The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 36 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 36

Fireplace Flame (1)

Hari ketika Barco mengeluarkan pernyataan itu.

Roman pergi mengunjungi ayahnya.

Dan, katanya terus terang.

“Perang antara Barco dan Lawrence. Dalam pertarungan itu, aku berniat untuk campur tangan atas nama Roman Dmitry.”

berdiri tegak.

Tubuh Baron Romero menegang.

Dia, yang baru saja minum teh, menatap Roman dengan mata yang berubah liar.

“Apakah kamu tahu apa artinya itu?”

“Iya.”

“Apakah kamu tahu hal seperti itu? Perang antara Barco dan Lawrence adalah pertempuran hukum yang telah disetujui oleh pemerintah pusat. Jika kamu telah menikah dengan istri Lawrence, kamu bisa ikut campur dalam perang menggunakan hubungan mertuamu. sebagai alasan, tetapi sekarang kami tidak memiliki pembenaran untuk itu. Jika Anda akan membantu Lawrence dengan perubahan hati yang sederhana, berhentilah berpikir bahwa itu dapat membuat marah keluarga.”

secara luas!

Aku meletakkan cangkir teh dengan kuat.

Jenggotnya yang gemetar mengungkapkan kemarahan Baron Romero.

‘Saya pikir saya telah matang dengan gerakan saya baru-baru ini.’

intervensi dalam perang.

Ini bukan masalah sederhana.

Pemerintah pusat adalah mutlak di Kerajaan Kairo, dan berperang tanpa sebab adalah jalan pintas menuju neraka.

Begitulah dunia bangsawan.

Di zaman orang biasa, tidak ada masalah dalam bertindak sebagai satu perasaan daripada untuk suatu tujuan, tetapi dari sudut pandang mengelola dan mengoperasikan satu wilayah, itu tidak mungkin.

Seperti yang dikatakan Roman, saat dia ikut campur dalam perang antara Barco dan Lawrence.

Para bangsawan di wilayah timur laut akan memutuskan semua pertukaran dengan Dmitry sekaligus, dan dalam kasus terburuk, pemerintah pusat mungkin mengirim pasukan untuk menaklukkan Dmitry.

Setidaknya itu akan mencegah ketenaran dan kekayaan Dmitry memperburuk situasi, tetapi meskipun demikian, itu adalah pilihan yang berisiko.

kata Roma.

“Ayah. Bagaimana ayahku ingin aku hidup di masa depan?”

“Apa maksudmu entah dari mana!”

“Ini bukan hanya masalah perubahan hati bagi saya untuk campur tangan dalam perang Barco. Saya baru-baru ini memiliki pengalaman yang tidak menguntungkan. Anthony Barco, putra tertua keluarga Barco, cemburu pada pernikahan saya dan Flora Lawrence dan mengancam mereka. dengan beberapa jenis insiden. Tidak ada bukti untuk membuktikan kepada ayah apa yang terjadi hari itu. Namun, saya memiliki pemikiran ini. Orang-orang mengatakan bahwa Dmitry adalah kekuatan nyata di timur laut, tetapi Barco berpikir kita sudah berada di bawah kaki mereka.”

Suara Roman tenang.

Kecepatan berbicaranya moderat, dan dia menekankan bagian-bagian yang diperlukan.

itu aneh

Roman Dmitry, yang mengawasi putranya sepanjang hidupnya.

Dengan suasana aneh yang menyesakkan hati Baron Romero, dia membalikkan keadaan di mana dia baru saja mengungkapkan kemarahannya sekaligus.

“Ayahku seorang pandai besi. Di permukaan, dia ingin memantapkan dirinya sebagai seorang bangsawan, tetapi pada kenyataannya dia memiliki kekuatan dan kekayaan tetapi tidak melakukan apa-apa. Kamu harus puas dengan masa kini. Tetapi putra ayahku, Roman Dmitry , berbeda. Saya berharap untuk kekuasaan, dan saya tidak berniat menyetujui siapa pun selain Barco untuk menodai nama Dmitry di masa depan. Pembenaran sudah cukup. Sama seperti Barco menciptakan tujuan tanpa Barco dan menyatakan perang di wilayah itu, untuk mereka yang memiliki kekuatan, penyebabnya hanyalah permainan kata-kata.”

