The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 76 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 76

Southern Training Center (2)

hari berikutnya.

Roman memasuki Pusat Pelatihan Selatan sesuai jadwal.

Itu adalah proses dasar yang diperlukan sebelum ditempatkan di medan perang, dan Roman dan beberapa bangsawan muncul dengan prajurit mereka sendiri.

Wajah para bangsawan tidak bagus sama sekali.

Tak satu pun dari mereka yang secara sukarela mendaftar.

Jika kesetiaannya kepada negaranya begitu besar, dia akan beralih ke Front Barat, di mana dia benar-benar membutuhkan bantuan, daripada jalan pintas ke Front Selatan.

Saat promosi dari mulut ke mulut dimulai.

Seorang pria yang tampaknya menjadi komandan melangkah maju.

“Saya Viscount Bale Frank, komandan Pusat Pelatihan Selatan. Seperti semua orang tahu, Pusat Pelatihan Selatan adalah tempat di mana pelatihan dasar militer diajarkan kepada tentara yang ditempatkan di Front Selatan. Anda akan menerima pelatihan selama tiga minggu di sini, dan akan ditugaskan ke unit cadangan dan menghabiskan sisa masa kerja Anda.”

Pelatihan dasar dan pembentukan unit cadangan.

Prosesnya sama untuk Barat dan Selatan.

tapi.

Pasukan Selatan belum pernah ke medan perang sejak mereka dibentuk menjadi pasukan cadangan, sedangkan pasukan Barat hampir tidak ada artinya sebagai pasukan cadangan karena pertempuran sesekali.

Jadi, di antara para prajurit, kata seperti itu beredar.

Seorang prajurit yang pergi ke selatan setelah bertemu tuannya dengan baik kembali dengan banyak beban, tetapi seorang prajurit yang pergi ke barat tidak dapat kembali dalam keadaan sehat.

tiang dan tiang.

Aku bisa tahu hanya dengan melihat suasana di upacara masuk.

Jauh dari merasakan kemalangan di medan perang, para bangsawan menguap seolah-olah kata-kata Viscount Veil membosankan.

“Ada beberapa fakta yang perlu diingat saat tinggal di Pusat Pelatihan Selatan. Apa pun status Anda sebelum wajib militer, di sini Anda hanyalah seorang prajurit yang melakukan dinas militer. Siapa pun yang melanggar aturan Pusat Pelatihan Selatan dan bertindak tanpa izin akan dikirim ke Front Barat sebagai hukuman.”

Itu adalah hal yang sangat lucu.

Hukumannya adalah penugasan ke Front Barat.

Fakta yang tidak masuk akal adalah bahwa ancaman itu berhasil.

Dari Front Selatan ke Front Barat.

Untuk bangsawan biasa, bahkan membayangkan itu adalah sesuatu yang dia benci, jadi dia menunjukkan sedikit fokus pada upacara masuk.

Pidato itu singkat.

Ketika dia selesai berbicara, Viscount Bale membubarkan pasukan.

“Biarkan semua orang membongkar di akomodasi yang ditugaskan. Jadwal yang terkait dengan pelatihan akan diberitahukan secara terpisah di malam hari.”

penerimaan.

Mulai sekarang, dia menjadi bagian dari Pusat Pelatihan Selatan.

Roman hendak pergi ke asramanya seperti orang lain, tetapi seorang tentara mendekatinya dan berbicara dengannya dengan tenang.

“Komandan mengatakan kita akan bertemu satu sama lain secara terpisah.”

Viscount Bale.

Pikiran tentang kontak mata sepanjang pidato itu tidak sendirian dalam delusi Roman.

* * *

Masuk ke ruang komando.

Hal pertama yang menyambut Roman adalah senyum cerah Viscount Bale, yang tidak ditemukan pada upacara penerimaan.

“Ayo! Bukankah jalan ke Selatan sulit?”

“Ya. Tidak ada masalah.”

“Biarkan aku duduk di sini untuk saat ini.”

Druck.

Viscount Bale melepas kursi dengan tangan.

