The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 40 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 40

Lawrence’s Flower (1)

sepuluh hari yang lalu.

Kaki Lawrence terbakar.

“Keluarga Martell menolak tawaran kami.”

“… … Hal yang sama berlaku untuk keluarga Bartra. Meskipun mereka mengatakan mereka akan menerima pembangunan jaringan distribusi yang selalu mereka minta, mereka mengatakan mereka tidak dapat membantu dengan ini. Tuhan. Tampaknya sebenarnya sulit untuk mendapatkannya. bantuan dari orang-orang di sekitar Anda karena tekanan dari keluarga Barco.”

bang!

“Orang-orang sialan.”

Atas laporan pengikut, Viscount Lawrence tidak bisa menahan amarahnya dan memukul meja.

Sebelum konflik dengan Barco.

Martell dan Bartras adalah tempat sanjungan untuk menjalin hubungan dengan Lawrence.

Tanah subur Lawrence memberinya kekuatan di wilayah timur laut, dan Viscount Lawrence menjaga hubungan baik dengan mereka.

Jadi saya ingat hubungan saat itu dan meminta bantuan mereka, tetapi pemilik kedua keluarga, yang selalu menyapa Lawrence dengan senyum, menunjukkan sikap dingin seolah-olah mereka selalu begitu.

Saya mengerti.

belakangan ini.

Rumor beredar di sekitar wilayah timur laut.

Rumor bahwa jika ada kekuatan yang mengganggu niat Barco dengan campur tangan dalam perselisihan antara Lawrence dan Barco, mereka pasti akan membalas setelah kejatuhan Lawrence.

Semua orang tahu bahwa itu adalah rumor yang sengaja disebarkan oleh Barco, tapi itu disengaja, jadi keluarga lain tidak punya pilihan selain menyusut.

Barco memblokir kemungkinan aliansi.

Sekarang dia dijatuhi hukuman masa percobaan satu minggu, Viscount Lawrence merasa tersedak.

“Apakah Anda mendapat telepon dari Golden Bank?”

“… … Ya. Anda mengatakan Anda akan mempertimbangkan pinjaman dengan jaminan tanah, tetapi tampaknya tidak mungkin peninjauan akan selesai dalam waktu seminggu. Golden Bank bukanlah kekuatan netral. Karena mereka menginvestasikan sejumlah besar dalam keluarga Barco, mereka tampaknya telah memutuskan bahwa lebih bermanfaat untuk memberdayakan keluarga Barco daripada kita.”

“Mendesah.”

Terjadi pusing.

Bank Emas.

Ini bukan kekuatan yang terbatas pada Kerajaan Kairo, tetapi kekuatan yang membanggakan kekuatan modal yang sangat besar yang mempengaruhi seluruh benua.

Pangkalan mereka dikatakan berada di salah satu dari dua kerajaan, Kekaisaran Valhalla.

Sebenarnya mereka adalah kekuatan yang menempatkan posisi netral sebagai nilai nomor satu, namun dalam masalah yang dipertaruhkan kepentingannya seperti sekarang ini, mereka terang-terangan berpihak pada pihak yang paling diuntungkan.

Barco dan Lawrence.

Peluangnya tinggi untuk Barco, jadi lebih baik berpihak pada Barco daripada berinvestasi di keduanya.

“Apakah kamu mengatakan bahwa tidak ada jawaban sama sekali?”

beberapa minggu terakhir.

Viscount Lawrence berlari ke mana-mana untuk menyelesaikan masalah.

Perpisahan dengan Dmitry membuat Lawrence terpojok, dan untuk bertahan hidup, dia bertemu banyak orang, mengutip hubungan masa lalu.

Di antara mereka, kontak dengan Golden Bank adalah sebuah upaya, meskipun dia tahu itu akan gagal.

Jika saya bisa meminjam uang, saya akan menyewa tentara bayaran seperti keluarga Barco, tetapi rubah Golden Bank tidak melakukan bisnis yang dapat menyebabkan mereka kehilangan uang.

