Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 308 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 308

Flash to East Flash to West (3)

Bagi Hoffman, itu adalah momen yang sangat menjengkelkan.

Valentino.

Muriel.

Vincent.

Saat bepergian di sekitar Tiga Kerajaan, fakta bahwa Count Fabius ada di sana setiap saat menyentuh hatinya.

Lagipula, bukankah semuanya berjalan sesuai dengan keinginan Dmitry?

Dalam hati saya, saya ingin menyingkirkan wajah saya yang tersenyum, tetapi sekarang saya memiliki tujuan yang lebih penting, jadi saya menelan amarah saya dengan paksa.

Kata Viscount Vincent.

“Memang benar, tidak ada yang akan menunda janji, jadi kita harus mengatur pertemuan tiga arah mau tidak mau. Sepertinya kamu mencariku untuk tujuan yang sama, apakah tidak apa-apa jika kita terus berbicara. seperti ini?”

Bertentangan dengan cara berbicara yang sopan.

Bagian dalamnya terlihat jelas.

Ketika dia muncul sebagai kentang panas karena masalah industri besi, dia mencoba menggelembungkan uang tebusan dengan mengundang saingannya, Count Fabius dan Hoffman secara bersamaan.

Viscount Vincent pintar.

Ekspresinya, seolah-olah dia tidak tahu kebenaran, sok, tetapi kekayaannya tidak memungkinkan siapa pun untuk menunjukkan kebenaran.

Begitu pula Hoffman.

Biasanya, mereka akan menekan lawan mereka dengan nama Bank Emas, tetapi sekarang orang yang haus menggali sumur.

“Ayo, aku akan mengikuti keinginanmu.”

tersenyum dalam hati.

Fakta bahwa lawannya sombong adalah keuntungan bagi Golden Bank.

kata Hoffman.

“Saya pikir Viscount Vincent adalah orang yang cerdas di dunia, jadi dia tahu bagaimana keadaannya. Hubungan Dmitry dengan Golden Bank berakhir. Kami tidak berniat memulihkan hubungan kami dengan Dmitry melalui negosiasi apa pun di masa depan, dan itu sama saja. dengan ‘mitra’ Golden Bank. Faktanya, sebagai orang yang mencari perdagangan yang wajar, situasi ini sangat tidak nyaman. Saya tidak tahu apakah sulit untuk mengatakan yang mana yang harus dipilih, tetapi saya datang ke sini untuk meyakinkan Viscount Vincent.”

“ini.”

Viscount Vincent menunjukkan ekspresi bermasalah.

Namun, mata berbinar aneh itu tahu bahwa konflik adalah katalis yang menyebabkan uang tebusan meroket.

yang seperti itu.

Hoffman menawarkan hadiah yang pasti.

“Berhenti berurusan dengan Dmitry. Sebagai gantinya, aku akan menerima keluarga Vincent sebagai anggota ‘Golden line’.”

* * *

Mata Viscount Vincent melebar.

“… … Apakah kamu benar-benar, serius?”

“Iya.”

“Hah.”

garis emas.

Itu berarti hak istimewa yang besar.

Golden Bank, yang telah memimpin keuangan Benua Salamander sejak lama, merekomendasikan bergabung dengan Golden Line kepada mitra dengan masa depan yang terjamin.

Sebuah dunia di luar batas.

Dalam arti melihat ke arah yang sama dengan Golden Bank, mereka memberikan hak istimewa yang mencengangkan bagi para anggota Golden Line.

Sama seperti sekarang.

“Seperti yang Anda ketahui, bergabung dengan Golden Line berarti berbagi masa depan dengan Golden Bank. Jika Anda menerima tawaran saya. Di masa depan, kami akan membantu Anda dalam bisnis apa pun yang ditangani keluarga Vincent. Kami akan membeli produk produk dengan harga rendah harga, dan kami akan memperkenalkan distributor milik Golden Line untuk mengurangi biaya yang dikonsumsi dalam proses distribusi. transaksi akan dipromosikan.”

