The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 6 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 6

Blood Fang (2)

[Embun Fajar]

Pusat kota.

Di tempat yang sering dikunjungi orang, Blood Fang melakukan bisnis dengan papan nama dengan bangga.

gadis kecil.

“Selamat Datang di.”

Saat Roman membuka pintu dan masuk, bel berbunyi dengan keras.

Pemandangan di dalam gedung tidak berbeda dengan pub lainnya.

Orang-orang di sekitar meja bundar dan bar sedang mengobrol, dan di depan mereka ada seorang pria yang sepertinya pemiliknya sedang sibuk membawa bir.

Ada lusinan orang di lingkungan itu, mungkin karena mereka baik-baik saja dengan cara mereka sendiri.

“eh?”

“Hei, ini Tuan Roman.”

Untuk sesaat, mata orang-orang beralih ke Roman.

Karena tidak mungkin dia tidak bisa mengetahui wajah Keluarga Kerajaan yang memerintah tanah milik Dmitry, orang-orang yang telah membuat banyak keributan sampai sekarang membungkam suara mereka seolah-olah mereka telah berjanji.

Romawi Dmitry.

Tidak peduli berapa banyak dia disebut idiot oleh orang-orang, bagi orang biasa, Roman adalah orang yang kuat yang bahkan tidak bisa melakukan kontak mata.

Orang-orang buru-buru membuang muka.

Setelah keheningan mereda, Roman dengan tenang bergerak maju dan duduk di bar.

“Air mata fajar, 27 tahun.”

“Maaf, tapi kami tidak memiliki minuman bernama Tears of Dawn di toko kami. Bisakah saya merekomendasikan minuman lain?”

“Itu bagus juga. Tolong buatlah racun itu sebisa mungkin. Aku punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan di pagi hari, jadi kurasa aku perlu sedikit mabuk.”

Kejut.

Ekspresi pemilik mengeras.

air mata pagi.

kaki kusut.

hal yang harus dilakukan di pagi hari.

Kata-kata yang berurutan adalah kata sandi yang ditetapkan oleh Blood Top.

Masalahnya adalah lawannya adalah wajah yang akrab, Roman Dmitry.

Di ruang yang sunyi, mata orang-orang secara bergantian menatap pemilik dan Roman.

Beberapa menunjukkan rasa ingin tahu yang murni, sementara yang lain mengungkapkan emosi yang kompleks di mata mereka.

sesaat.

Senyum muncul di bibir Roman, dan tuannya mengayunkan belati yang dia sembunyikan di bawah meja seperti sambaran petir.

“menyerang… … Ups!”

keping!

Denting!

Roman menampar kepala pemiliknya dengan cangkir bir.

Pada saat yang sama, saat dia terbang kembali, beberapa pelanggan yang telah minum-minum sampai sekarang menyerang Roman.

Merendam!

Belati dipaku ke meja bar.

Di bawah pencahayaan gelap, Taring Darah menunjukkan mata tajam mereka.

Informasi yang ditemukan Roman adalah benar, dan beberapa pria yang menyamar sebagai tamu segera bergegas ke Roman.

“Aww!”

“Melarikan diri!”

Pelanggan berteriak dan berlari keluar dari pub.

Berkat ini, pembagian musuh yang akan dibunuh menjadi jelas.

“Delapan orang.”

Tubuh Roman dan para pria itu terjerat.

Belati yang digunakan dari jarak dekat mengancam titik vital Roman, tetapi Roman menghindari semua serangan itu bahkan ketika dia dekat.

Tak hanya itu, ia langsung melakukan serangan balik dan melubangi leher lawan.

Ketika belati dipegang dengan gerakan sederhana, lawan jatuh ke lantai pick dan pick, meneteskan darah tanpa gagal.

“Bajingan ini!”

“Membunuh!”

Tidak ada lagi pub yang damai.

Alih-alih seorang pekerja yang menghilangkan rasa lelahnya dengan bir setelah seharian bekerja, monster darah mengungkapkan sifat asli mereka.

