The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life Chapter 85 Bahasa Indonesia

The Heavenly Demon Can’t Live a Normal Life chapter 85

second variable (1)

Stephen memperkenalkan seorang prajurit.

“Saya penduduk asli daerah ini. Anda memiliki pemahaman yang sempurna tentang geografi di sekitar Anda, jadi ini akan berguna sebagai panduan.”

“Namaku Kobe.”

Dia adalah seorang prajurit dengan wajah gelap.

Roman menerima sapaan Kobe, pindah ke ruang komando yang hilang, dan membentangkan peta di atas meja.

🥺🥺

“Ini adalah peta Front Selatan. Apa cara tercepat untuk sampai ke posisi belakang?”

“… … Apakah kamu serius di belakang layar?”

Mata Kobe melebar.

Stephen menjelaskan bahwa Roman membutuhkan bantuannya untuk membantu lini pertahanan lainnya.

Kalau begitu, tujuannya seharusnya garis pertahanan, tapi ketika saya tiba-tiba menyebutkan posisi belakang, saya mendapat respons yang meragukan.

Tidak perlu menjelaskan alasannya.

Tapi untuk kerja sama yang aktif, Roman mengutarakan pikirannya.

“Saya tidak berpikir posisi pertahanan di Front Selatan bisa bertahan lama. Bahkan jika kita bergerak cepat, satu tempat pasti akan runtuh dan menerobos. Dalam situasi seperti itu, ada kemungkinan besar bahwa kita akan terisolasi di posisi defensif. Itu sebabnya saya akan pindah ke posisi belakang terlebih dahulu. Setelah menggabungkan kekuatan di posisi belakang, kami akan memahami situasi di posisi defensif dan merespons secara fleksibel sesuai dengan itu.”

“… … Ah!”

Kobe tanpa sadar mengagumi dirinya sendiri.

Itu adalah keputusan yang masuk akal.

Seperti yang dikatakan Roma.

Jumlah pasukan yang sedikit tidak dapat mengatasi semua ancaman di front selatan.

Tatapan Kobe beralih ke peta.

Mencari jalan tercepat menuju benteng belakang, katanya sambil menunjuk satu jalan.

“Saya pikir akan lebih baik untuk pergi ke sini. Jika Anda mengikuti jalan ini, Anda bisa sampai di sana dalam waktu tiga jam.”

Salah satu dari banyak jalan menuju benteng belakang.

Itu adalah cara paling aman untuk bepergian.

Ngomong-ngomong.

Roma menggelengkan kepalanya.

“Tidak. Kita tidak bisa mengejar jalan yang aman. Yang kita butuhkan sekarang adalah waktu, dan untuk mempersingkat waktu kedatangan kita, kita harus bergerak bahkan dengan risiko lereng curam dan rintangan.”

“Uh-huh, bagaimana dengan jalan ini?”

Itu dalam perjalanan kembali ke gunung.

Medannya jauh lebih sulit daripada rute yang disarankan pertama, dan alih-alih melanjutkan mendaki lereng, saya bisa sampai di sana dengan cepat melintasi gunung.

Jika pertama kali adalah 3 jam, ini adalah 2 jam dan 30 menit.

Saya pikir itu akan menunjukkan reaksi positif kali ini, tetapi tidak ada tanda-tanda kepuasan pada ekspresi Roman.

“Sejauh yang saya tahu, dibutuhkan sekitar dua setengah jam bagi rata-rata orang untuk melewati jalan ini. Itu tidak cukup. Prajurit saya dapat mempertahankan kecepatan tinggi di medan apa pun. Jadi, mengingat level kami, kami membutuhkan jalan pintas yang bisa membawa kita ke posisi belakang dalam dua jam.”

Saat.

Kobe memiliki perasaan yang aneh.

‘… … apa?’

Dua komentar.

dua jawaban.

Menanggapi pemahaman penuh Roman tentang jalan, Kobe menatap Roman dengan wajah bingung.

* * *

cara pertama.

Bahkan jika Anda bukan penduduk asli Selatan, Anda bisa tahu.

