The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 82 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 82

Unprepared disaster (3)

Segera setelah Anda mendengar berita bahwa musuh telah menyerang.

Roman tahu bahwa Garis Kelima tidak akan bertahan lama.

‘Front Selatan adalah tempat di mana rasa pertahanan nasional kurang secara keseluruhan, tetapi di antara mereka, Garis Pertahanan ke-5 memiliki kekuatan terburuk karena komandannya, Baron Bruce. Dengan peralatan yang menua dan kondisi mental yang busuk, bahkan jika itu berlangsung lama, itu tidak akan lebih dari dua jam. Anda harus tiba setidaknya dalam satu jam.’

Informasi dari Lukas.

Dan itu adalah hal yang sama yang disebutkan dalam buku yang diberikan McBurney kepada saya.

Tidak ada waktu.

Setelah memberi tahu petugas unit cadangan bahwa dia akan pergi duluan, Roman dengan cepat bergerak bersama para prajurit.

Sekitar 2 jam dari unit cadangan.

Akal sehat adalah sangat sulit untuk memotongnya menjadi dua, tetapi tentara Romawi mengikuti Romawi tanpa keluhan.

Itu adalah saat ketika pelatihan di masa lalu bersinar.

Bagi para prajurit yang terus-menerus mendaki gunung dengan baju besi berat setiap hari, berlari di tanah datar tidak cukup untuk membuat mereka kehilangan napas.

Ayo lari sebentar

Tak lama, kami mencapai sekitar garis pertahanan ke-5.

Saat itu.

Melihat seorang pria buru-buru berlari dari jauh, Roman berhenti terlebih dahulu dan mengirimkan tanda berhenti kepada para prajurit.

“Oh, itu pasukan cadangan!”

Pria itu terperangah.

Baron Bruce.

Baginya, pasukan cadangan seperti oasis di padang pasir.

Dia menyeka keringat dengan lengan bajunya, lalu berjalan ke arah Roman dan berkata,

“Apakah Anda komandan tentara ini? Hilangkan Nama Gwandeung (官等姓名) dan pandu saya ke belakang untuk saat ini. Sekarang lebih penting bagi saya untuk memberi tahu Keluarga Kerajaan tentang bahaya Front Selatan daripada membantu Garis Pertahanan ke-5.”

Aku terus menghela napas.

Melihat penampilan Baron Bruce yang memperlakukannya seperti wajar, Roman memandangnya.

‘Komandan garis pertahanan ke-5.’

Itu adalah wajah yang saya temukan di direktori.

masalahnya adalah.

Sekarang setelah perang pecah, dia tidak seharusnya berada di sini.

Hanya ada dua kemungkinan.

Entah Garis Pertahanan Kelima sudah ditangkap, atau dia melarikan diri sendirian.

“Baron Bruce. Kenapa kamu di sini sendirian tanpa pasukan?”

“Baron Bruce?! Pernahkah kamu melihat bajingan nakal seperti itu? Jika kamu milik unit cadangan, kamu akan menjadi semi-bangsawan terbaik, tetapi kamu berani berbicara omong kosong kepadaku?”

“Sekarang saya pikir saya salah memahami sesuatu … ….”

q

“Menjilat?!”

Roman meraih kerah Baron Bruce.

Langkah menyedihkan tidak berarti apa-apa.

Baron Bruce dengan panik mencoba melepaskan tangan Roman, tetapi cengkeramannya yang kuat menekannya dengan paksa sehingga dia tidak bisa bergerak sama sekali.

Roman Dmitry menatap Baron Bruce.

Untuk sesaat, hatiku terasa dingin.

Itu terlalu ganas untuk menjadi mata manusia, dan Baron Bruce tidak bisa mengatasinya.

kata Roma.

“Kehadiran Anda di sini berarti sebuah fakta. Fakta bahwa seorang penulis yang disebut komandan meninggalkan para prajurit dan melarikan diri. Menurut hukum militer, seorang desertir dapat dieksekusi tanpa memandang status mereka. Apakah Anda tahu apa artinya itu?”

“Kamu boleh… … .”

“Mungkin tidak.”

Menggaruk!

Angin bertiup.

Aku bahkan tidak melihat Roman mencabut pedangnya, tapi sebelum aku menyadarinya, bilah pedang yang dipantulkan matahari memotong leher Baron Bruce.

Kepala Baron Bruce jatuh ke lantai.

