The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 68 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 68

Unofficial Ranker (1)

Sebelum gelap, Willas mencapai Dmitry.

Setelah mengungkapkan tujuan dan identitas kunjungan di pos pemeriksaan, mereka dapat segera bertemu Baron Romero, mengikuti bimbingan kapten penjaga.

“Namaku Romero Dmitry. Apakah kamu dari kuil Valhalla?”

“Ya. Nama saya Willas, seorang pendeta dari Kuil Valhalla cabang Kairo. Seperti yang dinyatakan di pos pemeriksaan, saya mendengar desas-desus bahwa Roman Dmitry mengalahkan Homer, peringkat ke-49. Tidak ada kewajiban untuk memeriksa fakta di Kuil Valhalla dalam pertandingan peringkat tidak resmi, tetapi karena ini sangat tidak biasa, saya berencana untuk bertemu dengan orang yang terlibat dalam kasus ini dan memeriksa apakah itu akan tercermin dalam peringkat.”

“Kabar baik. Terima kasih banyak.”

Baron Romero tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.

Verifikasi Peringkat.

Dia adalah anggota keluarga Dmitry.

Sebuah keluarga dengan ranker, bahkan jika ranker rendah, diakui sebagai keluarga yang terkenal untuk itu saja.

Dmitry memiliki sejarah singkat.

Karena Baron Romero adalah yang pertama pergi, dia belum memiliki elemen kehormatan selain sumber daya keuangan untuk diakui oleh orang lain.

Tapi bagaimana dengan peluang Roman Dmitry untuk menjadi seorang ranker?

Jika hal seperti itu menjadi kenyataan, sejak saat itu, bahkan masyarakat aristokrat tidak akan punya pilihan selain mengakui keluarga Dmitry.

tidak ada yang lain

Bukankah dia anak tertua dari sebuah keluarga?

Baron Romero keluar untuk melayani tamu, dan mengirim seorang pelayan untuk memanggil Roman.

Ngomong-ngomong.

Pelayan yang kembali berkata dengan ekspresi bermasalah.

“… … Tuhan. Hans, pelayan yang bertanggung jawab atas Tuan Roman, mengatakan bahwa tuan saat ini telah sepenuhnya memutuskan komunikasi dengan dunia luar karena dia bekerja di bengkel. Apa yang harus saya lakukan? Jika ada sesuatu yang perlu harus dilakukan bahkan jika pekerjaan dihentikan, Hans mengatakan bahwa dia akan membawa Master Roman sendiri.”

“tidak. selesai.”

bekerja di bengkel.

Senyum muncul di wajah Baron Romero.

Setelah berbicara dengan Hendrick, saya menemukan bahwa Roman Dmitry tertarik pada pandai besi dan memiliki keterampilan.

Itu sangat menyenangkan.

Itu untuk membuktikan bahwa putra tertua keluarga berhak mewarisi bisnis keluarga, jadi Baron Romero tidak ingin memotong pekerjaan pandai besi di tengah, jika ada yang lain.

Bahkan jika itu adalah kunjungan ke Kuil Valhalla, yang meningkatkan status keluarga.

kata Baron Romero.

“Pak. Maaf, tapi saya terlambat hari ini, jadi bagaimana kalau mengambil cuti dan bertemu Roman besok? Begitu pekerjaan Roman selesai, saya akan memberi tahu Anda bahwa pendeta ingin bertemu dengan Anda.”

“Baik.”

hari ini atau besok.

Tidak ada banyak masalah.

Baron Romero tersenyum pada Willas yang dengan sukarela menganggukkan kepalanya.

“Setelah ini, mengapa tidak melihat Dmitry? Aku akan memberimu panduan, jadi lihatlah keluarga Dmitry. Itu tidak akan menjadi pengalaman yang buruk.”

kadang-kadang karena tidak ada yang bisa dilakukan.

Willas tidak menolak tawaran Baron Romero.

Dipandu oleh Hans.

Itu untuk membimbing Roman ketika saatnya tiba, dan Hans berjalan lebih dulu dan menjelaskan tentang Dmitry.

“Keluarga Dmitry memiliki tambang besi terbesar di Kerajaan Kairo dan menghasilkan besi kualitas tertinggi. Seperti yang Anda lihat jika Anda melihat-lihat, struktur benteng terbuat dari besi dan sangat kokoh. Hal yang sama berlaku untuk gerbang. Karena temboknya yang tinggi dan gerbangnya yang terbuat dari baja, Dmitry juga disebut sebagai “tanah yang tidak dapat ditembus” (難攻不落).

Penjelasannya tenang.

Sejarah dan fitur Dmitry.

Berjalan menyusuri jalan, dia berbicara tentang karakteristik unik Dmitry, dan Willas serta rasul mengikuti Hans dan mendengarkan dalam diam.

Sebenarnya.

Willas tidak mendengarkan Hans.

Mendengar dengan satu telinga dan mengalir melalui telinga yang lain, dia tenggelam dalam pikirannya sendiri.

