The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 84 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 84

Unprepared disaster (5)

Jarak antara gerbang dan Baron McCleary.

itu jauh

Masuk akal untuk melewati tentara musuh yang penuh di depan, tetapi itu berbeda di dunia Romawi.

‘Komandan lawan waspada.’

Apakah karena kekuatan Kairo yang buruk?

Baron McCleary telah melangkah maju sedikit untuk mengamati situasi.

Tentu saja, dapat dikatakan bahwa itu cukup jauh hanya dengan jarak itu, tetapi itu tidak terlalu jauh untuk didekati sama sekali.

Saya mengubah rencana saya dalam sekejap.

Awalnya, itu adalah prioritas untuk mengamankan ruang untuk gerbang sampai Stephen dan tentaranya memasang pagar besi, tetapi Roman menendang tanah saat dia melakukan kontak mata dengan lawannya.

“Bunuh komandannya.”

Cara mengakhiri perang dengan cepat.

Seperti yang telah kita alami di banyak medan perang, saat leher komandan diterbangkan, musuh pasti akan roboh seketika.

“Hentikan!”

“Musuh sendirian!”

Para prajurit kerajaan Hector sangat marah.

Melihat Roman yang berani keluar dari kastil sendirian, mereka langsung menyerang Roman dengan wajah garang.

Adegan di mana mereka terjerat dengan banyak musuh membuat saya terengah-engah hanya untuk menonton.

Senjata terbang dari segala arah akan mengambil hidup Anda saat Anda bahkan sedikit ceroboh.

Namun, tidak ada serangan yang berhasil melawan Roman.

Tatang.

Semua serangan ditolak.

Tidak hanya itu, tetapi para prajurit yang mencoba menyerang jatuh berteriak pada anggota badan mereka yang terputus.

Ratusan musuh.

Itu adalah akal sehat bahwa mereka memiliki keuntungan.

Jelas Roman harus jatuh, tetapi seiring berjalannya waktu, kerusakan hanya meningkat oleh para prajurit.

“Minggir!”

“Aku tidak akan membiarkanmu berkeliaran lagi!”

Ksatria Hector.

Setelah menerima perintah Baron McCleary, mereka bergegas maju.

Mereka bukan ksatria biasa.

Itu adalah pendekar pedang aura yang bisa memanifestasikan aura, dan berbagai jenis aura terbentuk dari pedang mereka.

Keriting bergemuruh.

Mana meledak.

Pada saat yang sama menyerang, tentara Hector yakin bahwa mereka telah mengalahkan Roman kali ini.

Tapi.

‘Makanan Herbal Kedua dari Metode Pedang Surgawi.’

mengambil napas

Mana membengkak dari dalam, dan aura meletus ke arah musuh yang berlari di depannya.

Serangan Surga.

Ksatria Hector, yang telah menjanjikan kemenangan, tewas tanpa mengetahui hasil seperti apa yang mereka temui.

Wah, wah, wah, wah!

Itu sangat kuat.

Aura yang dimanifestasikan oleh para ksatria tersebar seperti debu yang tertiup angin, dan tubuh kuat mereka yang dipersenjatai dengan baju besi baja berubah menjadi potongan daging yang tak terlihat seperti kertas yang terkoyak.

Semua orang terpesona.

Saat itulah mereka menyadari bahwa makhluk yang mereka hadapi adalah monster yang tidak berani mereka sentuh.

Dia berlari setelah melihat ratusan musuh karena dia telah memutuskan bahwa tidak ada masalah.

Romawi Dmitry.

Dalam kehidupan Baek Jung-hyuk, ratusan pertempuran biasa terjadi.

Dia selalu berada pada posisi yang kurang menguntungkan bahkan dalam pertempuran dengan mereka yang disebut master Moorim, bukan kurcaci kecil yang biasa.

saran Steven.

Saya hanya memutuskan bahwa tidak perlu berlebihan.

Tapi sekarang.

Setelah memastikan bahwa komandan berada dalam jangkauan, Roman memutuskan untuk mengakhiri pertempuran dengan caranya sendiri.

keran.

menendang tanah

Mendadak.

Baron McCleary ada di depannya.

Dia menatap Roman dengan wajah terkejut.

Lusinan tentara dibantai, dan aura pendekar pedang Hector terkoyak dengan satu pukulan.

Itu bukan bagian dari rencana Hector untuk menyerang Kairo secara tiba-tiba, dan kekuatan Roman Dmitry begitu kuat sehingga tidak dapat dihentikan bahkan jika dihitung.

Sudut mataku bergetar.

Kepalanya berteriak agar dia melarikan diri, tetapi untuk sesaat dia ingat perintah yang dia dengar sebelum meninggalkan kerajaan Hector.

‘Tidak perlu dengan paksa menangkap garis pertahanan. Namun, luangkan waktu Anda sebanyak mungkin. Kami membutuhkan banyak waktu untuk rencana kami.’

“Persetan.”

hanya 1 jam.

Serangan berlebihan menciptakan variabel.

Baron McCleary menghunus pedangnya.

Dia juga seorang jaksa.

