The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 56 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 56

Everyone’s Man (2)

Hati manusia sangat licik.

jika.

Seandainya dia tahu sebelumnya bahwa akan ada pesta di Dmitry, Flora tidak akan hadir, bahkan dengan alasan atau alasan lain.

Keingintahuan tentang Roman adalah hal yang berbeda. Saat ini, saya perlu waktu untuk merenungkan diri saya sendiri, yang hanya lemah, jadi saya tinggal di kamar saya selama beberapa hari.

Selain.

Silvia mengatakan ini.

“… … Kakak, apakah kamu tidak tahu ada pesta yang sedang berlangsung? Ya ampun, saya pikir paman saya tidak sengaja mengatakannya karena dia punya masalah dengan perpisahan. Pesta ini tidak diselenggarakan oleh Dmitry, tetapi oleh Lawrence . Lawrence melewati krisis besar berkat Roman Dmitry, jadi paman saya merencanakan pesta karena dia harus membayar dermawan. Mereka mengundang saya di sepanjang jalan. Saya senang pergi ke pesta dengan saudara perempuan saya, tetapi jika ini masalahnya kasus, aku akan pergi sendiri.”

Itu adalah komentar yang memilukan.

Meskipun aku tidak tertarik dengan pestanya.

Meskipun saya tidak punya niat untuk berpartisipasi di tempat pertama.

Aku baru saja marah

Khususnya, pada ucapan Sylvia, yang selalu dia banggakan, Flora mengarahkan panah ke ayahnya.

‘Apakah kamu tidak memberitahuku karena alasan itu?’

masalah perpisahan.

Dia mengakui bahwa itu adalah fakta yang memalukan.

Namun, jika itu adalah pesta untuk membalas budi Roman Dmitry, maka sebagai perwakilan keluarga Lawrence, memang benar dia harus hadir.

Bukankah penilaiannya sendiri yang menarik perhatian Roman?

Flora berjuang untuk tersenyum di depan Sylvia, tetapi begitu percakapan selesai, dia langsung pergi ke ayahnya.

“Ayah! Ada pesta yang sedang berlangsung di Dmitry. Kenapa kamu tidak memberitahuku?”

tanya terus terang.

Mengapa?

Saya ingin tahu apa yang dipikirkan ayah saya.

Ngomong-ngomong.

Jawaban ayah saya tidak terduga.

Viscount Lawrence memandang Flora dan berkata dengan ekspresi yang sangat serius.

“Flora. Melalui kejadian ini, ayah ini telah menyadari banyak hal. Jadi di masa depan, saya memutuskan bahwa saya tidak akan pernah memaksa Anda untuk melakukan hal-hal yang tidak Anda sukai.”

itu benar

Itu adalah jawaban yang memalukan.

Perang dengan Barco.

Itu adalah peristiwa yang membuatku banyak berpikir sebagai Viscount Lawrence.

Secara khusus, kebangkitan Flora mengejutkan.

Saya masih berpikir itu hanya bunga di rumah kaca, tetapi dia menunjukkan dirinya yang sebenarnya di tengah krisis keluarga.

‘Aku bodoh. Flora adalah orang yang bisa berbuat lebih banyak, tetapi kurangnya wawasan ayahnya tidak membuatnya sadar akan potensi putrinya. Keputusan Flora untuk putus adalah pilihan yang wajar. Flora layak menjalani hidupnya untuk dirinya sendiri, bukan untuk wanita orang lain.’

Melihat putrinya berjuang sampai akhir.

Viscount Lawrence merenungkan tindakannya.

jelek banget

Seorang ayah yang, tanpa mengetahui apa keahlian putrinya, memaksanya untuk menikah dengan pengaturan untuk menyelesaikan krisis keluarga.

Saya tidak pernah ingin melakukan itu lagi.

Karena aku tahu siapa putriku.

Saya memutuskan bahwa saya tidak akan memiliki penyesalan di kehidupan masa depan saya.

“Putri. Di persimpangan hidup dan mati, ayah ini menyaksikan bakat bersinar lebih terang dari siapa pun. Bukan sebagai ayah, kamu benar-benar keren saat itu. Kami mampu memenangkan perang karena kami memiliki penilaian untuk tahu persis apa benar dalam situasi di mana tidak ada yang bisa membuat keputusan, dan dengan membawa Roman Dmitry ke medan perang. Jadi, mulai sekarang, hiduplah untuk impian Anda. Saya tidak akan mengulangi kesalahan dengan menjatuhkan nilai Anda ke tanah, dan saya siap mendukung apa pun yang Anda inginkan.”

Itu adalah pernyataan yang menginspirasi.

Viscount Lawrence memandang Flora dengan mata meneteskan cinta dan berbicara tentang komitmennya padanya.

masalahnya adalah.