Wajah yang tidak bisa menerima kematian memiliki ekspresi teror.

secara luas.

menyeka darah

Itu adalah situasi yang mengejutkan.

Meskipun itu adalah peristiwa besar untuk membunuh seorang bangsawan, mata Roman tumpul ketika dia melihat mayat yang tergeletak di lantai.

“Setidaknya jika saya memerintahkan mundur dan melarikan diri, saya tidak akan mati di tangan saya.”

Ini tidak akan menjadi masalah.

sekarang berperang

Satu-satunya saksi adalah prajurit Romawi, dan mereka tidak berbeda dari Romawi, dan mereka tidak terlalu terkejut dengan situasi saat ini.

Dalam proses menghancurkan Barco.

Roman menunjukkan wajah predator.

Mungkin ketika Baron Bruce benar-benar berteriak, mereka juga menginginkan akhir yang sama.

“Pergilah.”

Roman mengambil langkah pertama.

Agar tidak ketinggalan, para prajurit dengan cepat mengikuti, meninggalkan mayat Baron Bruce sendirian.

* * *

hanya 1 jam.

Sekitar waktu itu telah berlalu sejak serangan musuh dimulai.

Masih ada waktu untuk memanfaatkan keuntungan Merkurius, tetapi garis pertahanan ke-5 dengan gerbang yang ditembus telah menjadi pertarungan yang sangat sengit.

Ups!

“Menyum.”

“Aww!”

Jeritan bergema dari segala arah.

Para prajurit kerajaan Hector tanpa ampun membantai para prajurit Kairo, dan musuh terus-menerus menyerbu ke gerbang mengakibatkan banyak kematian.

Tidak ada cara untuk menghentikannya.

Senjata magis berdebu tidak mendengarkan, tetapi ketika mereka menembakkan panah, musuh sudah menyerbu dinding.

masih.

Para prajurit berjuang sampai akhir.

Saat Baron Bruce memerintahkan pertarungan putus asa, Stephen, satu-satunya ksatria di Garis Pertahanan ke-5, mengayunkan pedangnya melawan kejahatan.

“mati!”

Ups!

Wajahnya basah kuyup oleh darah musuh.

Setidaknya Steven, yang disebut sebagai “prajurit sejati” di garis pertahanan ke-5, menebas musuh satu demi satu.

Sudah ada dua belas tentara yang tewas karena ilmu pedang mereka yang tajam. Tapi tidak ada akhir yang terlihat.

Ketika saya melihat masuknya tentara musuh yang konstan, mulut saya kering bahkan seperti Steven.

‘Sialan, sialan.’

jadi.

Itu adalah pertempuran yang sudah hilang.

Jika gerbang masih dalam kondisi baik, mereka akan menahannya, tetapi tidak ada cara untuk menghentikan musuh sejak gerbang dibuka.

“Aku tahu hari ini akan datang suatu hari nanti.”

kecerobohan itu menular.

Semua orang tahu bahwa peralatan yang tidak dirawat dengan baik dan penjaga yang terabaikan jelas salah.

Tetapi bagaimana jika semua orang bertindak berpuas diri dari generasi ke generasi?

Orang-orang telah menerimanya sebagai praktik.

Front Selatan memiliki komandan yang kuat.

Sebagai seorang ksatria, dia tidak bisa mengubah banyak hal, dan saat dia menerima kenyataan, itu menjadi situasi saat ini.

Keriting bergemuruh.

Dinding runtuh.

Musuh bergegas melalui dinding yang runtuh.

Gelap di depan mataku.

Bahkan dengan keuntungan Merkurius, Garis Pertahanan Kelima hanya mampu bertahan selama satu jam dan hampir ditangkap.

‘Kamu tidak bisa dimusnahkan seperti ini. Bahkan jika kita mundur, kita harus menyelamatkan para prajurit dan merencanakan masa depan.’

Saya buru-buru menemukan komandan.

Komando adalah wilayah komandan.

Saya akan membujuk Baron Bruce untuk mundur, tetapi tidak peduli seberapa banyak saya melihat, komandan tidak terlihat di mana pun.

‘pasti.’

mendadak.

Aku ingat Baron Bruce berlari sendirian.

Pada saat itu, saya tidak pernah berpikir untuk melarikan diri.

Apakah masuk akal untuk mengatakan bahwa seseorang yang bernama komandan garis pertahanan melarikan diri tanpa bertarung dengan benar?