Aku terjebak di jalan buntu.

jadi.

Setelah seminggu, Barco akan melancarkan serangan, dan Lawrence tidak akan mampu menahan serangan mereka.

‘… … Aku seharusnya bisa menenangkan hati Dmitry.’

Dmitry.

Kehadiran mereka menjadi racun.

Bahkan ketika dia bersiap untuk menikahi Dmitry, dia bertanya-tanya apakah semua masalah akan diselesaikan, tetapi dia membelakangi Dmitry, menyatakan bahwa bahkan pasukan pro-Dmitry tidak dapat membantu.

Kekuatan sebenarnya di wilayah timur laut adalah Barco dan Dmitry.

Ketika kedua keluarga menjadi bermusuhan, Lawrence menjadi penyendiri.

Itu rumit.

Seorang wanita yang duduk di ujung ruang konferensi berkata dengan hati-hati, bahkan ketika para pengikut bahkan tidak bisa membuka mulut mereka.

“Ayah. Bisakah saya mengatakan sesuatu?”

tubuhnya.

Dia adalah daun giok emas Lawrence, Flora Lawrence.

Romawi Dmitry.

Dimulai dengan pertemuan dengannya, ranah akal sehat yang membentuk dunia Flora benar-benar runtuh.

‘Penilaian saya salah. Saya memiliki pandangan yang bias tentang Roman Dmitry, dan kutu buku yang sebenarnya adalah saya, bukan dia.’

tindakan Romawi.

Itu mengejutkan.

Pada awalnya, saya hanya berpikir bahwa Roman telah melakukan sesuatu, tetapi seiring berjalannya waktu, saya mempelajari proses detailnya.

Roman membunuh Ben Miles, pemimpin Blood Fang, di depan banyak orang.

Itu dilakukan sepenuhnya oleh kekuatan Roman, dan yang lebih mengejutkan lagi adalah penyebab tindakan Roman.

Tujuannya adalah untuk menghadapi Blood Fang yang mengganggu penduduk wilayah Dmitry.

Dan mengetahui bahwa tanggapan Lawrence tidak cukup, dia cukup berani untuk mengambil tindakan drastis dalam menghadapi hukuman.

mendadak.

Flora merasa malu.

Meskipun putra tertua Dmitry dikatakan idiot, dia melakukan sesuatu untuk keluarga, tetapi dia menempatkan Lawrence dalam bahaya dengan menyebutkan bahwa dia telah menghancurkan jiwa.

Andai aku bisa memutar waktu. Setidaknya, pilihan ekstrem untuk putus, yang menyentuh hati Dmitry, akan sedikit lebih bijaksana.

‘Aku bodoh. Memilih untuk memutuskan pernikahan tanpa mengambil tindakan apa pun adalah pilihan yang membawa keluarga itu ke jalan kehancuran.’

Pada suatu ketika.

Ada saat ketika saya pikir saya pintar.

Setelah menyelesaikan kursus lanjutan akademi dengan nilai bagus, melihat ayahnya tersenyum cerah padanya, dia berpikir bahwa dia adalah putri yang baik.

Saya tidak tahu saat itu.

Fakta bahwa dia mempelajari sesuatu sambil menerima dukungan dari keluarganya di tempat pertama tidak tahu apa-apa tentang dunia cukup untuk disebut bunga di rumah kaca.

di luar gerbang.

Barco adalah predator liar.

Dengan air liur dan geraham yang ganas, mereka tidak peduli seperti apa kehidupan Flora.

Diumumkan bahwa perceraian telah rusak.

Flora mengunci diri di kamarnya.

Meski fakta bahwa pernikahan tetap harus dilakukan dengan orang yang dicintainya tidak berubah, dia tidak berani menghadapi wajah ayahnya dalam kenyataan pahit karena harus membayar harga percintaan.