Sebagai pendekar pedang yang tahu bagaimana menggunakan aura bintang dua, dia berencana untuk melakukan yang terbaik untuk tetap sebagai pasukan yang gagal.

“Saya Baron McCleary dari Hector! Saya sendiri… ….”

flash.

Ups!

satu kilatan.

Saat Roman tiba, tenggorokan Baron McCleary terbang dan darah menyembur keluar seperti air mancur.

Penilaiannya sangat arogan.

Karena para ksatria Hector tidak tahan menghadapi satu pukulan pun, dia harus membuat keputusan untuk melarikan diri.

kematian komandan.

Roman mengangkat kepalanya tinggi-tinggi ke langit dan berteriak dengan suara yang sarat dengan mana.

“Aku membunuh kepala musuh!”

Saat itu.

Seperti kebohongan, semua orang di medan perang berhenti bertindak.

* * *

Suasana terasa dingin.

tentara Hector.

Mereka tidak tahu harus berbuat apa.

Mereka masih memiliki kekuatan yang cukup untuk menyerah segera setelah kematian komandan.

situasi yang membingungkan.

Roman Dmitry-lah yang memecah keheningan itu lagi.

Menggaruk!

“Bagus.”

Roman menebas musuh di depannya.

Itu di luar akal sehat.

Biasanya, setelah membunuh komandan musuh, adalah pilihan umum untuk memaksa tentara menyerah sebagai alasan.

Mungkin akan terjadi jika lawannya adalah keluarga Barco.

Faktanya, Roman mengakhiri situasi dengan membunuh ayah dan anak Barco, biang keladi perang, tetapi sekarang situasinya berbeda.

Hektor.

Mereka menyerang tanpa peringatan.

Bukan hanya perang tanpa sebab, tetapi pertahanan lainnya masih diserang dari kerajaan Hector.

Roman meninggikan suaranya.

“Dengarkan para prajurit Kerajaan Kairo! Kami tidak mampu mengamankan tawanan perang. Dan sekarang, pertahanan lain juga diserang oleh Kerajaan Hector. Jika Anda membiarkan mereka hidup sekarang. Itu pasti akan kembali sebagai musuh. Bahkan jika kita menumpahkan darah di tempat ini, mempertaruhkan hidup kita dan mengeksekusi musuh kita!”

Perang dengan Barco.

Dalam arti besar, itu dapat dikatakan sebagai konflik kerangka (骨肉相爭).

Karena ini adalah pertarungan di kerajaan yang sama, jika komandan mengurusnya, para prajurit yang mengaku kalah tidak akan kembali sebagai bahaya nantinya.

Tapi.

Prajurit Hector berbeda.

Bahkan jika Baron McCleary mati.

Mereka milik Hector dan memiliki tugas untuk berjuang sampai akhir.

tanur tinggi.

Pertama-tama, menyerah tidak dianjurkan.

Bahkan jika lengannya robek dan berdarah oleh tikus yang terpojok, itu pasti perlu untuk menghadapinya sekarang karena dia mendapatkan momentum.

berada di sisi yang berlawanan satu sama lain.

Itu saja sudah cukup alasan untuk menjadi kejam.

Saat melihat musuh Romawi membantai secara sepihak, tentara Kairo bersorak dan keluar dari kastil sekaligus.

“Ikuti Roman Dmitry!”

“Bunuh semua sisa-sisa Hector!”

memblokir jalan keluar.

Tentara Hector di sudut.

Mereka menyadari fakta bahwa mereka tidak bisa kembali hidup-hidup di sini.

* * *

Henry Albert.

Pada saat dia tiba, air pasang sudah berbalik.

Jelas, saya telah mendengar bahwa Garis Pertahanan ke-5 berada di ambang kehancuran, tetapi pemandangan yang terbentang di depan mata saya benar-benar berbeda.

“… … hei, apa ini?”

di luar kastil.

Pembantaian sepihak sedang terjadi.

Prajurit Kairo, yang harus memanfaatkan keunggulan Merkurius, menyerang musuh dengan wajah penuh kejahatan, seperti orang kesurupan.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Saya tidak bisa memahaminya di kepala saya.

Satu hal yang pasti, kehadiran Roman Dmitry menonjol bahkan dalam pertempuran sengit.

‘Roman Dmitry sekuat ini.’

Benar-benar.

Itu adalah kehadiran yang luar biasa.

Prajurit Hector, yang terpojok, bergegas ke arah mereka, tetapi saat mereka menghadapi Roman, anggota tubuh mereka terkoyak.

Angka-angka itu praktis tidak ada artinya.

Tidak peduli berapa banyak mereka bergegas, hasil kematian selalu sama.

Sebelum.

Henry telah melihat para ranker bertarung.

Meski begitu, kupikir para ranker berada pada level yang berbeda, dan bahkan mereka yang dimuliakan dalam ingatan tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Roman.

Dewa yang mengalahkan Homer.

Pada usia hanya 25, Henry bersumpah bahwa dia pasti akan lebih lemah dari rumor, tetapi Roman Dmitry merasa bahwa rumor itu agak diremehkan.

Dan.

