The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 59 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 59

Miners in the iron mine (1)

Penguasa tambang besi.

Pada hari pertama mereka mendapat izin Yakub untuk mulai bekerja, para penambang tidak senang ketika mereka mendengar berita itu.

“Tuan Dmitry bilang dia bekerja di tambang besi mulai hari ini?”

“Romawi Dmitry? Kenapa?”

“Kenapa, saya tidak tahu. Jika saya mengatakan itu pasti berhasil, saya hanya akan berpura-pura melakukannya dengan kasar.”

Tidak ada yang merespon positif.

Itu alami.

Jika bukan karena seorang pekerja yang menyediakan tenaga kerja nyata, keberadaan Roman sendiri tidak bisa tidak merepotkan.

Bukan orang biasa, dia adalah putra sulung Dmitry.

Mereka adalah ahli waris dari keluarga yang mereka layani, jadi bagaimana mereka bisa bekerja dengan nyaman?

Dalam situasi yang jelas diantisipasi, para penambang menyatakan ketidakpuasan mereka satu sama lain.

Terutama.

Morkan, seorang penambang veteran, bereaksi sangat keras.

“Lord Dmitry telah kehilangan semua akal sehatnya. Baik untuk mendidik penerus putra saya, tetapi jika saya berpikir untuk melakukan itu, saya seharusnya segera melakukannya. Sampai sekarang, hanya pandai besi yang merawat kami, dan para penambang kami mengabaikan mereka. . Tiga ahli waris Dmitry pergi ke bengkel sejak usia dini dan belajar bekerja dengan besi, tetapi tidak pernah belajar bekerja di tambang besi. Sikap seperti itu adalah bukti bahwa Lord Dmitry mendiskriminasi kita.”

“Bukankah lompatannya terlalu keras?”

“Ini obat mujarab! Kerangka Dmitry ada di tambang besi, dan memang benar bahwa bengkel itu mengambil semua kemuliaan!”

Sementara itu.

Morkan memiliki emosi yang terbangun di dalam dirinya.

Dmitry, yang disebut kota pertambangan (鑛業), jelas terdiri dari penambang, dan hanya pandai besi yang memprosesnya yang sangat dihargai.

Tentu saja, ini bukan untuk mengatakan bahwa Baron Romero benar-benar diabaikan. Meskipun para penambang menciptakan lingkungan kerja yang baik, mereka menunjukkan sikap yang sedikit diskriminatif terhadap penerus.

tambang besi dan menempa.

Keduanya adalah akar Dmitry, tetapi saya tidak terlalu suka keputusan untuk mengirim penerus mereka hanya ke bengkel.

“Roman Dmitry pasti dipaksa untuk melakukan hal-hal yang tidak ingin dia lakukan, tetapi saya tidak ingin menjadi baik tanpa syarat hanya karena saya adalah tuan Dmitry. Perlu diingat Anda juga Nilai dari apa yang kami lakukan adalah ditentukan oleh sikap kita. Jadi, jangan berpikir untuk menundukkan kepala secara membabi buta, dan tunjukkan pada Roman Dmitry betapa keras dan sulitnya bekerja di tambang besi. Dengan begitu, cerita kita akan naik ke titik itu.”

“Baik.”

“Morkan benar. Mari kita beri contoh untuk tuan Dmitry.”

Hendrik benar.

Eksoskeleton tambang besi.

Mereka tidak terlalu menyambut keberadaan Roman.

* * *

rat.

Roman berdandan dan menuju ke tambang besi.

Tidak ada upacara penyambutan untuk Roman.

Semua orang sibuk menguap karena kurang tidur, dan dengan wajah lelah, mereka mengenakan topi keras untuk mengimbangi panasnya udara.

Di tambang besi, pemandangannya seperti hari biasa.

Orang-orang yang segera pulih dari senam sederhana mengikuti perintah dari master tambang besi, Jacob.

“Selalu berhati-hati. Bekerja di tambang besi mengutamakan keselamatan, keselamatan kedua, dan keselamatan ketiga. Kami menekan kelelahan kami untuk mendapatkan uang dan datang ke tambang besi ini hari ini. Kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa Anda dapat kembali ke rumah dengan selamat. , jadi saya harap Anda akan mengikuti aturan juga.”

“Iya!”

“Baik!”

Setelah pemeriksaan pagi.

Para penambang sibuk bergerak.

Roman mengira dia menambang bijih besi dengan orang lain, tetapi Yakub memanggil Roman secara terpisah dan berkata:

“Tuan, tolong ikuti tim transportasi dan bawa tanah dan bijih besi. Itu tidak dimaksudkan untuk menjadi bantuan khusus. Penambangan bijih tidak dapat diserahkan kepada pemula seperti Tuan Roman, jadi kamu dapat membantu bahkan dengan tugas-tugas sederhana yang menggunakan kekuatanmu. . Mereka tampaknya tidak peduli dengan pandangan orang lain, dan jika kita terluka saat melakukannya secara berlebihan, kita juga akan mendapat masalah. Jadi tolong, bekerjalah dengan aman dan hati-hati.”