‘Di perbatasan seperti itu, seorang pendekar pedang yang mampu mengalahkan Homer lahir. Jika keluarga Dmitry adalah keluarga ksatria dengan sejarah panjang, mereka akan mengerti, tetapi sepertinya pendekar pedang yang baik tidak akan lahir di tanah tempat penambangan dikembangkan. Apalagi jika anak sulung dari keluarga tersebut telah meraih prestasi seperti itu. Dengan kemungkinan yang sangat tinggi, ada kemungkinan besar bahwa para bangsawan yang dibutakan oleh reputasi mereka memanipulasi desas-desus.’

itu sudah jelas

Ranker adalah tempat yang terhormat.

Tidak sedikit orang yang mencoba mengklaim kejayaan dengan kebohongan, dan ciri umum mereka adalah mereka tidak secara resmi mengadakan pertandingan peringkat.

Pertandingan peringkat tidak resmi yang hanya didasarkan pada kesaksian orang-orang yang hadir di tempat kejadian.

Ada alasan mengapa Kuil Valhalla tidak secara aktif merangkul ‘hasil informal’.

seberapa jauh kamu berjalan?

Ketika kami tiba di tempat yang tampaknya menjadi tempat latihan, kami mendengar suara orang-orang yang bersemangat.

“satu.”

“satu!”

“dua.”

“dua!”

sekelompok orang.

Mereka sedang berlatih.

Mata Willas berbinar karena penasaran.

Karena dia lahir di Kekaisaran Valhalla, dia lebih tertarik pada adegan saat ini daripada sejarah keluarga kuno.

‘Apakah mereka tentara biasa?’

Mereka tidak terlihat seperti ksatria.

Alasannya adalah karena anggotanya memiliki usia yang berbeda, dan di antara mereka, seseorang yang tampak seperti tentara anak-anak dimasukkan.

Seorang ksatria bukanlah posisi yang bisa didaki di usia muda.

Jika karakteristik anggota tidak disatukan, mereka lebih cenderung menjadi wajib militer daripada menerima pelatihan profesional.

kata Willas.

“Bisakah saya menonton pelatihan sebentar?”

“Aku akan bertanya padamu sekali.”

Atas permintaan Willas.

Hans berlari ke pria yang tampaknya menjadi kapten.

Kapten melirik Willas dan menganggukkan kepalanya seolah itu tidak terlalu penting.

“Tidak apa-apa untuk menonton dari kejauhan.”

“Terima kasih.”

Saya pergi ke tempat teduh dan duduk.

bahkan kemudian

Perasaan Willas untuk pelatihan adalah rasa ingin tahu yang sederhana.

Setelah menyelesaikan pelatihan dasar.

Chris, yang bertanggung jawab melatih para prajurit, berkata.

“Hari ini, kita akan mengadakan pertandingan antara kelas yang sama. Cocokkan satu sama lain dan mulai pertandingan sesuai dengan sinyal.”

“Iya!”

Semua orang bergerak serempak.

Karena kepergian Lucas, jumlah orang berkurang satu, tetapi ada 31 orang termasuk Kevin, jadi sekarang adalah waktu yang tepat.

30 tentara. 15 pertarungan sekaligus.

Itu adalah pelatihan yang akrab bagi para prajurit, jadi mereka bersaing melawan motif yang ditugaskan kepada mereka secara berurutan.

keran.

menghubungkan!

Pertama.

Ada sekelompok orang berlari ke arah satu sama lain.

Seorang pria pendek melakukan serangan pertama, dan lawan dengan cepat membalas serangan itu tanpa mundur sedikit pun saat dia dengan cepat menggali ke dalam lengannya dan menusuk titik vital dengan pedang kayu.

Dalam sekejap, mereka bertukar beberapa pertempuran.

Keduanya saling memandang tanpa mengedipkan mata, meskipun suara pedang kayu menebas angin terdengar di depan mereka.

Kang!

Kakak!

Senjata masing-masing bentrok dengan keras.

Serangan mereka mengancam setiap detik.

Daripada hanya menyerang bagian tubuh yang terlihat, dia dengan tenang memblokir serangan musuh dan memicu situasi untuk menyerang titik vital lawan.

Dan bagaimana jika lawan Anda mengungkapkan celah? Bahkan setelah mengambil risiko, dia bergegas maju.

Itu jelas pertarungan menggunakan pedang kayu, tapi itu pertarungan yang sangat sengit sehingga aku bahkan tidak memikirkannya.

Itu tidak berbeda untuk kelompok lain.

Para prajurit yang memulai pertempuran satu per satu.

Mereka bertarung dengan sengit tanpa membuat konsesi apa pun, seolah-olah mereka adalah pejuang dalam pertempuran gladiator.

“Semuanya, fokus! Lihat lurus ke arah lawan!”

Kris mengerang.

Ketika Anda pertama kali merekrut tentara.

Mereka memiliki level yang lebih tinggi dari prajurit biasa, tetapi menurut standar Chris, mereka tidak lebih dari sekelompok kekacauan.

Namun.

