Novel The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 337 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 337

Graxxar (1)

menangkap ekornya

Roman Dmitry, yang menemukan bagian belakang para Orc, memberi perintah saat dia melewati badai salju.

“Mulai sekarang, kita bergerak sesuai rencana.”

“Iya.”

Kwareung.

Gemuruh yang tenang.

Tidak ada keraguan.

Tentara Dmitry bergegas menuju Orc segera setelah mereka menerima perintah.

doyan.

“Bagus!”

Pemimpinnya adalah Kevin.

Kevin, yang berlari paling cepat, menyerang punggung orc dan memelintir kepala orc yang berteriak.

Pada saat itu, para Orc tidak menyadari keberadaan Kevin.

Itu karena pemandangan dan suara semuanya terhalang oleh badai salju yang mengamuk, tetapi situasinya kemudian dipahami oleh penampilan orc yang jatuh ke lantai.

Namun.

Ini sudah terlambat.

Sebelum mereka bisa membentuk barisan mereka, anak buah Dmitry mengikuti.

“Chwiik, musuh!”

“Chwiik, musuh telah muncul!”

Orc dilemparkan ke dalam kekacauan.

Sebagian besar pasukan elit telah jatuh ke garis depan, sehingga tentara biasa tidak dapat menghentikan serangan Dmitry.

Itu benar-benar pembantaian sepihak.

Kevin menggali ke dalam ruang dan membantai lusinan orc, dan darah berceceran di matanya dengan setiap kilatan pedang Chris.

Di Benua Arcadia, para Orc diekspresikan sebagai orang-orang yang berperang.

Ini karena dia dilahirkan dengan keunggulan fisik bawaan untuk berspesialisasi dalam pertempuran, tetapi upaya para Orc sama sekali tidak berhasil melawan tentara Dmitry.

Kang!

kalah dalam perebutan kekuasaan.

Saat mata orc yang bergoyang menatap lawan di depannya, Logan merobek tubuhnya.

dukun.

Dorong Diam.

darah terciprat

tentara Dmitry.

Mereka seratus per hari.

Kekuatan yang cukup untuk menghadapi seratus tentara sendirian melawan tentara mana pun di dunia.

Itu adalah level Dmitry.

Tentara tak dikenal menunjukkan seratus lima puluh pasukan, dan pendatang baru seperti Fred, Logan, dan Ares tampil sebaik Chris dan Kevin.

Memblokir mereka, musuh jokjok jatuh.

Prajurit Luna yang mengikuti dan bergabung di medan perang tidak bisa menyembunyikan keheranan mereka pada situasi di depan mereka.

‘… … Wow.’

“Ini Dmitry.”

‘Seberapa kuat orang-orang di luar pegunungan tak berujung.’

Pertempuran di benteng.

Pada saat itu, saya sangat terganggu sehingga saya tidak dapat melihat situasi dengan benar.

Namun, ketika dia mengkonfirmasi kekuatan Dmitry dengan pikirannya yang sempurna, sepertinya pikirannya akan terpesona oleh kekuatan abnormal. Bukankah mereka tentara yang sama?

Namun, prajurit biasa tidak dapat memahami cara menggunakan aura sebagai prajurit.

hal yang pasti adalah. Dikatakan bahwa Dmitry adalah sekutu Luna.

Jika mereka bertemu musuh, mereka akan menjadi seperti iblis, dan tentara Luna memberi kekuatan.

“Ikuti Dmitry!”

“Hancurkan semua Orc keji!”

operasi pertama.

Itu adalah pembantaian menggunakan kekuatan.

Melihat kemajuan yang ditunjukkan Graxxar, Roman Dmitry memperkirakan ekor mereka menjadi lemah.

Itu alami.

Luna ditangkap.

Elf adalah satu-satunya ras heterogen yang mampu melawan para Orc, jadi Graxxar tepat untuk menyerang para elf dengan elit.

Itu adalah kelemahan mereka.

Roman Dmitry hanya memiliki 29 tentara dan ribuan tentara Luna, tetapi pembantaian yang menyebar dari belakang membanjiri puluhan ribu orc.

Jeritan menyebar.

Darah menodai matanya.

BAIK.

Seperti yang diharapkan, perubahan telah terjadi di kamp Orc.

“Chwiik, pertama taklukkan bagian belakang!”

“Chwiik, hukum manusia!”

Perintah Graxxar telah dikeluarkan.

