah, wah, wah, wah, wah!

Roman Dmitry, mengambang di langit, jatuh ke tanah, menyebabkan ledakan besar seperti satu sinar petir.

Mayat orang-orang yang tersapu oleh kejutan itu tercabik-cabik.

Mereka yang tidak termasuk dalam jangkauan tidak mampu membayar manusia normal sampai pingsan di tempat hanya dengan tekanan Qi.

Gemuruh yang tenang.

Ada awan debu.

Melihat Roman Dmitry berjalan keluar, para prajurit Kekaisaran tidak bisa lagi berlari ke arahnya.

takut

Seolah ditekan oleh insting.

Mereka telah kehilangan keinginan untuk bertarung, meskipun mereka memiliki ribuan pasukan yang tersisa.

* * *

Hal terpenting dalam perang adalah kemauan.

Saat Anda kehilangan keinginan Anda.

Tidak peduli berapa banyak pasukan yang mereka miliki, mereka hanyalah orang-orangan sawah.

Bum Bum.

Roman Dmitry pergi.

Darah menetes dari pedang, dan para prajurit Kekaisaran mundur dengan ekspresi ketakutan di wajah mereka.

Beberapa didorong ke depan oleh orang banyak dan merangkak di pantat mereka sambil merangkak di lantai.

di ujung tatapan.

Ada Count Pablo.

Dia berteriak malu ketika Roman Dmitry mendekatinya.

“Apa yang kalian semua lakukan? Serang Roman Dmitry! Maksudku, serang iblis ganas itu dengan cepat!”

“… ….”

Tidak ada yang bereaksi.

Para prajurit Kekaisaran hanya saling memandang, dan tidak ada yang berpikir memiliki keberanian untuk menyerang sejak awal.

Bento dan Ksatria ke-7. Penyihir Pulau Biru.

Bahkan orang-orang kuat yang tidak berani menyentuh prajurit biasa hanyalah ephemera melawan Roman Dmitry.

Saat mereka menyaksikan saat mereka tersapu habis, pikiran para prajurit ternoda ketakutan terhadap Roman Dmitry.

satu kaki.

dua kaki.

datang lebih dekat

Count Pablo mundur dan terus berteriak.

“Kamu bajingan gila! Tidak mematuhi perintah adalah perasaan eksekusi singkat. Bahkan jika kamu bertahan di sini, apakah kamu pikir hukum Kekaisaran akan menyelamatkanmu?! Angkat pedangmu! Serang Roman Dmitry! Jika ada yang memberi contoh terlebih dahulu, ini Count Pablo akan mengingat wajahnya!”

Wortel dan menonjol.

Meskipun mereka berteriak dengan suara yang semakin putus asa, tidak ada seorang pun yang mematuhi perintah Count Pablo.

akhirnya.

membuang.

duduk di lantai.

Count Pablo menatap Roman Dmitry dengan ekspresi ketakutan di wajahnya.

“Roman Dmitry. Kenapa kamu melakukan ini? Jika kamu melewatinya dalam jumlah sedang, Kekaisaran Kronos tidak akan berperang secara ekstrim melawan Dmitry. Tapi menyerang Rascal. Jika kamu membunuhku juga, maka tidak ada jalan keluar. kembali. Ini adalah perang yang Dmitry harus kalah, jadi mengapa menggali kuburanku!”

Ancaman tidak berhasil.

Ekspresi Count Pablo berubah menjadi ganas pada keyakinan bahwa lawannya membunuhnya.

“Ya, bajingan! Bunuh, bunuh! Tapi hati-hati! Apa menurutmu hanya kalian yang bisa menangani perang habis-habisan melawan Kronos? Pasukan bajingan hanya sebagian kecil. Ratusan ribu pasukan berkumpul di sini untuk menghancurkan Dmitry, dan mereka akan melenyapkan Dmitry sekaligus, tidak peduli seberapa keras kamu mencoba. Itulah harga yang kamu bayar untuk kekejaman ini!”

berteriak melawan kejahatan.

tampilan itu.

Dalam ingatan Roman Dmitry, satu ingatan muncul di benaknya.

* * *

kematian hantu.

Baek Joong-hyuk melakukan ritual.

Setelah menghabiskan cukup waktu untuk orang yang pergi lebih dulu, Baek Jung-hyeok tiba-tiba menuju Provinsi Henan.

Ada Songsan (嵩山).

Itu adalah tempat Kuil Shaolin, kepala ruang arsip lama, berada, dan kemunculan Chunma yang tiba-tiba membuat para prajurit Shaolin rusuh.

Itu darurat.

Sekarang setelah Magyo mengungkapkan ambisi mereka untuk menaklukkan Moorim, mereka ingin menaklukkan Baek Jung-hyeok dengan mengerahkan Baek Eight Nahans dan tentara Songsan untuk menyerang musuh.

hari itu.

Pertempuran sengit pun terjadi.

Tidak peduli seberapa kuat Baek Joong-hyeok, itu ceroboh untuk bertarung sendirian di benteng Shaolin.

Banyak orang meninggal.

