The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 47 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 47

Daejeon Battle (2)

dengan kesepakatan kedua belah pihak.

Pertempuran Daejeonsa telah diputuskan.

Lawrence membuka gerbang dan keluar, dan pasukan Barco dan Lawrence saling berhadapan di dataran yang luas.

Situasi tercapai dalam waktu seminggu setelah mengirim utusan.

Hakim, yang turun dari ibu kota, berbicara dengan suara yang dalam dengan perhatian terfokus padanya.

“Namaku Count Ertes. Mulai sekarang, pertempuran antara keluarga Barco dan Lawrence akan diadakan, dan kedua keluarga akan menunjuk tiga pendekar pedang untuk mewakili keluarga dalam 30 menit dan menyerahkan barisan. Pertempuran Daejeonsa adalah tempat suci yang diberkati oleh Valhalla. Apapun hasilnya, kedua keluarga harus mematuhi hasilnya, dan jika ada keluarga yang melanggarnya, mereka akan diadili atas kehormatan Kerajaan Kairo.”

Hitung Ertes.

Mengenakan jubah rapi yang tidak cocok dengan debu dataran, dia dikirim oleh pemerintah pusat untuk konfrontasi ini.

Dalam pertempuran Daejeonsa, otoritas orang yang bertanggung jawab atas tempat itu sangat penting.

Oleh karena itu, segera setelah kedua belah pihak mencapai kesepakatan, pemerintah pusat diberitahu tentang fakta ini, dan Count Ertes mengambil langkahnya sendiri.

baik.

Count Ertes duduk di meja yang sudah disiapkan sebelumnya.

Para pelayan membuat keteduhan untuknya, dan dia menyesap anggur dengan wajah santai saat dia menunggu.

kedua sisi.

Barco dan Lawrence sibuk bergerak.

Itu untuk menulis undian, tetapi Roman, yang mengamati pergerakan Barco, tiba-tiba berkata.

“Saya pikir kami perlu mengubah susunan pemain.”

“Maksud kamu apa?”

Viscount Lawrence bertanya dengan sikap yang meragukan.

Seminggu yang lalu.

Pertempuran Prajurit Daejeon telah diputuskan, dan Lawrence telah menetapkan jadwal pertandingan sebelumnya.

Rencananya adalah untuk menyelesaikan pertempuran dengan Roman memimpin dan mengamankan 1 kemenangan, ksatria Lawrence di kedua, dan Chris di akhir.

Namun, gerakan Barco tidak biasa.

Meskipun dikatakan bahwa jarak dari ibukota ke Lawrence jauh, butuh seminggu bagi Count Ertes untuk tiba di era ketika budaya sihir seperti lingkaran teleportasi dikembangkan.

Itu aneh.

Seiring berjalannya waktu, Barco akan berada di bawah tekanan dari minat, tetapi mereka tidak terlihat tidak sabar sedikit pun.

“Sepertinya keluarga Barco sengaja menunda waktu. Bagi mereka, akan butuh waktu untuk mengundang ahli dari luar. Jaringan pemerintah pusat memiliki kekuatan untuk memungkinkan itu, dan fakta bahwa konfrontasi berlangsung seminggu nanti bisa diartikan bahwa mereka sudah siap sepenuhnya.”

“Kemudian, seorang ahli luar mungkin muncul sebagai garda depan musuh.”

“Tidak juga.”

Tatapan Roman beralih ke perkemahan Barco.

Berbeda dengan Lawrence yang ramai, mereka sepertinya sudah membuat keputusan.

“Barco tidak berniat mengirim master luar sebagai ujung tombak. Jika itu masalahnya, mereka akan mengambil tindakan untuk membujuk kita mengirim pendekar pedang terkuat di barisan depan. Itu strategi terbaik yang bisa mereka pilih, dan jika itu yang terjadi. kasus ini, maka kita perlu berbaris untuk yang terbaik dari musuh kita.”

“Jadi apa solusinya?”

“Chris akan mengamankan satu kemenangan di barisan depan, dan saya akan mengambil giliran kedua melawan kartu yang disiapkan Barco.”

“… …!”

Semua orang tampak terkejut.

Senjata rahasia yang disiapkan Barco.

Jelas dia tidak akan menjadi lawan yang mudah, tetapi Roman mengatakan dia akan mengambil risiko seolah-olah tidak ada yang terjadi.

saya tidak mengerti.