Karena kesalahannya, ayahnya pergi meminta bantuan setiap hari.

Lampu di ruang konferensi keluarga tidak pernah padam, dan ketika pertemuan selesai, saya bahkan tidak berani mendekati pengikut yang berjalan keluar dengan wajah mati mereka dan menyuruh mereka untuk bergembira.

Flora Lawrence.

Disebut Bunga Lawrence, itu adalah waktu yang sulit baginya, yang selalu melihat hal-hal baik dan hanya mengalami hal-hal baik.

Aku mengerang

Saya mengalami demam di tengah malam, dan bangun dalam mimpi buruk dengan keringat dingin seperti hujan menjadi rutinitas sehari-hari.

semakin berulang.

Dalam benak Flora, bayangan Roman muncul di benaknya.

‘Bagaimana dia bisa melakukan hal seperti itu?’

oleh kekuatanmu sendiri.

Dalam situasi di mana tidak ada yang mengharapkan Roman, Roman dengan berani mengambil tindakan untuk keluarga.

Itu bagus.

terlepas dari kenyataan bahwa hal seperti itu mungkin.

Itu tampak berbeda hanya karena dia telah memutuskan untuk melakukan hal seperti itu.

Sejak saat itu.

Roman mulai muncul di mimpi Flora, dan hatinya berubah sedikit demi sedikit saat memimpikan kemunculan Roman.

Kemudian suatu hari.

Flora membuat keputusan.

“Jangan berpaling dari kenyataan, Flora. Jika tidak ada yang membantu kita. Sama seperti Roman Dmitry yang mengalahkan Blood Fang sendiri, kita harus menemukan cara untuk memecahkan masalah itu sendiri.”

dalam ruangan yang gelap.

Flora keluar dari gua.

Dengan rambut diikat sehingga dia bisa bergerak dengan nyaman, dia pergi ke perpustakaan Lawrence dan mengambil beberapa buku.

Jenis bukunya pas.

Itu adalah buku hukum militer yang disiapkan untuk perang.

kata Flora.

“Kita sekarang di sudut. Barco memotong bantuan di sekelilingnya, dan perbedaan kekuatannya jelas. Jadi ada pendapat bahwa kita harus mempertahankan setidaknya sedikit dari tanah keluarga melalui penyerahan, tapi saya rasa tidak. memang seharusnya begitu.”

“Mengapa menurutmu begitu? Daripada membunuh tentara yang tidak bersalah, menyerah mungkin menjadi pilihan bagi semua orang.”

Viscount Lawrence bertanya.

Melihat sorot mata yang meragukan, Flora menatapnya dengan wajah tenang.

“Barco meminjam uang dari Bank Emas menggunakan koneksi dari pemerintah pusat. Rumor mengatakan bahwa proses pinjaman dilakukan tanpa agunan, jadi pinjaman tanpa agunan pasti akan memiliki tingkat bunga yang tinggi. perang ini. Barco bukan bisnis yang hanya keuntungan. Agar baik peminjam Barco dan pemberi pinjaman Golden Bank memperoleh keuntungan yang memuaskan, tanah itu akan benar-benar terkoyak setelah penangkapan Lawrence. Setengahnya adalah Barco, setengahnya lagi adalah Bank Emas. Namun kehausan mereka tidak ‘tidak padam, jadi mereka harus menggaruk bagian bawah brankas agar bisa merespons dengan puas.”

“Bagus.”

Para pelayan tampak tidak nyaman.

Itu adalah pernyataan yang kejam, tetapi tidak ada yang menyangkal bahwa itu adalah kenyataan.

“Lalu apa yang harus kita lakukan?”

“Hanya ada satu cara. Perang yang menantang maut. Itulah satu-satunya cara kita bisa bertahan.”

“Ini pertarungan. Apakah itu benar-benar hal terbaik yang kamu katakan?”

Viscount Lawrence menunjukkan reaksi yang mengecewakan.

Saat.

