The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 44 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 44

Participation in war (2)

satu kali.

Orang-orang dari faksi Moorim berkata.

“Setan surgawi selalu hadir di garis depan demonisme. Jika kita bisa memblokir serangannya sekali saja, kita bisa menghentikan serangan penyihir yang datang seperti gelombang, tapi itu tidak mungkin, jadi tidak ada harapan untuk golongan Moorim. . Orang-orang dari faksi Moorim harus ingat. Surga tidak terkalahkan, dan menghadapinya secara langsung adalah bunuh diri.”

Penyatuan Moorim.

Baek Joong-hyeok memimpin pesulap di garis depan.

Pertama, mereka menghadapi musuh dengan pedang mereka, dan di sepanjang jalan yang telah dibuat Baek Jung-hyuk, para penyihir berlari liar.

orang bertanya

Mengapa.

Apakah Anda mengambil peran yang paling berbahaya?

Alasannya sama dulu dan sekarang.

‘Orang terkuat harus berada di garis depan dan benar-benar menghancurkan moral musuh-musuhnya.’

Dalam pertempuran, momentum itu penting.

Sama seperti dia telah naik ke posisi yang tidak terjangkau dengan mengalahkan seorang anak yang lebih besar dari dirinya sendiri di sebuah gua yang gelap, Baek tahu betapa pentingnya untuk mendapatkan momentum dalam hidup.

Peran yang kuat bukanlah menunggu waktu di belakang.

Memang, jika Anda memiliki kekuatan yang cukup untuk tidak mundur bahkan setelah menghadapi banyak musuh, satu-satunya cara untuk menang adalah dengan aktif menggunakan kekuatan Anda.

Segera.

seperti sekarang.

Menggaruk!

“Aww!”

Lengan prajurit itu hancur oleh serangan Roman.

Prajurit yang berteriak itu mencoba melarikan diri, tetapi Roman segera mengikuti dan memenggal kepalanya.

puf.

darah berceceran

Roman menerima hujan berdarah dari langit dan terbang menuju para prajurit yang membentuk tembok di depannya.

Itu adalah sekejap bahwa formasi padat runtuh.

Di hadapan Roman yang muncul seperti kilat di langit yang kering, para prajurit langsung menikam tombak mereka dengan wajah ketakutan.

Tapi.

Kang!

Chachachachaeng!

Serangan itu tidak berhasil.

Roman menangkis semua serangan yang ditujukan padanya, lalu maju selangkah dan menebas kepala mereka.

Itu adalah pembantaian.

Saya tidak bisa menjelaskannya dengan kata lain.

Roman menghadapi puluhan tentara sendirian, tetapi tidak mundur satu inci pun. Sebaliknya, dia mengalahkan lawan dan membersihkan musuh di depannya satu per satu.

Para prajurit yang mengikutinya terkejut.

Mereka tidak mengharapkan pemandangan seperti ini ketika mereka mengatakan bahwa Roman akan mengambil peran utama.

“Ikuti tuanmu!”

“Menyerang!”

Kevin.

Dia pertama-tama memasang selempang di lehernya dan berteriak.

Saat Kevin dan Chris mengikuti Roman dan menyerang musuh, tentara lain mengayunkan senjata mereka dengan mata beracun.

Ups!

“Kriting.”

Menanggapi serangan yang menusuk leher lawan, prajurit Barco berlutut dengan gelembung darah.

Kevin mengayunkan pedangnya lurus ke lawan yang lain meskipun dia telah membunuh seorang pria di tangannya.

Itu sama dengan Kris.

Mengetahui bahwa Roman akan menjauh darinya saat dia ragu-ragu sedikit pun, dia mencoba mengejar sebanyak mungkin.

“Hei, hei.”

“Hentikan monster itu!”

Roma membuka jalan.

Dinding perisai yang dibuat oleh musuh sudah lama kehilangan maknanya, dan prajurit Barco tidak berani terburu-buru dan hanya berteriak dalam situasi kacau.

Mereka juga tahu.

Mengetahui bahwa orang yang bergegas ke Roman pertama adalah orang mati, dia mendorong punggung rekan-rekannya, berharap seseorang akan melakukan keajaiban.

Namun.

Keajaiban itu tidak terjadi.

Roman menebas lawan yang menyerbunya, dan tidak ada yang bisa menerima pukulan, apalagi bengkel.

darah, darah, darah.

Lingkungan sekitarnya diwarnai merah.

Ribuan orang tewas dan darah mengalir ke sungai, dan Roman membantai musuh-musuhnya selangkah demi selangkah.

BAIK.

‘suar.’

sasaran dari rencana ini.

Munculnya senjata pengepungan mendekat di depanku.

kinerja Romawi.

Pada kehadiran gila yang membanjiri sekitarnya, komandan korps tentara bayaran Bergue, Berge, menunjukkan ekspresi bingung.