Namun.

Lawannya adalah predator yang akan melahap mereka semua.

Bahkan jika mereka bergegas dari segala arah, itu adalah Blood Fang dan kru yang jatuh.

keping!

Kwadang!

Wajah pria terakhir yang tersisa terlempar ke atas meja. Meja keras itu pecah dan pria itu pingsan, dan Roman menendangnya tanpa ragu di wajah yang telah dia lempar ke lantai. Seorang pria yang menyemprotkan darah dan berguling-guling. Tubuhnya, terkulai di lantai, menunjukkan bahwa jiwa tidak lagi berpenghuni.

“Apakah sudah berakhir?”

Itu instan.

Semua orang yang bergegas ke Roman meninggal.

hanya satu.

Pada awalnya, hanya pemiliknya, yang telah dipukuli oleh cangkir bir, menatap Roman dengan wajah berlumuran darah.

“Ayah, kenapa kamu seperti ini?”

“Kenapa kamu di sini? Kamu tahu itu. Mengapa saya mengunjungi tempat ini dan mengapa saya menyerang kalian? Jika saya tidak tahu itu, mereka tidak akan menyerang saya.”

Roma terkekeh.

Wajah pemiliknya yang ketakutan tiba-tiba berubah saat melihat Roman duduk tepat di depannya dengan kursi.

Ekspresi iblis yang ganas.

Tuannya berteriak dalam kejahatan.

“Kami adalah Blood Fang. Bahkan jika aku mati olehmu, rekan-rekanku akan selalu membalaskan dendammu dengan darah. Bangsawan? Apakah kamu pikir sesuatu seperti itu dapat melindungimu? Sama-sama! Aristokrat, bagaimanapun juga, adalah manusia seperti kita . Kenyataannya adalah bahkan tubuh seorang bangsawan akan memiliki lubang di dalamnya dan berteriak seperti babi ketika pisau ditusukkan.”

“Tapi itu tidak akan menyelamatkanmu.”

“Ya, bunuh aku! Blood Fang tidak takut mati.”

Senyum Romi melebar.

Semakin lawannya berjuang, semakin Roman menjadi yakin bahwa ini adalah tempat yang diinginkannya.

“Ya, aku ingin bertemu pria sepertimu. Seseorang yang tidak takut mati, dan akan tutup mulut bahkan jika dia disiksa dan akan menyembunyikan informasi entah bagaimana. Pria seperti itu akan mengetahui informasi berharga.”

Roma berdiri.

Kemudian dia melihat sekeliling dan berkata dengan suara yang sangat tenang dan tenang.

“Mari kita periksa sekarang. Bahwa kamu adalah orang yang kuat yang tidak membuka mulutmu untuk ancaman apa pun.”

Keinginan tuannya kuat.

Berbeda dengan orang-orang yang berteriak dan memuntahkan informasi seperti anak kecil, meskipun dia memotong jarinya, dia tidak membuka mulutnya.

Tapi.

Roman tahu betul bagaimana menyerang orang seperti itu.

“Apakah ini foto anakmu?”

Ekspresi pemilik menjadi pucat.

Dalam salah satu foto yang ditaruh di laci, ia tampak bahagia dengan anaknya yang mirip dengan pemiliknya.

“Oh tidak.”

“Tidak. Aku sama sepertimu.”

“Kamu bajingan! Mungkinkah seorang bajingan yang disebut bangsawan mengancam keluarganya dengan keluarganya?”

Pemilik yang mengguncang tubuhnya dan mengerang.

dipilih dengan benar

Roman berjalan kembali ke tuannya dan melambaikan gambar di depannya dengan ekspresi dingin.

“Saat meneliti Blood Fang, saya menemukan beberapa informasi yang sangat menarik. Alasan orang takut Blood Fang adalah bahwa mereka akan membalas bahkan dengan mengorbankan nyawa mereka. Namun, teroris bunuh diri semuanya memiliki satu kesamaan. Orang-orang yang berhutang banyak kepada Blood Fang, bukan anggota Blood Fang sejak awal. Jelas, orang yang tidak cukup jahat untuk melakukan serangan bunuh diri berubah menjadi iblis di beberapa titik. Mengapa berubah seperti itu? Apa yang terjadi pada mereka, jadi mereka berubah orang-orang?”