Itu agak canggung.

Roman telah melihat Viscount Bale untuk pertama kalinya dalam hidupnya, tetapi Viscount Bale bertindak seolah-olah itu adalah seorang kenalan lama.

“Kamu tahu betapa senangnya aku mendengar bahwa kamu sedang dikerahkan ke Front Selatan? Roman Dmitry, ranker termuda di Kerajaan Kairo! hei aku senang mendengar bahwa naga yang sedang tidur lahir di Dmitry. Ups, apakah kopi oke? ?”

“Iya.”

Viscount Bale membuat kopi sambil bersenandung.

Ini biasanya apa yang akan dilakukan seorang prajurit.

Namun demikian, dia bergerak sendiri dan membuat secangkir kopi untuk dirinya dan Roman untuk diminum.

Ruang komando langsung diwarnai dengan aroma kopi yang manis.

Dia menyesap kopi dan, dengan senyum lembut, meletakkannya di depan Roman juga.

secara luas.

“Aku akan minum dan mendengarkan. Sebenarnya, alasan aku memanggilmu secara terpisah adalah untuk menanyakan satu hal padamu. Rumor mengatakan bahwa Marquis Benedict menggunakan kekuatannya untuk menempatkanmu di Front Selatan. Benarkah itu?”

Bantuan sepihak memiliki tujuan.

seolah-olah tidak ada yang istimewa.

Viscount Bale sedang minum kopi dengan tenang, tetapi matanya menyala-nyala dengan penuh semangat saat dia memandang Roman.

Saya tidak tahu untuk tujuan apa pertanyaan itu diajukan.

Roman, mencari netralitas, tidak punya alasan untuk bersembunyi.

“Ya. Saya tidak memintanya, tetapi saya mendengar bahwa Marquis Benedict yang melakukannya.”

“baik?”

Ekspresi Viscount Bale menjadi cerah.

Bahkan, dia telah mengkonfirmasi kebenaran sampai batas tertentu.

Tetap saja, dia ingin memeriksanya melalui Roman, dan ketika dia mendapatkan jawaban yang dia inginkan, dia tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.

“Itu benar. Aku akan memberitahumu poinku secara langsung. Aku ingin terlihat baik di depan Marquis Benedict. Kamp pelatihan selatan bukanlah tempat yang buruk, tapi tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan kehidupan mewah di pemerintahan pusat. Itu sebabnya Aku akan menjagamu, yang disayangi Marquis Benedict, agar kamu tidak kekurangan apapun selama berada di Kamp Pelatihan Selatan. Aku tidak bermaksud meminta banyak. Hanya satu. Nanti, saat aku bertemu Marquis Benedict, seorang pria bernama Viscount Bale Frank di Pusat Pelatihan Selatan merawatku. Yang harus kamu lakukan hanyalah mengatakan itu.”

Itu adalah pernyataan yang cukup mencolok.

Bale Frank.

Seperti Dmitry, dia berasal dari pinggiran, dan dia memiliki impian besar untuk memasuki pemerintahan pusat kapan saja.

Ngomong-ngomong.

Sampai sekarang, tidak peduli seberapa keras saya mencoba, tidak ada cara.

Pusat Pelatihan Selatan adalah lokasi yang menerima permintaan dari banyak keluarga bangsawan, tetapi Marquis Benedict tidak dalam posisi untuk dapat bersaing dengan level itu.

inti pemerintahan pusat.

Itu adalah area yang Viscount Bale tidak berani atasi, dan dia membutuhkan kunci curang untuk membuat hubungan dengan pemerintah pusat.

Segera.

Cheat seperti Roman Dmitry.

‘The Marquis Benedict telah melakukan pekerjaan yang hebat untuk Roman Dmitry. Jika Roman Dmitry bersumpah setia kepada Marquis Benedict kapan saja, dia akan dapat membawa saya ke pemerintah pusat, yang telah saya kencani di Kamp Pelatihan Selatan. Ini adalah kesempatan. Kesempatan langka untuk masuk ke pemerintahan pusat.’