Mengapa Anda bahkan melakukan ini?

Lawrence adalah laki-laki.

Roman mempertaruhkan nyawanya untuk urusan orang lain.

Berbeda dengan Flora, bagi mereka yang tidak mengetahui perasaan batin Roman, mau tak mau mereka tergerak oleh keputusan Roman.

Kata Viscount Lawrence.

“Saya tidak akan pernah melupakan anugerah saya ini. Jika keluarga Lawrence memenangkan Pertempuran Perang Besar dan mengatasi krisis kepunahan, Roman Dmitry akan diperlakukan sebagai tamu terhormat selama sisa hidupnya sebagai dermawan Lawrence.”

Flora.

Kecuali dia.

Semua orang menunjukkan rasa hormat kepada Roman.

* * *

Saatnya telah tiba.

Barco tidak menunda-nunda, dan mengungkapkan penampilan jaksa yang akan segera memimpin.

“Saya Jansson dari Barco.”

Janson.

Orang-orang berteriak mendengar nama itu.

Jansson adalah pendekar pedang bintang tiga yang dibanggakan Barco, dan dia adalah salah satu yang paling berbakat di wilayah timur laut.

Sebaliknya.

Perwakilan Lawrence rendah hati.

“Aku adalah Chris Lawrence.”

Keris.

Dia pergi dengan wajah murung.

Orang-orang yang hadir mengenali wajah Chris.

Dia adalah murid Jonathan, yang dikatakan lebih kuat dari Jansson, dan sebagai pendekar pedang tampan, dia adalah jenius terbesar di wilayah timur laut.

Masalahnya adalah bahwa pertempuran Daejeon bukanlah tempat untuk bersaing untuk kemungkinan masa depan.

Meskipun Chris mungkin lebih unggul dalam hal usia muda dan bakat, itu adalah pertandingan antara 3 bintang dan 2 bintang jika dibandingkan dengan level saat ini.

Perbedaan aura.

Itu adalah area yang tidak bisa dipersempit hanya dengan keterampilan ilmu pedang.

Bagi mereka yang hidup di alam akal sehat, Chris berpikir akan sulit untuk memenangkan pertempuran ini.

“Kenapa kau membiarkan Chris pergi?”

“Hanya bakat yang akan mati.”

“Ini adalah sesuatu yang akan disesali Dmitry. Bakat Dmitry akan mati dalam pertarungan Lawrence.”

reaksi orang.

Kris juga mendengarnya.

Dia tahu dia berada pada posisi yang kurang menguntungkan, tetapi dia tidak perlu banyak berpikir untuk membuat keputusan.

Alasannya sederhana.

‘Tuanku memberitahuku. Saya bisa menang cukup.’

kata-kata Romawi.

Itulah alasan keputusan itu.

Di antara ranker, ada ranker tinggi yang mengabaikan perbedaan aura dan peringkat lebih tinggi, tetapi disebut pengecualian karena itu adalah hal yang sangat istimewa.

di luar akal sehat.

Roman mengatakan bahwa Chris bisa mengalahkan pendekar pedang bintang tiga dengan melampaui akal sehat, jadi Chris menerima situasi di depannya tanpa berpikir.

Hari dimana aku bertengkar dengan Kevin.

Dengan ajaran Roman, yang mengubah anak kecil menjadi anjing petarung, Chris mendapatkan kepercayaan buta.

percaya

Romawi adalah mutlak.

Bahkan jika dia mati di tempat, Chris tidak akan menyesali pilihannya.

“Untuk menjadi kuat, Anda harus mengambil risiko. Itu sebabnya saya meninggalkan sumur dan mengikuti tuannya.”

Saya bertemu Janson.

Tuan Barco, yang saya dengar rumor yang tak terhitung jumlahnya.

Itu terlihat kuat.

Jadi, Kris tersenyum.

Jika Anda mengalahkan Jansson, itu berarti pilihan Anda tepat.

Saat sinyal turun.

“Mulailah!”

keran.

Tidak peduli siapa yang datang lebih dulu, Jansson dan Chris berlari ke arah satu sama lain.

Opini publik tidak salah.

Jansson cepat.

Sebuah aura meledak dari pedangnya, dan dia mengayunkan pedangnya cukup kuat untuk membunuh Chris sekaligus.

Tentu!

Perbedaan intermiten.

Chris menghindari serangan itu.