“… ….”

Pemiliknya menutup mulutnya.

Itu tidak masalah.

Dengan reaksi seperti itu saja, niat Roman benar.

“Blood Fang melakukan segala macam kejahatan untuk melunasi hutang. Dalam prosesnya, membawa keluarga debitur ke dalam perbudakan adalah kejadian biasa. Dan itulah kebenaran tentang Blood Fang. Blood Fang sebenarnya bukan sekelompok manusia iblis yang bersedia mempertaruhkan nyawa mereka, tetapi orang-orang yang mereka tempati untuk membalas dendam dengan mengancam keluarga mereka sebagai sandera. Bagaimana menurutmu? Bukankah itu hipotesis yang cukup masuk akal?”

“Tetap saja, tidak ada yang berubah. Blood Fang harus membalas dendam.”

memakan.

Roma tertawa.

Benar-benar orang bodoh

Sejak dia mengakui hipotesisnya, pemiliknya tidak tahu jebakan macam apa yang dia jatuhkan.

“Saya berjanji atas nama Roman Dmitry. Jika Anda tidak memberi saya informasi apa pun, saya akan kembali ke pusat kota dengan cara ini dan memberi perintah kepada para ksatria keluarga. Empat anak di foto ini. Temukan dia dan bunuh dia. Akan lebih baik untuk tidak mati dengan nyaman, tetapi membunuh orang yang berjuang untuk membunuhnya setelah disiksa dengan sangat lambat.”

“Opo opo?”

“Kenapa? Tidakkah kamu pikir kamu bisa?”

“Kamu adalah seorang bangsawan! Bagaimana mungkin seorang bangsawan… …!”

“Itu prasangka. Jika keluarga disandera dan memusuhi kita, maka kita tidak punya alasan untuk meninggalkan keluarga sendirian.”

Dunia makanan daging yang lemah.

Kekalahan di sana berarti kematian.

Keadilan?

Itu tidak berarti apa-apa.

Kenyataannya adalah bahwa Anda harus melakukan apa saja untuk menang, dan Roman tidak ragu-ragu dalam tindakan seperti itu.

Karena dia telah melakukan uji tuntas kepada tunangannya, yang akan berpisah

Karena dia menerima Hans, yang hanya seorang pelayan, sebagai dirinya sendiri.

Asal-usul Romawi tidak berubah.

Manusia memiliki berbagai aspek, dan Roman, yang hidup sebagai iblis surgawi, juga memiliki penampilan iblis.

kata Roma.

“Ingatlah dengan bijak. Aku sama sekali tidak peduli dengan kesejahteraan orang-orang yang aku klasifikasikan sebagai musuh. Tidak peduli bagaimana mereka mati, tidak peduli rasa sakit apa yang mereka mati, aku adalah tipe orang yang hidupnya menggangguku. kesejahteraan kurang dari seekor lalat. Jadi pikirkan baik-baik. Jika kehidupan keluarga Anda dalam bahaya, apakah Anda akan bertaruh pada Blood Fang, yang menjadikan keluarga Anda budak, atau akankah saya memberi Anda informasi yang akurat sehingga Blood Fang dapat berurusan dengan keluargamu tanpa harus menyentuh mereka?”

Aku memutar belati itu berputar-putar.

Kemudian, dia membanting belati ke kepala putra di foto.

“Ayo, pilih.”

Saat itu.

Pemiliknya yakin.

Romawi Dmitry.

Fakta bahwa dia bukanlah orang yang dia kenal sebelumnya.

Melihat wajah putranya yang tercabik-cabik hingga tidak bisa dikenali, tuannya pada akhirnya menundukkan kepalanya.

Roma pergi.