Flora tidak menginginkan itu.

‘… … Saya ingin menghadiri pesta.’

Sylvia sederhana atas namanya.

Saya tidak suka itu.

Sylvia adalah rubah.

Ketika saya membayangkan adegan di mana dia menggoda untuk merayu Roman, sepertinya dia sudah marah-marah tanpa alasan.

Sejujurnya.

Dia juga ingin melakukan percakapan yang layak dengan Roman.

Dalam proses berbicara melalui komunikasi magis, Roman mengungkapkan Flora sebagai ‘pribadinya’ dalam kasus Anthony Barco.

Itu mengejutkan.

Karena saya selalu berpikir dia adalah orang yang dingin dan pragmatis.

Munculnya balas dendam pada Anthony Barco karena menyentuh orangnya sendiri adalah kesempatan untuk melihat Roman lagi.

Waktu untuk menyalahkan diri sendiri sudah berakhir.

Sekarang saya siap menghadapi Roman.

Apakah begitu?

Flora berbicara berbeda dari biasanya.

“Ngomong-ngomong. Kenapa kamu mengundang Sylvia ke pesta yang bahkan aku tidak tahu?”

“Itu karena keserakahan pribadiku.”

“Jika kamu serakah … … pasti.”

Viscount Lawrence tertawa pelan.

Aku melepaskan masa depan putriku.

Di masa depan, saya berencana untuk mempertimbangkan Flora sehingga dia dapat hidup mandiri, tetapi selain itu, keserakahan untuk Roman mendidih.

“Dia pria yang sangat didambakan.”

perang ini.

Tindakan Roman sangat mencengangkan.

Dalam keputusan berani untuk mengubah suasana perang dengan menyerang bagian belakang Barco, dia mengalahkan Homer dan membuktikan potensinya sebagai pendekar pedang bintang empat.

Akhir-akhir ini, orang menyebut Roman Dmitry sebagai pria dari semua pria.

Dia adalah pria yang didambakan oleh semua orang di wilayah timur laut, dan Viscount Lawrence tidak berbeda.

tapi.

Saya tidak berniat mengorbankan Flora.

Jadi, setelah mencari cara, Sylvia menemukan pengganti yang hebat.

“Bagus.”

Viscount Lawrence batuk.

Menanggapi penolakannya untuk menjawab, kata Flora.

“Aku tahu. Untuk alasan itu, aku akan mengikuti Sylvia dan bertindak sebagai pemandu. Tetap saja, ini adalah acara untuk membalas budi kepada Roman Dmitry, tetapi tidak masuk akal bagiku untuk tidak hadir karena aku terjerat. di masa lalu.”

“Oke. Kamu tidak harus keluar. Nak. Aku harap di masa depan kamu akan menikahi seseorang yang benar-benar kamu cintai. Aku tidak akan pernah ada hubungannya dengan Roman Dmitry di masa depan, jadi jangan khawatir tentang itu. .”

Viscount Lawrence yang menolak sampai akhir.

Bagaimana Anda bisa menjadi seperti katak hijau?

Untuk sesaat, Flora yang ingin membenturkan kepala ayahnya.

Alhasil, Flora memutuskan untuk menghadiri pesta tersebut.

Itu bukan karena kekeraskepalaannya.

Aku hampir menyerah pada sikap keras kepala ayahku, tetapi sebuah undangan datang dari Dmitry.

[Meskipun hubungan kami memburuk karena insiden yang tidak menguntungkan, bagaimana membuktikan kepada orang-orang bahwa insiden ini telah memulihkan hubungan kami? Dmitry siap untuk melupakan masa lalu dan memulai yang baru. Jadi, di pesta Roman Dmitry, kuharap bunga Lawrence akan bersinar.]

Baron Romero.

Dia adalah seorang pria besar.

Meskipun perilaku Flora Lawrence adalah mengabaikan Dmitry sepenuhnya, dia dengan sukarela menanggapi pesan rekonsiliasi Lawrence dengan mengadakan pesta.

Itu sangat beruntung bagi Lawrence.

Dengan runtuhnya kediktatoran Barco dan Dmitry diprediksi, jika Dmitry telah menunjukkan sikap bermusuhan menggunakan masa lalu sebagai alasan, masa depan Lawrence akan sia-sia.

Untung.

Viscount Lawrence terbebas dari kekhawatirannya karena Flora telah mengumumkan niatnya untuk menghadiri pesta terlebih dahulu.

siang itu.

Flora, Sylvia, dan wanita lain dari keluarga bangsawan mengunjungi Dmitry bersama.

Pestanya dijadwalkan malam hari, tapi kami sengaja datang lebih awal.

Itu adalah pendapat mayoritas.

