The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 41 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 41

Lawrence’s Flower (2)

Bum Bum.

ke bawah dinding.

Aku melihat seorang pria lewat.

Meskipun banyak orang melihat ke bawah dari dinding, tidak ada rasa takut dalam langkah mereka, dan bendera di tangan mereka berkibar tertiup angin untuk mengungkapkan polanya.

Seekor rusa putih berdiri sendiri. Pada simbol keluarga Barco, tentara Lawrence menelan ludah kering dengan wajah gugup.

secara luas.

berhenti berjalan.

Pria itu melihat ke sekeliling bagian atas dinding dengan ekspresi santai, melihat wajah Viscount Lawrence, dan menghentikan pandangannya.

“Sebagai perwakilan Viscount Barco, saya akan memberi Anda tiga pilihan mulai sekarang. Pertama, buka gerbang dan menyerah. Viscount Barco penyayang dan tidak berpaling dari mereka yang meminta maaf, dan menyerah adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan hidup Anda. .Tapi kamu tidak akan memilih yang pertama. Jika itu masalahnya, tidak akan ada alasan untuk menghadapiku sekarang.”

Tingkah pria itu angkuh.

Paling-paling, dia berbicara kepada subjek yang merupakan utusan yang mengomunikasikan niatnya, seolah-olah dia adalah Viscount Barco.

“Yang kedua adalah berperang dengan kita. Di depan hakim pemerintah pusat, mari kita pergi ke dataran dan memutuskan pertandingan dengan adil. Metode kemenangan apa pun itu bagus. Apakah itu pertarungan tangan kosong atau pertempuran Perang Besar Kami akan mengikuti cara Anda meminta.”

pertarungan tangan kosong.

Atau, pertempuran Daejeon.

Itu adalah metode yang terutama digunakan oleh keluarga bangsawan untuk menutupi shibibi (是是non-bi) mereka.

Orang-orang di dunia ini menganggap memalukan untuk melakukan pengepungan dalam perselisihan antara bangsawan.

Saya pikir saya bersembunyi di balik tembok karena saya tidak bisa berurusan dengan keluarga lawan, jadi sebagian besar masalah diselesaikan dengan dua cara sebelumnya.

Itu sebabnya hakim ada di sana.

Meskipun pemenang dan pecundang dibagi dalam satu cara, jika hasilnya tidak dapat dimenangkan, seorang hakim dengan status bangsawan menyaksikan dua konfrontasi.

Viscount Lawrence.

Dia maju selangkah.

“Kami tidak berpikir alasan Anda untuk menyatakan perang dapat dibenarkan. Dokumen yang menyebutkan hutang leluhur kami dipalsukan, dan kami tidak memiliki alasan untuk berperang dengan Anda, atau keinginan untuk membuka gerbang dan mengorbankan orang-orang Lawrence seperti yang Anda inginkan. Jadi kembalilah sekarang dan beri tahu Viscount Barco. Bagaimanapun, Lawrence… ….”

“ketiga!”

berhenti bicara

Sebenarnya.

Pilihannya sudah diputuskan.

Bahkan pada hari yang diprediksi Barco, sejak Lawrence mengunci gerbang, kedua keluarga tahu bahwa mereka akan memilih opsi ketiga.

Tetap saja, ada satu alasan untuk mengirim utusan itu. Itu untuk menekan Lawrence, dan utusan itu memberi tahu tentara Lawrence, yang menjadi takut pada iblis yang ganas.

“Meninggalkan kebanggaan sebagai keluarga bangsawan dan bertarung dalam pertarungan mematikan di dalam tembok benteng. Mulai sekarang, keluarga Barco akan menerima keinginanmu dan membayar harga untuk darah yang tertumpah selama pengepungan.”

Itu bagian akhirnya.

Utusan itu mundur selangkah.

Bahkan ketika mereka melihat bendera berkibar tertiup angin, tentara Lawrence tidak bisa menembakkan panah mereka.

Dan.

Perang telah dimulai.

* * *

pertempuran pertama.

Itu berakhir lebih cepat dari yang diharapkan.

