The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 34 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 34

Recruitment (7)

60 pertempuran sebelumnya.

Menyaksikan pelamar yang tak terhitung jumlahnya keluar, Lucas tanpa sadar menelan air liur kering.

meneguk.

‘Bisakah aku menghadapi monster itu?’

Saya merasakannya sejak pertama kali melihat Roman.

raksasa.

Tidak ada cara lain untuk mengungkapkannya selain kata-kata itu.

Hanya dengan melihatnya, jantungku di bawah tekanan, dan keringat dingin terbentuk di dahiku.

Meski tidak ada hiperhidrosis, telapak tangan basah oleh keringat.

Lucas yang sejak awal sadar akan bahayanya Roman, tidak tersenyum secerah pelamar lain saat Roman menyebut pertandingan ke-120.

garis terdepan.

Di alam hidup dan mati, di mana kecerobohan sekecil apa pun dapat menyebabkan kematian, indra sensitif Lucas selalu menyelamatkan hidupnya.

Itu sama kali ini.

Insting memberitahuku bahwa lawannya adalah monster yang tidak bisa dia tangani, dan berdasarkan pengalaman masa lalu, yang terbaik adalah menghindari situasi seperti ini.

Sebuah pertempuran di mana kekalahan terbukti.

mengacaukannya

Jika dia lulus ujian, dia harus bekerja hanya untuk 8 perak, tetapi dia tidak mampu untuk berpaling.

‘Ini pertama kalinya dalam hidupku aku merasa seperti ini. Saya telah menyaksikan Ranker saat bergerak di sekitar medan perang, tetapi tidak ada orang yang memberi tekanan seperti itu pada saya murni dengan atmosfer, selain dari kekuatan yang luar biasa. Roman Dmitry benar-benar berbeda dari yang saya ingat. Seperti yang dia katakan, dia bukan orang yang akan membusuk di pinggiran, tetapi jelas bahwa suatu hari dia akan melebarkan sayapnya dan menyebar ke benua.’

Lukas.

tentara bayaran kelas B.

Orang-orang mengatakan dia mendapatkan posisi yang bagus, tetapi Lucas tahu dia tidak terlalu bagus.

Grade B adalah batas usaha.

Jika orang biasa mempertaruhkan hidup mereka dan bekerja keras, mereka bisa mendapatkan kualifikasi kelas-B, tetapi kecuali mereka menggunakan mana, mereka tidak diperbolehkan di alam kelas-A.

Dari kelas A, mustahil untuk mengatasinya hanya dengan pengalaman medan perang.

Pasti ada kekuatan yang kuat untuk mengalahkan orang lain, dan kondisi dasar untuk itu adalah pembungaan mana.

tanur tinggi.

Lucas telah mencapai batasnya.

Saat dia melewati risiko kematian kali ini, dia menyadari bahwa tidak peduli seberapa keras dia berusaha, dia sekarang telah mencapai batasnya.

ke Dmitry.

Itu adalah pilihan yang putus asa.

Lucas berada di persimpangan jalan, dan ketika dia merindukan istirahat, dia melihat sebuah artikel bahwa Roman sedang merekrut tamtama.

‘ kata Roma. Jika Anda mengikuti saya, saya akan membiarkan Anda menjalani hidup Anda sebagai predator. Aku tidak bisa mengerti secara rasional mengapa aku menyerah pada kehidupan nyaman sebagai tentara bayaran kelas B dan mengikuti Roman, tapi untuk saat ini, aku ingin mempercayai apa yang dikatakan Roman. hanya satu tahun. Mari kita periksa apakah kata-kata Roman benar atau tidak setelah satu tahun. Begitu.’

Wow.

mengepalkan tinjunya

Dia naik ke panggung, menatap Roman, dan mengambil pedang yang telah dia siapkan secara terpisah.

‘Untuk saat ini, lulus ujian adalah prioritas pertama.’

“Mulailah.”

secara luas.

Sinyal mulai turun.

Pada waktu bersamaan.

Lucas menendang tanah.

pertempuran di masa lalu.

Kecuali untuk belokan pertama, tidak ada yang membuat kemajuan.

Menyaksikan pria raksasa itu keluar tanpa hambatan, semua orang mengira itu adalah pilihan yang sangat berisiko.

Itu alami.

Dalian ini.

Ini bukan kemenangan, ini pertarungan yang berlangsung selama satu menit.

Tapi, bergegas ke depan dengan maksud untuk menyerang lebih dulu tidak ada bedanya dengan menjulurkan kepala pedang lawan.

Namun.

Lucas punya ide lain.

‘Saat saya menunda sedikit pun, saya tidak tahan dengan serangan Roman. Agar saya dapat bertahan dalam periode waktu satu menit, saya harus mengambil inisiatif dalam serangan. Itulah satu-satunya cara untuk memenangkan pertarungan ini.’

Itu adalah keputusan naluriah.

jika Anda telah membuat keputusan.

Eksekusinya drastis.

Keragu-raguan di medan perang secara langsung terkait dengan kematian, dan Lucas membidik kepala dan hati Roman pada saat yang sama tanpa ragu-ragu.

menghubungkan!