Prajurit Romawi juga tidak mudah.

Secara khusus, karakter seperti Chris, Kevin, dan Pooky menunjukkan ketidakberdayaan yang luar biasa sebagai seorang prajurit.

sekarang sudah pasti

berbeda dengan berita.

Variabel berasal dari Roman Dmitry.

‘… … Aku bisa mengerti mengapa paman dari pihak ibu menyuruhku untuk mengenal Roman Dmitry.’

Aku menelan ludahku.

Apa yang dikatakan paman saya benar.

Kelahiran tidak masalah.

Romawi Dmitry.

Itu adalah monster yang akan melahap Kerajaan Kairo kapan saja.

Henry buru-buru meneriaki para prajurit yang masih menunggangi Earl.

“Bantu Roman Dmitry sekarang juga! Lepaskan bajingan lain, dan pertahankan Roman dulu!”

Henry memberi perintah.

Sementara itu, dia mengikuti para prajurit dari belakang.

* * *

Hal-hal diurutkan.

Prajurit Hector tidak bertarung sampai akhir.

Khawatir bahwa dia mungkin dimusnahkan pada tingkat ini, dia meninggalkan rekan-rekannya dan melarikan diri satu per satu.

Dalam proses.

Kebanyakan dari mereka meninggal.

Roman mengikuti sampai akhir dan membunuh musuh, tetapi tidak ada cara untuk membunuh semua musuh yang melarikan diri pada saat yang bersamaan.

Ketika pertempuran selesai.

Chris langsung berlari ke Roman.

“Chris dan 30 lainnya. Tidak ada korban jiwa.”

pertarungan sengit.

Untungnya, tidak ada yang meninggal.

Itu tidak berarti semua orang aman.

Setiap orang pada dasarnya memiliki satu luka, dan mereka yang memiliki kulit yang sedikit lebih parah dapat melihat daging merah mereka melalui kulit yang robek.

Dia tidak mengeluarkan satu erangan pun meskipun terluka.

Henderson, khususnya, tidak terbiasa dengan pertempuran berskala besar seperti itu, tetapi dengan wajah yang basah oleh keringat dingin, dia tutup mulut.

“Kerja bagus. Gunakan ramuan untuk menyembuhkan luka.”

“Baik.”

Tidak ada ucapan selamat khusus.

Tapi itu saja.

Steven, yang berada di dekatnya, tidak bisa menahan diri untuk tidak tercengang.

‘… … Apakah kamu menyediakan semua ramuan untuk para prajurit?!’

obat.

Ramuan penyembuhan yang diproduksi di Menara Sihir membanggakan jumlah yang cukup besar bahkan pada level terendah.

Ngomong-ngomong.

Tentara Romawi dengan santai menggunakan ramuan mahal.

Pada pandangan pertama, itu tampak seperti tingkat menengah atau lebih tinggi, tetapi seluruh laras dituangkan ke dalam luka.

keuntungan gigi.

Itu terbakar dan mengeluarkan bau apek.

luka yang cepat sembuh.

Stephen tampaknya mengerti mengapa para prajurit mempercayai Roman Dmitry begitu membabi buta.

‘Kekuatan yang luar biasa, penilaian yang berani, dan tidak pelit terhadap para prajurit. Kepercayaan antara Roman Dmitry dan para prajurit tidak terbentuk begitu saja. Karena dia adalah orang seperti itu, bahkan jika dia melompat ke dalam lubang api, dia akan percaya dan mengikutinya.’

Kekaguman itu singkat.

Roman berkata kepada Steven.

“Kamu harus mengumpulkan medan perang di sini dan bersiap untuk serangan kedua. Dan, kita membutuhkan tentara yang memiliki pengetahuan tentang geografi Front Selatan.”

“… … Apakah kamu yakin ingin segera pergi?”

“Perang belum berakhir. Bahkan saat ini ketika kita telah menemukan kedamaian, para prajurit Kerajaan Kairo sedang sekarat di tempat lain.”

Perang telah dimulai.

Satu kemenangan.

Bukan berarti memenangkan perang.

Roman menatapnya dengan tatapan tajam.

“Aku tidak berniat hanya menonton Kerajaan Hector menginjak-injak tanah ini. Sampai dia membunuh semua orang di kerajaan Hector yang telah melintasi perbatasan. Aku tidak akan berhenti.”

pada kata itu.

Steven tertegun sejenak.

Jelas, Kairo berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

Serangan di istana Hector adalah kejutan, dan keuntungan dari Merkurius hilang.

Namun.

Untuk beberapa alasan, saya berpikir bahwa pria di depan saya ini akan melakukan pekerjaan yang sangat hebat.

Roman berteriak kepada para prajurit.

“Aku akan memberimu sepuluh menit dari sekarang. Pastikan kamu benar-benar siap untuk pergi ke jalan.”

“Iya.”

Tentara Romawi mengikuti perintah.

2 jam dari awal perang.

Barisan pertahanan ke-5 berhasil.

Dan itu adalah variabel pertama yang tidak diharapkan oleh kerajaan Hector, dan itu adalah titik awal dari variabel lain.

Leave a Comment