Keluarga Barco, yang tampaknya akan segera dihukum, memberi perintah untuk mundur dalam waktu 30 menit sejak dimulainya pertempuran.

bang!

“Kamu bajingan nakal!”

Dia melemparkan helm yang dikenakan Viscount Barco ke tanah.

Baru saja.

Aspek pertempuran berbeda dari yang diharapkan.

Pasukan keluarga Barco tiga kali lebih besar dari Lawrence, dan dengan niat menghancurkan tembok sekaligus, dia memimpin tangga dan memajukan kekuatan.

Dinding Lawrence tidak tinggi.

Diketahui bahwa benteng pertahanan Dmitry sulit untuk direbut bahkan dengan kekuatan sepuluh kali lipat, tetapi dinding Lawrence cukup dapat diserang jika dibandingkan.

oleh omong kosong.

Saya pikir kita akan melihat pertandingan dalam waktu satu jam.

Tapi apa?

Serangan balik Lawrence lebih intens dari yang diharapkan.

“Tuan. Rupanya, Lawrence sudah siap sepenuhnya. Parit digali dalam-dalam untuk menghalangi pendekatan pasukan, dan minyak mendidih bahkan dibakar. Dan mengingat bahwa mereka menembakkan banyak panah tanpa ragu-ragu sejak awal, mereka tampaknya telah mengamankan persediaan perang yang cukup juga.”

Itu adalah kata-kata letnan.

Aku kesal untuk sesaat.

satu minggu.

Waktu itu bukan untuk persiapan lawan.

Dia akan menempatkan Lawrence di sudut dan menyerah, tetapi Lawrence, secara tak terduga, memilih pertarungan putus asa.

‘Menurut perhitungan kami, Lawrence seharusnya menyerah dengan niat mempertahankan tanah sedikit pun. Dia benar-benar memblokir kemungkinan aliansi dan menunjukkan keunggulan yang jelas dalam pasukannya, tetapi Lawrence siap untuk menghancurkan gerbang dan mengunci gerbang. Di mana itu salah? Jelas, dia tidak akan berani mempertaruhkan nyawanya untuk jalan yang kita buka.’

rencana Barco.

Sejak awal mereka tidak menginginkan perang.

Golden Bank dan wasit untuk berjaga-jaga, dan mereka berpikir untuk membiarkan lawan menyerah sambil menahan napas.

Dan sekarang.

Rencananya benar-benar salah.

Itu hanya 30 menit, tetapi respons Lawrence sistematis, dan mengingat tindakan membakar ladang yang mereka miliki, sepertinya mereka bersiap untuk pertempuran yang panjang.

Itu adalah momen yang membuatku sakit kepala hanya dengan memikirkannya.

Seperti yang diprediksi Flora, keluarga Barco meminjam uang dalam jumlah besar dari Golden Bank, dan melihat pertandingan secepat mungkin adalah satu-satunya cara untuk mengurangi kerugian dan menjaga Barco tetap hidup.

“Tuan. Apa yang harus saya lakukan?”

Letnan itu menatap matanya.

Puluhan tentara hilang dalam pertempuran terakhir.

Saya akan mencari tahu kekuatan Lawrence, tetapi serangan balik yang sengit mengakibatkan kematian para prajurit tanpa bantuan apa pun.

‘ Viscount Lawrence bukan orang yang sangat kuat. Sama seperti dia menjual daun giok emas Lawrence kepada keluarga Dmitry di bawah tekanan Barco, dia adalah tipe pria yang menyusut seperti pengecut dalam keadaan darurat. Tetap saja, memilih untuk melawan berarti bahwa perubahan telah terjadi di dalam. Mereka tidak akan membuat pilihan itu jika bukan karena peluang, dan mereka jelas tahu keuntungan memimpin permainan dalam jangka panjang.’

Kepalaku menoleh cepat.

perang ini.

Semua ini adalah rencana Viscount Barco.

Dia memindahkan putranya, Anthony Barco, dan bertengkar dengan Lawrence dengan dokumen palsu, yang mengarah ke perang.

Sekarang hampir berakhir.