Kecuali Flora, semua orang memiliki tujuan yang jelas untuk merebut Roman, jadi saya ingin melihat tanah seperti apa Dmitry sebelumnya.

“Ini Dmitry.”

“Ini menjemukan seperti yang dikabarkan.”

berjalan melalui pusat.

Para wanita dari keluarga bangsawan menunjukkan reaksi yang sedikit tidak puas.

Sylvia sangat buruk.

Melihat Dmitry, yang tidak peduli dengan kecantikan, dia mengerutkan kening dan melihat sekeliling.

“Aku tidak tahu apa-apa lagi, tapi aku tahu bahwa pemilik Dmitry jauh dari seni. Aku tidak tahu bagaimana hidup di kota seperti ini. Di ibukota, bahkan rakyat jelata yang bukan bangsawan peduli dengan estetika dasar, tapi Dmitry membosankan dari awal sampai akhir. Mereka sengaja memprotes kalau-kalau ada orang yang bukan tanah pandai besi.”

Keluhan terus berlanjut.

seberapa jauh kamu berjalan?

Saat Iman hendak kembali ke aula pesta, mereka melihat pemandangan yang tidak biasa dalam tatapan mereka.

“Oh.”

“Apakah itu para penambang?”

menjauh

Serangkaian gerombolan terlihat lewat.

Itu berdebu seolah-olah dia baru saja menyelesaikan pekerjaannya, dan wajahnya juga hitam, jadi dia tidak bisa mengenalinya dengan benar.

Sesaat ketika wajah para wanita, yang awalnya penasaran, mengerutkan kening.

Saat para penambang mendekat dan meludahkan debu, beberapa wanita menanggapi dengan menutup hidung mereka dengan jari-jari mereka dengan enggan.

“Ah, gaun cantik itu akan menjadi kotor.”

“Itulah mengapa Dmitry menjadi masalah. Pekerja tambang berkeliaran di jalanan.”

Itu adalah sikap ganda.

bangsawan di wilayah timur laut.

Mereka mengenali kekuatan Dmitry.

Namun, mengetahui bahwa Dmitry berasal dari keluarga rakyat jelata, mereka berpikir bahwa mereka sedikit berbeda dari mereka sejak lahir.

Ngomong-ngomong.

Reaksi Flora berbeda.

Pada suatu waktu, dia juga ragu untuk menikah karena prasangkanya terhadap Dmitry, tetapi ketika dia mengalami Roman, dia menyadari betapa bodoh dan prematurnya dia.

Sekarang saya tidak menghakimi orang dengan kasar.

Karena alasan itu, Flora tidak pergi jauh dari para penambang seperti yang dilakukan orang lain.

Mengetahui bahwa para penambang di tambang adalah sumber Dmitry.

Dia menatap para penambang dengan mata penasaran, lalu tiba-tiba matanya melebar dan dia melihat wajah salah satu penambang.

‘pasti.’

Itu jelas.

wajah yang tidak asing.

Salah satu penambang adalah Roman Dmitry.

Awalnya saya pikir saya salah lihat.

Mengapa Roman Dmitry tampak tertutup debu seperti para penambang di tambang?

pakaian lusuh.

Kulit kotor dengan kotoran.

Namun, sejauh wajah terlihat di bawah topi keras di kepalanya, dia seperti Dmitry Romawi yang dia ingat.

Saat itu.

Seorang pria paruh baya bergegas ke Roman.

“tuan Muda!”

Itu Hans.

Hans melihat kondisi Roman, dan gemetar karena rewel, menyeka tubuh Roman dengan saputangan.

“Aku tidak bisa menghentikanmu untuk pergi ke tambang, tetapi jika kamu bekerja sambil melihat tubuhmu, apakah kamu akan merasakan sakit? Aku sudah memberitahumu terakhir kali. Tuan bukan satu-satunya tubuh tuan. Namun, sepertinya bahwa hati Hans akan tercabik-cabik ketika dia muncul setiap hari tertutup debu. Coba lihat kaldu sup ini. Bahkan setelah dilap sedikit dengan saputangan, bukankah saputangan itu menjadi kotor?”

“Itu sudah cukup.”

“tidak tidak!”

Apakah karena suara Hans keras?

Telinga wanita bangsawan, termasuk Sylvia, menajam.

Tuan Dmitry.

Sekarang setelah putra-putra lainnya meninggalkan Dmitry, hanya ada satu orang yang disebut Hans sebagai tuannya.

Romawi Dmitry.

Dalam sekejap, mata para wanita bangsawan beralih ke Roman.

‘Maksudmu orang itu adalah Roman Dmitry?’

Mata itu seperti

Itu seperti hyena yang menangkap mangsanya.

Leave a Comment