Tencent Sekarang Menjadi Pemegang Saham Mayoritas di Spanish Studio Tequila Works

Berita

Satu lagi studio game bergabung dengan raksasa Cina.

Dalam langkah lain untuk memperluas jangkauannya di ruang game, Tencent telah banyak berinvestasi di studio Tequila Works yang berbasis di Madrid, menjadikan raksasa China itu sebagai pemegang saham mayoritas. Seperti yang diumumkan oleh studio, dana tambahan akan digunakan untuk meningkatkan game yang sedang dikembangkan ke level yang baru.

Tequila Works, didirikan pada tahun 2009, telah merilis game lain seperti RiME, Deadlight, GYLT, The Sexy Brutale, The Invisible Hours, dan secara aktif mengembangkan Song of Nunu: A League of Legends Story.

“Selama 12 tahun, tim di Tequila Works telah dengan penuh semangat membuat judul berkualitas tinggi yang memancarkan kepekaan pribadi kami,” kata CEO Tequila Works Raúl Rubio. “Tapi ada batas seberapa banyak Anda bisa tumbuh sendiri.”

Luz Sancho, Ketua Tequila Works menambahkan: “Kami senang bersekutu dengan mitra yang memungkinkan kami menjadikan Tequila Works studio yang lebih kuat dengan akses ke semua sumber daya yang diperlukan untuk menghasilkan judul dengan kualitas terbaik, semua dibuat dengan perhatian dan semangat kami. penggemar tercinta mengenal kami serta kesempatan untuk membawa proyek-proyek ini ke khalayak yang lebih luas.”

“Kreativitas Tequila Works dan perhatiannya terhadap detail telah menghasilkan judul-judul yang menyenangkan penonton di seluruh dunia. Kami berharap dapat bekerja bersama tim dan membangun fondasi ini untuk mewujudkan ambisinya yang menarik untuk game masa depan,” tambah Pete Smith, VP Partnerships untuk Tencent Games Global.

Ini mengikuti setelah investasi serupa dan akuisisi studio seperti Turtle Rock dan Playtonic. Tampaknya Tencent masih jauh dari selesai dengan ruang permainan, dan kemungkinan kita akan melihat lebih banyak gerakan seperti itu di masa depan.

Leave a Comment