Itu adalah klimaks dari rencananya, tetapi dia tidak berniat menyerahkan tanah subur Lawrence.

“Bagaimana kabarmu? Ayo persiapkan ‘itu’ sekarang juga.”

“… … Baik.”

bahwa.

Viscount Barco tersenyum pahit.

Ada sesuatu yang diabaikan keluarga Lawrence.

Viscount Barco hanya ingin menang dengan pengeluaran paling sedikit, tetapi sama sekali tidak peduli dengan kemungkinan kekalahan.

Bank Emas.

Mereka meminjamkan lebih banyak uang daripada yang diharapkan.

Dan, uang itu cukup untuk membuat variabel perang.

* * *

di atas dinding.

Tentara Lawrence bergerak dengan sibuk.

Kemenangan pertempuran pertama membawa senyum ke wajahnya, tetapi dia tahu bahwa sekarang bukan waktunya untuk bersantai.

“Bergerak cepat!”

“Kamu tidak pernah tahu kapan bajingan Barco akan menyerang lagi. Tetap waspada, dan cepat ambil senjatamu.”

satu kemenangan.

Itu memberi saya kepercayaan diri.

Hanya takut dengan leverage, Barco bukanlah lawan yang tak terkalahkan.

Kata Viscount Lawrence.

“Flora, kamu benar. Hanya dengan mempersiapkan Merkurius dengan cara standar, itu sudah cukup untuk mencegah serangan Barco. Bagaimana kamu bisa mendapatkan ide ini? Kamu hanya mempelajari keterampilan seorang bangsawan di akademi, tetapi kamu tidak pernah diberitahu bahwa kamu diajari hal seperti perang.”

perubahan floranya.

Itu mengejutkan.

Pendapat Flora secara aktif disajikan dalam proses membakar lapangan dan mempersiapkan Merkurius.

Flora memandang para prajurit.

Pakaiannya seperti seorang prajurit.

Biasanya, sebagai seorang wanita bangsawan, dia mengenakan gaun yang elegan, tapi sekarang dia mengenakan baju besi di atasnya jika terjadi pertempuran yang tidak terduga.

Saya bahkan berlatih memanah selama beberapa hari terakhir untuk membantu diri saya sendiri dalam pertempuran.

Tentu saja, dengan persiapan hanya beberapa hari, itu tidak akan cukup untuk mencapai target, tetapi sikap aktif Flora banyak meningkatkan moral para prajurit.

Bunga Lawrence.

Flora adalah simbol Lawrence.

Karena dia tidak menyerah sampai akhir, tentara Lawrence mampu mempersiapkan Merkurius tanpa kehilangan harapan.

kata Flora.

“Seperti yang ayah saya katakan, akademi tidak mengajari saya cara bertarung. Saya mengatakan bahwa tidak perlu mempelajari pengetahuan seperti itu karena saya tidak akan pernah pergi ke medan perang saat hidup sebagai wanita bangsawan. Tetapi melihat perilaku keluarga Barco, Saya tahu bahwa saya harus kuat. Daripada menunggu semua masalah diselesaikan, seperti tanaman di rumah kaca, saya ingin tahu masalah apa yang terjadi dan mengembangkan kemampuan untuk menyelesaikannya. Jadi saya belajar sendiri , dan itulah arah yang ingin saya jalani di masa depan.”

“… … Flora.”

“Jangan terlalu khawatir. Itu yang ingin saya lakukan.”

kata-kata Flora.

Hatiku sakit.

Seandainya ada kekuatan dalam keluarga, tidak perlu mengalami ini, tetapi Flora tiba-tiba tumbuh dalam waktu singkat.

tetap saja itu kasar.

Fakta bahwa dia adalah seorang putri.

Geum Ok-yeop-nya sendiri tumbuh dengan baik tanpa menyadarinya.

“Selama masalah dengan Barco diselesaikan, ayah ini tidak akan memiliki pertengkaran dalam hidupmu di masa depan. Maaf aku memaksamu menikahi Dmitry. Saat itu, kupikir itu satu-satunya cara untukmu. untuk bertahan dari kehancuran keluarga Anda. Tapi sekarang saya yakin Anda akan membuat pilihan yang tepat dalam situasi apa pun.”

untuk mengakhirinya.