Hanya dengan melihat peta, jelas bahwa itu adalah tanah datar, dan layak meminta rute yang lebih cepat dari sudut pandang Roman.

Ngomong-ngomong.

Bukan cara kedua.

‘Bagaimana Anda tahu bahwa jalan kembali ke gunung memakan waktu dua setengah jam? Ini bukan sekedar prediksi. Itu jelas merupakan pernyataan yang dia yakini dalam perhitungannya, dan jika demikian, itu dapat diartikan bahwa dia memahami geografi front selatan sampai batas tertentu. Tapi mengapa Anda memilih saya sebagai pemandu Anda?’

Saya punya pertanyaan.

pria di depanmu.

Aku bertanya-tanya apa yang dipikirkan Roman Dmitry.

“… … Aku tidak tahu kamu tahu jalannya dengan baik.”

berbalik dan bertanya

Meskipun saya tahu jalannya dengan baik, saya tidak tahu mengapa saya menyebut diri saya sendiri.

Menanggapi komentar yang sedikit menggugah pikiran, Roman berkata dengan tenang tanpa mengalihkan pandangannya dari peta.

“Saya ditugaskan ke Front Selatan dan meneliti tempat ini untuk sementara waktu. Bagaimana medan perang tempat saya akan tinggal selama 2 tahun dan seperti apa medannya? Saya banyak belajar jika situasi yang tidak terduga muncul. mengerti juga. Namun, saya sepenuhnya menyadari dasar-dasar yang harus diketahui orang lain.”

Dengarkan informasi dari Valhalla.

Roman memerintahkan Lucas untuk menyelidiki Front Selatan.

Ini bukan hanya tentang memeriksa tanda-tanda perang.

Dalam persiapan untuk kemungkinan perang, situasi Front Selatan saat ini diperiksa, dan beberapa rute menuju setiap posisi pertahanan juga diidentifikasi.

Ketika garis pertahanan ke-5 diserang.

Roman tiba di medan perang dalam waktu kurang dari satu jam.

Orang-orang mengira mereka telah tiba dengan cepat dengan berlari di jalan yang akan memakan waktu dua jam, tetapi kenyataannya, mereka menggunakan jalan pintas di kepala mereka.

Dan.

Saya baru-baru ini menerima informasi dari McBurney.

Itu mirip dengan Lucas, tetapi sedikit lebih detail, berkat itu dia tahu rute Front Selatan serta lokal.

jawaban Roma.

Kobe tidak mengerti lagi.

Jika Anda sudah sejauh ini, sepertinya Anda masih tidak membutuhkan bantuan Anda.

“Ketika Steven menelepon saya, Anda mungkin mengira saya tidak tahu apa-apa tentang Front Selatan.”

“Oh tidak.”

“Tidak perlu terlalu marah. Akal sehat, itu kategori normal. Alasan saya memberi tahu Steven bahwa dia membutuhkan seseorang yang akrab dengan Front Selatan adalah bahwa informasi yang saya dapatkan dari dokumen dan kenyataan sebenarnya bisa berbeda. informasi yang saya periksa mengatakan bahwa rute kedua memakan waktu 2 jam 30 menit. Tapi bagaimana jika cuaca buruk atau sesuatu terjadi di jalan baru-baru ini? Itu pasti area yang membutuhkan pengetahuan dunia nyata yang tidak dapat diketahui melalui dokumen. Itu mengapa saya mengatakan saya membutuhkan bantuan Anda. Saya pikir informasi yang saya berikan itu benar, dan bahwa penduduk asli Front Selatan mungkin mengetahui rute khusus yang tidak diketahui oleh orang asing. Apakah itu penjelasan yang cukup sekarang?”

“Ya?! Chu, aku sepenuhnya mengerti.”

Kobe tergagap.

Aku merasa pikiranku sedang dibaca.

Roman tahu mengapa Kobe meminta dan berharap bantuan penuh dengan menghilangkan keraguannya secara memadai.

Roma tampak berbeda.

Sementara itu, banyak bangsawan ditugaskan ke Front Selatan, tetapi bisa dibilang yang pertama dari jenisnya adalah orang Romawi.