Peri di depan, manusia di belakang.

Dalam situasi di mana kekuatan bisa tersebar jika melakukan kesalahan, Graxxar memerintahkan agar bagian belakang dieksekusi dengan cepat.

Itu pintar.

Penghakiman itu cepat.

Graxxar membuat penilaian terbaiknya, tetapi itulah yang diinginkan Roman Dmitry.

“Jalankan operasi kedua.”

pada kata itu.

Para prajurit yang bertempur menghilang di tengah badai salju yang ganas.

* * *

Wah.

Badai salju bertiup.

Saat para Orc yang didukung oleh kejahatan menembus badai salju dan menyusul, sekelompok pasukan melompat keluar dari salju tebal.

Taman.

“Chwiik, hati-hati… … Ups!”

“Bagus!”

kepulan.

Mereka adalah tentara Luna.

Mereka secara bersamaan menikam tombak, mengubah orc yang bergegas menjadi sarang lebah sekaligus.

situasi yang terjadi dalam sekejap. Prajurit Luna dengan cepat menyerang para Orc yang belum sadar.

Jika kekuatan satu tidak cukup, dua orang akan menyerang, dan jika dua orang tidak cukup, tiga orang akan menyerang.

hanya sebanyak itu.

Ketika para Orc sadar dan membentuk barisan mereka, tentara Luna menghilang ke dalam badai salju tanpa ragu-ragu.

“Chwiik, kamu bajingan!”

“Chwiik, kejar!”

Itu adalah situasi yang membingungkan.

Serangan manusia itu sendiri begitu tiba-tiba, sehingga mereka mencoba menyerang dengan bersembunyi di bawah mata mereka. Itu adalah situasi yang tidak bisa dijelaskan oleh teknologi Arcadia.

Para Orc hanya tersipu pada kenyataan bahwa mereka baru saja diserang secara tiba-tiba, dan salju sangat lebat sehingga bahkan jika mereka sedikit di depan, para Orc di belakang mereka tidak dapat terlihat.

Saat itu.

Tentu.

Kwajik.

Sesuatu muncul dari badai salju.

Itu adalah Roman Dmitry.

Monster yang tidak bisa dikalahkan bahkan dalam konfrontasi langsung tiba-tiba muncul dan membunuh tiga atau empat orc sekaligus.

kepala patah

tubuh terbang.

Roman Dmitry berurusan dengan para Orc dalam sekejap, dan menghilang lagi ke dalam badai salju seolah-olah tentara Luna telah menghilang.

Para Orc yang datang terlambat tidak punya pilihan selain merasa malu.

Orang-orang yang telah pergi ke depan untuk membuang manusia tergeletak di tanah sebagai mayat di beberapa titik.

operasi kedua.

Mereka menggunakan wilayah elf.

Pohon Dunia menyebarkan vitalitasnya, meskipun lemah, di sekitarnya, jadi meskipun hujan deras, itu tidak begitu serius di alam elf.

Jadi Roman Dmitry menyerang ekor musuh dan memancing mereka menjauh dari pengaruh Pohon Dunia.

Salju tebal disertai dengan badai salju besar, sehingga para Orc tidak dapat sepenuhnya memanfaatkan keunggulan numerik mereka.

Sama seperti sekarang.

keping

“Bagus!”

Orc itu berteriak.

Orc, yang bergegas ke serigala putih, dadanya dicabik-cabik oleh Roman Dmitry.

Ratusan sudah terkena.

Perintah Graxxar mendorong para Orc ke anggota tubuh mereka.

perang ini.

Pasukan pribadi Roman Dmitry mungkin memiliki peluang untuk menang, tetapi dia tidak mendorong konfrontasi langsung.

Kekuatan Graxxar masih belum sepenuhnya dipahami.

Orc memiliki puluhan ribu prajurit Orc, jadi konfrontasi tatap muka yang secara membabi buta mempercayai individu pasti membutuhkan pengorbanan.

tanur tinggi.

menyusun strategi

Mampu menimbulkan kerusakan maksimum dengan pengorbanan minimum.

Pertahanan Istana Es Laut Utara memungkinkan hal itu.

Taman.

“mati!”

Ups!

Tentara muncul dari mata mereka.

Dalam dua hari terakhir, tentara Luna telah mempelajari seni rahasia Istana Es Laut Utara.