Satu batu dua burung.

Tidak, itu lebih dari itu.

Bahkan dengan perhitungan sederhana, saya tidak tahu betapa istimewanya manfaat ini.

“Golden Bank adalah pemberi pinjaman. Kami berencana untuk menetapkan tingkat bunga dari jumlah yang sebelumnya dipinjamkan ke tingkat bunga terendah, dan kepada anggota Golden Line, kami dapat meminjamkan dana bisnis hanya dengan kredit. Sejujurnya, saya bangga bahwa tidak ada kesempatan seperti ini. Di antara faksi yang bergabung dengan Garis Emas, tidak hanya mereka yang kaya sejak awal. Namun, mereka menunjukkan pertumbuhan yang tajam setiap satu atau dua tahun. Apa yang akan terjadi jika keluarga Vincent memasuki ranah ? Orang kaya dari kerajaan Frank. Ini adalah kesempatan bagi keluarga Vincent, yang disebut orang kaya dari kesatuan kerajaan, untuk meninggalkan sumur dan berkembang ke laut yang luas. Saya ingin meyakinkan Anda bahwa Anda harus memanfaatkan kesempatan ini .”

Itu adalah proposisi yang menakutkan.

Sebagai seorang pedagang, adalah bertentangan dengan akal sehat untuk menolak bergabung dengan Garis Emas.

tapi.

Situasi keluarga Vincent harus menghitung masalah yang kompleks.

“… … Saya setuju itu saran yang sangat bagus. Mungkin tidak ada faksi yang akan menolak tawaran Hoffman. Namun, ada masalah yang harus kita pertimbangkan. Keluarga Vincent adalah faksi yang beroperasi di kesatuan kerajaan. Masalah politik tidak bisa diabaikan, karena semua pangkalan ada di sini di Kerajaan Franka.”

Bencana alam.

Dunia telah berubah.

Di masa lalu, tidak perlu khawatir tentang masalah politik kerajaan Frank, tetapi perang antara Dmitry dan Kekaisaran Kronos mengubah situasi sepenuhnya.

Kerajaan Frank bertaruh pada Dmitry.

Tetapi apa yang akan terjadi jika keluarga Vincent, yang aktif di Frank, bergandengan tangan dengan Bank Emas, yang menentang Dmitry, kepala Federasi Kerajaan?

Ini sudah berakhir.

Tekanan besar akan datang, dan infrastruktur di Frank mungkin akan segera hilang.

jadi canggung

Pada awalnya, ketika Hoffman meminta untuk bertemu, dia tahu ini adalah kesempatan, tetapi tidak perlu terburu-buru.

Pikiranku terjalin dengan rumit.

Viscount Vincent ingin menjadikan kesempatan ini sebagai keuntungan yang pasti, jadi dia mengatur presipitasi sombong untuk bertemu Count Fabius dan Hoffmann pada saat yang sama.

“Usulan Hoffman dapat merusak fondasi kami. Bagaimana Anda akan memecahkan masalah itu?”

melewati masalah

Jika Anda memberi saya jawaban, saya akan menerimanya, jika tidak, saya akan memulai percakapan dengan Count Fabius.

Hoffman tertawa.

Itu seperti yang diharapkan.

Lawannya sombong, jadi itu bagus.

“Ini masalah sederhana. Keluarlah ke laut. Berapa lama kamu berencana untuk bekerja di sumur kecil Kerajaan Frank? Kronos, atau Valhalla. Kami akan menyiapkan fondasi bagi keluarga Vincent untuk menggantikan mereka. tidak bermaksud untuk meninggalkan kaum Frank. Tapi dengan memperluas pilihan kita, kita akan memberikan dasar yang kuat bagi kerajaan Frank untuk menahan tekanan dari luar.”