Senjata Lucas sangat unik.

Pedang yang sedikit lebih pendek digunakan di tangan kanannya, dan belati dipegang di tangan kiri lainnya.

Keduanya terbuat dari kayu.

Roman menawarkan jenis senjata kayu yang berbeda atas permintaan sukarelawan, dan dia bukan orang pertama yang memiliki koper seperti Lucas.

tapi.

Gaya menyerangnya unik.

kepala dan hati Roman.

Sambil memotong kepalanya dengan pedangnya, dia menusuk jantungnya dengan belati.

desir.

ketuk!

Gerakan Roman sederhana.

Sambil menghindari jarak belati dengan mundur selangkah, dia menebas pedang lawan dengan pedang kayu yang dipegangnya.

Kemudian Lucas dengan cepat menempel padanya.

Sambil mengubah arah pedang, dia mengayunkannya seolah-olah dia akan memotong lehernya, dan melemparkan belati di tangannya yang lain ke arah tungau Roman.

Itu anomali.

Tidak pernah ada serangan jarak jauh, tetapi Roman mengayunkan pedangnya kali ini untuk memblokir semua serangan.

‘Juga.’

Itu adalah adegan kekaguman.

Biasanya, retakan akan terbuka jika Anda mengemudi tanpa istirahat, tetapi Roman seperti benteng besi yang kuat.

Aku kehabisan napas.

Saya ingin mundur jika ada serangan lawan, tetapi saya tidak bisa sekarang.

‘Ngomong-ngomong, lawanku tidak berniat membunuhku. Bahkan jika saya menyerahkan daging saya, saya tidak boleh mengorbankan kesempatan bagi lawan untuk mengambil inisiatif untuk menyerang. Hanya 40 detik. Anda hanya perlu bertahan sampai saat itu, dan setelah itu, Anda hanya perlu mengulur waktu.’

keran.

berlari lebih cepat.

Menarik satu belati lagi yang telah digantung di pinggangnya, dia mendorong lawannya ke belakang dengan serangan dua arah.

Saat.

memakan.

Roma tertawa.

‘Itu cukup bagus.’

itu cukup bagus

Serangan yang mengabaikan nyawa bukanlah pilihan yang baik di medan perang, tetapi Lucas tampaknya telah membuat penilaian yang layak untuk dipertandingkan.

Seorang pria dengan naluri naluriah.

Jenis ini sangat berguna di medan perang.

Mungkin Lucas akan lulus ujian dengan probabilitas tinggi, tapi dia tidak berniat membiarkannya bertahan sebentar.

1 menit.

Itu adalah dinding.

Betapa hebatnya tuan yang akan mengikutinya di masa depan.

Dengan membuat jejak yang pasti pada pertemuan pertama, Roman berusaha mendapatkan kepercayaan buta dari para pelamar.

“Ayo selesaikan ini.”

menghubungkan!

keran.

Itu instan.

Setelah membiarkan serangan lawan mengalir, serangan kombo Roman membobol pertahanan Lucas.

Senjata dua tangan tidak bisa digunakan.

Dengan wajah Lucas yang diwarnai keheranan, orang-orang mengira permainan sudah berakhir.

Saat itu.

Lucas menghindari serangan itu dengan melemparkan dirinya ke tanah, dan sebelum dia menyadarinya, dia menaburkan pasir yang sudah disiapkan ke wajah Roman.

Murka!

itu.

Itu jelas pelanggaran.

pertarungan ini.

Tidak ada aturan khusus.

Roman hanya menyuruhnya bertahan sebentar, dan Lucas melakukan semua yang dia bisa.

‘Ini adalah pertempuran menang-kalah. Saya harus melakukan semua yang saya bisa untuk memenangkan pertarungan ini.’

serangan Romawi.

Menghindarinya adalah keputusan yang beruntung.

Mempertimbangkan panjang senjata lawan, dia terbang ke tanah terlebih dahulu, dan untungnya mampu menghindari serangan hanya dengan interval waktu yang singkat.

Setelah itu, dia langsung menaburkan pasir yang dibawanya ke dalam sakunya.

Saya pikir saya tidak akan pernah bisa menang dalam kondisi yang sama, jadi saya pikir saya akan menghalangi pandangan Roman untuk sementara.

Murka!

Taman.

memukul pasir

Begitu dia berguling-guling di lantai, Lucas melompat dari debu kabur dan berlari seperti banteng.

serangan balik.

Mulai sekarang, sudah waktunya untuk memanfaatkan momentum.

Ngomong-ngomong.

Lucas, yang hendak mencapai hidung Roman dan memegang pedangnya, menatapnya dan wajahnya menjadi pucat.

“Eh?!”

Roma.

Dia sedang menatap Lucas.

Otak terjerat dengan rumit.

Lucas, berpikir bahwa Roman mungkin telah menghindari pasir, terdiam saat dia melihat pasir di mata Roman.

Roman terkena pasir.

Operasi anomali berhasil dengan sukses, tetapi Roman tidak menutup matanya meskipun terkena dampak menyengat dari matanya dan menatap lawan dengan jelas.

mata merah-panas.