Jacob juga tidak menyukai Roman.

Saya setuju untuk bekerja karena saya memintanya untuk melakukannya, tetapi dia tidak bisa menyembunyikan kecemasannya saat berbicara.

Roman dengan patuh mengikuti perintah.

sini.

Seperti yang dikatakan Jacob, dia hanyalah seorang pemula.

Roman mengikuti yang lain dan mencapai tujuannya setelah jauh menyusuri terowongan.

“Ayo, bergerak cepat.”

“Kamu harus rajin memenuhi kuotamu.”

getaran yang melengking.

Para senior mulai memindahkan tanah dan bijih besi ke dalam gerobak.

Roman diam-diam membantu mereka dengan pekerjaan mereka.

Kami mendekat terlebih dahulu dan memindahkan tanah dan bijih besi bersama-sama, dan ketika gerobak penuh, kami menyeretnya keluar.

Sejak saat itu, itu adalah pengulangan pekerjaan yang sederhana.

Pada awalnya, bahkan mereka yang merasa terbebani oleh kenyataan bahwa mereka bekerja dengan Roman menunjukkan bahwa mereka berkonsentrasi pada pekerjaan utama mereka segera setelah Roman berkonsentrasi pada pekerjaannya.

‘Tentu saja, sistem ini terorganisir dengan baik.’

kota pertambangan.

itu tidak bohong.

Orang-orang dengan cepat membawa tanah dan bijih besi yang terus mengalir, dan mereka bekerja secara terpisah dari orang-orang yang mengangkutnya dan orang-orang yang memindahkannya.

Dan dari luar, saya memasukkan apa yang dibawa ke dalam dan memindahkannya ke tempat lain.

Pembagian kerja jelas, dan sebagai hasil dari memeriksa terowongan selama bekerja, keamanannya tidak buruk.

Tiang-tiang baja dan kayu didirikan di berbagai tempat untuk membentuk bingkai agar tidak runtuh, dan ada rel di lantai untuk menarik gerobak.

puluhan tahun.

Itu adalah tempat di mana sejarah Dmitry ditumpuk satu demi satu.

Sementara Roman bekerja, dia dengan hati-hati mengatur hal-hal yang dia lihat dan dengar di kepalanya.

‘Untuk merencanakan masa depan, kita perlu memahami tanah tempat kita tinggal. Bagaimana orang-orang Dmitry hidup, seberapa besar kekuatan yang dimiliki Dmitry, dan apa yang dapat saya lakukan di tanah ini. Kursus-kursus mengalami kehidupan sehari-hari Dmitry ini pasti akan membantu saya.’

mengalami kehidupan sehari-hari.

Itu adalah cara Roman.

Orang lain mungkin tidak mengerti mengapa mereka melakukan ini, tetapi Roman percaya bahwa proses ini diperlukan.

Hari pertama tidak tahu banyak.

Saat saya berkeringat dan bekerja, matahari sudah terbenam, dan hari di tambang besi berlalu.

* * *

hari ketiga.

Roman mendengar penjelasan tentang bijih besi dari seorang penambang.

“Alasan besi dmitrysan menjadi sorotan bukan hanya karena diproses dengan baik di bengkel. Karena kualitas bijih besi itu sendiri adalah yang tertinggi, orang-orang Kairo mengakui nilai bijih besi dari Dmitry. Dan Dmitry tidak memperdagangkan bijih besi. Semua bijih besi dari tambang besi diproses dan dijual oleh Dmitry sendiri. Secara umum, kerugian yang cukup besar terjadi dalam proses distribusi untuk memperoleh bijih besi, tetapi Dmitry mau tidak mau menghasilkan banyak keuntungan karena ia menangani semua penambangan dan pengolahan bijih besi dengan tenaga kerja tanah. Mengapa Anda tidak menyebut keluarga tuan sebagai orang kaya yang hebat tanpa bayaran?

Suara penambang itu penuh dengan kebanggaan.

apa yang dia katakan

Itu adalah sesuatu yang saya tahu pada awalnya.

Namun, setelah mendengarkan penjelasan para penambang yang bekerja di lapangan, dia menyadari bahwa skalanya mungkin lebih besar dari yang dia kira.

‘Proses mendapatkan dan mendistribusikan bahan semuanya diselesaikan dengan tenaga kerja tanah. Selain itu, dengan bijih besi kualitas tertinggi dan premium yang diproses oleh pandai besi Dmitry, besi Dmitry menerima harga yang lebih tinggi daripada yang lain. Sudah seperti itu selama beberapa dekade. Kekayaan Dmitry mungkin lebih besar dari perkiraanku. Tapi kekayaan Dmitry bukan milikku. Sebagai anak tertua dari keluarga, ada batasan jumlah uang yang bisa saya terima, jadi saya harus mencari apa yang bisa saya lakukan untuk tanah ini.’

Itu seperti kehidupan sebelumnya.

Baek Joong-hyuk.

Sebagai penerus iblis, dia menggunakan identitas dan latar belakangnya untuk meningkatkan kekuatannya dan akhirnya naik ke posisi iblis surgawi.