Di lokasi yang telah menjadi berantakan, Knights of Dmitry tiba dengan Hans sebagai pemimpin.

“Apa ini… … .”

Ekspresi Jonathan mengeras.

Saya mendengar kesaksian dari saksi mata.

Saat Roman bertukar percakapan dengan pemiliknya, dia tiba-tiba mengetahui bahwa pemilik dan tamunya menyerang Roman secara mengejutkan.

Tapi pemandangan setelah itu adalah situasi saat ini.

Orang-orang dengan tubuh yang kuat berserakan di lantai dengan tulang yang celaka.

‘Apakah Master Roman menangani mereka semua sendirian?’

Aku tidak bisa mempercayainya.

Roman adalah orang yang lemah tanpa bakat untuk berperang. Seorang idiot yang gemetar ketika dia melihat darah dan bahkan tidak bisa menggunakan pedangnya dengan benar. Tetapi sulit dipercaya bahwa Roman telah berurusan dengan begitu banyak pria sendirian.

Ada rasa disparitas.

Orang Romawi yang dia kenal dan orang Romawi yang dibicarakan oleh para saksi mata itu berbeda.

Saat itu.

“Kapten! Ini yang selamat!”

Pemilik pub.

dia masih hidup

Ketika saya buru-buru berlari, saya melihat pemilik Molgol yang menyedihkan.

“Wow!”

Pemiliknya memuntahkan segenggam darah.

Rupanya dia telah disiksa, tangan kanannya dipotong semua jarinya, dan darah kental yang dia keluarkan menunjukkan potongan usus.

Sepintas, tidak banyak kehidupan yang tersisa. Tapi dia belum menyerah pada hidupnya.

Dia berbicara kepada Jonathan dengan suara yang jelas, seolah-olah dia memiliki secercah cahaya.

“Kamu harus segera mengikuti Master Roman!”

“Maksud kamu apa?”

“Aku memberi tahu Tuan Roman segalanya. Fakta bahwa benteng Blood Fang tidak ada di sini di Dmitry, tetapi di jantung Lawrence. Begitu dia mendengar kata-kata ini, Tuan Roman meninggalkan tempat itu. Sepertinya kamu mencoba melakukan sesuatu di Anda sendiri, tetapi Anda tidak akan pernah bisa menanganinya sendiri. Jadi cepatlah dan bantu Tuan Roman! Bantu tuannya, kita harus mencabut Taring Darah!”

Suara pemiliknya putus asa.

Dia sudah menjadi pengkhianat sebagai imbalan karena memberikan informasi.

Kemudian, seperti yang dikatakan Roman, hanya ketika Roman memastikan untuk berurusan dengan mereka, keluarganya bisa aman.

Pemiliknya merangkak di tanah.

Dengan tangannya yang berlumuran darah, dia meraih pergelangan kaki Kapten Jonathan dan berkata dengan suara putus asa.

“Tolong, tolong, bunuh mereka semua.”

“… ….”

Mata Jonatan berbinar.

Itu adalah situasi yang rumit.

Penampilan anggota Blood Fang yang berteriak untuk membantu Roman juga memalukan, tetapi masalah terbesar adalah tindakan Roman.

‘Apakah Anda benar-benar akan menghadapi mereka sendirian?’

Lawrence.

Itu bukan wilayah Dmitry.

Tetap saja, pikiran untuk meninggalkan jalan membuat kepalaku terasa kaku.

Jika bukan karena suara Hans, Jonathan pasti sudah lama duduk di sana.

“Kapten Ksatria Jonathan! Kamu harus cepat pergi! Bukankah tuannya bilang itu berbahaya!”

“Aduh.”

Jonatan tersadar.

Roma.

Kita tidak bisa membiarkan putra sulung Dmitry mati di perkebunan lain.

Meskipun kasus ini tidak bekerja sama dengan Lawrence sebelumnya, dia tidak dapat memberikan pemahaman seperti itu saat ini.

Ksatria Dmitry pergi dengan tergesa-gesa.

Tujuan mereka adalah Lawrence.

Leave a Comment