Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 274 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 274

Cheonma Second Forest (6)

Erangan orang terdengar.

Darah yang menetes ke lantai mengejutkan Duke Bamford.

‘… … Apakah Diego baru saja kalah dari pendekar pedang Aura bintang empat?’

Itu mengejutkan.

Setelah mengalami banyak perang sebagai komandan yang cukup untuk disebut sebagai veteran kuno, dia memiliki pengetahuan yang luas tentang ilmu pedang, bahkan jika dia bukan ahli pedang yang hebat.

Jadi saya menerima tawaran Roman Dmitry.

Bahkan jika dia telah menyiapkan rencana khusus yang tak terduga, tidak masuk akal bagi Diego, anggota dari Dua Belas Pedang Kontinental, untuk kalah melawan Chris.

dua belas pedang.

Di antara banyak pendekar pedang aura, ini adalah monster yang telah naik ke posisi teratas.

Aura bintang enam, yang sepertinya meledak, adalah normal hanya jika keberadaan Chris dihancurkan seperti itu.

Ngomong-ngomong.

Dikalahkan.

Aku bahkan tidak bisa memastikan bagaimana serangan Chris dicoba, dan darah memercik dari dada Diego saat dia membuka matanya untuk menatap.

Itu adalah momen yang memalukan dari awal berurusan dengan aura bintang 6 dengan aura bintang 4.

Saat Diego terhuyung-huyung dan pingsan, wajahnya berdarah dari lantai, Duke of Bamford melihat serangkaian peristiwa, terdiam.

darah mengalir

Genangan darah di tanah berlubang membuktikan bahwa Diego telah mati sia-sia.

“Wah ah ah ah ah ah!”

“Kris! Kris!”

“Kris! Kris!”

Kairo, para prajurit Persatuan Dmitry mengirim sorakan seperti kesedihan.

mereka juga.

Dari saat saya melihat nama Diego, saya pikir akan sulit bagi Chris untuk menang, tetapi dia menunjukkan reaksi eksplosif terhadap hasil yang tidak terduga.

Mereka tidak menganalisis konfrontasi ini dengan akal sehat.

Bahkan jika pukulan tak terduga memutuskan pertandingan, satu-satunya hal yang penting bagi mereka adalah fakta bahwa Chris telah menang.

pertarungan pertama.

Itu adalah kemenangan Dmitry.

Melihat Chris mundur, menyeka darah di pedangnya, Kevin melangkah keluar seolah-olah dia telah menunggu kali ini.

‘Sial.’

Duke Bamford mengubah ekspresinya.

Untuk operasi ini, hanya dua jaksa dari 6 bintang yang didampingi.

Beberapa dimobilisasi untuk tujuan lain, jadi pada saat Diego dikalahkan, saya merasa ingin meletakkan Hannibal di atas meja.

Meskipun Hannibal adalah bintang enam yang sama, dia adalah makhluk yang berbeda.

Tidak masalah baginya untuk menjatuhkan Kevin, yang dikenal sebagai jaksa bintang tiga, tetapi masalahnya adalah dia sudah membicarakannya.

kata-kata yang berulang.

Itu adalah sesuatu yang tidak cocok dengan status Kronos.

Duke Bamford menelan amarahnya dan memanggil sebuah nama.

“Blanco.”

“Iya.”

Seorang pria berusia awal 40-an.

Pria dengan tubuh besar dan wajah bersudut yang mengesankan maju selangkah atas panggilan Duke of Bamford.

“Lawan saya hanya jaksa bintang tiga. Saya memperingatkan Anda sebelumnya, jika Anda kalah melawannya, Anda akan memusnahkan seluruh keluarga Anda. Apakah Anda tahu apa yang saya maksud? Kekalahan adalah pertarungan yang tidak dapat diterima. Namun, jika Anda kembali dengan nama Kekaisaran Kronos ditinggikan, saya pasti akan menghadiahi Anda untuk itu.”

“… … Baik.”

mengangguk.

Dia tampak sedikit gugup, tetapi sebagai Blanco, dia percaya diri.

Lawan di depan Anda benar-benar.

Dia terlihat sangat lemah sehingga dia meragukan bagaimana dia terpilih sebagai seorang petarung.

* * *

melangkah ke depan

“Saya Blanco.”

Memberi nama Anda adalah kesopanan dasar.

Ngomong-ngomong.

Tidak ada balasan kembali.

Kevin berdiri di sana menggumamkan sesuatu, tetapi suaranya sangat kecil dan teredam sehingga dia bahkan tidak bisa mendengarnya dengan indra sensitifnya.

Ekspresi Blanco sedikit gelap.

Dia adalah makhluk paling kuat dengan pengecualian dari enam pendekar pedang teratas yang mencapai tempat ke-7 di peringkat Chronos dan mencapai level 6 bintang.