Ketika Songsan, yang dianggap suci oleh faksi Moorim, berlumuran darah, hanya Baek Joong-hyeok yang berdiri di atas tumpukan mayat yang ditumpuk seperti gunung.

Bertentangan dengan sekitarnya, penampilan Baek Joong-hyuk tenang.

Pakaiannya compang-camping dan berlumuran darah, tetapi bahkan dalam pertempuran sengit ini, tidak ada luka khusus di tubuhnya.

Itu luar biasa.

Biksu, yang pernah disebut harapan Shaolin, menatap Baek Joong-hyuk dengan wajah sedih dan berkata:

“… … Kenapa? Kenapa kamu menyerang tempat ini sendirian?”

muntah darah

Aku tidak bisa mengerti.

Bahkan jika Baek Jung-hyuk memiliki kekuatan yang luar biasa, tidak masuk akal untuk menyerang Shaolin sendirian.

Mu-seung menatap Baek Joon-hyuk.

Sorim akan berakhir seperti ini, tapi aku masih ingin mencari tahu niat seperti apa yang dimiliki Baek Joong-hyuk dalam melakukan ini.

kemudian.

Baek Jung-hyuk berkata:

“lelaki ku

Ini sudah mati.”

Ada alasan khusus?

tidak ada

Mereka hanya melakukan apa yang mereka inginkan, dan mereka membutuhkan kekuatan untuk hidup seperti itu.

“Sekarang kamu tahu. Bahkan di puncak ruang arsip lama, apa yang terjadi jika kamu menyentuh orangku.”

Sebuah retakan muncul di wajah biarawan itu.

Saya menemukan kemudian

perang dengan sihir.

Di tempat pertama, faksi Moorim tidak memiliki kesempatan untuk menang.

* * *

Itu sama seperti saat itu.

Tatapan putus asa.

Tapi reaksi untuk tidak menerima kenyataan.

Roman Dmitry berjongkok, melakukan kontak mata dengan Count Pablo.

“Kau tahu kenapa aku memutuskan untuk berperang dengan Kronos.”

q

“Hah?!”

Aku meraih kerudung.

Count Pablo meronta-ronta, tidak mampu melepaskan sentuhan Roman Dmitry pada tangan malang itu.

“Aku tidak menyukainya. Seolah-olah Kronos adalah penguasa benua, tatapan yang melihat ke bawah dari atas menyentuh hatiku. Count Pablo. Tidak peduli bagaimana kamu hidup sampai sekarang. Bahkan jika sejarah Kronos tidak mengizinkan satu kekalahan pun, yang penting bagiku adalah kamu memasuki tanah Dmitry dan menyentuh orang-orangku.”

Count Pablo membuka matanya.

mata merah-panas.

ingin mengatakan.

Ketika Roman Dmitry melepaskan tangannya, dia batuk beberapa kali kesakitan dan menatap Roman Dmitry.

“… … Sungguh, apakah itu akhirnya? Apakah Kekaisaran Kronos memulai perang konyol ini karena menyentuh hati? Roman Dmitry! Itu lucu! Orang-orang memujimu sebagai seorang jenius dan mengagumimu, tetapi kenyataannya adalah bahwa kamu hanyalah seorang anak cerewet! Kebijakan pemerintah bukanlah respons emosional. Mengapa kamu tidak bisa memikirkan fakta bahwa orang-orang Dmitry akan mati karena salah satu penilaianmu?”

Itu adalah tendangan terakhir.

Roman Dmitry tidak menjawab.

Dia mencari lengan Count Pablo, dan, dengan tatapan permusuhan di belakangnya, mengeluarkan komunikator sihir dari dadanya.

Lalu.

Kwajik.

memecahkannya

Melihat tatapan bingung Count Pablo, Roman Dmitry berdiri.

“Bagi saya, itu sudah cukup.”

Saat itu.

Hwareuk.

gemuruh gemuruh.

“Ah!”

“Sa, selamatkan aku!”

Terjadi kebakaran.

Para prajurit Kekaisaran, yang mengawasi situasi, terbakar, dan mereka mengeluarkan jeritan yang mengerikan.

Dalam sekejap, itu berubah menjadi neraka Abigail.

Makhluk-makhluk yang telah kehilangan semangat juang mereka dan bertahan dalam situasi tidak perlu menghabiskan cukup banyak usaha untuk menghadapi masing-masing dengan pedang mereka.

Jadi, dengan pengecualian kursi tempat Count Pablo duduk, semua ruang di sekitarnya dilalap api.

Aku kehabisan napas.

Bagi Count Pablo, Roman Dmitry, yang berdiri di belakang api yang berkobar, tampak seperti iblis.

namun.

Bahkan Roman Dmitry dilalap api.

Sebuah suara terdengar di atas api dalam situasi di mana semua pihak terbakar.

“Beri kamu kesempatan. Apakah kamu selamat dari api, atau melaporkan ke Kekaisaran apa yang terjadi di Rascal dan mati. Itu adalah pilihanmu.”

untuk mengakhirinya.

Suara Roman Dmitry tidak lagi terdengar.

Leave a Comment