Aku menatap ayahku.

kehidupan baru.

Saya masih merasa seperti saya mengambang di laut lepas.

Tetapi yang pasti adalah bahwa bahkan dalam situasi di mana dia tidak tahu harus berbuat apa, identitas Baek Joong-hyuk adalah sama.

Untuk menjalani kehidupan yang memerintah.

tidak terlihat jauh

Bukan ujung laut.

Saya melihat musuh di depan saya, seperti hiu yang muncul tepat di depan saya.

Aku akan menghancurkan mereka.

Ia akan merobek sirip hiu dan meminum daging dan darahnya untuk membuktikan bahwa ia masih hidup.

“Saya tidak meminta Anda untuk meminjam kekuatan keluarga. Saya hanya memberi tahu ayah saya apa yang saya pikirkan, berharap dia akan melihat apa yang saya lakukan. Saya bukan putra tertua Dmitry. Roman Dmitry akan campur tangan dalam konflik Barco sebagai individu. Jadi tolong perhatikan. Langkah-langkah yang saya tunjukkan mulai sekarang adalah cara saya menjalani hidup saya di masa depan.”

Itu adalah pemberitahuan sepihak.

Saya bahkan tidak ingin dukungan ayah saya

tapi.

Setidaknya saya tahu saya membutuhkan persetujuan diam-diam.

Roman tahu kebenaran bahwa kekuatannya berasal dari Dmitry, dan dia tidak mencoba mengabaikan kebenaran.

diakui

Untuk memaksimalkan apa yang Anda miliki.

Romero Dmitry, persetujuan ayahnya diperlukan.

“… … Hmmm.”

Baron Romero tampak malu.

Roma.

Jari yang sakit itu tumbuh dengan cepat dari hari ke hari.

Dengan kerinduan Roman menatap langsung ke matanya sendiri, Baron Romero tahu itu bukan masalah yang bisa dia kendalikan.

Romawi telah mekar.

Roman, yang disebut brengsek Dmitry dan hidup seperti anjing, menyadari bahwa dia dilahirkan sebagai binatang buas.

Sebenarnya.

Saya bermimpi bahwa suatu hari saat ini akan datang.

Ia lahir dengan kelahiran rendah.

Pada akhirnya, tidak seperti dirinya, yang puas dengan wilayah kecil, para putra ingin melampaui batas status mereka.

Keheningan bertahan.

Baron Romero, yang diam-diam menatap Roman, berkata dengan ekspresi penuh tekad.

“Lakukan sesukamu. Dan jika ada yang bisa aku bantu, beri tahu aku. Kamu adalah putraku, dan aku, Romero Dmitry, adalah ayah dari Roman Dmitry. Apa pun yang kamu lakukan, kamu tidak sepenuhnya bertanggung jawab untuk itu. ”

Itu sudah cukup.

Ayah memberi Roman apa yang dia inginkan.

* * *

Aku tidak membutuhkan bantuan ayahku.

Seperti yang direncanakan, saya akan menanganinya sendiri, tetapi jika saya mendapat bantuan, hanya ada satu hal yang saya butuhkan.

Itu adalah senjata untuk mempersenjatai para prajurit.

30 tentara.

Anda tidak bisa mendorong mereka ke medan perang dengan tubuh telanjang mereka.

Karena semua hal materi, seperti uang yang dibayarkan kepada tentara, berasal dari ayahnya, dia mengatakan apa yang dia inginkan dengan jujur.

BAIK.

Baron Romero mengatakan dia akan dengan senang hati membantu.

“Pergi ke Hendrick, penguasa bengkel. Jika Anda mengatakan itu adalah permintaan saya, saya akan mendukung Anda dengan apa pun yang Anda katakan Anda butuhkan.”