Itu tidak berbeda sekarang.

Sebagai penerus, dia tidak hanya menunggu Kongo yang jatuh, tetapi berpikir untuk menemukan hal-hal yang bisa dia terima secara langsung.

Untuk melakukan itu, saya menemukan tambang besi.

Kehidupan sehari-hari Dmitry akan menyarankan solusi untuk Roman, dan dengan hasil yang diperoleh, Roman bermaksud menciptakan ‘kekuatan’ sendiri.

sesuatu yang terpisah dari keluarga.

Meskipun berasal dari keluarga, adalah bodoh untuk berjuang dengan kekuatan Anda sendiri dengan latar belakang yang hebat.

Aku punya banyak pertanyaan.

Berapa banyak cadangan bijih besi yang ada?

Berapa produksi hariannya?

Roman mencoba bertanya lebih banyak kepada penambang, tetapi Morkan, yang lewat, tampak tidak nyaman.

“Tuan muda. Ini bukan tempat untuk basa-basi. Jika Anda ingin bekerja, lakukanlah, jika Anda tidak ingin bekerja, jangan mengganggu orang lain. Kami harus bekerja dengan rajin untuk memenuhi kuota harian kami.”

“Bagus.”

Pada titik Morkan.

Penambang yang sedang berbicara dengan Roman pergi dengan wajah bingung.

Morkan menatap Roman dengan mata terbuka lebar, seolah-olah dia mengira Roman akan marah.

Ngomong-ngomong.

“Maaf. Biarkan aku fokus pada pekerjaanku.”

Roma mundur selangkah.

Apakah karena reaksinya berbeda dari yang diharapkan?

Melihat Roman berkonsentrasi pada pekerjaannya lagi, Morkan tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Roman untuk sementara waktu.

* * *

Sudah seminggu sejak saya mulai bekerja.

Berkeringat deras setiap hari.

Roman bekerja berdampingan dengan penambang Dmitry, melihat dan mendengar banyak hal di sepanjang jalan.

namun.

masih kurang

Sebenarnya, itu adalah masalah yang bisa diselesaikan dengan berbicara dengan penambang lain, tetapi tidak ada yang mau mendekatinya.

‘Apakah ini wilayah teritorial lantai?’

dari hari pertama.

Roman tahu dia sedang ditolak.

Para penambang sengaja mencoba menjauh dari Roman, dan bahkan beberapa kata percakapan terputus, seperti yang ditunjukkan Morkan, oleh orang-orang di sekitar mereka.

Saya tidak repot-repot mencari tahu apakah itu teritorial atau ada alasan khusus lainnya.

Tidak peduli bagaimana kampung halaman mereka, jika mereka berani menolak penerus Dmitry di tanah Dmitry, saya pikir itu tidak akan menjadi masalah untuk diselesaikan melalui dialog sejak awal.

hanya.

bertahan

Karena saya masuk lebih dulu karena saya ingin bekerja.

Roman adalah penerusnya dan memilih untuk bekerja secara kooperatif dengan kepala tertunduk daripada leher kaku.

berbunyi.

“Sudah waktunya makan siang. Semuanya keluar!”

Istirahat itu seperti pedang.

Karena Baron Romero berasal dari rakyat jelata, dia memahami kesulitan para pekerja, dan memberikan jaminan sempurna untuk istirahat dan bekerja.

Saat suara istirahat, orang-orang menghentikan apa yang mereka lakukan dan segera keluar.

Begitu juga Romawi.

Alih-alih makan makanan mewah yang saya miliki di rumah, saya duduk di lantai tanah seolah-olah tidak ada yang salah dan mengisi perut saya dengan roti tebal dan sup.

Pada awalnya, semua orang melihatnya seperti itu aneh.

Meskipun itu adalah makanan yang agak mandul untuk dimakan oleh seorang bangsawan, Roman memakan semuanya tanpa ekspresi di wajahnya.

‘Ini cukup.’

dalam kehidupan sebelumnya.

Roman mengalami situasi yang lebih buruk.

Dalam pelatihan iblis, mereka dilatih untuk bertahan sebulan tanpa makanan, yang disebut cobaan iblis, dan dalam prosesnya, mereka makan semua yang mereka bisa makan, terlepas dari serangga dan ular.

Roti dan Sup? Tidak ada yang seperti ini untuk mengisi perutku secukupnya.

Roman memasukkan makanan ke dalam mulutnya, dan sebelum dia menyadarinya, sup itu terbuka.

Saat itu.

Saat kami makan hampir semuanya, seseorang duduk di depan Roman.

“Bolehkah aku menanyakan satu pertanyaan saja?”

dia benar

Itu orang Morkan.

Roma mengangguk.

Morkan, yang telah menatap Roman dengan mata tidak puas sepanjang minggu, mengajukan pertanyaan pribadi untuk pertama kalinya.

“Sekarang saya tahu kebenaran master. Omong-omong, mengapa Anda bekerja di sini?”

beberapa hari yang lalu.

Morkan harus mengakui bahwa Roman adalah orang yang berbeda dari yang dia kira.

Leave a Comment