“… … hei, apa ini?”

lawan.

Itu adalah Roman Dmitry.

Saat menjalankan misi Barco, dia tahu semua wajah orang-orang yang tertarik, tetapi dia tidak tahu bahwa Roman Dmitry sekuat ini.

Tidak masalah mengapa dia ada di sini.

Masalahnya adalah bahwa kekuatan individu Roman cukup besar untuk membantai puluhan tentara, dan jika dia dibiarkan sendirian, perang antara Barco dan Lawrence mungkin berakhir dengan hasil yang tidak terduga.

“Itu tidak diperbolehkan.”

misi ini.

Butuh banyak uang.

Saat nasib Mercenaries Berge dipertaruhkan, Berge menghunus pedangnya dan bergegas menuju Roman.

“Aku yang mengurusnya.”

Berg.

Tentara bayaran kelas A yang diakui oleh kerajaan.

Berbeda dengan status kelas-B, yang dapat diperoleh hanya dengan menangani tugas-tugas, kelas-A harus memiliki fitur khusus seperti menggunakan aura.

Berge adalah pendekar pedang aura bintang dua. Sudah pada usia 40, dia tidak berani berharap lebih, tetapi aura bintang dua sudah cukup untuk mengalahkan Roman.

jahat.

Keriting bergemuruh.

Aura bangkit.

Mana yang meledak dari tubuhnya diekspresikan melalui pedang sebagai media, dan Berge mengayunkan pedangnya ke arah Roman sebagaimana adanya.

Pembunuhan sekali tembak.

kemenangan yang dijanjikan.

Bahkan jika lawannya adalah pendekar pedang aura bintang 3, jurus spesialnya bukanlah serangan yang bisa dengan mudah diblokir.

Ngomong-ngomong.

Kang!

buntu

Roman memblokir serangan itu seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

dalam pandangan itu.

Berge membuka matanya.

‘Kamu gila!’

Serangan penuh harus mematahkan pedang lawan dan membelah daging seperti apa adanya, tetapi kekuatan tolak yang dirasakan dari pedang itu sepertinya langsung dimuntahkan.

Itu adalah situasi yang berbeda dari yang diharapkan.

Saat Berge hendak buru-buru mundur pada suara peringatan mendesak dari kepalanya, Roman segera mengikuti dan menyerang.

Kang!

Kakak!

Serangan terkait.

Rasanya pikiranku melayang.

Tiba-tiba, aura terbakar dari pedang Roman, dan Berge terpojok oleh serangan dari segala arah.

Romawi dan Berge.

Ukuran auranya berbeda.

Dari luar, itu normal jika aura besar Berge menguasai Roman, tetapi setiap kali pedang Roman dan Berge bertabrakan, aura Berge menyusut hingga batas yang nyata.

Saat itulah Berge mengetahuinya.

Menurut rumor, keberadaan di depannya yang disebut kutu buku Dmitry adalah lawan yang tidak berani dia lawan.

‘Ini terlalu tua untuk tiga orang!’

Penyesalan terlambat.

misi ini.

Saya pikir saya makan gratis.

Namun, variabel Roman, yang bahkan tidak diharapkan oleh tentara bayaran veteran, menghasilkan hasil yang berbeda dari yang direncanakan semula.

Menggaruk!

Pedang brilian.

Garis darah ditarik dari leher Berge, dan tubuhnya jatuh berlutut.

gedebuk.

Berg.

Sebagai tentara bayaran kelas A, dia bertahan kurang dari 10 detik melawan Roman.

Benar-benar.

Itu adalah waktu yang singkat.

kematian Berge.

Itu pencapaian yang bagus.

Roman mengalahkan tentara bayaran kelas A dalam 10 detik, tapi itu tidak mengejutkan bagi siapa pun yang mengetahui kebenarannya.

‘Saya bukan iblis surgawi di dunia ini.’

Saat aku menjadi iblis.

Tidak ada orang berbakat yang berani bertukar bengkel.

Pada pukulan Baek Jung-hyeok, penguasa faksi Moorim runtuh, dan dengan cara ini, Baek Jung-hyuk mencapai pencapaian penyatuan Moorim.

Tapi.

Itu berbeda di dunia ini.

Romawi lemah.

Ini berkembang pesat dan tumbuh ke tingkat yang menguasai Bergue, tetapi itu saja tidak memuaskan dahaga.

berdeguk.

Aura terbakar.

Dari puncak ke bawah.

Dalam situasi di mana masyarakat umum bisa merasakan rasa malu, Roman agak bersemangat menghadapi tantangan baru.

Dunia baru.

kekuatan baru.

Jika Anda bisa menaklukkan semua itu dengan tubuh kecil, itu akan sangat keren.

Roma melanjutkan.