Tuan Pandai Besi.

Itu adalah simbol keluarga Dmitry.

Di masa lalu, Baron Romero adalah penguasa bengkel, menangani semua masalah besar, tetapi Hendrick, dengan siapa dia bekerja saat dia menerima gelar bangsawan, berhasil.

Hendrick adalah seorang jenderal terkenal yang dikenal di Kairo.

Karena itu, sebagai penguasa keluarga Dmitry, ia bertanggung jawab atas semua kerajinan besi.

Itu adalah pria yang ingin saya temui sekali.

Begitu Roman putus dengan ayahnya, dia langsung menuju bengkel, dan segera setelah itu dia mendengar suara yang familiar.

Kang!

Kang! Kang!

bengkel Dmitry.

Itu adalah ruang api yang memburuk yang berputar siang dan malam.

Pandai besi dari bengkel itu menghancurkan logam dengan lengan mereka menggeliat dengan otot, dan pemandangan seperti itu menyebar tanpa henti ke mana-mana.

Tempa Dmitry adalah yang terbesar di Kerajaan Kairo.

Bengkel di mana beberapa pandai besi dapat bekerja pada saat yang sama diklasifikasikan sebagai satu, dan ada sebanyak 30 bengkel seperti itu di ruang yang disebut Blacksmith’s Street.

Itu bagus.

Mengenai bagaimana Dmitry dapat mengumpulkan kekayaan seperti itu, pertanyaan itu segera diselesaikan dengan melihat ruang ini.

‘Alasan Dmitry kuat adalah karena kekayaannya berasal dari keahliannya. Tambang besi di belakang perkebunan memiliki cadangan terbesar di kerajaan, dan pandai besi Dmitry memiliki teknologi untuk menjual besi yang mereka tambang dengan harga tinggi. Itu sebabnya para bangsawan di bagian timur laut Kerajaan Kairo tidak pernah mencoba bergaul dengan Dmitry. Selain takut akan kekayaan Dmitry, fakta bahwa senjata besi Dmitry tidak dipasok di Kerajaan Kairo merupakan masalah fatal tersendiri.’

pindah satu langkah

Beberapa pandai besi melihat sosok Romawi.

Putra tertua Dmitry muncul di bengkel, tetapi tidak ada yang ingin menyapa Roman terlebih dahulu.

Itu bukan masalah reputasi.

Mengenai ini, Baron Romero memiliki sesuatu untuk dikatakan.

“Nak. Pandai besi Dmitry bangga dengan mereka. Mereka bukan tipe orang yang akan menunjukkan kesetiaan buta hanya karena kamu dilahirkan dengan nama belakang Dmitry. Pada dasarnya, hanya mereka yang bisa melihat besi dan memiliki keterampilan untuk menanganinya yang benar-benar dapat menghasilkan uang. kepercayaan pandai besi.”

Untuk alasan itu.

Saudara-saudara Roman tinggal di bengkel.

Secara khusus, putra kedua serakah untuk suksesi, dan hasratnya begitu besar sehingga dia berkata bahwa dia akan pergi ke master dan mempelajari tekniknya.

Sebaliknya.

Tentu saja, saat Roman masih hidup, dia bahkan tidak mendekati bengkel.

Bekerja dengan besi dan kerajinan sambil berkeringat adalah kerja keras, dan itu tidak diinginkan untuk seorang bangsawan yang hanya menginginkan kesenangan.

Dinginnya pandai besi.

Itu diharapkan.

Roman berjalan tanpa sepatah kata pun, dan akhirnya tiba di ruang sasaran.

tuk.

“Apakah kamu datang menemuiku?”

Hendrik.

Seorang pria paruh baya berwajah gelap melihat ke luar dengan wajah berkeringat.

Dan.

Ketika dia memastikan bahwa pelanggan itu adalah orang Romawi, dia mengubah ekspresinya.

“Kenapa kamu datang ke sini?”

Hendrik.

Tuan bengkel.

Dia menilai manusia ke dalam dua kategori.