Dalam situasi di mana dia harus jatuh hanya dengan mendengar namanya, penampilan Kevin yang seolah-olah dia bahkan tidak peduli padanya memicu kemarahannya.

“Aku tidak butuh kata-kata, ini dia.”

membuang.

mengambil pedang

Tari tanya jawab.

Sebaliknya, itulah yang dirindukan Blanco untuk kemenangan.

keran.

Gemuruh yang tenang.

menendang tanah

Pusaran aura terjadi, dan jarak antara dia dan lawan berkurang dalam sekejap, dan Blanco mengangkat aura bintang 5 seolah-olah dia tidak ingin melihatnya dari awal.

Meski begitu, Kevin tidak bergerak.

Saat Blanco mengayunkan pedangnya, mata merahnya yang cerah menangkap gerakan Blanco.

kuang!

Gemuruh yang tenang.

Bentrokan kekerasan pun terjadi.

Pada saat yang sama aura bintang 5 menyerang bagian terlemah, Kevin mengayunkan pedangnya sedikit dan menusuk ke lengan lawan.

Bagi Blanco, situasi itu menjengkelkan.

Itu membuatku marah hanya karena dia memblokir serangannya hanya dengan aura bintang 3, tetapi gerakan yang dia lakukan seolah-olah dia tidak takut sama sekali menyentuh hatiku.

“Dimana!”

Keriting bergemuruh.

Pedang itu menyala.

Sebuah pedang yang dengan cepat diambil menyerang Kevin, dan dalam sekejap, mereka bertukar beberapa pertempuran.

“Ini celah.”

Dada Kevin terbuka.

Saat dia mengulurkan pedangnya tanpa melewatkan waktu istirahat, Blanco menyaksikan pemandangan yang membingungkan.

Kevin mencoba menyerang seperti dirinya sendiri.

Pada tingkat ini, jelas bahwa hasil Donggwijin (同歸於盡) akan keluar. Kekhawatiran itu singkat.

Dia yakin bahwa dia lebih cepat dari Kevin, tetapi melihat matanya dipenuhi kegilaan, dia tidak bisa membuat pilihan sembrono.

polong.

menghindari serangan.

Seperti yang diharapkan, Kevin tidak mundur, dan Blanco membalas serangan itu dan menebas lengan bawah Kevin.

sudip.

Saya merasakan rasanya.

Jelas ada darah, tetapi ekspresi Kevin tidak berubah kesakitan, tetapi dia tidak bereaksi ketakutan untuk mundur.

Itu adalah pemandangan yang tidak bisa dipahami.

Kevin bergegas masuk seperti orang yang bergegas menuju kematian, seolah-olah proses pengambilan pedang Blanco adalah sebuah kesempatan daripada sebuah kesempatan.

polong.

Ayo potong rambut kita.

Kevin sedikit menghindarinya dan lebih tepatnya membidik dadanya.

polong.

Blanco mundur selangkah dan mengeluarkan serangan dada, meledakkan aura, membidik dada secara merata.

Aura memprovokasi impuls sengit.

Dalam situasi di mana daya tolak kuat khas Aura tidak terasa, Blanco tahu bahwa lawannya memblokir serangan dengan cara yang tidak dia ketahui.

flash.

menoleh

Itu adalah serangan mendadak Kevin.

Pada jarak yang begitu dekat di mana Anda bisa merasakan napas Anda, penilaian Kevin untuk memblokir serangan dan pada saat yang sama membuat serangan yang berani sangat mengagumkan.

Aura bintang tiga yang menentang aura bintang lima. Dan keberanian bahkan tanpa langkah mundur.

Dia sepertinya mengerti mengapa orang takut pada satu-satunya pendekar pedang aura bintang tiga sebagai iblis Dmitry.

Namun.

‘Lagi pula, itu bukan lawanku.’

Saya merasakannya sedikit demi sedikit.

Setiap kali bentrokan kekerasan terjadi.

Kekuatan lawan memudar.

Meskipun dia memblokir serangannya sendiri, perbedaan kekuatan penghancur yang luar biasa secara bertahap membuat lawannya runtuh.

Itu jelas pertarungan yang menguntungkan.

Blanco tidak sabar, dan memutuskan untuk menjatuhkan Kevin, yang mengabaikan hidupnya, langkah demi langkah.

Yang terbaik adalah tidak berlebihan terhadap pria gila ini.

Tidak peduli seberapa menangnya Anda, jika Anda kehilangan satu tubuh dan menjadi lumpuh, hidup Anda sebagai pendekar pedang pasti akan berakhir.

kali ini juga.

polong.

Pedang itu berlalu.

Itu adalah serangan yang gagal.

Saat mereka hendak menyerang balik, sebuah suara mendesak terdengar dari belakang.

“Tenang, Blanco! Kamu di pojok!”