Darah itu dingin.

Steven memiliki intuisi bahwa ini adalah tempat kematiannya.

“Kau babi sialan.”

Anda bisa melarikan diri bersamanya.

Namun.

Aku tidak mau.

Saya pikir itu akan menjadi suatu kehormatan untuk mati saat berjuang dengan kemampuan terbaik saya, daripada meninggalkan semua orang untuk hidup sendiri.

“Aaaaaa!”

Dia mengambil pedang dan berlari.

Mereka memotong musuh dan memotongnya lagi.

Bagaimanapun, ini adalah kehidupan yang mati.

Baron Bruce tidak akan meninggalkan mereka yang selamat, bahkan untuk menutupi kekayaannya, dan tidak ada alasan untuk membuat tokoh penting seperti Stephen semakin hidup.

Saya merasa nyaman.

karena menerima kematian. Bahkan saat luka di tubuhnya bertambah satu per satu, Steven basah kuyup dalam kegilaan dan merenggut nyawa musuh-musuhnya.

Menggaruk!

memotong daging musuh.

Rasanya seperti hidup sedang dipotong melalui pedang, tetapi sebagai imbalannya, Steven juga ditikam dengan tombak dari belakang.

keping!

“Menyum.”

Rasa sakit mengalir di otakku.

Sekarang kematian sudah di depan mata.

Saat dia memotong kepala prajurit yang baru saja menikamnya, dia berpikir sambil melihat pedang yang jatuh tepat di atas kepalanya.

‘Ini sudah berakhir.’

Sekarang itu adalah batasnya.

Saat Anda menerima kematian.

Ups!

Seorang pria dengan rambut hitam muncul, memercikkan darah merah cerah.

* * *

Saat Roman tiba di tempat kejadian.

Gerbang sudah ditembus.

Saya tidak punya waktu untuk berpikir.

Berlari ke depan terlebih dahulu, dia memberi perintah kepada para prajurit.

“Aku akan memimpin. Bawa musuhmu satu per satu dan ikuti aku.”

Itu seperti kehidupan sebelumnya.

Cheonma Baek Jung-hyuk.

Dia selalu berada di garis depan dan melawan musuh sebelum orang lain, dan dengan demikian mencapai prestasi besar menaklukkan Moorim.

Itu tidak berbeda di dunia ini.

Jika Anda membunuh satu orang lagi.

Dia tahu bahwa perang bisa diakhiri dengan kerusakan minimal.

Roman terbang di atas tanah yang telah berubah menjadi shamrock, dan mengayunkan pedangnya ke musuh yang menemukannya.

Ups!

Itu adalah awal dari pembantaian.

Dua prajurit yang pertama kali meluncurkan penjepit tenggorokan mereka hancur dalam satu pukulan, dan para prajurit yang menyerang Roman dari segala arah jatuh dalam sekejap mata, menyemburkan darah.

Itu adalah kekuatan yang luar biasa.

Roman, seperti serigala yang jatuh di antara kawanan, menebas ke depan dengan cepat, menebas musuh yang ditemuinya.

Aku tidak terburu-buru.

pada interval yang wajar.

Jarak dari para prajurit dipertahankan, dan sebagian besar bilah yang secara alami harus ditujukan pada para prajurit terkonsentrasi pada Romawi.

“Hei, kamu bajingan mengerikan!”

“Bunuh orang itu!”

tentara Hector.

Mereka juga tahu bahwa Roman bukanlah orang biasa.

Mereka menyerang Romawi pada saat yang sama, tetapi tidak peduli berapa banyak angka yang menyerang, kerajaan Hector yang menjadi mayatnya.

hanya 5 menit.

Roman memotong puluhan tentara dalam waktu singkat.

Darah orang lain menetes dari pedang, dan Roman berlumuran darah.

Saat itu.

Di depan mata Roman, dia melihat sosok seorang pria berkelahi dengan musuh-musuhnya.

‘Steven?’

Seseorang dalam direktori.

Menurut informasi Lucas, dijelaskan bahwa jika dikerahkan di 5th Defense Line, setidaknya Steven layak digunakan.

yang seperti itu.

Roman mengambil keputusan dengan cepat.

Mereka membantai musuh yang menghalangi jalan mereka.

Lalu.

Saat itulah Steven menerima kematian.

Dia menerbangkan kepala musuh yang mengayunkan pedangnya ke arah Steven.

Ups!

tuk.