Sekarang itu berbeda.

Perkembangan fisik dicapai karena metode Sura, dan di atas segalanya, para prajurit yang mempelajari cara ilmu pedang Sura mulai berubah menjadi pejuang di beberapa titik.

Ilmu pedang Sura adalah teknik yang memberikan jawaban untuk semua situasi.

Saat menyerang di atas kepala, saat menyerang di samping, saat menyerang di kaki.

Dia mengajari saya cara melakukan serangan balik dengan memblokir atau menghindari serangan lawan dalam situasi apa pun, dan Sura Simbeop memaksimalkan efeknya.

Situasi saat ini.

Itu adalah hasil dari darah dan keringat.

Semua wajah yang lebam oleh pedang kayu telah pulih, dan mereka memperhatikan senjata lawan sampai akhir, mengingat cara teknik pedang Sura.

Dan kemudian serangan balik yang tepat untuk situasi tersebut.

Meskipun menang atau kalah bukanlah pertempuran yang penting, tidak ada prajurit yang menunjukkan sikap puas diri bahwa tidak apa-apa untuk kalah.

Ngomong-ngomong.

Di antara mereka, ada satu yang bertarung paling sengit.

Protagonis itu.

itu kevin

Kevin.

Dia dikerdilkan.

Jadi saya pikir Willas adalah seorang tentara anak-anak, tetapi gaya bertarungnya benar-benar berbeda dari fisiknya.

menghubungkan!

dengan perbedaan intermiten.

Menghindari serangan yang coba dilakukan lawan Anda.

Kevin membiarkan serangan lawannya mengalir hanya dengan gerakan berani menyandarkan tubuh bagian atasnya ke belakang, lalu maju selangkah dan menyerang titik vital lawan.

Kecepatan pedang kayu itu terlalu cepat untuk masuk akal.

Dia mempersingkat waktu serangan dengan memegang pedang pendek, dan dari sudut pandang lawan, tampaknya menyerang secara bersamaan.

Tang!

Tata Tak!

Semua serangan diblokir.

Lawan Kevin.

Dia juga orang yang tangguh.

Seperti Lucas, dia adalah tentara bayaran perang, dan namanya Pooky, yang mencukur kepalanya.

“Kevin, apakah kamu akan menjauh dari pertahananmu seperti itu?”

Kata Pooky sambil nyengir.

Rambutnya berkilau terkena sinar matahari.

Tato yang turun dari atas kepalanya sangat menakutkan untuk dilihat, tetapi Kevin tidak tergerak olehnya.

“Setelah kamu menang, katakan sesuatu seperti itu.”

keping!

“Ugh.”

Dia memukul sisi lawan dengan tinjunya.

Tubuh Pooky terlihat seperti sedang dihantam oleh pelindung otot yang kokoh, tetapi tinju tajam Kevin mengubah ekspresi Pooky dengan mengerikan.

Itu sebabnya semua orang tidak suka berkelahi dengan Kevin.

Roman menyuruhnya melakukan yang terbaik, bahkan di Dalian, tapi Kevin sangat serius.

Seolah-olah dia tidak pernah bisa membiarkan kekalahan.

Melihat Kevin bertarung seperti pertarungan sungguhan, Puki pun menggeram dengan ganas.

“Oke, ayo kita lakukan.”

dari saat itu.

Itu adalah serangkaian pertempuran nyata.

Pooky dengan berani menyerang titik vital di mana dia bisa kehilangan nyawanya jika dia salah arah, dan bahkan ketika dia berjalan di atas es tipis, Kevin tidak pernah mundur.

Selalu dalam posisi berlari ke arah lawan. Sambil menjaga jarak untuk menyerang Pooky hingga akhir, serangan balik sengit lawan bisa dihindari hanya dengan gerakan sederhana.

Kait Kait!

Matanya berkilat merah.

penyihir telinga.

Gerakan Kevin seperti hantu.

Keringat dingin bercucuran di dahi Puki pada serangan tak terpisahkan dan tak kenal lelah itu.

“Bajingan ini.”

Menjadi prajurit tamtama pertama Romawi.

Kevin yang mengejutkan orang, bukan Roman atau Chris.

Dia hanyalah seorang anak laki-laki yang tampak seperti tidak ada apa-apanya dari luar, tetapi dia bertarung paling agresif dan liar, bahkan dalam Pertempuran Daejeonsa.

Apakah karena itu adalah dinding yang tidak bisa dilintasi Chris?

Prajurit seperti Pooky ingin menang sebanyak Kevin, dan mereka mulai berkembang pesat satu sama lain dalam persaingan yang terlalu panas.

Saat itu.

Kang!

segera setelah pemogokan.

Keduanya menunjukkan celah.

Untuk sesaat, tatapan mereka terjalin di udara.

BAIK.

Tidak peduli siapa yang datang lebih dulu, energi mana muncul dari pedang kayu mereka dan mereka bergegas menuju satu sama lain seperti belati.

Itu jelas.

Itu adalah aura bintang satu.

Leave a Comment