Dia mencoba menyerang celah Jansson dengan menginjak anak tangga sejenak, tetapi Jansson tidak mengambil pedangnya dan terus menyerang dengan postur menyerang.

mataku berkedip

Aura yang menyala-nyala membuat mulutnya kering, dan dia tahu bahwa dia akan mati saat dia diserang sekali pun.

Kris segera mundur.

Alih-alih memberi dan menerima bengkel yang tepat, dia fokus menghindari serangan musuh.

“Kamu bajingan! Berapa lama kamu akan melarikan diri?”

Janson menggeram.

Dia mencoba memicu konfrontasi langsung dengan mencakar hati lawannya, tetapi Chris tidak kehilangan ketenangannya sampai akhir.

Aura bintang 3 dan bintang 2.

Konfrontasi itu bunuh diri.

harga diri hilang.

Bahkan jika penampilan melarikan diri itu ganas, dia menghindari serangan lawan seefisien mungkin.

‘Ketika saya pertama kali bertarung dengan tuannya. Master pada waktu itu mengalahkan saya tanpa menggunakan aura. Pada hari kekalahan memalukan di depan semua orang, saya belajar satu hal. Tidak peduli seberapa kuat auranya, serangan itu harus berhasil agar bermakna. Tidak ada bedanya sekarang.’

dihindari

menghindar dan menghindar lagi.

Seperti yang dikatakan Jansson, menghindari serangan lawan seperti tikus, Chris menikam pedangnya setiap kali dia melihat celah.

menghubungkan!

satu kilatan.

Darah berceceran di wajah Jansson.

Itu hanya sedikit tergores, tetapi fakta bahwa dia telah diserang terlebih dahulu membuat wajahnya sangat berkerut.

“Anak ini.”

Gemuruh yang tenang.

ledakan aura.

Aura bintang tiga membengkak kuat.

Sejak saat itu, itu bukan masalah yang bisa diselesaikan dengan menghindarinya.

Pedang yang dipenuhi aura membelah ruang, dan area yang lebih luas dari volume pedang tersapu oleh aura.

aura bintang 3

kelas itu berbeda.

Pada serangan yang menyapu ruang, Chris menarik napas dalam-dalam.

kuang!

“Keren.”

muntah darah

Meskipun saya mempertahankannya dengan menyikatnya sedikit, rasanya seperti bagian dalamnya telah benar-benar terpelintir.

Itu adalah hasil yang masuk akal.

Alasan orang sangat menghargai perbedaan gender adalah bahwa meskipun Anda bermain 99 dengan baik, Anda bisa kalah hanya dalam satu pukulan.

Chris sedikit terhuyung.

Jansson mendorong ke depan, berpikir bahwa dia telah mendapatkan momentum.

Langkahnya tidak cepat karena kejutan internal, dan hanya masalah waktu bagi pedang Jansson untuk meledakkan tenggorokannya.

‘Sial.’

Keris.

Dia berbeda dari Romawi.

Roman memiliki kemampuan seperti monster untuk mengalahkan lawan dalam situasi yang sama seperti dirinya, tapi Chris tetaplah manusia yang belum melarikan diri dari dunia akal sehat.

Perut saya kesal.

Kupikir mungkin itu burung yang kakinya robek saat mengikuti bangau, tapi aku tidak mau mati seperti ini.

mengacaukannya

namun.

Dia tidak belajar apa-apa dari Roman.

Sekutu Ksatria Dmitry menertawakan pilihan untuk mengikuti Roman.

Aku mengabaikan tatapan rekan-rekanku yang mengkritiknya sebagai pilihan yang sangat bodoh dan mengikuti Roman, tapi aku tidak mungkin mati sia-sia.

Bukankah itu ceroboh?

Jika dia mati seperti ini, Chris tidak akan bisa melihat wajah rekan-rekannya bahkan ketika dia mati.

‘Mari kita melampaui akal sehat dunia.’

kata Roma.

Mengapa Anda menggunakan aura Anda seperti itu?

Akal sehatnya rusak pada titik yang sangat tidak efisien, tetapi dia belum keluar dari kategori itu.

Saya tidak punya pilihan selain melakukannya.

Bahkan mentornya, Jonathan.

Lebih jauh lagi, bahkan Kaisar Alessandro, yang dikenal sebagai pendekar pedang aura pertama, berlatih dengan cara yang sama seperti dirinya.