Saya tidak berniat menyembunyikan tujuan saya.

Ini adalah kesepakatan.

Kesepakatan yang hanya membutuhkan satu kata sebagai imbalan atas kehidupan yang nyaman di Pusat Pelatihan Selatan.

depan selatan.

Itu adalah tempat di mana bahkan komandan telah membusuk.

Meskipun dia secara terbuka meminta ajakan yang tidak pantas, tidak ada ekspresi memalukan di wajah Viscount Veil.

‘Itu menyenangkan.’

terus tertawa

Marquis Benedict dan Viscount Bale.

Mereka tidak ditakdirkan untuk bersama selama sisa hidup mereka.

Tapi, setidaknya sekarang setelah mereka menerima bantuan mereka, tidak ada alasan untuk menolak tawaran itu.

kata Roma.

“Oke. Aku tidak akan pernah melupakan kebaikanmu.”

hanya sebanyak itu.

Roman menyimpan yang baik dan menerima bantuan lawannya.

* * *

Roman keluar dari ruang komando.

Iman hendak kembali ke asramanya, tetapi di tengah jalan, ia bertemu dengan wajah yang dikenalnya.

“Kamu di sini!”

Itu adalah Henry Albert.

Seseorang yang menyebabkan kerusuhan di penginapan.

Bertentangan dengan pelariannya yang tergesa-gesa, Henry Albert berbicara dengan ekspresi wajah yang tiada bandingnya.

“Saat aku merenungkannya, maksudku. Tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, kurasa aku tidak melakukan kesalahan yang cukup untuk meminta maaf padamu. Singkatnya, Dmitry bukanlah keluarga baron di pinggiran. Aku bilang aku akan melakukannya. menggunakan penginapan, putra kedua dari keluarga Albert, tetapi apakah masuk akal untuk berkelahi dengan mengatakan tidak?”

kemarin sore.

Henry tidak bisa tidur di malam hari.

Aku sangat marah.

Dia tumbuh sebagai Geumok-yeop dalam keluarga, tetapi dia tidak bisa menerima kenyataan bahwa dia dipermalukan oleh orang-orang dari keluarga baron.

Tidak masalah bahwa Roman adalah ranker termuda.

Dari apa yang saya dengar, keluarga Dmitry berasal dari orang biasa, dan dilahirkan dalam keluarga rendahan, dan tidak seperti dirinya, dia tidak bisa disebut bangsawan sejati.

Perutku mendidih sepanjang malam.

Aku hanya menunggu besok.

Ketika dia memasuki Pusat Pelatihan Selatan, dia berpikir bahwa bahkan Roman tidak akan dapat memperlakukannya dengan buruk.

Pada reaksi blak-blakan Roman.

Henry mengerang dan mendorong.

“Kamu menyentuh orang yang salah. Apakah kamu tahu dari keluarga mana ibuku berasal? Itu keluarga Frank. Sekarang kamu tahu kesalahan apa yang kamu buat. Ya, komandan Pusat Pelatihan Selatan, Viscount Bale Frank, adalah paman dari pihak ibu saya! Jadi minta maaf sekarang. Jika tentara saya memberi tahu saya bahwa saya melakukan sesuatu yang salah di depan mereka, jangan beri tahu saya tentang ini, terutama kepada paman saya.”

latar belakang yang dia yakini.

Identitasnya adalah Viscount Bale.

Meskipun Roman Dmitry adalah ranker termuda, selama dia telah memasuki Pusat Pelatihan Selatan, Komandan Baek tidak dapat diabaikan.

Henry Albert bangga.

sebanyak kali ini.

Saya yakin itu adalah kemenangan saya.

Ngomong-ngomong.

“begitu?”

“… … Hah?”

“Paman dari pihak ibumu adalah komandan Pusat Pelatihan Selatan, jadi apa maksudmu?”

“Kamu, kamu, tidak bisakah kamu memahami situasinya? Paman dari pihak ibu saya mengatakannya dengan jelas pada upacara masuk. Siapa pun yang melanggar aturan upacara masuk akan dikirim ke Front Barat. Disiplin tidak hanya mengacu pada tugas seorang prajurit. Orang-orang di luar mata paman dari pihak ibu saya. Misalnya, orang-orang seperti Anda juga termasuk dalam kisaran itu!”