Melihat bahwa dia tidak berhenti karena itu tidak cukup untuk membunuh Bergue, Viscount Barco mengerang dengan wajah yang sepertinya akan pingsan.

“Bunuh! Maksudku, bunuh dia!”

kematian Berge.

Aku tidak percaya sama sekali.

Bukan karena salah satu dari mereka mati saat Berge dan Roman bertarung, tetapi dia terbunuh secara sepihak meskipun Berge mencoba melakukan serangan mendadak.

Tidak hanya itu.

Meskipun Roman telah membantai sejumlah tentara sebelumnya, dia tidak mengganggu napasnya seolah-olah pertarungan dengan Bergue baik-baik saja.

raksasa.

Itu luar biasa.

Jalan dibuka sesuai dengan gerakan Roman, dan hanya masalah waktu sebelum senjata pengepungan akan pecah jika ini masalahnya.

harus berhenti

Dia berteriak untuk menghentikannya entah bagaimana, tetapi bertentangan dengan niat Viscount Barco, tubuhnya secara bertahap menjauh dari Roman.

“Ini berbahaya, Viscount!”

“Kamu harus berlindung dulu!”

Ksatria Barco.

Mereka membawa Viscount Barco bersama mereka.

Awalnya, dia mencoba menaklukkan Roman dengan bekerja sama, tetapi dia berubah pikiran begitu melihat Berge jatuh.

Ini masih pertarungan dengan keunggulan Barco. Dia tidak ingin mempertaruhkan nyawanya untuk melawan Roman, karena mengembalikan pasukan yang menyerang tembok akan memberinya keunggulan dalam jumlah pasukan.

Jalan itu terbuka.

Tidak ada yang bergegas ke Roman.

Roman dengan rendah hati bergerak maju, dan sebelum dia menyadarinya, sebuah suar muncul di depannya.

‘suar.’

Produk ajaib tidak ditemukan di Moorim.

Selain peluru yang ditembakkan berjumlah puluhan emas, tubuh itu sendiri yang dibuat khusus untuk menembakkan peluru ajaib sangat berharga.

Oleh karena itu, tujuan dari rencana ini adalah tubuh.

Jika tubuh hancur, bahkan sebagai Barco, tidak akan ada cara untuk menyerang dinding Lawrence dari jarak jauh.

‘Dewa surgawi.’

berdeguk.

mengangkat mana.

Tubuh Flare dilindungi oleh sihir.

Karena tidak bisa dihancurkan dengan serangan biasa, mana yang telah tertidur di dalam danjeon dibangkitkan dan dimanifestasikan dalam pedang Roman.

aura hitam.

Itu adalah kekuatan surga.

‘Satu kali makan Ilmu Pedang Surgawi.

satu serangan.

satu kilatan.

kuang!

Gemuruh gemuruh yang tenang.

Pedang itu membelah suar.

Ada raungan, dan tubuh besar itu terbelah dua.

pemandangan yang luar biasa.

Untuk sesaat, semua orang di medan perang menahan napas.

kemudian.

Roman berteriak dengan suara yang dipenuhi mana.

“Dengar, Lawrence! Aku, Roman Dmitry, telah menghancurkan senjata pengepungan Barco!”

pada kata itu.

Suasana di medan perang terbalik.

tentara Barco.

Saat mereka berjuang untuk hidup mereka di garis depan, tidak ada cara untuk mengetahui apa yang terjadi di balik layar.

tanur tinggi.

Pernyataan Roman mengatakan yang sebenarnya.

Mendengar bahwa senjata pengepungan telah dihancurkan, dia menunjukkan ekspresi malu bahkan dengan musuh di depannya.

“Opo opo?”

“Suar itu hancur?”

Itu adalah momen yang memalukan.

Hancurnya flare bisa diartikan bahwa bagian belakang Barco berbahaya, bukan hanya kehilangan keunggulan senjata pengepungan.

Kemudian langkah kaki yang mendorong menuju gerbang kastil berhenti.

Ksatria Barco, yang memahami situasi, melihat bahwa suar itu benar-benar rusak dan memerintahkan untuk mundur dengan cepat.

“Mundur!”

“Semua orang mundur!”

Lampu padam di kaki.

Viscount Barco.

Tuan mereka dalam bahaya.

Lebih penting melindungi Viscount Barco daripada menangkap Lawrence, dan mereka bergerak cepat.

Situasi berkembang dengan cepat.

mundurnya Barca.

Prajurit Lawrence, yang selamat dari krisis putus asa, saling memandang dengan ekspresi bingung karena mereka tidak mengerti bahasa Inggris.

Dan.

Flora di dinding benteng juga mencari sosok Romawi dengan tatapan kaget.

“… … Apakah kamu benar-benar melakukannya?”

Situasi yang saya pikir tidak mungkin.

kali ini juga.

Roman berada di luar akal sehat Flora.

Leave a Comment