Setengah mengikuti anak buah Dmitry dan menyerang bagian belakang, sementara setengah lainnya bersembunyi di salju, menunggu waktu untuk memancing musuh.

Perbedaan kekuatan diperhitungkan.

Jika Anda tidak cukup kuat untuk merajalela di antara musuh Anda seperti tentara Dmitry, Anda telah menempatkan mereka di tempat yang tepat.

‘Kita menang.’

“Aku bisa menang.”

pelatihan di masa lalu.

Prajurit Luna yakin akan kemenangan.

Meskipun dia mengagumi kekuatan Roman Dmitry, dia tidak punya pilihan selain membangun kepercayaan pada rencana masa depan yang telah dia ajarkan dan jelaskan kepada seni bela diri Seolcheon.

Jika mereka berada di posisi Orc. tampaknya menderita yang sama.

Pertahanan Istana Es Laut Utara memungkinkan untuk secara akurat mengenali lokasi musuh dan bergerak tanpa jejak bahkan dalam badai salju, jadi lingkungan salju yang lebat merupakan keuntungan yang sangat menguntungkan bagi Kerajaan Luna.

mayat menumpuk

Orc menyusut dengan cepat.

Dalam situasi seperti itu, Graxxar mulai bergerak.

* * *

serangkaian situasi.

Graxxar tahu dia telah jatuh ke dalam jebakan.

‘Komandan musuh bukanlah orang biasa.’

Romawi Dmitry.

Itu adalah eksistensi yang muncul dari luar pegunungan yang tak berujung.

Dia pasti telah merebut kembali benteng Luna dengan 30 orang, dan gerakan manusia untuk menggunakan badai salju secara terbalik sangat mungkin darinya.

Ini bukan hipotesis sederhana.

Saat mempersiapkan perang ini, dia telah menggenggam kekuatan manusia, jadi situasi ini tidak bisa dijelaskan dengan kekuatan Luna saja.

Selain.

Para elf mulai melakukan serangan balik.

Mereka tidak memahami situasi pada awalnya, tetapi mereka tampaknya berpikir itu adalah kesempatan bagi manusia untuk menyerang.

‘Masalahnya adalah orang asing di luar pegunungan yang tak berujung. Kerajaan Luna tidak memiliki kekuatan untuk melawan kita, tetapi seorang pria bernama Roman Dmitry dan tentaranya kuat. Jika kita mengabaikan keberadaan mereka, kita mungkin akan dikalahkan.’

Situasi itu dipahami dengan cepat.

Graxxar berteriak dengan mana.

“Chwiik, semuanya mundur! Jangan terjebak seperti yang diinginkan musuhmu!”

Lalu.

polong.

Gemuruh yang tenang.

menendang tanah

memimpin musuh.

Tentara Dmitry muncul entah dari mana dan menyerang para Orc.

Di antara mereka, ada makhluk kuat yang menyaingi dia, tetapi Graxxar dengan berani mendorong ke depan.

Wow.

Dia mencengkeram kapak dengan kuat.

Mana naik seperti ledakan, dan otot-ototnya membengkak sangat.

“Chwiik, mati!”

kuang!

Gemuruh yang tenang.

Bentrokan besar pun terjadi.

menyerang lawan.

Dia adalah Ares.

Setelah berurusan dengan para Orc, Ares dengan cepat mengambil pedangnya dan mengubah ekspresinya dalam keterkejutan yang kuat.

Itu lebih merusak dari yang diharapkan.

Graxxar, seolah mengharapkan Ares untuk memblokir serangan itu, mengayunkan kapak besarnya secara berurutan, membuat Ares terpojok.

kuang!

bang! bang! bang! bang!

Itu adalah pemandangan yang luar biasa.

Badai salju didorong oleh gelombang aura yang naik dari Graxxar, dan wajah mereka terlihat jelas.

manusia dan orc.

berbeda sejak lahir.

Orc dilahirkan sebagai pejuang, jadi Arcadia menyebut mereka predator.

Ngomong-ngomong.

Ada fakta yang diabaikan orang.

Asal usul aura berasal dari Alexander, dan tidak peduli seberapa mirip rasnya dengan manusia, aura itu tidak begitu akrab bagi para Orc.

Selama bertahun-tahun, prajurit orc yang menggunakan aura muncul.

Alasan mengapa mereka kuat bukanlah karena mereka lebih unggul sebagai pendekar aura, tetapi orang yang lahir secara fisik dapat menggunakan aura, jadi meskipun mereka berada di level yang sama, mereka mengalahkan pendekar aura manusia.