Degururu.

kepala berguling di tanah.

Tidak ada waktu untuk berbicara satu sama lain.

Sejumlah besar musuh telah memasuki tembok, dan Roman terus-menerus menebas musuh yang menyerbunya seperti deokdal.

“… … Apa ini?”

serangkaian pemandangan.

Steven tercengang.

Roman yang secara sepihak membantai musuh-musuhnya tanpa menerima kenyataan bahwa dia masih hidup sangat mengejutkan.

Apakah ada orang seperti itu di Front Selatan?

Dalam pikirannya yang rumit, dia tiba-tiba teringat seseorang.

“Roman Dmitry. Dia akan ditempatkan di Unit Cadangan Baris ke-5.”

Pagi ini.

Itulah yang saya dengar dari Baron Bruce.

Setelah mendengar berita bahwa seorang ranker akan ditugaskan ke Front Selatan, Stephen terus terang tidak dapat menerima keberadaan Roman Dmitry.

Ranker itu kuat.

Pada akhirnya, dia berpikir bahwa dia dibutuhkan untuk Front Barat daripada Front Selatan, dan jika Roman Dmitry benar-benar peduli dengan keselamatan kerajaan, dia seharusnya tidak ditugaskan ke Garis Pertahanan ke-5.

Namun.

Itu adalah ilusi.

Melihat kedatangan Roman yang begitu cepat, Stephen segera menyadari betapa kerasnya dia berlari.

Ups!

“… … Kresek.”

Membersihkan musuh terakhir yang tersisa di dekatnya.

Roman menyeka darah dari pedangnya dan berjalan ke arah Steven dan berkata,

“Apakah kamu Steven?”

“Iya.”

“Baron Bruce sudah mati. Mulai sekarang, Anda bertanggung jawab atas tempat ini, dan menurut penilaian Anda karena Anda telah bertugas di Baris Kelima selama bertahun-tahun, beri tahu saya metode apa yang diperlukan untuk melindungi tempat ini. Jika, menurut penilaian Anda, , tidak ada harapan, saya, Roman Dmitry, sebagai kepala pasukan cadangan, akan membuat semua pasukan mundur.”

Itu adalah situasi yang memalukan.

Pikiranku belum siap untuk itu.

Roman meminta saran kepada Steven berdasarkan “pengalamannya”, dan Steven memikirkannya secara singkat namun penuh pertimbangan.

“… … Sebenarnya, ini adalah pertempuran yang sudah populer. Akal sehat adalah bahwa mundur adalah keputusan yang tepat, tetapi melakukan itu memberi musuh keuntungan. Sebuah sungai mengalir di belakang front selatan. Mereka perlu mengamankan jalur untuk pasokan pasukan untuk bergerak jika perang berkepanjangan, tetapi kecuali mereka menguasai lima garis pertahanan, mereka tidak dapat memimpin perang menjadi perang jangka panjang.”

Saat saya berbicara, saya menjernihkan pikiran.

Pada awalnya, saya pikir saya harus menyerah.

Tetapi semakin saya berbicara, semakin saya tidak bisa meninggalkan tempat ini.

jika begitu.

Itu perlu untuk membalikkan piring entah bagaimana.

“Hanya ada satu cara. Musuh tidak lagi harus mendorong gerbang. Lorongnya tidak terlalu lebar di celah di mana tembok runtuh, tetapi gerbangnya berbeda. Kalau saja saya bisa mengamankan waktu 10 menit. Dengan menggunakan pagar besi cadangan, kita dapat memblokir masuknya musuh, bahkan jika itu adalah tindakan putus asa.”

Itu satu-satunya cara.

Ketika semua musuh memasuki kastil.

Tidak ada kemenangan.

Meskipun Steven tahu itu adalah pilihan yang sangat sulit, dia mengatakan pilihan terbaik dengan mempertimbangkan keadaan.

Namun.

Itu adalah cara yang mustahil untuk memikirkannya.

Dengan begitu banyak pasukan musuh yang sudah mendekati benteng, bagaimana Anda bisa menerobos mereka dan mengamankan gerbang?

Saat itu.

Roman berkata tanpa berpikir sama sekali.

“Mulai sekarang, saya akan mengamankan ruang untuk pagar besi yang akan dipasang. Sekarang, pindahkan pasukan Anda dan siapkan pagar besi.”

pada kata itu.

Steven tidak bisa membantu tetapi memutar matanya.

Leave a Comment