‘Ini berbeda dari para bangsawan yang datang ke Front Selatan untuk menjalani kehidupan yang nyaman. Orang ini benar-benar siap untuk berperang. Bahkan jika tidak ada orang lain yang tahu, jika Anda dapat membantu kami melaksanakan kehendaknya, pasti akan ada harapan di Front Selatan.’

Saya memiliki kepercayaan diri.

Kobe melihat peta.

Kemudian dia menunjuk ke suatu tempat dan berkata.

“Saya dapat meyakinkan Anda bahwa rute ini adalah pilihan terbaik jika Anda benar-benar yakin bahwa Anda dapat bergerak dengan cepat, terlepas dari medannya. Ini adalah jalur yang diam-diam digunakan bersama teman-teman desa sejak kecil. hutan, kamu dapat mencapai benteng belakang dalam 2 jam. Namun, kamu harus benar-benar berhati-hati. Jika kamu tersandung sedikit saja, kamu mungkin berakhir dalam kecelakaan di mana kamu jatuh ke tebing yang curam.”

Itu berarti.

Itu adalah jawaban yang ditunggu-tunggu oleh Roman, menandakan akhir dari pertemuan itu.

* * *

Hanya 10 menit.

Pertemuan itu tidak berlangsung lama.

Ketika Roman meninggalkan ruang komando, tentara Romawi sudah selesai bersiap dan berbaris.

“Chris dan 30 lainnya. Semua persiapan sudah selesai.”

tertawa kecil.

Itu adalah reaksi seperti pisau.

Ngomong-ngomong.

Di sebelah tentara, yang memegang bendera ketat, ada wajah yang tidak disukai.

“Henry Albert dan 50 lainnya. Semua persiapan sudah selesai.”

Itu adalah Henry.

Dia menatap mata Chris dan meniru apa yang dia lakukan.

Tentu saja, ada perbedaan besar dalam momentum, tetapi Henry mencoba menunjukkan ekspresi serius.

tanya Roma.

“Kenapa kamu di sana?”

kehadiran Henry.

Itu tidak bagus.

Itu bagus untuk memiliki banyak pasukan, tetapi ketika waktu hampir habis, para gangster yang mengikuti Henry tidak membantu.

Selain itu, tidak ada lagi yang perlu dijelaskan jika itu adalah Henry Albert, yang bertindak sembarangan pada pertemuan pertama.

Henry sendiri tahu itu, tapi dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya.

‘Jika aku menyuruhmu berteman dengan orang yang akan menjadi pemimpin masa depan Dmitry, maukah kamu memberitahuku untuk segera berhenti?’

ketulusan Henry.

Dia mengeraskan ekspresinya.

Yang dibutuhkan sekarang adalah akting yang tepat.

“Pertama-tama, saya minta maaf atas kesalahan saya. Alasan saya malu dan ingin mengikuti Roman adalah karena saya juga warga Kairo. Kerajaan Hector telah menyatakan perang. Dalam situasi di mana orang yang tidak bersalah sekarat, Saya pikir saya harus menambah kekuatan saya sebagai bangsawan Kairo. Beri saya perintah. Saya akan mempertaruhkan hidup saya dan melakukan yang terbaik untuk membantu.”

mengangkat suaranya.

Ini seperti berbicara tentang kewajiban bangsawan.

Dia dengan bangga membuka dadanya.

Memang.

Itu adalah pemandangan yang serupa.

Roman tahu bahwa Henry Albert bukanlah tipe orang yang akan bergerak tanpa tujuan.

kata Roma.

“Anda bebas mengikuti saya. Tapi saya tidak memberi Anda perintah apa pun, dan terserah Anda apakah Anda bisa mengikuti mereka. Biarkan saya memberi tahu Anda satu hal dengan pasti. Jika Anda menghalangi rencana saya, maka saya akan mematahkan belenggu yang menahan pergelangan kaki saya dan melanjutkan.”

Itu adalah peringatan yang menakutkan.

di akhir kata itu.

Roman dengan cepat berbalik.

“Keris.”

“Iya.”

Tentara mengikuti Romawi.

Sekarang saatnya untuk pergi di jalan.

* * *

Bahkan dengan peringatan Roman.