Itu membuat frustrasi.

Ini adalah reaksi yang bermartabat bahkan setelah mengetahui identitas pamanmu

Keringat dingin pun menetes.

Berpikir bahwa Roman mungkin menarik pedangnya lagi, dia diam-diam mundur.

“Kurasa kamu tidak tahu bagaimana jadinya jika kamu pergi ke Front Barat. Bahkan jika kamu adalah Pendekar Pedang Aura bintang 3, kamu akan mati sebentar lagi. paman, jadi mari kita lihat apakah dia sama bangganya dengan dia sekarang.”

Satu langkah mundur untuk satu langkah maju.

Sampai saat itu.

Henry Albert sangat yakin bahwa paman dari pihak ibu akan menyelesaikan semua masalahnya.

* * *

“paman!”

penampilan Henry.

Viscount Bale tersenyum lebar.

“Hei, apakah keponakanmu ada di sini?”

Henry Albert.

Bagi masyarakat umum, itu mungkin sampah Ahn Ha-muin, tetapi bagi Viscount Bale, dia adalah keponakan yang cantik yang tidak terluka bahkan jika dia meletakkannya di matanya.

Secara khusus, dia sangat mirip dengan ibu Henry, saudara perempuan Viscount Bale.

Dengan rambut cokelat dan penampilan yang lucu, mata Viscount Bale yang menatap Henry membuat madu meneteskan air mata.

“Tapi mengapa keponakan saya menangis begitu banyak?”

ketinggalan.

Dia memeriksa ekspresi Henry.

Atas pertanyaan Viscount Bale, Henry mengungkapkan kesedihannya seolah telah menunggu.

“Paman. Apa yang akan pamanku lakukan jika nyawaku terancam oleh seseorang dari keluarga baron?”

“Apa?! Bajingan macam apa yang mengancammu?”

melompat

Viscount Bale mengambil tempat duduknya.

Seorang anak yang mengancam keponakannya yang cantik.

Tidak perlu penjelasan lebih lanjut.

Dengan wajah memerah, dia meraih sarung pedang yang tergantung di dinding dan mendesak Henry.

“Arahkan bajingan itu sekarang. Beraninya kau menyentuh keponakanku di Kamp Pelatihan Selatan. Paman ini pasti akan menghancurkanmu.”

“Betulkah?!”

Ekspresi Henry menjadi cerah.

Jika paman dari pihak ibu keluar sendiri.

Ini sudah berakhir.

Sejak memasuki Pusat Pelatihan Selatan, kekuatan komandan adalah mutlak.

bergegas berjalan

Berpikir bahwa Roman mungkin telah melarikan diri, Henry tiba di tempat Roman sebelum Viscount Bale.

“Orang itu.”

Dia menunjuk lawan dengan jarinya.

Romawi Dmitry.

Lawannya, dengan bodohnya, tidak lari.

Melihat bahwa dia benar-benar menunggunya untuk menunggu, Henry mengangkat sudut mulutnya sedikit dengan wajah penuh kemenangan.

Viscount Bale datang terlambat.

Saat.

Ekspresinya mengeras.

Aku memejamkan mata sekali dan membukanya.

Dia menatap wajah Henry dan Roman secara bergantian.

Dia ingin menyangkal fakta bahwa bajingan itu adalah orang Romawi, tetapi tidak ada orang lain selain Romawi di tempat dia tiba.

Dan.

Ekspresi Henry seolah ingin segera ditegur.

Viscount Bale merasa pusing sejenak.

‘Bajingan gila ini mencoba menghalangi jalanku.’

Penghakiman itu cepat.

Sebelum Henry berbicara.

Telapak tangan besar Viscount Bale menampar pipi Henry.

Sial-!

suara optimis.

Wajah Henry yang tadinya meninggi, berubah dengan cepat.

Leave a Comment