Butuh keberanian untuk melampaui akal sehat.

Dan sekarang.

Chris, menghadapi aura Jansson, memikirkan Roman.

‘Ledakan mana yang sembarangan tidak dapat mencapai 100% dari kekuatan aura. Sama seperti master menunjukkan kekuatan yang luar biasa dengan satu mana dalam proses menghancurkan suar, biarkan aku memusatkan kekuatan aura pada satu titik.’

meneguk.

menelan ludah kering.

persimpangan jalan kehidupan.

Di depanku, aku bisa melihat Jansson berlari ke arahku seperti deokdal.

“mati!”

dia mengayunkan pedangnya

Aksinya sangat bagus.

Ada keyakinan kuat bahwa Chris, yang percaya pada kekuatannya sendiri, tidak akan menghadapinya secara langsung.

Chris mengangkat mana.

Ini bukan tentang meledak seperti orang lain.

Seperti yang saya pelajari sambil menonton Roman, saya memadatkan aura dengan mengumpulkan mana sebanyak mungkin.

jahat.

Manifestasi aura.

Ukuran auranya kecil.

Jansson menyeringai dan yakin akan kemenangannya.

Ngomong-ngomong.

Kang!

“… …?!”

bentrokan dua pedang.

Aura Chris tidak rusak.

Saat terbakar dengan berbahaya, ia menahan serangan lawan, yang merupakan variabel yang tidak diharapkan Jansson.

Saat itu.

flash.

Menggaruk!

Mana meledak.

Pada serangan cepat Chris, yang merupakan spesialisasi utamanya, pedang itu melintas dan meledakkan kepala Jansson seperti itu.

puf.

Darah berceceran di langit.

Di kepala mengambang Jansson, mata orang-orang yang melihatnya diwarnai dengan keterkejutan.

pertarungan pertama.

Pemenangnya adalah Kris.

tuk.

Degururu.

Kepala Jansson berguling-guling di tanah.

Mereka yang melihatnya tidak bisa mempercayai kenyataan di depan mereka.

‘Kamu gila.’

‘Pedang 3 bintang dikalahkan oleh pendekar pedang 2 bintang?’

‘Omong kosong!’

keluar dari akal sehat.

Itu adalah hasil yang mengejutkan.

Chris menyeka darah dari pedangnya dengan wajah pucat, dan saat itu tentara Lawrence bersorak.

“Wah ah ah ah ah!”

“Gila!”

“Kris! Kris!”

“Kris! Kris!”

Itu benar-benar gempar.

Itu aneh.

Dalam pertandingan ujung tombak yang diharapkan Barco menang, Chris dengan bangga meraih satu kemenangan.

sekarang.

Anda hanya perlu menang sekali lagi.

Memikirkan menempatkan Barco di sudut, wajah tentara Lawrence terbakar seolah-olah mereka sudah menang.

dalam situasi seperti itu.

Viscount Barco bingung.

‘… … Jansson kalah. Dengan ini, strategi kemenangan yang saya pikirkan menjadi kacau. Jika Jansson menang, saya akan menyelesaikan pertandingan di pertandingan kedua, tapi sekarang pertandingan ketiga lebih penting.’

bukan kepalang.

Dia tidak khawatir tentang menang atau kalah di pertandingan kedua.

Itu alami.

Jika Anda tidak bisa sepenuhnya mempercayai kartu kemenangan, Anda tidak akan menghabiskan banyak uang untuk membawanya ke posisi ini.

Saat itu.

Satu orang mengambil langkah.

Seolah tidak terjadi apa-apa dengan kekalahan Jansson.

Muncul di depan orang-orang, dia meletakkan tangannya di pedang telanjang di pinggangnya dan mengungkapkan namanya sambil tersenyum.

“Namaku Homer dari Barco.”

Homer.

dalam nama itu.

Prajurit Lawrence, yang baru saja merayakan kemenangan mereka, terkejut dan ngeri.

“Hei, Homer?”

“Ugh.”

“Kenapa Homer ada di sini?!”

Peringkat yang menunjukkan kekuatan individu sebagai peringkat.

Peringkat, yang didirikan oleh Kuil Valhalla berdasarkan data yang dapat diandalkan, diperbarui setiap tahun dan diketahui oleh orang-orang dari semua benua.

Tes bintang 4

Dia menduduki peringkat ke-49 terkuat di kerajaan.

Leave a Comment