Pernyataan Flora meningkatkan harapan.

Saya pikir kemampuan untuk secara akurat melihat situasi akan memberi tahu Anda cara yang luar biasa, tetapi pada akhirnya, itu adalah ranah akal sehat.

mengunci gerbang.

Siapapun bisa berpikir

Namun, Flora mengambil pendekatan yang berbeda dari yang lain.

“Ini bukan hanya tentang bertahan. Berhentilah bertani tahun ini dan bakar ladang. Dan kami akan menyimpan makanan sebanyak yang kami bisa sebelum kami dapat bertahan hidup. Kami hanya harus terus berjalan sampai musim dingin tiba.”

“Bisakah kita bertahan sampai musim dingin?”

“Ya. Barco meminjam uang dalam jumlah besar untuk perang ini. Meskipun mereka menggunakan koneksi pemerintah pusat untuk memberikan pinjaman tanpa agunan, pada kenyataannya, Bank Emas bukanlah kekuatan yang dapat menekan mereka hanya dengan koneksi pemerintah pusat. Mereka adalah kekuatan besar yang mempengaruhi seluruh benua. Jika perang tidak berakhir dengan cepat dan waktu terus berlanjut, keluarga Barco tidak akan punya pilihan selain menghadapi tekanan dari bunga. Semakin besar pinjaman, semakin tinggi bunganya. Itulah satu-satunya kelemahan kita bisa menyerang. Tentara bayaran lari dengan uang, dan uang itu berasal dari Bank Emas. Ketika musim dingin tiba, tidak menguntungkan untuk perang pengepungan, mereka pasti akan layu sendiri.”

“Hah!”

“Ada cara seperti itu!”

Dalam kata-kata Flora.

Para pengikut keluarga mengaguminya.

Awalnya mereka tampak bingung, tetapi semakin Flora berbicara, semakin mereka jatuh cinta pada argumennya.

Itu masuk akal.

Ini adalah perlombaan melawan waktu.

Karena kekuatan Barco tidak memiliki substansi, ada peluang yang cukup untuk menang jika dia bertahan saat substansi itu terungkap.

‘Kapan putri saya tumbuh dewasa?’

Viscount Lawrence.

Dia menatap putrinya dengan ekspresi rumit.

anak perempuan satu-satunya.

Itu dibesarkan dengan hati-hati agar tidak pecah jika dipegang dengan tangan, dan tanaman di rumah kaca tumbuh menjadi bunga Lawrence dan mekar penuh.

Dan ketika kasus Dmitry terjadi.

Viscount Lawrence berpikir bahwa dia telah membesarkan putrinya terlalu tidak dewasa.

Tapi.

Kebenarannya berbeda.

Saat dihadapkan pada situasi berguling-guling di lumpur, Flora menunjukkan wajah aslinya.

“Kau pasti menderita karena ayahmu yang tidak kompeten.”

tampak terlambat.

Wajah keriput Flora.

Tidak peduli berapa banyak dia menderita, bayangan muncul di wajahnya.

Putri Geum Ok-yeop.

Saya tidak pernah ingin melihat putri cantik seperti itu ditumbangkan oleh keluarga Barco.

Kata Viscount Lawrence.

“Flora benar. Keluarga Barco bukanlah kekuatan yang tidak bisa kita tangani dengan kekuatan keluarga itu sendiri. Jadi, bersiaplah untuk pertarungan mematikan sekarang juga. Kami akan bertahan dan bertahan, dan kami akan meneruskan keluarga Lawrence. ”

membuat keputusan

tidak akan menyerah

Saya tidak akan mengibarkan bendera putih.

Itu adalah penilaian keluarga Lawrence bahwa mereka akan berjuang dan bertahan sampai akhir, bahkan jika tembok itu runtuh dan mereka akan mati.

seminggu setelah itu.

Akhirnya, hari pertempuran menentukan yang dinubuatkan Barco telah tiba.

Leave a Comment