Henry mengikuti Romawi.

Namun.

Itu dengan cepat menghilang dari pandangan.

Dia memiliki kekuatan fisik yang buruk yang tidak bisa mengejar Roman bahkan di tanah datar, tapi tidak mungkin dia bisa mengejar jalan pintas di lereng curam dengan baik.

Tidak ada kata-kata khusus yang dibutuhkan saat bergerak.

Roman dan Kobe memimpin, dan mereka bergerak cepat di bawah bimbingan Kobe.

Sasak.

Aku berjalan melewati semak-semak yang ditumbuhi semak belukar.

Itu jelas bukan cara yang biasa.

Itu adalah jalan yang tidak ada yang mengambil, dan tanpa bantuan Kobe, saya bahkan tidak akan tahu bahwa jalan ini ada.

seberapa jauh kamu bergerak?

Di tengah jalan, terdengar suara aneh.

“… … Ugh.”

Itu adalah erangan manusia.

Roman menghentikan para prajurit.

Saya mendengarnya dari jauh dari jalan pintas, tetapi saya memutuskan itu perlu untuk mengkonfirmasi identitas erangan.

“eh?”

“Apakah Anda seorang prajurit dari Pusat Pelatihan Selatan?”

Tentara Romawi langsung mengenalinya.

pelatihan intensif.

Dia adalah salah satu tentara di bawah instruksi McBurney dan mengendalikan pelatihan.

Ngomong-ngomong.

Kondisi prajurit itu sangat mengenaskan.

Pakaiannya berlumuran darah seolah-olah dia telah diserang, dan wajahnya yang pucat tampak seperti orang yang akan mati.

Roma berlari cepat.

Setelah memeriksa kondisi prajurit, pertolongan pertama sederhana dicoba, dan ramuan dituangkan ke area yang terlihat serius.

Namun.

Ini sudah terlambat.

Melihat dia sekarat, Roman bertanya.

“Apa yang terjadi?”

Prajurit itu menatap Roman dengan mata kabur.

Hwanggwang Banjo (回光返照).

Fokus mata kembali.

Ketika dia memastikan bahwa lawannya adalah Roman, dia berkata dengan suara putus asa.

“Saya pergi ke Pusat Pelatihan Selatan dan diserang. Tolong bantu saya. tolong… …!”

di akhir kata itu.

tubuh itu lemas.

Setelah mengucapkan kata-kata terakhir dengan susah payah, dia akhirnya menerima kematian.

‘Pusat Pelatihan Selatan diserang?’

Itu adalah situasi yang tidak terduga.

Kamp pelatihan selatan.

Itu lebih dekat ke posisi belakang daripada posisi defensif depan.

Tapi bagaimana jika tempat itu diserang?

Bahkan sebelum Roman meninggalkan Garis Kelima, dia belum pernah mendengar ada posisi pertahanan lain yang dilanggar.

‘Karena para prajurit dari Pusat Pelatihan Selatan telah melarikan diri sejauh ini, mereka diserang setidaknya 30 menit yang lalu.

Ini berarti bahwa hasilnya tidak ada hubungannya dengan apakah pertahanannya lincah atau tidak.

Kerajaan Hector menyerang lima pertahanan pada saat yang sama, dan jelas bahwa serangan itu dilakukan dengan menggerakkan unit yang bergerak cepat.’

Kenapa kau melakukan operasi seperti itu?

Itu tidak masuk akal dalam waktu, dan saya tidak bisa menebak apa yang dia coba capai.

Saat.

Roman datang dengan satu kemungkinan.

‘… … Menurut perkiraan saya, Front Selatan mungkin tidak memiliki waktu lebih dari yang diharapkan.’

Kerajaan Hector.

Mereka tidak menyerang secara membabi buta.

Setelah persiapan yang sangat matang, disimpulkan bahwa serangan ini dilakukan.

Roman bangkit dari tempat duduknya.

“Ayo pergi ke Pusat Pelatihan Selatan untuk saat ini.”

“Baik.”

Sekarang adalah.

Membantu Pusat Pelatihan Selatan adalah prioritas.

Leave a Comment