Seseorang yang Anda sukai, seseorang yang tidak Anda sukai.

Dan, tentu saja, Roman Dmitry termasuk dalam kategori yang terakhir, dan juga dalam “lawan yang sangat tidak disukai.”

‘Apa yang dilakukan orang ini di sini?’

satu kali.

Ada suatu masa ketika Roman dipimpin oleh ayahnya ke pandai besi.

Bahkan saat itu, Hendrik sangat ingin mengajar putra sulung Romero, tetapi dia bosan dengan suara rengekan Roman setiap hari bahwa dia tidak ingin melakukan pekerjaan kotor.

Jika itu berakhir seperti itu, saya tidak akan membencinya, tetapi ada satu kejadian menentukan yang keluar dari mata Hendrick.

hari itu.

Roma membutuhkan uang.

Karena ayahnya melarangnya dengan uang saku, dia diam-diam pergi ke bengkel atas nama mendapatkan uang untuk hiburan.

Dan setelah mencuri pedang yang dibuat Hendrik dengan susah payah, yang kelihatannya paling bagus, dia menjualnya ke pedagang kaki lima dengan harga murah.

Tentu saja, bagi Hendrick, tidak dapat dihindari bahwa dia akan meledak.

Hendrick mengalahkan Roman tanpa ampun di depan Baron Romero, dan kemudian Baron Romero juga berdiri untuk menyentuh putra tertua.

Sejak hari itu, Roman menjadi objek kebencian Hendrik, dan dia bahkan benci berbicara dengannya.

tanur tinggi.

Hendrick, tentu saja, tidak menunjukkan sikap yang baik atas permintaan Romawi untuk 30 tentara.

“Yang di pojok. Ambil sendiri di antara mereka. Itu cukup untuk 30 orang bersenjata.”

sudut bengkel.

Ada tumpukan senjata dan baju besi.

‘Hanya karena mereka terbuat dari besi yang sama tidak berarti mereka semua adalah senjata dan baju besi yang bagus. Itu adalah kegagalan yang dibuat oleh pandai besi magang, tetapi Roman Dmitry tidak memiliki mata untuk besi yang bagus. Dia tipe pria yang akan tertawa karena merasa senang hanya membawa pekerjaan yang gagal seperti itu.’

Aku tahu itu permintaan Baron Romero.

Namun.

Tetap saja, dia tidak ingin melakukan sesuatu yang baik untuk Roman.

Masih memikirkan hari ketika dia kehilangan mahakaryanya, dia masih ingin memukul pipi Roman.

seperti ini

Menyerahkan sampah adalah hal terbaik yang bisa dia lakukan untuk Roman.

oleh omong kosong.

Karena dia adalah putra Romero, saya pikir dia akan melakukan hal ini.

“Apakah kamu menyuruhku membawa mereka?”

“baik.”

Roman melihat kondisi barang-barang tersebut.

Tidak perlu melihat dari dekat.

Jika Roman Hendrick diingat, tidak akan ada masalah, tetapi perspektif Roman, yang berisi jiwa Baek Joong-hyuk, berbeda.

kata Roma.

“Ayahku menyuruhku pergi mengambil beberapa senjata dan baju besi yang bagus untuk mempersenjatai prajuritku. Omong-omong, apakah itu yang terbaik untuk Tuan Hendrick?”

“Hal terbaik adalah omong kosong. Jika kamu tidak puas dengan itu, keluar dari bengkel sekarang juga!”

“Tuan Hendrick.”

secara luas.

Roman mengambil pedang.

Kemudian, menyinari hari di langit, dia menatap lurus ke arah Hendrick dan berkata:

“Tampaknya reputasi bahwa besi Dmitry adalah yang terbaik di Kairo adalah ilusi. Untuk membuang sampah seperti angkatan bersenjata para prajurit. Izinkan saya bertanya lagi. Apakah Anda benar-benar berpikir ini yang terbaik dari Hendrick?”

Reaksi tajam.

Itu adalah skenario yang tidak terduga bagi Hendrick.

Leave a Comment