Pikirkan tentang itu.

Jika terlahir dengan tubuh orc memiliki bakat aura.

Apa yang akan terjadi?

Makhluk itu adalah Graxxar.

Klan Gurun Abu-abu.

Mereka menyerah pada Graxxar.

Melihat aura bercahaya yang dia wujudkan, dia menundukkan kepalanya pada kenyataan bahwa dia benar-benar orc terkuat yang pernah ada.

dukungan pegangan.

Aura terdistorsi.

Aura merah membara jatuh di kepala Ares.

kuang!

Gemuruh gemuruh yang tenang.

pukulan.

Terjadi kerusuhan besar.

Ares mundur.

Wajah yang mengeras dan tangan yang sedikit gemetar membuktikan bahwa pukulan sebelumnya tidak hebat.

“Jika Anda tidak melakukannya dengan benar, Anda akan kalah.”

tertawa

Saat itu.

Graxxar membawa kapak di bahunya, menunjukkan giginya yang ganas.

“Chwiik, para pemimpin manusia, dengarkan! Ayo bertarung denganku. Jika kamu mengalahkanku, Grey Wastes akan mengaku kalah.”

Pertempuran dengan Ares.

Itu semacam pertunjukan.

Graxxar membuktikan kehadirannya dan memilih satu-satunya cara untuk memenangkan perang ini.

BAIK.

hei hei hei.

di atas badai salju.

“Kau membuat tawaran yang menarik.”

Roman Dmitry muncul.

* * *

Graxxar.

Itu adalah makhluk yang hebat.

Ares adalah orang yang paling kuat di Benua Salamander, tapi Graxxar sepertinya mendorong Ares menjauh sejenak.

Tentu saja, itu saja tidak bisa menjamin kemenangan.

Ares tidak memiliki kekuatan, dan Graxxar juga tidak memiliki kekuatan.

apa yang benar-benar menyenangkan?

Itu adalah keputusan Graxxar.

‘Meskipun secara jumlah kami lebih unggul, kami memutuskan bahwa perang yang melelahkan itu tidak menguntungkan. Dalam situasi di mana kita secara aktif menggunakan lingkungan hujan salju lebat, kita pasti menyadari bahwa jumlah kepala tidak dapat mengubah tren. Graxxar bukanlah orc biasa. Dia memiliki kekuatan dan kebijaksanaan serta kepemimpinan yang kuat sebagai seorang komandan.’

kekalahan Luna.

Saya mengerti.

Graxxar memimpin perang dengan kekuatan dan kepemimpinan yang luar biasa, jadi para Orc tidak punya pilihan selain menang.

masalahnya adalah.

Itu adalah waktu perang.

Dari saat hubungan antara Dmitry dan Luna terbentuk, variabel yang tidak diantisipasi Graxxar muncul.

kata Roman Dmitry.

“Ketika saya menang, atau ketika Anda menang. Menurut Anda apa yang akan terjadi pada mereka yang mengikuti yang kalah?”

“Chwiik, itulah hati seorang pemenang.”

“Ya, itu masalahnya.”

tertawa

Menurunkan pedangnya, dia perlahan berjalan menuju Graxxar.

“Graxxar. Perang ini bukan hanya perang penaklukan. Kamu telah menunjukkan niatmu untuk memberi makan manusia, dan sebenarnya telah mengganti perlengkapan militer dengan tawanan perang. Sejak saat itu, hubungan itu berakhir. Entah aku kalah atau kamu kalah. Itu yang mengikuti yang kalah, tidak ada satu pun yang bisa lepas dari tanggung jawab kekalahan.”

perang ini.

Nasib suku dipertaruhkan.

Bahkan jika mereka mengibarkan bendera putih, itu berarti bukan jenis perang yang bisa bertahan.

Graxxar sombong.

Ketika dia memahami kekuatan manusia dan memulai perang, dia tidak menghitung kemungkinan kalah perang.

“Jangan terima tawaranmu. Dan beri tahu aku sebelumnya.”

mengambil pedang

Melihat orang lain, dia menghapus senyum dari wajahnya.

“Jika aku menang, aku akan memusnahkan para Orc di benua Arcadia. Jadi, mulai sekarang, hentikan aku dengan segala cara yang mungkin.”

Leave a Comment