Percakapan tertunda untuk sementara waktu.

Tepatnya, saya tidak punya pilihan selain menunda pembicaraan.

“Ugh.”

“pasti?!”

Tentara kecewa.

dibalik tembok.

Di kubu Barco, saat itulah muncul.

tubuhnya.

Bentuk keseluruhannya seperti ketapel.

Namun, mereka yang melihatnya tahu bahwa itu benar-benar berbeda dari ketapel sederhana.

“Kamu gila!”

“Barco menyiapkan suar!”

suar.

Itu adalah nama senjata pengepungan.

Suar berbentuk ketapel dirancang untuk melemparkan sesuatu ke dinding, yang merupakan senjata ajaib yang menyebabkan ledakan besar.

Senjata ajaib dengan sejumlah besar uang bernilai puluhan emas per tembakan.

Itu benar-benar melemparkan uang ke langit, tetapi suarlah yang dikenal karena keefektifannya.

Itu adalah perkembangan yang tidak terduga.

Tidak peduli berapa banyak uang yang dipinjam Barco, dia tidak tahu bahwa dia memiliki koneksi dan sumber keuangan yang cukup untuk menyewa suar.

“Semua orang ke lokasi!”

“Semuanya, bersiaplah untuk serangan itu.”

dalam situasi sibuk bergerak.

Ekspresi Flora menjadi pucat.

Dia mempelajari taktik selama beberapa hari, jadi dia tahu betul kekuatan suar.

‘Ketika suar mulai menyerang, dinding akan runtuh dalam sekejap. Nyala api yang kuat akan menghancurkan dinding dan membakar semua prajurit di atasnya. Hanya ada dua cara untuk berhenti bermain. Entah melawannya dengan senjata ajaib yang cocok, atau buka gerbang kastil dan keluar dan hancurkan suarnya.’

Yang pertama tidak mungkin.

Lawrence tidak punya cukup uang, dan faktanya, senjata ajaib seperti permainan bukanlah sesuatu yang bisa dibeli dengan uang saja.

Tapi apakah Anda memilih yang kedua?

itu bunuh diri

Saat itu.

Suar memuntahkan api dan menembakkan bola api besar.

kuang!

Keriting bergemuruh!

“Bagus!”

“Ahhhhhhhh!”

hanya satu ruangan.

Bagian atas tembok benteng menjadi neraka bagi Abi Gyu-hwan (阿鼻叫喚).

Untungnya, tembok itu tidak jatuh, tetapi para prajurit berteriak ketika kulitnya meleleh dari api.

Setidaknya begitulah yang salah.

Jika bola api dipukul dengan benar, daya tembaknya sangat besar sehingga puluhan tentara bisa terbakar bahkan tanpa berteriak.

Kecelakaan itu dihentikan.

Kekuatan lawan melampaui batas.

Itu tidak muncul di resep.

Dia mengatakan yang terbaik adalah melarikan diri pada saat itu, tetapi sayangnya tidak ada ruang untuk mundur di balik tembok.

“Aku tidak bisa menyerah seperti ini.”

mengacaukannya

Flora meraih busur.

untuk mencoba sesuatu

Saat itulah Anda mencoba untuk bergerak.

Pelayan itu buru-buru mendekatinya dan berteriak padanya.

“Nona! Nona! Saya baru saja mendapat telepon dari Roman Dmitry!”

“sekarang? Orang Romawi dari Dmitry itu?”

Roma.

Nama yang tidak terduga muncul entah dari mana.

Saya tidak tahu alasan untuk kontak.

Tapi bukan itu yang penting sekarang, jadi Flora menoleh dan mencoba lari ke dinding.

Ngomong-ngomong.

“Roman Dmitry menyuruhku memberitahumu ini. Lawrence’s Crisis. Jika ada cara yang bisa kamu bantu, tolong hubungi aku.”

pada kata itu.

Flora tidak punya pilihan selain berhenti berjalan.

Leave a Comment