Roman, yang seharusnya memejamkan mata dan mengeluh sakit dengan akal sehat, menunggu Lucas bergegas menghampirinya.

Saat itu.

secara luas.

“… … Itu adalah penyerahan.”

Lucas membuang pedangnya.

Mengangkat kedua tangannya, dia mengumumkan bahwa dia tidak punya niat untuk bertarung lagi.

pengabaian cepat.

Itu juga pengalamannya di medan perang.

operasi Lucas.

Roma tahu.

Meski sudah memastikan sakunya ada di sakunya, Roman ingin menunjukkan kepada lawannya apa yang dia mampu.

Dan.

memukul pasir

Meskipun shock menyengat, dia menatap lurus ke arah Lucas tanpa menutup matanya.

‘Jangan mengalihkan pandangan dari lawan. Ini adalah ajaran yang saya pelajari dari dasar kelas sihir sampai ke titik di mana tulang saya sakit.’

teringat masa lalu

sihir.

Sebelum mengajarkan silat dengan sungguh-sungguh di sana, hal pertama yang harus dilatih adalah jangan menutup mata.

Bagaimanapun, orang yang tidak berpenghuni adalah manusia.

Kematian dengan pedang buta adalah sama, jadi instruktur, yang seperti iblis, memberitahuku untuk tidak menutup mata dalam keadaan apapun.

Satu kedipan dapat menghabiskan nyawa dalam pertukaran lokakarya.

Seolah-olah ada urutan embusan napas saat mereka berputar melalui lubang bagian dalam, bahkan kedipan mata pun dilakukan dengan perhitungan yang cermat.

Metode penyihir itu kejam.

Itu dasar untuk menaburkan pasir di mata, dan ada juga cara untuk menusuk belati tepat di depan mata.

Dan.

Terkadang kecelakaan telah terjadi.

Seorang peserta pelatihan dengan belati di matanya berteriak dan berlutut di lantai, dan darah menetes dari wajahnya dengan kepala tertunduk.

Meski begitu, orang-orang yang dididik tidak mengalihkan perhatian mereka.

Darah dan jeritan seperti kehidupan sehari-hari di dunia makan yang lemah dan kuat, dan mengetahui bahwa biaya sedikit ngeri peserta pelatihan berhubungan langsung dengan kecelakaan itu, dia mengatupkan giginya dan berjuang untuk tidak bergerak.

Surga dibuat seperti itu.

Pengalaman prenatal yang dialami Lucas?

Saya tidak tahu berapa banyak darah yang dia lihat, tetapi saya dapat meyakinkan Anda, darah yang disaksikan Baek Joong-hyeok tidak meluap dan membuat lautan.

secara luas.

“… … Itu adalah penyerahan.”

Lucas menyerahkan bendera putih.

Dia membuang pedangnya dan menyatakan bahwa dia tidak punya niat untuk bertarung.

Tes sudah berakhir.

Tapi Lucas dan relawan lain yang menonton berpikir bahwa Lucas akan dihukum.

‘Jika saya tahu ini akan terjadi, saya tidak akan menggunakan pasir.’

Rencana Lucas berbeda.

Saya mencoba untuk mendapatkan hasil ‘lulus’ berdasarkan hasil bertahan selama satu menit terlepas dari cara atau metode apa pun.

Tapi itu menyerah.

Aku tahu betapa jeleknya ini.

Kelas, kadang-kadang disebut prajurit, tidak berbicara tentang menyerah, bahkan jika leher mereka hancur.

Tidak seperti dia.

Lucas adalah seorang yang realistis.

Berpikir bahwa rencananya telah benar-benar gagal, dia sejenak kewalahan oleh lawannya dan berkata menyerah.

‘Kau pasti membuatku kecewa. Tidak, saya mungkin bahkan tidak mengharapkannya sejak awal.’

Aku menelan ludahku.

hukuman yang ditunggu.

Anda mungkin marah pada diri sendiri.

Atau, dia mungkin mengatakan bahwa dia tersingkir di depan semua orang.

Lucas berpikir bahwa keserakahannya telah merusak situasi, tetapi dia akan membuat keputusan yang sama jika dia dapat memutar kembali waktu.

Dia adalah orang yang seperti itu.

Garis depan dalam darah.

Untuk bertahan hidup di tempat seperti itu, saya hidup tanpa rasa malu.

Ngomong-ngomong.

“lanjut.”

Saat.

Lucas menatap Roman dengan bingung.

Roman tidak marah, tapi dia bahkan tidak bertanya mengapa dia melakukan pelanggaran.

katakan selanjutnya.

Itu berarti persetujuan.

Pilihan Anda tidak salah, dan saya menyatakan dalam satu kata bahwa tidak ada alasan untuk mencela.

Seorang tentara bayaran kelas B yang telah mengalami segalanya sebelum dan sesudah lahir.

Bahkan Lucas seperti itu.

Dia tidak bisa menyembunyikan ekspresi bingungnya untuk saat ini.

Leave a Comment