Itu adalah Duke of Bamford.

Saat.

Hatiku anjlok.

Dalam situasi di mana dia kehabisan napas, Blanco tidak sepenuhnya memahami situasinya.

Sebuah kemenangan yang menurut saya menguntungkan.

satu kaki.

dua kaki.

Dia mundur tiga langkah untuk melawan serangan lawan.

‘… … Apa?!’

Mendadak.

Para prajurit terpojok tepat di belakang mereka.

* * *

Wilayah perambahan.

Kepalaku berputar kencang.

Benar-benar diliputi kegilaan, Kevin menyatakan ketidakpuasan dengan situasi tersebut.

“Aku mengharapkan ujian bintang enam. Aku mengharapkan pendekar pedang bintang 6 seperti ‘orang itu pada waktu itu’, bukan seperti milikmu.”

pada kata itu.

Blanco menjawab dengan malu.

Aku tidak bisa mengerti bagaimana dia menempatkan dirinya di sudut dan berbicara pada dirinya sendiri.

beberapa hari yang lalu.

Ajaran Roman Dmitry membawa Kevin ke dunia baru.

Pada saat itu ketika proses menyadari esensi aura saja mengejutkan, keberadaan ‘metode pedang sihir surgawi’ yang dibicarakan Roman Dmitry benar-benar menggembirakan.

Begitulah cara saya mempelajari paruh pertama Ilmu Pedang Cheonma.

Dia menjelaskan bahwa Ilmu Pedang Iblis Surgawi adalah area yang tidak bisa dia kuasai setelah mempelajari Penyihir Iblis, dan bahwa Ilmu Pedang Sihir Surgawi berdasarkan Penyihir Iblis akan membatasi tubuhnya bahkan jika dia hanya menggunakan babak pertama.

hari itu.

Dia memegang kekuatan yang kuat di tangannya.

Dalam situasi yang berbeda dari sebelumnya, seperti Chris, aku ingin menguji kekuatanku melawan pendekar pedang bintang 6.

Ngomong-ngomong.

Blanco keluar.

Saya tidak puas dan marah.

Kevin, yang membuat lawannya terpojok dengan sengaja menyerahkan dirinya, berkata dengan mata berkilat kegilaan.

“Aku akan menyerang tiga kali mulai sekarang. Jika kamu bisa memblokir semua serangan itu, akui kekalahanmu dan serahkan tenggorokanmu.”

Lawannya terhenti.

Anda harus melakukan yang terbaik.

Blanco sangat marah.

Komentar Kevin seolah-olah dia pikir dia yang terbaik.

“Begitu nakal … ….”

Saat itu.

‘Setengah pertama Ilmu Pedang Surgawi.’

Keriting gemuruh gemuruh.

Auranya meledak.

Blanco juga buru-buru mengangkat aura untuk melawan upaya serangan dalam situasi di mana dia tidak bisa mundur.

kuang!

Wah, wah, wah, wah, wah!

Ada kejutan besar.

Para prajurit yang mengawasi situasi keluar seperti itu, dan Blanco terkejut seolah-olah mana yang dikonsumsi sekaligus.

Mataku mengerjap seperti orang gila.

Jika itu adalah pendekar pedang aura bintang tiga, menurut informasi terkenal Kevin. Tidak masuk akal bagi makhluk bernama Kevin untuk menggunakan serangan dengan kekuatan yang begitu hebat.

‘Setengah pertama Ilmu Pedang Surgawi.’

Gemuruh gemuruh yang tenang.

Itu adalah serangan berikutnya.

Hal kedua yang Kevin katakan.

Dengan aura yang tidak biasa, Blanco mengatupkan giginya dan meningkatkan kekuatannya.

Saya percaya pada diri saya sendiri.

Dalam pertarungan kekuatan dan kekuatan, tidak mungkin seorang pendekar pedang yang hanya memiliki 3 bintang jatuh.

Tapi.

Kwajik.

Auranya rusak.

Retakan muncul di aura lima bintang, dan aura itu dihancurkan oleh retakan yang menyebar ke segala arah dalam sekejap.

denting.

bahwa.

Itu adalah kenangan terakhir Blanco.

Itu masih hanya serangan keduanya, tetapi serangan yang merobek aura menembus tubuhnya.

“Aww!”

puf.

darah berceceran

Dia terhuyung-huyung dengan matanya tidak fokus, dan jatuh berlutut.

tiga serangan.

kedua dari mereka.

Kevin menatap Blanco dengan mata dingin dalam situasi di mana dia tidak bisa memeriksa kekuatannya.

“Sudah kubilang. Aku mengharapkan tes bintang enam.”

flash.

meledak di leher

kepala melayang di langit.

Di luar itu, wajah Duke of Bamford, yang diwarnai keheranan, bisa terlihat.