Itu adalah solusi sempurna.

Masuki Kekaisaran!

Itu adalah kata yang luar biasa.

Viscount Vincent tidak bisa menahan bibirnya berkedut pada percakapan yang berlangsung seperti ini.

“Hitung Fabius. Apa pendapatmu tentang proposal Golden Bank?”

mengalihkan pandangannya.

Meskipun hatinya sudah condong ke Golden Bank, dia masih harus mendengarkan proposal Dmitry.

melalui kompetisi.

Bisakah Anda mendapatkan tawaran yang lebih baik?

Ngomong-ngomong.

“Ini adalah kondisi yang baik untukku. Ambil kesempatanmu, Viscount Vincent.”

Pernyataan Count Fabius, yang berbicara sambil tersenyum, menuangkan air dingin ke dalam percakapan yang memanas.

* * *

Itu memalukan.

Itu jenis hal yang Anda katakan Anda datang untuk membujuk yang terbaik.

Viscount Vincent bertanya.

“… … Apakah Anda mengatakan Anda tidak keberatan jika saya bekerja dengan Golden Bank?”

“Iya.”

Count Fabius bersandar di sofa.

Menyesap teh dengan wajah santai, dia melihat wajah Viscount Vincent yang ternoda karena malu.

“Dmitry tidak bisa menandingi kondisi Golden Bank. Tepatnya, aku tidak berniat memberikan bantuan apa pun kepada keluarga Vincent dengan imbalan memegang tangan Dmitry.”

“Oke. Jika kamu keluar seperti itu… ….”

“Ngomong-ngomong.”

Pembicaraan terputus.

Menanggapi reaksi Viscount Vincent, yang diwarnai amarah, Count Fabius menyesuaikan posturnya dan meletakkan cangkir tehnya.

“Dengan perhatian tulus Viscount Vincent, izinkan saya menceritakan sebuah kisah yang menarik. Sampai Golden Bank sampai di tempatnya sekarang. Dalam proses memperjuangkan hak kepentingan, konflik seperti hari ini tidak terjadi sekali atau dua kali. Setiap kali, presiden Golden Bank mengatakan hal yang sama. Berpeganglah pada garis emas. Jika Anda berbagi masa depan dengan kami, Anda juga akan menghadapi masa depan yang cemerlang.”

Bodoh, dia tertawa.

itu sudah jelas

Proposal seperti apa yang akan dibuat oleh Golden Bank?

Karena itu adalah proposisi yang tidak dapat dihentikan secara sadar, Hoffman membuat pernyataan yang sama seperti yang diharapkan dalam kisaran yang diharapkan.

“Hoffman benar. Sebenarnya, ada banyak faksi yang sukses sebagai anggota Garis Emas. Tapi tahukah Anda bahwa beberapa kekuatan telah gagal? Dan bagaimana dengan fakta bahwa kekuatan-kekuatan ini memiliki kesamaan?”

“… … Apa artinya?”

“Artinya menghadapi kenyataan. Mereka yang gagal menjadi anggota Golden Line. Kesamaan mereka bergabung melalui ‘persaingan’ seperti sekarang. Mereka yang tidak terima karena Golden Bank dengan tulus ingin bergabung, tetapi menerimanya dengan syarat untuk memenangkan persaingan. Mereka didiskriminasi bahkan di dalam Garis Emas, apakah mereka mengetahuinya atau tidak. Di luar, tampaknya mereka secara aktif memenuhi janji mereka, tetapi di dalam, mereka memimpin situasi sehingga mereka tidak punya pilihan selain lelah.”

Melihat kembali sejarah.

Ada preseden yang jelas.

Faktanya, kekuatan yang keluar seperti itu tidak mengangkat suara mereka dan mati dari bawah ke atas.