* * *

kekalahan Diego.

dipaksa untuk mengerti

Ilmu pedang Chris, yang melihat pertandingan dengan cepat, menunjukkan kekuatan yang cukup untuk mengabaikan perbedaan aura.

Namun.

Kekalahan Blanco tidak bisa diterima.

Aura yang tersapu dari pedang Kevin sangat merusak, dan dalam pertempuran kekuatan dan kekuatan yang sederhana, aura bintang-3 menguasai aura bintang-5.

Sebagai Duke of Bamford, rasanya dunia akal sehat benar-benar runtuh.

Terlepas dari alasannya, situasi yang terjadi tepat di depan mataku adalah sesuatu yang tidak mungkin terjadi dalam kenyataan.

Kevin.

Kondisinya tidak terlihat baik.

Serangan itu juga memiliki sekuel, tapi itu tidak mengubah fakta bahwa dialah pemenangnya.

Pertarungan berakhir.

kemenangan Dmitry.

Itu adalah situasi yang memalukan.

Duke of Bamford gemetar dan gemetar karena merasa sangat terhina.

“Roman Dmitry. Aku tidak tahu obat apa yang dia buat, tapi hasil pertempuran Daejeon tidak menentukan kemenangan atau kekalahan perang.”

menyangkal kenyataan.

Roman Dmitry hanya tersenyum diam-diam pada situasi di mana dia berteriak di belakang kejahatan.

untuk dia.

saya yakin

Roman Dmitry mengharapkan perang habis-habisan sejak awal.

Semua orang di benua itu, seperti Kerajaan Kronos dan Serikat Kerajaan, menyangkal kenyataan dengan mengatakan bahwa itu tidak benar, tetapi orang gila ini awalnya berpikir untuk melihat permainan dalam konfrontasi langsung dengan Kronos.

Itu mirip, dan saya kagum pada saat yang sama.

Fakta bahwa ada orang di dunia yang bisa berpikir seperti itu, dan fakta bahwa situasinya terbalik sebagai akibat dari Pertempuran Daejeon.

Roman Dmitry itu nyata.

Saat segala sesuatunya berjalan sesuai dengan niatnya, dia berpikir bahwa bahkan 300.000 pasukan dapat dikurangi untuk dikalahkan.

tidak pernah.

Itu tidak mungkin.

Duke of Bamford mempertaruhkan peluang.

“Dengarkan seluruh pasukan! Meskipun kalah dalam Pertempuran Prajurit Besar, ini tidak lebih dari perombakan agar Roman Dmitry menang! Kami memiliki kekuatan yang cukup untuk mengalahkan musuh kami. Kehadiran 300.000 tentara dan penyihir lingkaran ke-8, Shefir-sama, tidak mengizinkan bahkan 1% kesempatan kita dikalahkan. Percaya pada diri sendiri. Percayai Kekaisaran. Jika Anda mempertaruhkan hidup Anda untuk Kekaisaran, Anda akan selalu menjadi pemenang.”

melengking, menjerit.

Biasanya, setelah pertempuran Prajurit Daejeon, ada periode waktu.

Namun, dalam situasi kalah, musuh tidak bisa melewatkan kesempatan emas seperti sekarang ketika mereka muncul di dataran.

“Semua pasukan, serang!”

“Menyerang!”

Perintah itu dijatuhkan.

pada kata-kata seperti kilat.

Para prajurit Kekaisaran Kronos langsung menyerbu masuk.

Satu pidato mengubah suasana, dan suasana demam menunjukkan kepercayaan mereka dalam kemenangan.

Krono!

Tentara tak terkalahkan!

mereka bergegas masuk

Dalam serangan mendadak itu, para prajurit Kingdom Union segera mengangkat senjata mereka.

Saat itu.

melewati orang

melewati Kevin.

Roman Dmitry berjalan ke depan.

Saat Kevin mencoba mengikuti, kata Roman Dmitry.

“Kerja bagus. Mulai sekarang, giliranku.”

perang ini.

Itu sembrono, seperti yang orang katakan.

Tapi aku hidup sebagai kuda surgawi Baek Jung-hyuk.

Tidak pernah ada satu momen pun dalam hidupnya yang mulus.

Sst.

mengambil pedang

Jungwon Moorim berkata:

Orang pertama di dunia.

Jika ada 9 ilmu pedang yang mewakili surga.

Ada sembilan langkah yang mendukungnya.

Roman Dmitry, yang hidup di kehidupan sekarang, tidak pernah sekalipun menunjukkan kekuatan menggabungkan pikiran, kaki, dan ilmu pedang.

Dan sekarang.

Menyaksikan kerumunan musuh, Roman Dmitry mengambil langkah pertama.

‘Cheonma Gunlimbo (天魔君臨步).’

akhirnya.

Setan surgawi sejati telah kembali dalam kehidupan sekarang ini.

Leave a Comment