“Saya juga, Viscount Vincent. Sekarang saya tahu betul bahwa apa yang saya katakan itu benar. Jika Anda meminta saya untuk memberikan bukti, saya sarankan untuk melihat kembali sejarah. Jika demikian, saya akan bertanya. Apakah menurut Anda Bank Emas menginginkan Vincent sekarang, tetapi akan tetap menjaga hati yang sama di masa depan?”

“Di mana omong kosong … …!”

Hoffman sangat marah.

Dia bangkit dari tempat duduknya, tetapi tatapan Count Fabius tertuju pada Viscount Vincent.

“Dmitry berbeda. Dmitry tidak pernah mengkhianati hubungan yang sudah terjalin. Itulah satu-satunya syarat yang Dmitry bisa janjikan pada ‘keluarga Vincent’.”

* * *

Suasana terasa aneh.

Pada ekspresi rumit Viscount Vincent, Hoffman mengangkat suaranya.

“Vincent Viscount! Jangan tertipu oleh omong kosong seperti itu. Golden Bank adalah kekuatan yang telah naik ke posisinya saat ini dengan satu kredit. Kami menghargai kata-kata yang kami ucapkan seperti emas, dan kami menginginkan masa depan bersama keluarga Vincent. Apakah Anda tidak tahu bahwa bergabung dengan Garis Emas adalah kesempatan langka?”

diakui

Proposal Hoffman adalah peluang besar, tetapi komentar Count Fabius membingungkan Viscount Vincent.

‘ Count Fabius benar. Bekerja sama dengan Golden Bank harus khawatir tentang pengkhianatan setiap saat, tetapi Dmitry tidak pernah mengkhianati suatu hubungan setelah diterima, menurut rumor. Jika demikian, kerja sama seperti apa masa depan keluarga Vincent?’

Ada sesuatu yang orang salah paham.

kepunyaan.

Jangan pernah bertindak sembarangan.

Bahkan jika bagian dalam yang gelap dikritik oleh orang-orang, mereka dengan sombong memilih masa depan yang paling aman.

“… … Aku akan menerima lamaran Count Fabius. Vincent ingin berbagi masa depan dengan Dmitry.”

membuat keputusan

akhirnya.

Keyakinan itu penting.

Kerja sama Vincent dengan Golden Bank akan menjamin kekayaan besar, tetapi yang penting bagi keluarga Vincent, yang sudah disebut orang kaya, adalah keamanan.

Masa depan dengan Golden Bank tidak pasti.

Sebaliknya, Dmitry memimpin masa depan baru, dan rumor yang beredar di dunia telah membuktikan bahwa mereka dapat dipercaya.

jadi.

Bahkan Viscount Vincent tidak dapat meyakinkannya, dan kesabaran Hoffman mencapai batasnya.

Pak!

Denting!

“Bajingan-bajingan ini!”

membalikkan meja.

Dengan wajah memerah, kemarahan tercurah di wajah Viscount Vincent.

“Vincent! Beraninya kau menolak tawaranku? Bergabung dengan Garis Emas adalah kesempatan bahkan bagi orang terkaya di kekaisaran untuk berbaris. Tapi kau tidak tahu topiknya dan kau menolak tawaran itu. Aku berjanji masa depan Vincent akan jatuh ke neraka yang sama dengan Dmitry di masa depan. Bank Emas, Hoffman ini, akan menjerumuskanmu ke dalam jurang maut.”

Ups, aku menoleh.

sana.

Ada Pangeran Fabius.

Pelakunya yang membuat situasi seperti ini adalah anjing rakun itu.

“Fabius. Pada hari Dmitry jatuh, aku menahanmu hidup-hidup… ….”

“Pelankan suaramu.”

“Bajingan ini nyata!”

Saat.

Suasana berubah drastis.

Count Fabius, yang biasanya tersenyum, menunjukkan ekspresi garang seolah-olah dia orang yang berbeda.

“Jika kamu tidak ingin kehilangannya, tutup mulutmu. Dasar bajingan.”

Leave a Comment